Misteri dan Keanehan Kasus Menghilangnya Teresa Butler

Misteri Dunia

Teresa Butler adalah seorang ibu 35 tahun dari dua anak dan memiliki kehidupan yang bahagia bersama dengan suaminya, Gary Dale Butler. dan tinggal di Risco, Missouri. Mereka adalah tipikal keluarga yang harmonis, dan tidak pernah terlihat adanya masalah besar di rumah tangga mereka.

Hal tersebutlah yang membuat semuanya menjadi lebih mengejutkan ketika Gary pulang dari shfit malamnya di pagi hari tanggal 25 Januari 2006, dan menemukan bahwa istrinya tidak ada di rumah, meninggalkan kedua anaknya sendirian tanpa pengawasan.

Gary melihat keluar, dan ternyata mobil jip istrinya masih terparkir dengan baik di sana, jadi ia pikir istrinya mungkin hanya pergi keluar sebentar. Namun Gary merasa janggal karena Teresa bukanlah tipe orang yang akan meninggalkan anak-anaknya yang baru berumur 2 dan 4 tahun sendirian, meskipun hanya sebentar.

Ketika ia memeriksa putranya yang berusia 2 tahun, ia menemukan bahwa popoknya penuh, dan botol susunya kering. Dan mulai dari sinilah, kasus menghilangnya Teresa Butler secara misterius dimulai.



Mengetahui fakta bahwa istrinya menghilang, Gary segera melaporkannya ke polisi. Dan ketika polisi tiba, mereka menemuka beberapa petunjuk yang aneh. Selain mobil jip-nya, Teresa juga meninggalkan jaket dan cincin pernikahannya, yang anehnya berada di bawah sofa.

Beberapa benda juga diketahui menghilang, seperti dompet, ponsel, kamera digital, konsol video game, bahkan pemutar CD di mobil. Kelihatannya memang seperti perampokan, namun tidak ada tanda-tanda yang menunjukan rumah dimasuki secara paksa.

Lampu teras ditemukan dicopot, dan sebuah kunci ditemukan patah di salah satu lubang kunci pintu rumah karena alasan yang tidak diketahui. Tidak ditemukan juga adanya perlawanan apapun di dalam rumah, dan membuat kasus ini semakin aneh karena Teresa tidak mungkin meninggalkan semua barangnya termasuk jip-nya begitu saja.

Kasus ini membingungkan semua orang yang terlibat, dan kedua saksi yang ada masih terlalu muda untuk dimintai keterangan mengenai apa yang sebenarnya terjadi kepada ibu mereka.

Tersa Lynn Butler

Setelah melakukan penyelidikan lebih lanjut, polisi menemukan fakta bahwa waktu terakhir Teresa terlihat adalah malam sebelumnya. Ketika itu saudara iparnya, Sara Buchanan, mampir sejenak dan kemudian pergi lagi di sekitar pukul 22.00.

Menurut Sara, tidak ada yang aneh pada saat itu, Teresa terlihat baik-baik saja, ia tampak semangat dan mengatakan bahwa ia akan memandikan kedua anaknya dan kemudian pergi tidur. Namun ternyata saat itu adalah terakhir kalinya ia terlihat,

Polisi kemudian menemukan adanya 2 panggilan di ponsel Teresa saat subuh di hari ia menghilang, dan petunjuk tersebut membawa kasus ini ke sebuah misteri yang lebih dalam.



Ditemukan bahwa ia melakukan panggilan pada pukul 3.16 dini hari pada tanggal 25 Januari, ke sebuah rumah di Gideon, Missouri. Ketika polisi mengunjungi rumah tersebut, seorang pria yang tinggal di sana, mengaku menerima panggilan tersebut, namun ia tidak sempat menjawabnya, dan ia juga mengatakan tidak mengenal siapa itu Teresa Butler.

Panggilan kedua ditunjukan ke rumah di Clarkton, Missouri yang ternyata adalah milik dua wanita tua. Setelah ditanyai, salah satu dari mereka mengakui bahwa ia menerima panggilan itu , namun ia mengatakan bahwa tak ada suara apapun dari ujung telepon, hingga panggilan tersebut ditutup kembali. Mereka juga mengatakan tidak mengenal Teresa ataupun keluarganya.

Polisi juga melakukan penyelidikan kepada tiga orang tersebut, namun tak ada hal yang mencurigakan dari mereka. Sehingga kasus ini kembali menemui jalan buntu yang membingungkan semua orang. Mengapa Teresa menghubungi nomor dari orang-orang yang sama sekali tak mengenalnya? Tak ada yang tau.

Teresa Butler


Misteri Dunia: Misteri Harta Karun Yamashita, Nyata atau Mitos?


Saat ini polisi mencurigai adanya tindak kejahatan yang terencana atas menghilangnya Teresa, namun mereka belum mengetahui apa dan bagaimananya. Mereka menanyai Gary mengenai hubungannya dengan sang istri, namun nampaknya tidak ada hal mencurigakan yang dapat membuat ia menjadi tersangka.

Di sisi lain, polisi menemukan bahwa mantan istri Gray pernah memberikan ancaman kepada Teresa di waktu yang lalu, tetapi masalah tersebut dikatakan telah terselesaikan dengan baik, sehingga dia juga tidak dapat dianggap sebagai tersangka.

Tanpa adanya petunjuk baru, tak ada tersangka, dan tak ada bukti-bukti yang signifikan mengenai hilangnya Teresa, kasus ini mulai mendingin karena tidak pernah terjamah, seolah-olah menandakan bahwa Teresa hilang begitu saja bak di telan bumi. Hingga setahun kemudian, sebuah petunjuk baru muncul ke permukaan.



Pada 2007, seorang saksi datang untuk memberi tahu para penyelidik bahwa ia terlibat dalam transaksi narkoba, yang di mana seorang pria bernama Melvin Hufford Jr menukarkan sebuah kamera video dengan satu gram metamfetamin. Menurutnya, kejadian tersebut terjadi di sekitar waktu ketika Teresa hilang.

Karena penasaran, ia menyaksikan rekaman video di dalam kamera tersebut dan menyatakan bahwa rekamannya memperlihatkan seorang perempuan kulit putih dengan dua anak kecil, yang ia yakini bahwa perempuan tersebut adalah Teresa Butler.

Ia menyadari bahwa itu adalah kamera video yang telah dicuri dari rumah Teresa, dan karena panik ia malah menghancurkan kaset rekamannya dan meminta istrinya untuk mengubur kamera tersebut di sebuah parit.

Polisi meminta, saksi itu untuk membawa mereka ke lokasi, dan menemukan kamera video yang ternyata memiliki merek dan model yang sama dengan yang telah dicuri dari rumah keluarga Butler, tetapi karena kaset rekamannya telah dihancurkan dan nomor serinya telah dihapus, maka kepolisian tidak dapat meyakini seratus persen bahwa itu adalah milik Teresa.

Namun bukti tersebut cukup untuk mengaitkan Melvin Hufford Jr ke dalam kasus ini, karena dialah yang telah mencuri kamera itu.

Melvin Hufford Jr

Masalahnya sekarang adalah, tanpa adanya bukti kepemilikan bahwa kamera itu adalah milik Teresa, Melvin dengan mudahnya mengelak dan kepolisian juga tidak dapat mengejar ataupun menyudutkannya, mekipun telah didapatkan juga sebuah petunjuk bahwa Melvin telah menjual sebuah konsol video game, yang sama dengan yang hilang dari rumah Butler.

Kasus inipun kembali menemui jalan buntu hingga tahun 2019, hingga akhirnya Melvin Hufford yang berada di penjara karena tuduhan lain memutuskan untuk mengaku bahwa memang sebenarnya dia memiliki hubungan dengan hilangnya Teresa.

Dia mengakui bahwa pada malam misterius tersebut, dia dan temannya sedang bersama Teresa di rumahnya. Namun malam itu menjadi malam yang naas ketika Teresa mengalami overdosis setelah dirinya memberikan beberapa suntikan obat-obatan.



Dalam keadaaan panik mereka mencuri beberapa benda agar terlihat seperti ada perampokan, dan kemudian menyembunyikan tubuh Teresa dengan membungkusnya menggunakan terpal, lalu memindahkannya ke bawah wastafel rumah tua ayahnya yang sudah terbengkalai. Dan setelah itu ia membakar mayat Teresa lalu menguburnya.

Namun, keanehan datang dari temannya yang dikatakan bersama mereka pada malam kejadian. Ketika polisi mengintrogasi pria tersebut, mereka tidak dapat menemukan sesuatu yang mencurigakan, sehingga dalam kasus ini Melvin Hufford menjadi satu-satunya tersangka.

Pada akhirnya kasus ini nampak selesai dengan rasa lega yang mengerikan. Melvin dijatuhi hukuman 7 tahun penjara untuk tindak pembunuhan kelas C (karena memberikan Teresa dosis fatal dari obat-obatan), ditambah 3 tahun untuk kejahatan kelas D, (merusak bukti, fisik, dan memindahkan tubuh korban).

Meskipun, sebuah pernyataan telah diberikan mengenai kasus misterius menghilangnya Teresa Butler, namun mayatnya tidak pernah benar-benar ditemukan, dan masih ada satu misteri yang belum terselesaikan.

Mengapa Teresa menghubungi nomor orang-orang yang tidak mengenal dirinya?.

Please follow and like us:
20
20
fb-share-icon20

Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*