Misteri Aneh Efek Pauli, Sains atau Supranatural?

Misteri Aneh Efek Pauli, Sains atau Supranatural

Pada awalnya mungkin tidak terlihat bahwa para ilmuwan dan paranormal pernah “bersahabat” di suatu waktu. Fenomena supranatural sering dilihat oleh banyak orang sebagai berada di luar ruang kemudi Sains, dan ilmuwan sains sendiri sering disamakan sebagai “musuh” dalam arti, mereka seperti tidak mau melihat hal-hal aneh diluar nalar mereka.

Namun, sains tidak selalu menjadi musuh, dan ada ilmuwan yang sangat terkenal serta dihormati yang telah menemukan lubang kelinci yang membawa mereka ke dunia supranatural.

Salah satunya adalah fisikawan brilian yang menghibur pemikiran bahwa manusia tanpa sadar dapat memberikan pengaruh psikis pada dunia luar di sekitar mereka, yang menurutnya juga benar-benar terwujud dalam dirinya sendiri.

Seorang fisikawan Austria, peraih Nobel, profesor fisika teoretis di Institut Teknologi Federal Swiss, dan perintis awal dalam mekanika kuantum, Wolfgang Ernst Pauli yang dianggap sebagai salah satu fisikawan paling brilian yang pernah hidup.

Dia adalah orang pertama yang mengusulkan keberadaan neutrino pada tahun 1930, memenangkan Hadiah Nobel dalam Fisika pada tahun 1945, dipuji secara luas oleh Albert Einstein, memenangkan medali Max Planck pada tahun 1958, dan berperan penting dalam pengembangan banyak bidang fisika teoretis. dan teori kuantum.

Pauli sangat dihormati di antara rekan-rekannya, pikiran ilmiah yang sempurna tidak seperti yang lain, tetapi dia juga memiliki beberapa ide dan pengalaman yang agak aneh dan cukup dikenal, salah satunya adalah apa yang disebut dengan “Efek Pauli”.

Misteri Aneh Efek Pauli

Itu dimulai ketika orang-orang, termasuk Pauli sendiri, memperhatikan bahwa setiap kali dia berada di sekitar lab, ada banyak sekali kecelakaan dan kerusakan peralatan yang tidak terduga.

Hampir selalu terjadi, ketika Pauli memasuki lab, banyak hal akan rusak, sistem kelistrikan akan bermasalah atau rusak, gelas kimia akan retak, pembakar bunsen akan gagal menyala, dan berbagai peralatan akan berhenti bekerja atau mengalami semacam gangguan, bahkan dengan kebakaran sesekali.

Misteri Efek Pauli

Rekan kerjanya bercanda dan menyebutnya sebagai “Efek Pauli”, yang menyatakan memiliki hukum “perangkat yang berfungsi dan Wolfgang Pauli mungkin tidak dapat menempati ruangan yang sama”, tetapi seiring berjalannya waktu, hal itu menjadi sangat jelas bahwa semua ini berada di luar kebetulan dan lelucon.

Efeknya bahkan tampak bekerja menembus dinding atau melintasi jarak. Salah satu anekdot populer adalah bahwa suatu kali Pauli melewati stasiun kereta api Göttingen, ketika pada saat itu beberapa peralatan laboratorium di Universitas Göttingen yang berdekatan meledak tanpa alasan yang jelas.

Demikian pula, ada cerita lain yang mengatakan bahwa ketika Pauli mengunjungi Princeton’s Institute for Advanced Study, akselerator partikel siklotron besar dari departemen fisika Universitas Princeton tiba-tiba berasap dan terbakar selama lebih dari 6 jam sebelum akhirnya padam.

Misteri The Pauli Effect

Ketika insiden aneh seperti ini meningkat frekuensinya, teman-teman Pauli berubah dari yang awalnya bercanda akan hal itu menjadi percaya ada sesuatu yang benar-benar aneh terjadi di hadapan fisikawan tersebut, dan mungkin ada “sesuatu” di dalamnya.

Dikabarkan bahwa fisikawan eksperimental Otto Stern bahkan pernah melarang Pauli mengunjungi labnya karena takut dia akan merusak sesuatu atau merusak eksperimennya.

Disinilah hal yang menarik untuk diperhatikan, tentang bagaimana para ilmuwan tingkat atas yang serius ini mulai menganggap The Pauli Effect ini menjadi sesuatu yang nyata, melihatnya sebagai sesuatu yang melampaui penjelasan rasional.

Seorang fotografer sains bernama David Fathi pernah berkata tentang ini:

Saya memiliki banyak masalah saat mencoba memahami bagaimana beberapa pemikir paling cemerlang di zaman mereka dapat menyerah pada ide-ide yang murni takhayul.

Tetapi sekarang saya berpikir bahwa untuk bekerja di bidang seperti fisika kuantum, yang begitu abstrak dan jauh dari intuisi umum, Anda mungkin harus cenderung berpikir jauh di luar kotak, dan Anda harus kreatif dan terbuka terhadap ide-ide aneh.

Pauli sendiri mulai serius mempertimbangkan bahwa ada beberapa fenomena yang belum dapat dijelaskan di balik itu semua, yakin bahwa itu semua nyata.

Ini bukan lompatan besar baginya, karena dia sudah penasaran dengan parapsikologi dan menganut ide Carl. G Jung tentang sinkronisitas, yang digambarkan Jung sebagai “keadaan yang tampak terkait secara bermakna namun tidak memiliki hubungan sebab akibat,” serta makna mimpi yang tersembunyi.

WolfgangPauli dan Carl G Jung

Pauli mulai menemukan cara untuk menjelaskan semuanya, berteori bahwa orang-orang tertentu memiliki kemampuan untuk mempengaruhi peralatan teknis di sekitar mereka melalui kekuatan yang belum dipahami. Pauli sangat yakin bahwa ini adalah misteri yang nyata sehingga dia mendiskusikannya panjang lebar dengan Jung.

Salah satu idenya adalah bahwa ini disebabkan oleh semacam psikokinesis, di mana energi mental diproyeksikan memiliki efek pada lingkungan fisik.

Pauli kemudian berkata:

Adanya konten psikis yang relatif konstan yang bertahan dari ego pribadi. Yang dapat kita amati adalah pengaruhnya terhadap orang lain yang masih hidup, yang tingkat kesadaran spiritualnya dan yang secara tidak sadar pribadinya sangat mempengaruhi cara konten ini benar-benar memanifestasikan dirinya.

Menarik bahwa renungan Pauli tentang ini adalah beberapa gagasan awal yang dikemukakan tentang psikokinesis, di era bahkan sebelum nama resminya disepakati. Pauli tidak pernah bisa membuktikan semua ini, tetapi dia diduga menghabiskan banyak waktu untuk merenungkannya dan menuliskannya di jurnal miliknya.

Dia sering menyesali bahwa tidak ada cara untuk membuktikan semua ini dalam kondisi laboratorium yang ketat, yang pada akhirnya sebagian besar didasarkan pada bukti anekdotal, dan bahwa hal itu mungkin ditakdirkan untuk selamanya tetap disalahpahami.

Namun sampai kematiannya pada tahun 1958, Pauli menyatakan bahwa Efek Pauli itu nyata, bahwa orang dapat secara mental mempengaruhi benda-benda dan elektronik di sekitarnya. Jadi, apakah ini hanya takhayul di antara para ilmuwan atau adakah sesuatu yang terkait dengannya?

Sulit untuk mengetahui seberapa benarnya ini dalam kenyataan, tetapi ini tetap merupakan bagian kecil dari pengetahuan yang menggabungkan sains dan paranormal, serta sedikit keingintahuan dari sejarah yang aneh.

Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*