Misteri Hilangnya Henry Borynski, Seorang Pendeta Katolik Roma

Misteri Menghilangnya Henry Borynski

Henry Borynski memiliki kehidupan yang penuh warna setidaknya sebelum dia menjadi bagian dari salah satu misteri besar yang belum terpecahkan.

Dilahirkan di sebuah pedesaan di Polandia pada tahun 1910, Borynski sempat menjadi seorang imam Katolik Roma pada tahun 1938 sebelum dia melarikan diri dari Polandia yang saat itu diduduki Jerman pada tahun 1940.

Dia menetap di Bradford, di Yorkshire, Inggris, di mana dia pertama kali melayani Korps Kedua Polandia pada tahun 1946 dan kemudian menjadi pendeta Katolik Roma untuk komunitas Polandia disana, menggantikan Pastor Boleslaw Martynellis.

Pada saat itu terdapat sekitar 6.000 pengungsi dari Polandia yang tinggal di Bradford, komunitas imigran Polandia terbesar di Inggris Utara, dan selain tugas imamatnya yang biasa, Borynski menjadi terkenal karena khotbah anti-komunisnya yang berapi-api, memprotes keras dugaan kegiatan Soviet. dan mata-mata di Bradford pada tahun 1952, dengan rumor yang beredar pada saat itu bahwa Kedutaan Besar Soviet secara diam-diam menyusup ke komunitas Polandia dan mencoba menekan mereka untuk kembali ke negara mereka sendiri.

Tidak diketahui seberapa besar aktivitas aktivis ini akan berperan dalam apa yang terjadi selanjutnya, tetapi serangkaian peristiwa aneh akan terungkap dan akan mengarah pada salah satu kasus orang hilang yang belum terpecahkan.

Misteri Hilangnya Henry Borynski

Pada malam 13 Juli 1953, Borynski menerima panggilan telepon di rumahnya di pastoran Little Horton Lane. Pengurus rumah tangganya kemudian melaporkan bahwa dia tidak mengenali orang di balik telepon itu, tetapi dia memiliki aksen Polandia.

Setelah berbicara dengan nada pelan, Borynski mengenakan mantelnya dan pergi. Belakangan baru diketahui bahwa orang tersebut telah meminta agar Borynski pergi menemui Pastor Martynellis, yang masih memberikan massa di Bradford kepada para pengungsi Lituania, tetapi ketika dia tiba di rumah Martynellis, dia baru mengetahui bahwa sang pastor tidak pernah membuat panggilan tersebut.

Henry Borynski

Dengan bingung, Borynski kembali ke rumah, dan kemudian menerima panggilan telepon itu lagi. Menurut pengurus rumah tangganya, Borynski berbicara dalam bahasa Polandia dengan nada berbisik yang aneh, tak terdengar jelas karena tangannya selalu menangkupkan gagang telepon, hingga ia berkata “Sekaranglah waktunya, aku pergi.” sebelum menutup telepon.

Sekali lagi Borynski mengenakan mantel tebalnya, yang tampaknya agak aneh mengingat saat itu adalah malam musim panas yang terik, dan kemudian pergi.

Nantinya, Henry Borynski akan terlihat berbelok di Little Horton Lane lalu berjalan ke arah Rumah Sakit St Luke, dan kemudian dia menghilang, hingga tidak pernah terlihat lagi sejak saat itu.

Mempertimbangkan bahwa Borynski tidak membawa semua barang miliknya, termasuk uang, surat-surat pribadi, buku-buku doanya, dan tidak ada peringatan apapun, maka dapat diasumsikan bahwa dia akan kembali nanti malam, tetapi ternyata itu adalah hal yang tak pernah dia lakukan.

Ketika dia tidak kembali selama dua hari, pihak berwenang segera diberitahu, dan Polisi Bradford meluncurkan penyelidikan, bersama dengan bantuan Scotland Yard dan badan intelijen MI5.

Selama penyelidikan mereka, salah satu titik fokus utama adalah Martynellis, karena dia adalah salah satu orang terakhir yang melihat Borynski dan dia sudah masuk radar polisi karena mereka menyebut Martynellis sebagai orang dengan “reputasi yang meragukan” dan “licik, individu yang tidak dapat dipercaya yang tidak akan berhenti untuk mencapai tujuannya sendiri. ”

Komunitas Polandia juga curiga terhadap Martynellis, karena dia secara luas dikabarkan telah dipecat dari posisi Borynski sekarang karena berselingkuh dengan seorang wanita, dan benang merah yang lebih jauh lagi adalah fakta bahwa dia ditemukan telah membeli 60 lbs soda kaustik (Soda Api) pada minggu-minggu sebelum hilangnya Borynski.

Penyelidikan kemudian sampai pada kesimpulan bahwa tidak ada bukti Borynski telah diculik atau menjadi korban kejahatan berencana, namun para penyelidik juga tidak dapat menentukan kemana dia pergi atau apa yang sebenarnya terjadi padanya.

Kemudian, sebulan setelah penyelidikan dimulai, nama Martynellis muncul sekali lagi ketika dia ditemukan pingsan di rumahnya, melaporkan bahwa dia telah diserang oleh dua pria yang telah memerintahkannya untuk tetap diam.

Kasus Hilangnya Henry Borynski

 

Apa yang sedang terjadi disini? Peran apapun yang mungkin dimiliki Martynellis dalam seluruh perselingkuhannya akan dia bawa ke kuburannya pada tahun 1955, ketika dia meninggal karena serangan jantung. Setelah itu, kasus menghilangnya Henry Borynski akan menjadi dingin, tanpa petunjuk baru dan tidak ada tersangka.

Tidak ada yang tahu apakah Borynski telah diculik, dibunuh, atau baru saja melarikan diri kembali ke Polandia, tetapi konsensus utamanya adalah bahwa khotbah dan protes Borynski yang blak-blakan terhadap Soviet memiliki efek yang besar.

Petunjuk nyata baru yang pertama kemudian muncul tahun 1962, ketika seorang pembunuh bernama Bohdan Stashynsky maju untuk mengklaim bahwa dia telah membunuh pendeta yang hilang dengan menggunakan semprotan sianida beracun.

Bohdan Stashynsky

Menurut Stashynsky, itu adalah kasus kesalahan identitas, dan begitu dia tahu bahwa dia telah membunuh orang yang salah, dia telah menguburkan mayatnya di sebuah padang rumput.
Hal itu tentu saja merupakan “wahyu” yang mengejutkan, tetapi karena tidak ada mayat yang pernah ditemukan dan tidak ada bukti nyata untuk mendukung klaim Staschynski, hal itu pada akhirnya menemui jalan buntu.

Petunjuk besar berikutnya akan datang pada tahun 2003, ketika seorang pensiunan detektif polisi Inggris bernama Bob Taylor mengklaim di TV nasional Inggris bahwa penyelidikan rahasia telah menemukan bahwa Martynellis bukan hanya seorang komunis rahasia dengan kecemburuan profesional yang mendalam terhadap Borynski, tetapi bahwa Borynski telah dibunuh oleh Polisi Rahasia Polandia Służba Bezpieczeństwa karena menyebabkan kerusuhan dan berbagai masalah.

Dia juga mengklaim bahwa para pejabat Katolik telah mengetahui semua tentang itu, tetapi memilih melihat ke arah lain, dan pembunuhan itu telah disetujui oleh Kedutaan Besar Soviet di London.

Bob Taylor berkata:

Sebagian besar bukti langsung hilang, tetapi saya yakin Borynski dibujuk ke tempat pertemuan rahasia, diculik, dan kemudian dibunuh. Saya yakin pejabat senior gereja tahu lebih banyak daripada yang mereka katakan kepada polisi pada saat itu.

Saya yakin Martynellis membantu agen Komunis menjebak Pastor Borynski ke dalam perangkap. Dia ingin menyingkirkan saingannya dan dia dieksploitasi oleh Komunis dengan motif politik. Ketika plot tersebut berakhir dengan pembunuhan, alasan hilangnya Borynski tetap dirahasiakan.

Semuanya sangat menarik dan penuh dengan intrik, tetapi seperti Staschynski, tidak ada cara untuk mengkonfirmasi atau menguatkan klaim ini. Mereka kurang lebih hanyalah teori menggiurkan yang tidak dapat diarahkan ke mana pun, dan memang itulah yang terjadi hingga hari ini.

Siapa penelepon misterius itu? Apa yang terjadi dengan Borynski setelah dia pergi? Apakah dia terbunuh, apakah dia melarikan diri, atau yang lainnya? Pertanyaan ini mungkin tidak akan pernah terjawab.

Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*