The Harbinger Experiment (Part 3)

The Harbinger Experiment 3

Sebelumnya di The Harbinger Experiment (Part 2)

Ini bukan lagi hanya bunker seram, ada kegelapan dan kedengkian yang terasa di udara, kejahatan sejati sekarang tinggal di sini, dan aku bisa merasakannya.

Kami semua bisa.

•••

Aku akhirnya merasakan kakiku menyentuh tanah dan menghela nafas lega karena sudah berada di tanah yang kokoh. Hampir seolah-olah diberi isyarat, bola lampu menjadi hidup, menyirami ruangan dengan cahaya hangat dan selamat datang. Zimmerman pasti menyalakan listrik, pikirku.

Aku membiarkan diriku mengambil beberapa detik untuk memeriksa ruang kontrol. Persis seperti yang kami tinggalkan tadi malam, untuk itu aku berdoa dalam hati dan penuh syukur. Seolah-olah tidak ada yang tidak biasa yang pernah terjadi.

Aku mengejutkan diriku dengan pikiranku ketika aku mengingat monitor statis dari malam sebelumnya. Aku membiarkan mataku perlahan melihat ke arah monitor di dinding, mengantisipasi pemandangan suram dan menakutkan yang mungkin akan terjadi pada mereka.

Perhatianku pertama kali tertuju oleh monitor satu dan tiga, yang masih tetap statis. Itu sebenarnya sedikit melegakan, tetapi kemudian gambar tidak bergerak di monitor dua menarik perhatianku. Ruangan dua benar-benar diam dan semuanya tampak sama sekali tidak tersentuh.

Mau tak mau aku terkesiap saat menyadari satu-satunya hal yang berbeda; Wanita itu berbaring di tengah ruangan beton kecil, ekspresi ketakutan dan teror membeku di wajahnya yang kurus saat dia berbaring diam dan tak bernyawa.

Ekspresi Zimmerman berubah marah ketika dia melihat ini, dia memerintahkan monitor kedua dimatikan. Kami tidak bertanya mengapa, sepertinya tidak ada di antara kami yang ingin melihat pemandangan mengerikan itu lebih lama lagi.

Dia juga memerintahkan jika gambar di monitor satu dan tiga tidak kembali dalam dua jam ke depan, tim keamanan akan dikirim untuk menyelidiki kamar. Tim keamanan mengangguk mendengar ini. Mereka membuatnya tampak seolah-olah mereka tidak takut, tapi aku bisa melihatnya di mata mereka.

Suara detik jam yang agak keras adalah satu-satunya suara yang bergema di ruang kontrol sementara aku menatap monitor. Satu jam lima puluh menit telah berlalu, dan statis masih memenuhi monitor satu dan tiga.

Semua anggota staf lainnya bekerja kecuali diriku, ini karena fakta bahwa proyek tersebut sejauh ini benar-benar bebas dari cedera, jadi pada dasarnya aku tidak melakukan apa-apa selain menunggu seseorang melukai diri mereka sendiri.

Zimmerman, beberapa rekannya dan aku adalah satu-satunya yang menempati ruangan itu. Mereka diam-diam mengobrol satu sama lain di sisi lain ruangan sementara aku menghabiskan waktu membaca dan merenungkan situasi yang aku hadapi saat ini.

Aku jelas telah membuat kesalahan datang ke sini, mayat yang tergeletak di kamar dua adalah bukti yang cukup untuk ini. Dan hanya Tuhan yang tahu apa yang menunggu kami di kamar satu dan tiga.

Baca Juga:  Pria Yang Melarikan Diri

Pikiranku segera terputus ketika gambar monitor tiga kembali.

Gambar jernih yang sekarang ditampilkan di layar membuat mata semua orang terlihat melebar. Apa yang ditampilkan di monitor adalah… mengerikan. Sebuah makhluk humanoid… berdiri di tengah ruangan menatap langsung ke kamera, tak bergerak.

Mengenakan jumpsuit itulah subjek tiga, tapi ini jelas bukan pria yang sama yang memasuki ruangan. Yang pertama menarik perhatianku adalah matanya. Mereka berwarna hitam pekat dan dua kali ukuran mata manusia normal; mereka tampak begitu… begitu tak berujung dan dingin.

Kepalanya juga tumbuh dengan mata yang simetris dan meresahkan. Makhluk itu juga telah merontokkan semua rambut yang pernah dimilikinya dan bahkan dari monitor aku bisa melihat betapa halus dan bersihnya kulitnya yang tidak wajar.

Makhluk itu juga tampaknya tumbuh menjadi lebih tinggi dan.. panjang, yang dapat dilihat pada fakta bahwa jumpsuit itu sekarang jelas terlalu kecil untuk pemakainya. Anggota tubuhnya telah tumbuh sangat panjang; lengannya tergantung hampir serendah lutut makhluk itu.

Apa yang kami lihat sama sekali bukan orang yang sama yang kami kirim ke dalam.

Subjek 3

Takut; hanya ketakutan yang kurasakan saat aku terus menatap monitor pada makhluk di ruangan itu. Dan ketakutanku tampaknya dirasakan juga oleh orang-orang di sekitarku, yang membuat aku merasa lebih baik. Ini mungkin terdengar mengerikan, tetapi sedikit memuaskan melihat Zimmerman dan rekan-rekannya bisa merasakan ketakutan juga.

Tetapi pada saat yang sama itu mengkhawatirkan karena ini menunjukkan bahwa ini bukan bagian dari “rencana” yang dikatakan Zimmerman. Ada yang tidak beres.

Kami semua menatap monitor pada makhluk itu meskipun kami takut; itu hampir seolah-olah kita berada dalam kondisi trans. Ketakutanku yang sudah ada mulai tumbuh dan menyebar dengan cepat ke seluruh tubuh ketika ketika aku tersesat di mata makhluk itu, terperangkap dalam tatapannya yang menghipnotis dan menakutkan.

Setelah momen yang terasa seperti selamanya, aku berhasil memutuskan kontak mata dengan makhluk itu dan mengalihkan perhatianku dari monitor, dan ketika aku melakukannya, aku merasa tingkat ketakutanku turun drastis.

Setelah beberapa saat, Zimmerman memerintahkan tim keamanannya untuk berjalan ke ruangan subjek satu karena monitor untuk ruangan tersebut masih statis seperti yang dia katakan sebelumnya. Tim keamanan pergi tanpa pertanyaan, hanya bersenjatakan tongkat dan pistol.

Aku memusatkan perhatianku untuk melihat para pria itu berjalan melalui lorong menuju kamar subjek satu melalui kamera. Bahkan melalui kamera yang tidak terlalu berkualitas tinggi, cukup mudah untuk mengatakan bahwa orang-orang ini takut dengan apa yang menunggu mereka.

Kepala mereka tertunduk saat berjalan; mereka tidak memiliki keyakinan yang sama dalam diri mereka seperti yang mereka lakukan ketika proyek ini dimulai. Mereka tampak seperti anak laki-laki ketakutan yang dikirim ke perang yang mengerikan.

Baca Juga:  Bilik Telepon

Akhirnya, mereka berhasil sampai di depan pintu ruangan satu. Kami memiliki penglihatan yang sempurna dari mereka dan pintu melalui kamera lorong. Salah satu dari mereka mengatakan sesuatu melalui walkie-talkie dan membuat gerakan ke arah kamera, sebagai tanggapannya salah satu rekan Zimmerman kemudian membuka pintu.

Tim keamanan sudah mengeluarkan pistol mereka saat tombol pintu ditekan, dan perlahan, pintu itu mulai terbuka.

Kami semua menyaksikan dengan penuh semangat ketika orang-orang itu mulai mendekati pintu, senjata diarahkan ke dalam. Tiba-tiba dan tanpa peringatan, ada jeritan keras. Dan saat ada sesuatu yang keluar dari ruangan menuju ke arah tim keamanan, monitor berubah menjadi statis.

Segera, kami bisa mendengar teriakan yang berbeda bergema di lorong diikuti tak lama kemudian oleh suara tembakan.

Kami tidak bisa melakukan apa-apa selain menunggu. Setelah beberapa menit, teriakan dan tembakan berhenti. Kami semua menunggu dan berdoa, berharap apapun yang membatasi mereka dari ruangan itu tidak akan menjadi orang yang kembali ke ruang kontrol.

Setelah beberapa menit, tiga dari pria itu kembali, membawa serta mayat orang keempat. Dia memiliki luka besar menutupi dadanya, danwajahnya robek; kamu bahkan tidak akan bisa mengenalinya lagi, karena dia terlihat terlalu mengerikan untuk seorang manusia.

Aku sudah terbiasa dengan darah dan daging, menjadi dokter dan sebagainya, jadi aku merasa agak tidak terpengaruh oleh tumpukan daging yang diparut dan berlumuran darah yang mereka bawa itu. Tetapi banyak dari yang lain menjadi pucat dan muntah. Semua tim keamanan memasang ekspresi tanpa emosi tetapi dengan mata penuh teror.

Salah satu pria akhirnya melihat ke arah kami; dia menatap kami sebentar dengan matanya yang lebar.

“Sudah mati,” dia akhirnya berhasil bergumam dengan suara terguncang dan ketakutan.

There are things known and there are things unknown, and in between are the doors of perception ~

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back To Top
error: Alert: Konten Dilindingi !!