Anne Jefferies, Wanita yang Diculik oleh Peri

Anne Jefferies, Wanita yang Diculik oleh Peri

Peri telah menjadi bagian dari lanskap banyak budaya sepanjang sejarah. Selalu ada cerita tentang makhluk-makhluk kecil ini yang bersembunyi di tempat-tempat liar di Bumi, dan banyak cerita tentang eksploitasi serta kekuatan mereka.

Beberapa di antaranya murni hanya mitos dan cerita rakyat, tetapi ada juga banyak pertemuan yang dilaporkan tentang insiden nyata yang melibatkan peri. Hal ini benar-benar akan membuat semua imajinasi menjadi semakin liar.

Salah satu kasus yang paling aneh dari kisah peri ini adalah saat seorang wanita muda mengaku telah diculik dan dibawa pergi ke tanah mereka, yang kemudian dia kembali dengan membawa lebih banyak misteri daripada jawaban.

Siapakah Anne Jefferies?

Kisah ini akan dimulai dari seorang wanita muda bernama Anne Jefferies, dari paroki St Teath, Cornwall, di Inggris. Dia lahir pada tahun 1626 dari seorang buruh miskin, dia selalu menjadi gadis yang cerdas dan ingin tahu lengkap dengan imajinasi yang liar dan aktif.

Salah satu hal yang benar-benar menarik perhatiannya dan menjadi semacam obsesi adalah semua cerita tentang peri yang ada di sekelilingnya, pengetahuan daerahnya yang kaya akan cerita seperti itu, yang baginya lebih dari sekedar mitos.

Peri

Sebagai seorang anak dia akan menghabiskan sebagian besar waktunya di hutan mencoba untuk menemukan entitas yang sulit dipahami dan berkomunikasi dengan mereka, dan kebiasaan ini akan berlanjut sampai dia adalah seorang wanita remaja, ketika dia bekerja sebagai pelayan di keluarga Mr. Moses Pitt dan istrinya Joan.

Di keluarga itu, dia akan melakukan tugas-tugas rumah tangga dan juga melayani sebagai pengasuh dan perawat untuk dua anak kecil pasangan tersebut.

Pada usia 19 tahun, dia masih pergi ke hutan sepanjang waktu setelah tugas-tugasnya selesai untuk mencari para peri,. Dia bernyanyi sepanjang petualangannya di hutan, berharap para peri merespon dan membuktikan bahwa mereka nyata.

Dan pada akhirnya, usaha Anne tidak sia-sia, dia ternyata memang sedang diawasi!

Menurut kisahnya, suatu hari Anne sedang merajut di rumah keluarga Pitt, dan dia tiba-tiba mengalami kejang-kejang yang membuatnya sakit dan terbaring di tempat tidur. Beberapa hari berlalu dengan dia dalam keadaan tidak sadar, dan ketika dia bangun, dia justru membawa banyak kisah untuk diceritakan.

Anne Jefferies Diculik Oleh Peri

Anne akan menceritakan kepada keluarganya bahwa dia sedang merajut ketika tiba-tiba dia mendengar suara tertawa, ketika dia melihat sekeliling, dia menemukan ada enam pria kecil dengan pakaian dan topi hijau, mata yang luar biasa cerah, serta dipimpin oleh satu pria dengan bulu merah di topinya, merangkak keluar dari semak-semak untuk mendekatinya.

Pemimpin kelompok itu tampaknya tidak takut padanya, melompat ke telapak tangan dan kemudian naik ke bahunya lalu mencium leher dan rambutnya, dan tak lama kemudian mereka semua merangkak di sekujur tubuhnya.

Anne Jefferies Sedang Menari Dengan Peri

Saat itulah salah satu dari mereka meletakkan tangannya di atas mata Anne, setelah itu dia merasakan sensasi seperti ditusuk-tusuk dan kemudian semuanya menjadi gelap.

Hal berikutnya yang Anne ingat adalah dia terbangun oleh seseorang yang berteriak, “Robek! Robek!” dan ketika dia melihat sekeliling, dia mendapati diri berada di bukit berumput dan terdapat istana, kuil, serta taman fantastis yang tidak dikenal.

Dia juga melihat ada danau biru dan banyak burung berwarna cerah serta hewan lain yang bermain-main.

Anne menceritakan bahwa dia mengenakan gaun sutra berhias yang panjang dan indah, dia kemudian dibawa ke sebuah istana, di mana para peri terlihat makan, minum, dan menari. Anne tampaknya berada di negeri asing itu selama berhari-hari dan dia jatuh cinta kepada peri dengan bulu merah di topinya.

Hal ini rupanya membuat para peri lainnya cemburu, dan mereka mengikuti kemanapun mereka pergi. Suatu hari, gerombolan pria peri ini akan mengelilingi mereka, dan ketika kekasih peri Anne mencoba membelanya, dia sekali lagi mendapati dirinya kehilangan kesadaran.

Semuanya kembali menjadi hitam saat, dan Anne tenggelam dalam getaran yang mengguncang seluruh tubuhnya dengan suara dengungan di telinganya. Hal terakhir yang dia lihat sebelum semuanya menjadi gelap adalah kekasih perinya terbaring terluka di tanah,

Anne Jefferies dan Peri Yang Terluka

Ketika dia tersadar kali ini, dia kembali ke tempat semuanya dimulai, peri-peri tidak terlihat. Dia pada saat itu bingung, dan ketika anggota keluarganya menemukannya, dia mengalami kejang-kejang.

Anehnya, meskipun banyak hari telah berlalu bagi Anne, ternyata itu semua hanya sesaat di dunia nyata.

Selama beberapa minggu berikutnya, dia akan terbaring sakit di tempat tidur, bergerak antara sadar dan ketidaksadarannya, dia akan menunjukkan beberapa efek samping dari pengalamannya yang aneh itu.

Anne tampak telah mengembangkan kemampuan tertentu, seperti membaca masa depan, seperti mengetahui siapa yang ada di depan pintu ketika ada tamu yang berkunjung. Dia juga mengatakan bahwa dia sering melihat peri mengintainya, meskipun tidak ada orang lain yang bisa membuktikan hal tersebut.

Anne juga terlihat memperoleh kemampuan untuk menyembuhkan orang dengan menyentuh mereka. Pada satu kesempatan dia menyembuhkan kaki seseorang yang terluka hanya dengan meletakkan tangan di atasnya.

Kemudian dalam waktu singkat ada banyak orang-orang yang datang dari jauh untuk disembuhkan oleh tangannya.

Seperti itulah kekuatan yang diklaimnya sehingga dia ditahan di rumah Walikota Bodmin untuk sementara waktu, meskipun tidak pernah secara resmi didakwa karena ilmu sihir,

*Pada masa itu, isu Penyihir sangatlah sensitif

Penyihir Sangat Dibenci Pada Masa Lalu

Menariknya, ada kekuatan lain yang sepertinya dimiliki oleh Anna, misalnya tidak makan dalam waktu yang lama tanpa menyebabkan efek negatif apapun pada dirinya, dia bersikeras bahwa saat itu peri tetap memberinya makan.

Di masa itu, kasus Anne Jefferies sangatlah heboh, dan dia pada akhirnya menikah dengan pria bernama William Warren dan menghilang dari kehebohan tersebut. Dia juga mulai menolak untuk membicarakan pengalamannya atau melakukan sihir penyembuhan lagi.

Kisah itu akan terus dibicarakan jika di seluruh area sejak itu, dengan sepucuk surat dari Moses Pitt, putra dari keluarga tempat dia bekerja, kepada Pendeta Dr. Edward Fowler, Uskup Gloucester yang meletakkannya di atas batu.

Anne Jefferies akan meninggal pada tahun 1698, membawa rahasia apapun ke liang kubur bersamanya dan menghindari pembicaraan pengalamannya hampir sepanjang hidupnya.

Apa yang sebenarnya terjadi kepada Anne Jefferies? Apakah ini peri yang sebenarnya, penyelundup interdimensional, atau kasus penculikan alien? Atau hanya hoax dan ocehan seorang wanita muda yang sesat, atau bahkan murni hanya cerita rakyat?

Tidak ada cara untuk benar-benar tahu, dan apapun jawabannya, itu tetap menjadi salah satu kisah peri yang aneh.

There are things known and there are things unknown, and in between are the doors of perception ~

2 thoughts on “Anne Jefferies, Wanita yang Diculik oleh Peri

  1. astaghfirullah min , ente baek baek aja kan , udah 2 minggu lebih nggak up min , klo lagi ada masalah semoga cepat beres:”)

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Back To Top
error: Alert: Konten Dilindingi !!