Batu Pembunuh “Legendaris Jepang Terbelah Menjadi Dua dan Melepaskan Roh Jahatnya”

Batu Pembunuh

RumahMisteri.com– Pada episode kali ini saya akan membagikan kisah tentang sebuah batu yang dijuluki batu pembunuh di Jepang. Bagaimana batu ini bisa membunuh dan mengandung roh jahat di dalamnya? Berikut ini kelanjutannya tentang Batu Pembunuh

Batu Pembunuh “Legendaris Jepang Terbelah Menjadi Dua dan Melepaskan Roh Jahatnya”

Seolah-olah para pemimpin dunia tidak cukup khawatir tentang hari-hari ini, pejabat pemerintah di Jepang berurusan dengan roh jahat yang melarikan diri dan apakah mereka harus berusaha memulihkan batu pecah yang dia (ya. Ini dia) melarikan diri. Mengapa banyak warga Jepang yang khawatir? Yang disebut “batu pembunuh” sebenarnya adalah mayat yang diubah dari iblis pendendam yang mungkin akan membalas dendam karena terperangkap selama 1.000 tahun. Apakah Anda lebih khawatir tentang inflasi atau setan pembunuh yang berkeliaran?

Batu Pembunuh

Roh rubah yang melarikan diri sebagai Lady Kayō yang digambarkan dalam Sangoku Yōko-den karya Hokusai (Domain publik)

“Saya datang sendiri ke Sesshoseki, di mana legenda rubah berekor sembilan tetap ada. Batu besar di tengah dililitkan dengan tali seharusnya itu … tetapi batu itu terbelah dua dan talinya juga terlepas. Jika itu manga, itu adalah pola yang segelnya rusak dan dimiliki oleh rubah berekor sembilan, dan aku merasa seperti telah melihat sesuatu yang tidak boleh dilihat.”

122

“Batu Kematian Nasu Moor”. Ukiyo-e (cetakan balok kayu) menggambarkan Tamamo-no-Mae (kitsune Jepang yang jahat), seorang selir, berdiri di dekat Batu Kematian Nasu Moor. (Area publik)

Kematian Sessho-seki, ‘batu pembunuh’, dan pelarian Tamamo-no-Mae, roh rubah berekor sembilan yang berubah bentuk, dilaporkan pada tanggal 5 Maret di Twitter oleh seseorang yang tampaknya cukup khawatir bahwa dia adalah orang pertama yang melihat dan melaporkan batu yang pecah. Menurut versi legenda yang paling populer, rubah berekor sembilan pertama kali muncul di Cina di mana ia memiliki selir seorang raja dan menyebabkan teror yang menyebabkan berakhirnya dinasti Shang.

Roh rubah kemudian pergi ke India dan menjadi Lady Kay, selir seorang putra mahkota dan menyebabkan dia memenggal kepala 1.000 pria. Ia kemudian kembali ke China dan memiliki – Anda dapat menebaknya – selir kerajaan lainnya.

Bagaimana itu bisa menjadi batu di Jepang?

Pertanyaan bagus, oh yang tidak sabar. Setelah kepemilikan terakhir itu, rubah berekor sembilan menghilang untuk sementara waktu, tetapi muncul lagi di Jepang sebagai Tamamo-no-Mae, pelacur yang paling disukai – tidak mengherankan di sini – dari Kaisar Toba. Tamamo-no-Mae yang cantik namun jahat membuat kaisar sakit sebelum diungkap oleh seorang peramal/dokter.

Kaisar berusaha untuk membunuh Tamamo-no-Mae, tapi dia akhirnya lolos dengan berubah menjadi Sessho-seki, sebuah batu vulkanik di dekat pegunungan vulkanik Nasu, yang dikatakan membunuh siapa saja yang mendekatinya dengan gas beracun. Pada tahun 1300-an, seorang biksu Buddha dikatakan telah mengusir roh rubah berekor sembilan yang bertobat, tetapi legenda Tamamo-no-Mae dan batu pembunuh tetap hidup hingga zaman modern – seperti yang ditemukan oleh pejabat Jepang pada tanggal 5 Maret ketika batu menyebabkan kepanikan di antara orang-orang percaya.

“Gambar-gambar dari sisa-sisa batu dilaporkan menyebabkan beberapa pengunjung ke daerah itu mundur “dengan ngeri”, sementara seorang pengguna media sosial bahkan men-tweet tentang tontonan itu: “Saya merasa seperti saya telah melihat sesuatu yang tidak boleh dilihat.””

Media sosial menyebarkan kepanikan, meskipun media Jepang memberikan bukti bahwa batu pembunuh itu perlahan-lahan mati oleh erosi selama beberapa tahun, dengan retakan yang terlihat tumbuh saat air hujan meresap dan menyebabkannya menyebar ke titik puncaknya. Foto-foto terbaru sebelum pecah bahkan memperlihatkannya dengan tali diikatkan di sekelilingnya . Meskipun demikian, sesuatu harus dilakukan, seperti yang dilaporkan The Guardian .

“Pejabat pemerintah lokal dan nasional akan bertemu untuk membahas nasib batu itu, menurut Shimotsuke Shimbun. Surat kabar itu mengutip seorang pejabat pariwisata Nasu yang mengatakan dia ingin melihat Sessho-seki dikembalikan ke bentuk aslinya – mungkin dengan penghuni iblisnya yang disegel di dalamnya.”

Kata kunci dalam kalimat itu adalah “pariwisata” – pembicaraan tentang uang, bahkan ketika berhadapan dengan iblis berekor sembilan yang berubah bentuk, memiliki selir, menggulingkan rezim, membunuh iblis yang menduduki batu.

Demikianlah yang dapat saya sampaikan. Simak terus artikel rumah misteri pada episode selanjutnya. Terimakasih telah berkunjung dan salam misteri!!!

There are things known and there are things unknown, and in between are the doors of perception ~

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Back To Top
error: Alert: Konten Dilindingi !!