Terowongan Jomon, Saksi Bisu Hitobashira di Hokkaido

Terowongan Jomon, Saksi Bisu Hitobashira di Hokkaido

Seorang pria berada di kereta malam yang melakukan perjalanan melalui Hokkaido. Saat mendekati Terowongan Jomon, dia tiba-tiba mendengar peluit kereta berbunyi.

“Apakah ada rusa di tengah rel?” pria itu berpikir, tetapi saat kereta masuk lebih jauh ke dalam terowongan, peluit terus berbunyi..

Dia masuk ke bawah selimut dan mencoba untuk tidur, meskipun ada kebisingan, tetapi kemudian dia merasakan sesuatu melewati pintu kabinnya. Dia dengan gugup mendekati pintu untuk melihat keluar jendela kecil yang terpasang di dalamnya.

Takut dengan apa yang mungkin dilihatnya, pria itu memberanikan diri untuk mengintip. Dia melihat keluar ke aula dan melihat bayangan hitam perlahan lewat.

Itu bukan manusia. Tentu saja, itu berbentuk manusia, tapi hanya bentuknya saja. Pria itu bisa melihat dinding di seberang. Makhluk itu semi-transparan, seperti hantu. Beberapa saat kemudian menghilang.

Dia melihat ke tanah dan melihat jejak kaki basah di mana bayangan itu baru saja berada. Kemudian dia melihat kondektur berjalan menyusuri lorong. Dia membungkuk untuk menyeka jejak kaki yang basah.

“Tuan, apakah Anda baru saja melihatnya?” kondektur itu berdiri dan bertanya. Pria itu melihat tisu di tangan sang kondektur, yang ternoda merah dengan darah …

Terowongan Jomon adalah bagian dari Jalur JR Hokkaido di Kitami, Hokkaido. Terowongan ini terletak di Jalur Utama Sekihoku antara stasiun Ikutahara dan Nishi-Rubeshibe dan memotong Jomon Ridge. Konstruksinya dimulai pada tahun 1912 dan selesai pada tahun 1914.

Pada ketinggian 347 meter di atas permukaan laut dan panjang 507 meter, terowongan ini melewati bagian tersulit dari Jomon Ridge yang terletak di antah berantah. Terowongan ini sering disebut sebagai tempat dengan sejarah paling kejam di seluruh Jepang.

Tapi bagaimana caranya reputasi tersebut didapatkan, dan mengapa itu dianggap sebagai salah satu lokasi paling berhantu di Jepang saat ini?

Sejarah Pembangunan Terowongan Jomon Yang Mengerikan

Konstruksi terowongan dimulai pada tahun 1912 dengan menggunakan pekerja tako. Buruh Tako pertama kali muncul di pulau Hokkaido pada tahun 1887 sebagai buruh penjara.

Wilayah Hokkaido yang luas, pada saat itu, masih belum tersentuh oleh modernitas peradaban, dan orang-orang ini dipaksa membangun jalan raya dan rel kereta api untuk menghubungkan kota-kota dan desa-desa yang berjauhan.

Pintu Masuk Terowongan Jomon
Pintu Masuk Terowongan Jomon

Namun, pada tahun 1894, pemerintah Meiji menyatakan bahwa para tahanan yang dipaksa melakukan pekerjaan yang begitu sulit dalam cuaca Hokkaido yang sangat dingin adalah tidak manusiawi, dan praktik tersebut dihentikan.

Secara resmi, tetapi…

Pekerjaan harus dilanjutkan, jadi buruh malah direkrut dari pulau utama Honshu dengan kedok pekerjaan yang sah. Para pekerja dikurung di kamar tako dan hak asasi mereka dilucuti.

Kamar tako ini adalah tempat tinggal sempit yang mudah dan cepat dibangun di dekat lokasi konstruksi. Itu adalah bungalow kayu kecil yang biasanya terbuat dari kayu pinus dan beratap jerami yang dapat menampung sekitar 70 orang.

Untuk menghentikan orang-orang melarikan diri pada malam hari, ada satu pintu geser dengan bel untuk memperingatkan pemimpin kamp ketika seseorang mencoba masuk atau keluar ruangan. Pintunya juga bisa dikunci dari luar.

Dengan hanya celah-celah kecil untuk jendela, ruangan-ruangan itu hampir tidak menerima cahaya dan memiliki ventilasi yang sangat sedikit.

Orang-orang itu diawasi oleh seorang Oyakata, seorang master, yang memiliki beberapa orang yang bekerja di bawahnya; manajer, resepsionis, kepala pekerja, dan supervisor. Para buruh tako sendiri dibagi menjadi tiga kelompok; kelas atas, kelas menengah, dan kelas bawah.

Orang-orang yang bekerja di bawah Oyakata adalah kelas atas dan bisa makan di ruang terpisah saat waktu makan. Mayoritas buruh tako adalah masyarakat kelas bawah yang bahkan dipaksa berdiri saat makan.

Mereka yang bekerja sangat baik, bagaimanapun, dihargai dengan dipindahkan ke kelas menengah, di mana mereka diizinkan duduk di bangku saat makan.

Untuk mengendalikan orang-orang ini, para buruh sering menghadapi pemenjaraan palsu, penyerangan, eksploitasi dan penindasan. Mereka bukan tahanan, secara teknis, tetapi mereka diperlakukan seperti itu.

Sekarang kamu mungkin sudah memiliki gambaran tentang kondisi mengerikan yang harus dialami oleh para pekerja tako saat mereka bekerja. Para lelaki itu dipaksa bekerja 15 jam sehari tanpa istirahat.

Selain pekerjaan yang menuntut fisik dan cuaca Hokkaido yang sangat dingin, para pria yang bekerja di Terowongan Jomon hanya diberi sedikit makanan; nasi dua kali sehari dengan sup miso.

Pada saat terowongan selesai, lebih dari 100 pekerja tewas. Karena kerja keras dan kekurangan gizi, pria mulai pingsan satu demi satu karena beri-beri, suatu bentuk kekurangan tiamin kronis. Namun mereka tidak diberi perawatan medis; para pria malah menghadapi hukuman fisik dan tubuh mereka dikuburkan di kuburan massal di hutan dekat terowongan.

Legenda dan Kisah Seram Terowongan Jomon

Ada legenda bahwa penduduk setempat yang menemukan daerah tersebut saat mengumpulkan tanaman untuk dimakan juga mengumpulkan tulang mereka untuk dimakamkan dengan layak.

Pria yang mencoba melarikan diri juga menerima hukuman berat. Begitu mereka ditangkap, orang-orang itu diserang secara brutal dan, dalam kasus terburuk, diikat telanjang ke pohon dan digantung. Jika mereka mati selama hukuman seperti itu, mereka dilemparkan ke dalam tumpukan dengan sisa mayat lainnya.

Setelah terowongan dibuka, banyak masalah mulai muncul. Salah satu ceritanya adalah bahwa seorang masinis sedang mengendarai kereta uapnya di dalam Terowongan Jomon pada suatu malam, tidak lama setelah konstruksi selesai.

Saat itu dia tiba-tiba melihat seorang pria berdiri di depannya, dengan darah mengalir dari kepalanya. Masinis itu dengan cepat menghentikan kereta dan berlari keluar untuk memeriksa, tetapi ketika dia sampai di sana, pria itu sudah pergi.

Dia kembali ke kereta dan memulai perjalanannya lagi, tetapi dia kembali melihat pria itu berdiri di depannya dengan darah mengalir dari kepalanya. Dia mencoba menghentikan keretanya lagi, tetapi kali ini, pria misterius itu menatapnya dengan ekspresi mengerikan.

Masinis itu memejamkan mata dan menunggu keretanya benar-benar berhenti, tetapi ternyata ada kereta lain mendekat dari belakang. Dia pun keluar dan memberitahu masinis kereta lain itu tentang apa yang sedang terjadi.

Kemudian masinis lain itu setuju untuk bertukar tempat dengannya, dan sang masinis yang ketakutan mengikutinya di kereta lain dari belakang.

Tapi itu tidak hanya di dalam terowongan. Penumpang mengaku dapat mendengar erangan yang terdengar seperti seseorang tercekik di sekitar luar terowongan, serta seorang petugas stasiun yang bekerja di Stasiun Jomon menjadi gila dan jatuh sakit karena penyakit misterius.

Selain mempengaruhi orang-orang yang berada di dekat terowongan. Kejadian misterius juga meluas ke anggota keluarga, salah satunya adalah istri petugas stasiun lain yang melemparkan dirinya ke depan kereta api di dalam terowongan dan bunuh diri.

Apa itu Ritual Hitobashira?

Orang-orang menyalahkan insiden ini pada arwah orang mati, dan pada tahun 1959, patung Kanwa Jizo (Patung Buddha) didirikan sekitar satu kilometer dari terowongan. Ini adalah area di mana kerangka sekitar 50 pekerja kereta api dan anggota keluarga mereka ditemukan.

Kemudian pada tahun 1968, Gempa Tokachi melanda dengan kekuatan 7,9 skala richter. Dinding Terowongan Jomon rusak, dan pekerjaan dimulai sekali lagi untuk memperbaikinya pada tahun 1970. Pada saat itulah kerangka lebih dari 100 pekerja terdahulu ditemukan di dekat pintu masuk dan di hutan sekitar.

Tulang-tulangnya patah dan menunjukkan bukti kekerasan serta penganiayaan. Di sinilah, lebih dari 50 tahun kemudian, orang-orang akhirnya menemukan kondisi mengerikan yang memaksa para pekerja asli untuk bekerja.

Pada bulan September tahun yang sama, Stasiun Jomon (saat ini Stasiun Sinyal Jomon) sedang mengalami perluasan ketika sebuah tengkorak ditemukan di kerikil sekitar 60 sentimeter dari dinding bata di dekat pintu keluar. Sudah lama ada desas-desus bahwa Hitobashira digunakan dalam pembangunan Terowongan Jomon.

Hitobashira, secara harfiah ‘pilar manusia’, adalah orang-orang yang dikorbankan dalam doa kepada para dewa untuk menghindari bencana. Mereka berada di dalam gedung seperti pilar, terkubur di dalam tanah, atau terendam air di dekatnya. Mereka, tentu saja, hidup selama seluruh proses ini. Pengorbanan itu hanya layak jika hitobashira masih hidup saat dikuburkan.

Monumen Untuk Para Pekerja Terowongan Jomon
Monumen Untuk Para Pekerja Terowongan Jomon

Penemuan tengkorak di dinding stasiun tampaknya mengkonfirmasi bahwa praktik ini benar, dan seorang petugas stasiun mengklaim bahwa “ada kemungkinan besar ada lebih banyak dari mereka di sekitar sini.” Dia juga mengklaim bahwa setiap orang yang bekerja di sana tahu tembok itu memiliki hitobashira di dalamnya.

Dan memang, lebih banyak kerangka ditemukan berdiri di dalam dinding Terowongan Jomon selama rekonstruksi. Keadaan kerangka dan posisi mereka ditemukan membuat orang-orang percaya bahwa para pekerja tidak dikubur di dinding setelah kematian, melainkan dipaksa masuk saat mereka masih hidup.

Mereka kemudian dipindahkan ke pemakaman umum Rubeshibe terdekat untuk dimakamkan kembali.

Pada tahun 1980, sebuah monumen didirikan di Kota Rubeshibe yang menghadap ke Jalur Utama Sekihoku dekat Stasiun Kanehana. Monumen ini untuk memperingati semua korban yang meninggal selama pembangunan Terowongan Jomon, tetapi tampaknya tidak menenangkan mereka yang telah mati.

Sebaliknya, hantu dan kejadian aneh dilaporkan terus berlanjut di daerah tersebut hingga hari ini. Dan jika kamu penasaran dengan lokasinya, Terowongan Jomon berada di Kanehana, Rubeshibe-cho, Kitami City, Hokkaido Prefecture, 091-0021

There are things known and there are things unknown, and in between are the doors of perception ~

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Back To Top
error: Alert: Konten Dilindingi !!