Misteri Kasus Teleportasi Pansini Bersaudara

Misteri Kasus Teleportasi Pansini Bersaudara

Pada tahun 1901, seorang tukang batu dan arsitek sederhana bernama Signor Mauro Pansini pindah ke kota kecil Ruvo di Puglia, di pedesaan Bari, Italia bersama keluarganya.

Itu adalah kota kecil yang indah dan menawan, dikelilingi oleh mosaik kebun zaitun dan kebun anggur, tempat yang bagus untuk menjalani kehidupan yang tenang dalam kesendirian dan membesarkan dua putra mereka, Pansini bersaudara yang masih kecil, Alfredo dan Paulo.

Pada saat itu, semua tampak seperti mimpi yang menjadi kenyataan karena dapat tinggal di rumah sederhana mereka di dekat Palazzo Municipale.

Keluarga itu pindah dan memulai pekerjaan renovasi di rumah tua yang kuno itu, tetapi baru saja beberapa hari pindah ke sana mereka harus mengalami mimpi buruk, dan kisah mereka akan berputar kepada aktivitas poltergeist, teleportasi, dan beragam kejadian aneh.

Semua berawal dari kejadian dimana barang-barang tampak dipindahkan atau salah tempat tanpa ada yang tahu bagaimana dan mengapa. Awalnya ini hanya dianggap sebagai kelupaan salah satu anggota keluarga, tetapi mereka mulai menyaksikan benda-benda serta perabotan bergerak sendiri, dan intensitasnya terus meningkat.

Hari-hari terus berlalu, benda-benda mulai meluncur dari tempatnya hingga terbang melintasi ruangan dan menabrak dinding, dan sering ditemukan barang-barang rumah tangga yang terpelintir dan pecah seperti ada sesuatu yang sedang mengamuk.

Pada beberapa kesempatan bahkan perabotan besar dan berat dapat digulingkan atau diterbangkan, dan dari semua kejadian ini tampak seolah-olah mereka dihantui oleh entitas yang sangat kejam dan merusak.

Setelah itu, keluarga memutuskan untuk mengadakan pemanggilan arwah untuk mencoba dan berkomunikasi dengan roh-roh yang menyiksa mereka, yang tampaknya justru memperburuk keadaan.

Tak lama setelah pemanggilan arwah ini, aktivitas paranormal menjadi lebih eksplosif dan menakutkan, sampai pada titik di mana Mauro sekarang percaya bahwa ini mungkin bukan sekedar hantu, melainkan Iblis.

Suatu hari, keadaan menjadi lebih aneh lagi, ketika salah satu putra mereka, Alfredo yang berusia 7 tahun, tiba-tiba mengalami kondisi trans yang dalam dan mulai berbicara dalam bahasa yang tidak diketahuinya, seperti bahasa Prancis, Latin, Yunani, menggunakan apa yang digambarkan sebagai “suara aneh, seperti orator.” Hingga entitas itu keluar dan Alfredo tidak dapat mengingat apapun

Dari sana kondisi trans ini akan menjadi lebih sering dan lebih aneh. Alfredo akan mengatakan dalam kondisi trans ini bahwa roh-roh yang ada di rumah akan mulai membawakan mereka semua yang mereka butuhkan, seperti makanan yang akan muncul di meja atau di dapur, seolah-olah keluar dari udara begitu saja, dan seringkali tepat di depan mata mereka.

Ketika ditanya mengapa ini terjadi, Alfredo mengklaim bahwa dia telah mengusir roh-roh jahat di rumah dan mereka sekarang digantikan oleh roh-roh baik. Sebuah laporan di surat kabar Giornale d’Italia akan mengatakannya:

Suatu malam, anggota keluarga bersama Alfredo, yang berusia tujuh tahun yang sedang tertidur mulai berbicara dengan suara yang bukan suaranya sendiri, mengatakan bahwa dia telah diutus oleh Tuhan untuk tujuan itu. mengusir roh-roh jahat, dan tampaknya untuk beberapa saat seolah-olah jenis roh yang lebih baik telah datang, karena kita bisa menemukan semua jenis permen, manisan, dan coklat, dibawa kepada keluarga mereka oleh yang tak terlihat, dan suatu malam anak kecil itu, saat dalam keadaan trans, menggambarkan pertempuran yang terjadi antara hantu baik dan hantu jahat.

Selanjutnya Alfredo mulai berjalan tanpa kendali dan menjawab pertanyaan tentang hal-hal yang tidak mungkin dia ketahui.

Mereka membawa anak itu ke gereja. Di sana dia mulai menjadi tidak responsif seperti mayat, tetapi langsung terbangun ketika uskup memanggil namanya. Dia kemudian tinggal bersama uskup selama beberapa hari, dan kemudian kembali ke orang tuanya.

Kesurupan dan fenomena aneh akan terus mengelilingi Alfredo, dan tidak ada yang tahu apa yang sedang terjadi. Keluarga Alfredo yakin bahwa putra mereka dirasuki, dan akhirnya memutuskan untuk mengirimnya ke sekolah seminari di gereja untuk keselamatannya sendiri, di mana dia akan berada di sana selama tiga tahun ke depan.

Dilaporkan bahwa selama waktu tersebut fenomena dan kejadian supranatural benar-benar berhenti, dan kehidupan keluarga Mauro kembali menjadi normal, tetapi segera setelah Alfredo kembali, insiden aneh mulai terjadi lagi dengan intensitas yang sama seperti sebelumnya, dan tidak hanya itu, adik Alfredo, Paulo juga akan mulai mengalami trans misterius yang sama.

Misteri Kasus Teleportasi Pansini Bersaudara

Kemudian suatu hari, fenomena paling aneh dari semua itu akan terjadi ketika ibu mereka sedang mendiskusikan apa yang harus dilakukan dengan seorang Uskup, sedangkan Pansini Bersaudara itu berada di kamar mereka, dan ketika sang ibu dan Uskup pergi untuk melihat mereka, mereka tidak ada di kamar.

Mereka kebingungan bagaimana anak-anak itu bisa keluar tanpa mereka sadari, beberapa saat kemudian mereka mendapat telepon dari penduduk setempat yang memberi tahu mereka bahwa kedua bocah itu berkeliaran beberapa mil jauhnya dari rumah mereka.

Misteri Teleportasi Pansini Bersaudara

Menduga bahwa mereka telah melanggar perintah untuk tinggal di kamar mereka dan menyelinap keluar, ayah mereka, Mauro, marah dan mengunci mereka di kamar, tetapi sekali lagi mereka entah bagaimana bisa keluar, dan kali ini seketika muncul di rumah paman mereka bermil-mil jauhnya.

Pada kesempatan luar biasa lainnya mereka bahkan menghilang begitu saja dari kereta yang sedang bergerak, dan ditemukan berada di tempat tujuan mereka bahkan sebelum kereta tersebut tiba.

Kasus-kasus dari apa yang tampaknya seperti teleportasi ini terus berlanjut, dan sebuah laporan di Giornale d’Italia akan menjelaskan fenomena tersebut:

Suatu hari anak Alfredo, dengan saudaranya Paolo, berusia delapan tahun, berada di Ruvo pada pukul 9 pagi, dan pada pukul 9:30 mereka ditemukan di biara Capucine di Malfatti (sekitar tiga puluh mil jauhnya).

Suatu hari seluruh keluarga sedang duduk di meja sarapan pada pukul 12:30, dan karena tidak ada anggur, Paolo kecil disuruh untuk membelinya. Dia tidak kembali, dan setengah jam kemudian Alfredo juga tiba-tiba menghilang, dan pada pukul 1 siang. kedua bocah itu ditemukan di sebuah perahu nelayan di laut tidak jauh dari pelabuhan Barlatta.

Mereka mulai menangis, dan nelayan itu, yang ketakutan dan hampir kehabisan akal karena kemunculan mereka yang tiba-tiba, membawa mereka ke darat, di mana dengan keberuntungan mereka menemukan seorang kusir yang mengenal mereka dan membawa mereka pulang, di mana setelah berkendara cepat selama satu setengah jam mereka tiba di rumah pada pukul 3:30.

Dengan cara ini mereka terus menghilang pada kesempatan lain hingga ke Bisceglie, Giovinazzi, Mariotti, dan Ferlizzi dan untungnya berhasil dibawa kembali ke orang tua mereka.

Dalam setiap kejadian, Pansini Bersaudara akan ditemukan dalam “keadaan hipnosis yang mendalam”, dan tidak dapat mengingat apa yang telah terjadi. Episode teleportasi aneh ini diselidiki oleh penasihat medis Paus Leo XIII dan Pius X bernama Joseph Lapponi, yang membuat eksperimen untuk menguji klaim tersebut.

Mereka mengunci Pansini Bersaudara di kamar mereka dan menutup semua rute pelarian termasuk jendela dan pintu lain di dalam rumah, namun secara mengejutkan kedua anak laki-laki itu menghilang dan muncul kembali secara instan beberapa mil jauhnya, tepat di depan mata semua orang.

Ilmuwan dan dokter lain juga mempelajari mereka, tetapi tidak ada penjelasan rasional yang dapat ditemukan. Tak lama kemudian cerita aneh itu menjadi berita dan dibicarakan di seluruh Italia, dengan spekulasi dan teori yang merajalela tentang apa penyebab kekuatan aneh ini.

Segala sesuatu mulai dari penyihir, Iblis, hingga portal atau kekuatan pikiran diklaim dari mana-mana, tetapi menurut roh yang konon berbicara melalui Alfredo selama salah satu transnya, roh-roh itu mendematerialisasikan mereka di satu tempat dan mematerialisasikannya kembali di tempat lain, hanya seperti yang mereka lakukan dengan makanan di atas meja.

Penjelasan dari sebagian besar yang skeptis adalah bahwa ini hanyalah “automatisme rawat jalan”, di mana seseorang pada dasarnya akan mengalami trans dan merasa terdorong untuk berjalan-jalan tanpa menyadarinya, sangat mirip dengan berjalan sambil tidur tetapi ini terjaga, namun banyak yang tidak setuju dengan kesimpulan ini.

Satu laporan dalam Annals of Psychical Science akan mengatakannya:

Berkenaan dengan menghilangnya dua bersaudara Pansini secara misterius, dan kemunculan mereka yang hampir seketika di tempat lain, hipotesis yang paling mudah diterima oleh para sarjana Italia yang telah menyelidiki masalah ini, adalah bahwa ini adalah kasus otomatisme rawat jalan; diketahui bahwa subjek yang terkena penyakit saraf ini merasakan dorongan yang tak tertahankan untuk bergerak dan kemudian jatuh ke kondisi kedua; ketika mereka kembali ke keadaan normal mereka telah melupakan semuanya.

Dr. Petrus, menulis di Secolo, Milan, tidak mengesampingkan hipotesis bahwa dua anak laki-laki, dalam keadaan hyperasthesia otot, mungkin melintasi, berjalan, atau bahkan berlari, sejauh jarak tiga puluh, empat puluh, lima puluh, bahkan sampai sembilan puluh kilometer tanpa istirahat.

Namun dia bertanya bagaimana mereka bisa berjalan atau berlari empat belas kilometer (9 mil) dalam waktu setengah jam. Lagi pula, tambahnya, bagaimana mungkin kedua pemuda ini, dalam perjalanannya yang cepat, tidak pernah menarik perhatian orang yang lewat, padahal jalan-jalan utama distrik-distrik itu selalu didatangi banyak gerobak dan orang yang berjalan kaki?

Penjelasan ini juga tidak akan menjelaskan aktivitas poltergeist yang melingkupi semuanya dari awal. Sementara itu, anak-anak tersebut akan terus melakukan fenomena menghilang yang tak terhitung jumlahnya, selalu muncul bermil-mil jauhnya secara instan, sering kali keluar dari kamar terkunci atau bahkan di depan banyak saksi mata, menginspirasi kekaguman, keanehan, dan bahkan ketakutan kemanapun mereka pergi.

Ini akan berlanjut selama bertahun-tahun sampai mereka mencapai pubertas, Pansini bersaudara tampaknya telah kehilangan kekuatan mereka. Kasus ini telah banyak dibahas, tetapi sulit untuk mengatakan berapa banyak yang benar-benar terjadi dan apa yang mungkin dilebih-lebihkan.

Tidak ada cara yang nyata untuk mengetahuinya, dan kisah Pansini bersaudara tetap menjadi salah satu kisah paling aneh tentang teleportasi manusia yang pernah ada.

Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*