Kasus Persidangan Arne Cheyenne Johnson, Inspirasi Film The Conjuring 3

Kasus Persidangan Arne Cheyenne Johnson, Menginspirasi Film The Conjuring 3

Sebuah fitur baru untuk film The Conjuring 3 menyelami peristiwa kehidupan nyata yang menginspirasi sekuel horor yang akan datang di bulan Juni nanti.

Petualangan ketiga Ed dan Lorraine Warren, dan keseluruhan serial kedelapan dalam Conjuring Universe Warner Bros ini, terinspirasi oleh persidangan Arne Cheyenne Johnson, yang menarik banyak perhatian media pada saat itu sebagai kasus pengadilan pertama dalam sejarah sistem peradilan Amerika Serikat di mana kerasukan setan digunakan sebagai pembelaan.

The Conjuring 3

Johnson dihukum karena membunuh tuan tanahnya, tetapi membantah untuk bertanggung jawab secara pribadi atas kejahatan tersebut setelah bersikukuh bahwa ini semua berawal dari saudara laki-lakinya iparnya, David Glatzel yang telah dirasuki oleh iblis, hingga Johnson harus meminta layanan penyelidik terkenal, The Warrens.

Setelah pengusiran setan yang dilakukan kepada David, yang berlangsung beberapa hari, entitas jahat itumelarikan diri dan tinggal bersama inang barunya, Alan Bono, yang juga merupakan tuan tanah Johnson, Iblis inilah yang kemudian disalahkan ketika Johnson membunuh Alan Bono pada November 1981.

Kasus Kerasukan Arne Cheyenne Johnson

Pertama, pembunuhan Alan Bono pada tahun 1981 tampaknya merupakan kasus buka tutup di Brookfield, Connecticut. Kepada polisi, jelas bahwa tuan tanah berusia 40 tahun itu telah dibunuh oleh penyewa Arne Cheyenne Johnson saat terjadi pertengkaran hebat.

Tetapi setelah penangkapannya, Johnson membuat klaim yang luar biasa, yaitu: Iblis membuatnya melakukan itu. Dibantu oleh dua penyelidik paranormal dan pengacara berusia 19 tahun, mereka mempresentasikan klaim klien mereka atas kerasukan setan sebagai pembelaan potensial atas pembunuhannya Bono.

Arne Cheyenne Johnson
Arne Cheyenne Johnson

“Pengadilan telah berurusan dengan keberadaan Tuhan,” kata pengacara Johnson, Martin Minnella. “Dan Sekarang mereka harus berurusan dengan keberadaan Iblis.”

Ini adalah pertama kalinya dalam sejarah bahwa pembelaan seperti ini digunakan di ruang sidang Amerika. Hampir 40 tahun kemudian, kasus Johnson masih diselimuti kontroversi dan spekulasi yang meresahkan, hingga menjadi inspirasi untuk film yang akan segera dirilis The Conjuring: The Devil Made Me Do It.

The Conjuring bertujuan untuk memutar benang mengerikan tahun 1980-an ini menjadi film horor paranormal. Tapi kisah nyatanya mungkin lebih mengerikan.

Apa yang Terjadi Dengan Arne Cheyenne Johnson?

Pada 16 Februari 1981, Arne Cheyenne Johnson menikam tuan tanahnya Alan Bono sampai mati dengan pisau saku lima inci, melakukan pembunuhan pertama yang pernah tercatat dalam 193 tahun sejarah Brookfield. Sebelum pembunuhan, Johnson adalah remaja biasa tanpa catatan kriminal.

Tapi kejadian aneh yang berakhir dengan pembunuhan itu diduga dimulai beberapa bulan sebelumnya. Dalam pembelaan ruang sidang Johnson, dia mengklaim bahwa sumber dari semua penderitaan ini berawal dari saudara laki-laki berusia 11 tahun dari tunangannya, Debbie Glatzel.

Pada musim panas 1980, saudara laki-laki Debbie, David, mengklaim bahwa dia telah berulang kali bertemu dengan seorang lelaki tua yang terus mengejeknya.

Ilustrasi Saudara Laki laki Johnson

Pada awalnya, Johnson dan Glatzel mengira David hanya mencoba melarikan diri dari pekerjaan rumah, sehingga mereka mengabaikan cerita itu sepenuhnya. Meskipun demikian, pertemuan aneh itu terus berlanjut, dan semakin tumbuh ke arah yang lebih mengerikan.

David terbangun sambil menangis histeris, menggambarkan penglihatan tentang “pria dengan mata hitam besar, wajah kurus dengan fitur binatang dan gigi bergerigi, telinga runcing, tanduk, dan kuku”. Tak lama kemudian, keluarga tersebut meminta seorang pendeta dari gereja terdekat untuk memberkati rumah mereka… tetapi tidak berhasil.

Jadi mereka berharap penyelidik paranormal Ed dan Lorraine Warren bisa membantu.

Wawancara dengan Ed dan Lorraine Warren tentang David Glatzel.

“Dia akan menendang, menggigit, meludah, mengumpat – kata-kata yang mengerikan,” kata anggota keluarga David tentang kerasukannya. “Dia mengalami upaya mencekik dengan tangan tak terlihat, yang dia coba tarik dari lehernya, dan kekuatan yang kuat akan menjatuhkannya dengan cepat dari kepala hingga ujung kaki seperti boneka kain.”

Johnson tinggal bersama keluarga David untuk membantu sebisa mungkin. Tapi yang mengganggu, teror malam anak itu mulai merembes ke siang hari juga. David menggambarkan melihat “seorang pria tua dengan janggut putih, mengenakan kemeja flanel dan jeans.” Dan saat penglihatan anak itu berlanjut, suara mencurigakan mulai keluar dari loteng.

Sementara itu, David mulai mendesis, kejang, dan berbicara dengan suara yang aneh, juga mengutip Paradise Lost and the Bible karya John Milton.

Ed dan Lorraine Warren
Ed dan Lorraine Warren

Meninjau kasus tersebut, keluarga Warrens menyimpulkan bahwa ini jelas merupakan kasus kerasukan iblis. Namun, psikiater yang menyelidiki kasus tersebut mengklaim bahwa David hanya mengalami ketidakmampuan belajar.

The Warrens mengklaim bahwa selama tiga eksorsisme, yang diawasi oleh para pendeta, David melayang, mengutuk, dan bahkan berhenti bernapas. Mungkin yang lebih mengherankan, David diduga meramalkan pembunuhan yang pada akhirnya akan dilakukan Arne Cheyenne Johnson nanti.

Pada Oktober 1980, Johnson mulai memprovokasi kehadiran iblis, menyuruhnya berhenti mengganggu saudara laki-laki tunangannya tersebut. “Bawa aku, tinggalkan teman kecilku sendiri,” serunya.

Apakah Arne Cheyenne Johnson seorang pembunuh?

Sebagai sumber pendapatan, Johnson bekerja untuk ahli bedah pohon. Sementara itu, Bono adalah pengelola kandang anjing. Keduanya konon berteman baik dan sering bertemu satu sama lain diluar hubungan penyewa dan tuan tanah.

Namun pada 16 Februari 1981, pertengkaran sengit terjadi di antara mereka. Sekitar pukul 18.30, Johnson tiba-tiba mengeluarkan pisau saku dan mengarahkannya ke Bono.

Perseteruan Johnson dengan Bono

Bono ditikam beberapa kali di bagian dada dan perut, kemudian dibiarkan mati kehabisan darah. Polisi menangkap Johnson satu jam kemudian, dan mereka mengatakan bahwa kedua pria itu hanya bertengkar karena tunangan Johnson, Debbie.

Tapi keluarga Warrens bersikeras bahwa ada lebih banyak cerita di balik pembunuhan tersebut.

Di beberapa titik sebelum pembunuhan, Johnson diduga telah menyelidiki sebuah sumur di area yang sama di mana saudara laki-laki tunangannya mengaku mengalami pertemuan pertamanya dengan entitas jahat yang mendatangkan malapetaka dalam hidup mereka.

Keluarga Warrens memperingatkan Johnson untuk tidak mendekati sumur yang sama, tetapi dia tetap melakukannya, mungkin untuk melihat apakah iblis benar-benar mengambil alih tubuhnya setelah dia mengejek mereka. Johnson kemudian mengklaim bahwa dia melihat setan bersembunyi di dalam sumur, yang merasukinya sampai setelah pembunuhan.

Meskipun pihak berwenang menyelidiki klaim keluarga Warrens tentang hantu, mereka tetap terjebak dengan fakta bahwa Bono terbunuh begitu saja selama pertengkaran dengan Johnson atas tunangannya.

Pengadilan Arne Cheyenne Johnson

Pengacara Johnson, Martin Minnella, mencoba yang terbaik untuk mengajukan pembelaan “tidak bersalah karena kerasukan setan”. Dia bahkan berencana memanggil para pendeta yang diduga menghadiri eksorsisme, mendesak mereka untuk melanggar tradisi dengan berbicara tentang ritus kontroversial mereka.

Selama persidangan, Minnella dan Warrens secara rutin diejek oleh rekan-rekan mereka, yang melihat mereka sebagai pencari keuntungan dari sebuah tragedi.

“Mereka memiliki aksi vaudeville yang luar biasa, pertunjukan keliling yang bagus,” kata mentalis George Kresge. “Hanya saja kasus ini lebih melibatkan psikolog klinis daripada mereka.”

Ed dan Lorraine Warren Menunju Persidangan
Ed dan Lorraine Warren Menunju Persidangan

Hakim Robert Callahan akhirnya menolak permohonan Minnella. Hakim Callahan berpendapat bahwa pembelaan semacam itu tidak mungkin dibuktikan, dan bahwa setiap kesaksian tentang masalah tersebut tidak ilmiah dan karenanya tidak relevan.

Kolaborasi empat imam selama tiga eksorsisme tidak pernah dikonfirmasi, tetapi Keuskupan Bridgeport mengakui bahwa para imam bekerja membantu David Glatzel selama masa sulit. Sementara itu, para imam yang bersangkutan diperintahkan untuk tidak membicarakan masalah tersebut di depan umum.

“Tidak ada seorangpun dari gereja yang mengatakan dengan satu atau lain cara apa yang terlibat,” kata Pendeta Nicholas V. Grieco, juru bicara keuskupan. “Dan kami menolak untuk mengatakannya.”

Tapi pengacara Johnson diizinkan untuk memeriksa pakaian Bono. Kurangnya darah, robekan, atau air mata, menurut mereka, dapat membantu mendukung klaim keterlibatan iblis. Namun, tidak ada seorangpun di pengadilan yang diyakinkan.

Jadi, tim hukum Johnson memilih pembelaan diri. Akhirnya, Johnson dihukum karena pembunuhan tingkat pertama pada 24 November 1981 dan dijatuhi hukuman 10 hingga 20 tahun penjara. Meski dia akan setelah 5 tahun.

Saat Johnson mendekam di balik jeruji besi, buku Gerald Brittle tentang insiden itu, The Devil in Connecticut, diterbitkan dengan bantuan dari Lorraine Warren. Selain itu, persidangan tersebut juga menginspirasi produksi film televisi berjudul The Demon Murder Case.

Namun, saudara laki-laki David Glatzel, Carl, tidak senang. Dia akhirnya menggugat Brittle dan Warren untuk buku itu, menuduh bahwa itu melanggar hak privasinya. Dia juga mengatakan bahwa itu adalah “penderitaan yang disengaja dari tekanan emosional.”

Lebih lanjut, dia mengklaim bahwa narasi itu adalah tipuan yang dibuat oleh Warrens, yang memanfaatkan kesehatan mental saudaranya untuk mendapatkan uang.

Setelah menjalani sekitar 5 tahun penjara, Johnson dibebaskan pada 1986. Dia menikahi tunangannya saat dia masih di balik jeruji besi, dan pada 2014, mereka masih bersama. Debbie, yang mempertahankan minat pada hal supernatural, dan mengklaim bahwa kesalahan terbesar Arne adalah menantang “binatang buas” yang merasuki adik laki-lakinya.

“Jangan pernah mengambil langkah itu,” katanya. “ Jangan pernah menantang Iblis. Arne mulai menunjukkan tanda-tanda yang sama seperti yang dilakukan kakakku saat dia dirasuki. “

Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*