Greenbrier Ghost, Kisah Hantu yang Menyelesaikan Pembunuhannya Sendiri

Greenbrier Ghost, Hantu yang Menyelesaikan Pembunuhannya Sendiri

Beberapa fenomena hantu tampaknya lebih dari sekedar penampakan atau kejadian mistis saja. Ada kasus-kasus diluar sana yang lebih aneh dan luar biasa, salah satunya adalah kisah tentang hantu yang berhasil memecahkan kasus pembunuhannya sendiri, menjangkau dan memberikan tanda kepada mereka yang masih hidup.

Kisah ini terjadi di Greenbrier County, Virginia Barat, di mana pada tahun 1896 seorang wanita bernama Zona Heaster mendapati dirinya jatuh cinta oleh seorang pria yang lebih tua, seorang pandai besi bernama Edward Shue.

Keduanya memulai kisah romansa mereka, dan membuat ibunya Zona, Mary Jane Heaster menjadi terlalu protektif, sang ibu tidak hanya menentang perbedaan usia mereka, tetapi dia juga memiliki masalah dengan fakta bahwa Shue telah menikah dua kali sebelumnya.

Meskipun demikian, keduanya melawan keinginan ibu Zona dan tetap menikah. Pada awalnya semuanya tampak berjalan baik untuk keduanya, hingga 3 bulan kemudian hubungan mereka akan lepas kendali menjadi kisah gelap pembunuhan, konspirasi, dan kisah hantu yang dikenal dengan sebutan “Greenbier Ghost”.

Kasus Aneh Hantu Greenbrier

Pada tanggal 23 Januari 1897, seorang anak laki-laki dikirim ke rumah Zona dan Edward untuk suatu hal, tetapi sepertinya tidak ada seorang pun di rumah pada saat itu.

Bocah itu kemudian masuk dengan ragu-ragu, memanggil-manggil pemilik rumah untuk melihat apakah ada orang di dalam, dan saat itulah dia menemukan mayat Zona yang tergeletak di lantai di kaki tangga, matanya terbuka lebar dan menatap langit-langit dengan penuh teror dan tak bernyawa.

Bocah yang ketakutan itu berlari pulang ke rumah untuk memberitahu ibunya tentang penemuannya yang mengerikan, mereka memanggil seorang dokter, bernama George W. Knapp, yang baru bisa tiba di lokasi satu jam kemudian.

Pada saat Knapp tiba, Shue telah memindahkan mayat istrinya ke lantai atas dan membaringkannya di tempat tidur, mengganti pakaiannya dengan gaun berleher tinggi, dan menutupi wajahnya dengan kerudung.

Zona Heaster dan Edward Shue
Zona Heaster dan Edward Shue

Shue digambarkan sangat sedih pada saat itu, merangkul kepala istrinya yang sudah meninggal dan terisak-isak tak terkendali saat Knapp melakukan pemeriksaan sepintas terhadap tubuhnya.

Anehnya, ketika Knapp mencoba melakukan pemeriksaan yang lebih teliti, Shue dengan keras melarangnya, bahkan mendorong sang dokter untuk menjauh, untungnya dia sempat melihat beberapa memar aneh di leher Zona.

Knapp akan membuat penilaian awal bahwa Zona telah meninggal karena apa yang disebut “pingsan abadi,” yang bisa berarti banyak hal, dan kemudian dia mengubahnya menjadi kematian akibat “melahirkan,” yang tentunya tidak masuk akal mengingat tidak ada yang tahu bahwa Zona dalam keadaan hamil dan dia baru menikah dengan Shue selama tiga bulan.

Namun akhirnya kematian akibat melahirkan menjadi putusan resmi, terlepas dari kenyataan bahwa ibu Zona yang tidak mempercayai hal tersebut, dan mengklaim bahwa anaknya tewas karena “setan telah membunuhnya.”

Zona kemudian diberi penguburan yang layak, serta Shue digambarkan sangat shock dan berduka. Pada saat itu sama sekali tidak ada alasan untuk curiga bahwa Shue terlibat dalam kematian istrinya, dan tidak ada desas-desus yang terdengar bahwa dia berpotensi dalam hal itu. .

Namun, perilakunya di pemakaman akan terlihat aneh, karena dia dengan sangat posesif menjaga mayat istrinya dan tidak membiarkan siapa pun mendekat, dan jika dipikir-pikir ada hal aneh lainnya, yaitu bahwa leher Zona telah dibungkus dengan syal, yang dijelaskan oleh Shue sebagai barang favoritnya.

Zona Heaster
Zona Heaster

Meskipun demikian, pada saat itu satu-satunya yang menganggap Shue mencurigakan hanyalah ibu Zona, yang yakin bahwa sesuatu yang mencurigakan sedang terjadi.

Dia telah mengetahui bahwa salah satu istri Shue sebelumnya juga meninggal secara misterius, meskipun Shue tidak pernah didakwa. Ibu Zona juga akan mengklaim bahwa dia mendengar suara-suara di kepalanya yang mengatakan kepadanya bahwa Shue-lah yang telah membunuh Zona.

Ibu Zona nantinya akan diam-diam membawa sprei yang sempat digunakan untuk menaruh jasad Zona dan membawanya pulang. Dia kemudian menemukan bahwa air di ember berubah menjadi merah ketika dia mencoba untuk mencucinya dan seprai itu berubah menjadi merah muda.

Dia menganggap kejadian aneh ini sebagai tanda dari Tuhan bahwa Shue yang memang telah membunuh putrinya, tetapi tidak banyak yang bisa dia lakukan saat itu. Ibu Zona kemudian berdoa setiap hari dan meminta beberapa tanda lainnya yang dapat membantunya mengkonfirmasi kecurigaannya, dan saat itulah kasus ini menjadi semakin aneh.

Hantu Zona Heaster yang Menyelesaikan Pembunuhannya Sendiri

Suatu malam, Ibu Zona memiliki mimpi yang sangat nyata di mana putrinya, Zona muncul di hadapannya. Dalam mimpi ini, Zona memberitahu dia bahwa Shue telah menjadi seorang tiran yang kejam dari seorang suami, sering memukulinya dan melecehkannya, dan tidak hanya itu, dia mengklaim bahwa Shue telah membunuhnya dalam keadaan marah.

Selama empat malam berikutnya, Zona terus menerus datang ke mimpi ibunya dan menjelaskan bahwa Shue menjadi sangat marah karena suatu malam dia tidak membuatkan daging untuknya.

Shue kemudian langsung kehilangan kendali dan mencengkram lehernya hingga mematahkannya, yang diperjelas oleh “hantu Zona” dengan memutar kepalanya sepenuhnya dalam mimpi tersebut.

Mimpi Hantu Mary Jane Heaster

Mimpi-mimpi itu begitu jelas dan nyata sehingga Ibu Zona yakin bahwa putrinya benar-benar kembali dari kematian untuk berbicara dengannya, dan meskipun terdengar gila, dia menceritakan hal ini kepada jaksa penuntut, John Alfred Preston.

John, tentunya tidak benar-benar percaya dengan cerita hantu seperti itu, tapi untuk menghargai Ibu Zona, dia kemudian menanyakan kepada Knapp apakah dia melihat sesuatu yang aneh dari mayat Zona.

Ketika Knapp mengkonfirmasi bahwa dia sebenarnya tidak diizinkan untuk melakukan pemeriksaan terperinci oleh Shue, maka bendera merah segera diangkat dan sang Jaksa langsung pergi untuk menggali mayat Zona agar dapat dilakukan pemeriksaan yang lebih menyeluruh.

Jenazahnya digali dan diperiksa oleh dua dokter lain, yang dengan sangat cepat menemukan bahwa ada memar berbentuk jari di tenggorokan, bahkan tenggorokannya telah hancur, serta leher yang patah. Penemuan ini membuktikan bahwa Zona Heaster memang telah dibunuh.

Tidak butuh waktu lama untuk Shue ditangkap atas tuduhan membunuh istrinya dan pengadilan pun berlangsung. Pada saat ini, cerita tentang Ibu Zona yang melihat hantu putrinya dan memberitahukan siapa pembunuhnya telah beredar di kota, sehingga persidangan itu menjadi “sirkus” untuk media.

Misteri Kasus Greenbrier Ghost

Namun bagaimanapun, ini adalah kasus seorang pembunuh yang telah diungkap oleh hantu korbannya sendiri, dan apakah seseorang percaya pada hantu atau tidak, itu adalah hal yang menarik untuk dibahas.

Ketika persidangan berlangsung, pengacara Ibu Zona, Preston, dengan bijak mengecilkan elemen paranormal dalam kisah itu, meskipun pembelaan Shue sangat agresif, berusaha membuat ibu Zona menjadi lelucon dan saksi yang tidak dapat diandalkan.

Sayangnya, apa yang dilakukan oleh Shue justru menjadi bumerang, dan orang-orang justru benar-benar mempercayai cerita hantu dari Ibu Zona, meskipun hakim terus-menerus memohon untuk mengabaikan kesaksian apa pun tentang hantu itu.

Melalui semua ini, Shue dengan angkuh berasumsi bahwa tidak ada cukup bukti yang memberatkannya, bahwa semua itu adalah bukti tidak langsung, jadi ini pasti cukup mengejutkan baginya ketika hakim dengan cepat dan bulat memutuskan dia bersalah dan dijatuhi hukuman penjara seumur hidup.

Saat Shue mendekam di penjara, keadaan menjadi sedikit menarik ketika “Lynch Mob” (Sebutan untuk gerombolan orang di luar hukum yang ingin main hakim sendiri) terbentuk dan mencoba memaksanya keluar untuk menghadapi keadilan dari mereka.

Namun, insiden tersebut gagal, dan Shue menghabiskan 3 tahun berikutnya membusuk di penjara sampai dia meninggal terserang flu pada 13 Maret 1900, tanpa ada yang mengklaim tubuhnya dan dia dikubur sendirian.

Di sisi lain, Ibu Zona akan mempertahankan ceritanya sampai kematiannya sendiri pada bulan September 1916.

Papan Greenbrier Ghost
Papan Greenbrier Ghost

Seluruh urusan aneh dari apa yang kemudian dikenal sebagai “Greenbriar Ghost” telah menjadi legenda di wilayah tersebut, dan dengan bangga diiklankan pada penanda sejarah di daerah itu sebagai “Satu-satunya kasus yang diketahui di mana kesaksian dari hantu membantu menghukum seorang pembunuh.” Ini juga menjadi fokus dari beberapa wisata hantu dan dibicarakan hingga hari ini.

Jadi menurutmu, apa yang sebenarnya terjadi di sini? Kita tahu bahwa kasus ini memang terjadi, tetapi yang tidak diketahui adalah apakah hal supranatural memang terlibat di sini.

Bisa saja, dan sangat mungkin bahwa Ibu Zona hanya bertindak berdasarkan firasat pribadinya bahwa putrinya telah dibunuh dan kebetulan benar, mengarang atau berhalusinasi kisah hantu dalam prosesnya. Namun, faktanya dia dengan teguh berpegang pada ceritanya hingga hari kematiannya.

Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*