Pembunuhan Tylenol Chicago Yang Belum Terpecahkan

Pembunuhan Tylenol Chicago Yang Belum Terpecahkan Hingga Hari Ini

Pada musim gugur 1982, dunia berubah selamanya. Tujuh orang di daerah Chicago meninggal karena mengkonsumsi kapsul Extra Strength Tylenol yang beracun. Diketahui bahwa seseorang telah mengambil botol pil itu dari rak toko, dengan sengaja mengisi kapsul dengan potasium sianida, dan kemudian mengembalikan botol ke toko tanpa ada yang memperhatikan.

Ketakutan akan gangguan produk ini tidak hanya mencengkeram Amerika, tetapi seluruh dunia. Sebelum kejadian ini, botol obat, botol susu, bahkan wadah jus jeruk tidak memiliki pengamanan. tidak ada yang dibungkus plastik, tidak ada penutup yang dirancang untuk mengingatkan kamu jika produk telah dibuka sebelumnya.

7 Korban Meninggal dalam Pembunuhan Tylenol Chicago

Orang-orang tidak akan menduga bahwa orang lain mungkin meracuni atau mencampuri suatu produk makanan atau obat-obatan. Hal seperti itu juga tidak pernah terjadi. Setidaknya sampai insiden di Chicago pada tahun 1982 ini, ketika tujuh orang meninggal setelah mengkonsumsi Tylenol.

7 Orang Yang Meninggal dalam Pembunuhan Tylenol Chicago

Mary Kellerman

Semuanya dimulai pada musim gugur 1982 ketika Mary Kellerman yang berusia 12 tahun mengalami sakit tenggorokan pada pagi hari tanggal 29 September. Orang tuanya memberinya Extra Strength Tylenol untuk gejalanya.

Apa yang tidak diketahui orang tuanya adalah Tylenol yang mereka berikan kepada putri mereka telah dicampur dengan potasium sianida. Ini adalah zat mematikan yang sebelumnya telah digunakan dalam bentuk gas untuk eksekusi, tetapi dihentikan sejak 1990-an, karena menyebabkan korban sangat menderita.

Mary pingsan dan meninggal segera setelah meminum kapsul Tylenol-nya. Awalnya tidak dipahami apa yang terjadi padanya.

Keluarga Janus

Mary Kellerman meninggal pada pukul 7 pagi. Beberapa jam kemudian, di pinggiran kota terdekat, Adam Janus, seorang pria berusia 27 tahun yang sehat mengambil sebotol Tylenol dari toko setempat karena dia merasa terserang flu. Dia pingsan tak sadarkan diri setelah meminum Tylenol dan meninggal di rumah sakit.

Sementara keluarganya berkumpul di rumahnya untuk meratapi kematiannya yang terlalu dini. Naasnya, saudaranya, Stanley, dan istri Stanley, Theresa, mengeluh sakit kepala, mereka kemudian menemukan botol Tylenol milik Adam di lemari obatnya. Setelah meminum pil tersebut, mereka berdua pingsan dan meninggal tak lama kemudian.

Tylenol masih belum dicurigai. Petugas kesehatan percaya keracunan karbon monoksida mungkin menjadi pelakunya, dan memantau anggota keluarga lainnya di rumah sakit. Tapi tidak ada gejala yang muncul.

Mary Reiner

Mary Reiner adalah ibu dari empat anak, bungsunya, baru lahir. Dia baru saja pulang dari rumah sakit setelah melahirkan bayi keempatnya dan merasa tidak nyaman setelah melahirkan. Dia mengambil Tylenol di depan putrinya yang berusia 8 tahun dan langsung pingsan.

Mary MC Farland

Ibu tunggal Mary McFarland mengalami sakit kepala dan meminum Tylenol di tempat kerja. Dia pingsan tak lama setelah itu, meninggalkan dua anaknya yang masih kecil tanpa ibu.

Paula Prince

Pramugari Paula Prince pulang dari Bandara Internasional O’Hare dan mengambil sebotol Tylenol dari apotek setempat. Dia terserang flu, dan meminum Tylenol tersebut dan pergi tidur. Dia ditemukan tewas keesokan harinya dengan sebotol Tylenol terbuka di meja kamar mandinya.

Misteri Pembunuhan Tylenol Chicago

Tidak jelas bagaimana para pejabat menentukan Tylenol adalah penyebab kematian. Tetapi, pada hari berikutnya, polisi Chicago mengemudi di jalan-jalan dengan pengeras suara yang memperingatkan orang-orang untuk tidak menggunakan Tylenol. Dan ingat, ini adalah zaman pra-internet.

Baca Juga:  Pertemuan Alien di Mercusuar Isla de Lobos

Pejabat Chicago mengadakan konferensi pers yang memperingatkan publik tentang keracunan, dan dunia mulai panik.

Pada 1 Oktober, para penyelidik menyadari bahwa kapsul-kapsul Tylenol telah dibongkar, diganti dengan sianida, dan dipasang kembali. Mereka menyebut kematian itu sebagai pembunuhan, dan toko-toko di seluruh negeri mulai menarik Tylenol dari rak mereka.

Tylenol adalah obat sehari-hari warga Amerika Saat itu
Tylenol adalah obat sehari-hari warga Amerika Saat itu

Penting untuk dicatat bahwa pada masa itu, tidak ada banyak produk penghilang rasa sakit dalam jumlah besar seperti yang kita miliki saat ini. Tylenol sangat populer, banyak digunakan, dan orang-orang menggunakannya untuk berbagai penyakit.

Kepanikan yang dialami orang-orang saat mengetahui apa yang mereka pikir adalah zat yang aman untuk digunakan dan diberikan kepada anak-anak mereka menjadi sebuah teror, sangat kuat dan menyebar ke seluruh dunia.

Dunia berubah dalam semalam, dan kepercayaan sebelumnya yang dirasakan publik untuk membeli produk ini di toko-toko lenyap.

Peniru Pembunuhan Tylenol Chicago dan Halloween

Badan Pengawas Obat dan Makanan AS menguji lebih dari 1 juta kapsul di seluruh negeri dan tidak menemukan botol yang tercemar di mana pun di luar wilayah Chicago. Tetapi pada tanggal 5 Oktober 1982, seorang pria di California jatuh sakit setelah meminum Tylenol yang dicampur dengan strychnine.

Tiga botol semuanya ditelusuri kembali ke toko obat lokal. Tetapi para penyelidik tidak percaya ini terkait dengan pembunuhan Chicago. Dan itu adalah yang pertama dari beberapa keracunan yang ditiru (copycat) yang akan terjadi selama beberapa tahun.

Kesadaran bahwa obat bebas di mana saja dan kapan saja dapat diracuni menimbulkan kekhawatiran bahwa tidak ada pil atau produk makanan yang aman. Ini meluas ke ketakutan bahwa anak-anak mungkin akan diberi makan permen beracun dari acara trick-or-treat pada Halloween.

Ingat, keracunan terjadi pada awal September. Dan pada 31 Oktober, publik sedang berada pada tingkat kecemasan yang sangat tinggi.

Kecemasan Saat Halloween karena Kasus Tylenol
Kecemasan Saat Halloween karena Kasus Tylenol

Banyak anak-anak yang menyerahkan ember permen mereka kepada orang tua untuk memeriksa setiap item dengan cermat sebelum mereka bisa memilikinya. Camilan atau permen buatan sendiri akan dibuang, dan yang lainnya akan diperiksa apakah ada kerusakan pada bagian kemasan dan sebagainya.

Hal tersebut mungkin terdengar normal sekarang, tetapi sebelum kasus Tylenol yang membuat semua orang cemas dan khawatir, hanya sedikit masyarakat yang ketakutan akan permen Halloween beracun, dan anak-anak masih bebas memakan permen yang mereka dapatkan tanpa pengawasan.

Namun ketakutan pada tahun 1982 akhirnya terbukti. Sebuah artikel dari New York Times pada tanggal 31 Oktober 1982, melaporkan beberapa kasus pisau cukur dan jarum yang ditemukan di permen Halloween. Dalam artikel tersebut, orang tua didorong untuk mengawal anak-anak mereka saat melakukan trick-or-treat dan memeriksa semua camilan yang mereka dapatkan.

Tanggapan Johnson & Johnson

Dalam apa yang mungkin merupakan salah satu kampanye PR terbaik yang pernah ada, Johnson & Johnson, pembuat Tylenol, berhasil merespons krisis dengan cepat dan mendapatkan kembali kepercayaan publik.

Perusahaan segera menarik 31 juta botol Tylenol dan membantu pihak berwenang untuk memperingatkan publik. Mereka menawarkan untuk mengganti pil yang sudah dibeli secara gratis, dan mereka memberikan hadiah untuk informasi yang akan mengarah pada penangkapan orang yang terlibat dalam pembunuhan tersebut.

Baca Juga:  Bukti Baru Pesawat MH370 Telah Ditemukan

Karena botol-botol tersebut berasal dari pabrik produksi yang berbeda dan ditemukan di beberapa toko di sekitar area Chicago, diputuskan bahwa itu bukan masalah dengan Tylenol, tetapi masalah pengemasan.

Pembunuhan Tylenol Chicago Adalah Alasan Adanya Segal di Produk
Pembunuhan Tylenol Chicago Adalah Alasan Adanya Segal di Produk

Seseorang telah mencemari obat yang ada di rak-rak toko. Penyidik ​​​​berteori bahwa pembunuhnya adalah orang gila yang bekerja sendirian.

Ini bisa dengan mudah menjadi akhir bagi merek Tylenol. Namun, Johnson & Johnson berterus terang kepada publik, dan dalam waktu enam minggu setelah pembunuhan terjadi, mereka beralih dari kapsul ke kaplet dan memperkenalkan botol “anti-rusak” baru.

Perusahaan obat bebas lainnya mengikuti, dan sekarang kamu tidak mungkin akan menemukan sebotol pil baru tanpa segel.

Tersangka Pembunuhan Tylenol Chicago

Hingga hari ini, pembunuhnya belum ditemukan. Seorang pria, James Lewis, menulis surat tebusan kepada Johnson & Johnson, mengaku sebagai peracun Tylenol dan meminta $ 1 juta untuk berhenti merusak pil.

Lewis menjalani kehidupan yang aneh dan bermasalah, tetapi penyelidik tidak dapat menemukan bukti untuk membuktikan bahwa dia berada di Chicago pada saat insiden keracunan.

Dia dikirim ke penjara karena pemerasan tetapi tetap tidak bersalah dalam insiden keracunan. Dan tanpa bukti dia berada di dekat Chicago ketika pil-pil itu dirusak, kasus ini kembali ke jalan buntu.

James Lewis
James Lewis

Meskipun ada kekurangan bukti, Lewis tetaplah dicurigai oleh penyelidik. Pada tahun 2010, Lewis dan istrinya dipanggil untuk pemeriksaan DNA mereka tentang kasus keracunan, tetapi tetap tidak ada yang terhubung ke sana.

Tersangka lain, Roger Arnold, telah memberitahu beberapa pemilik bar di Chicago bahwa dia telah membunuh orang dengan sianida. Tapi tidak ada bukti yang ditemukan, dan dia tidak pernah didakwa dengan pembunuhan.

Teori Pembunuhan Tylenol Chicago

Profiler kriminal mengatakan bahwa kami mungkin tidak pernah menemukan pembunuhnya karena, setelah pembunuhan, orang tersebut bunuh diri atau meninggal karena sebab lain.

Beberapa telah menyarankan kelompok teroris domestik, tetapi para ahli mengatakan ini tidak mungkin karena mereka biasanya mengklaim kejahatan mereka dan membuat tuntutan.

Teori terakhir datang dari Michelle Rosen, putri korban, Mary Reiner. Dia tidak pernah berhenti mencari jawaban. Dia tidak percaya pada teori orang gila tunggal dan Rosen memiliki seluruh situs web yang didedikasikan untuk penyelidikannya. Teori Rosen adalah bahwa perusakan tidak terjadi di rak-rak toko, tetapi di pabrik sebelum produk dikirim keluar.

Meskipun banyak dari anggota keluarga korban berharap untuk penyelesaian kasus ini, tetapi kita tampaknya tetap berada di posisi yang sama sejak 1982 dalam hal menemukan pelakunya.

Namun, tidak jarang kasus-kasus beku seperti ini diselesaikan beberapa dekade kemudian. Mungkin penyelidik akan menemukan petunjuk yang hilang untuk mengarahkan mereka ke pelakunya. Atau si pembunuh suatu hari mungkin akan mengungkapkan diri mereka sendiri.

Tapi, baik pembunuhnya pernah ditemukan atau tidak, faktanya tetap sama, pembunuhan Tylenol Chicago tahun 1982 telah mengubah dunia dan tidak dapat ditarik kembali, karena sejak saat itu kamu bisa merobek plastik dan membuka segel foil obat-obatan dengan yakin, tanpa harus khawatir ada yang menukar isinya.

There are things known and there are things unknown, and in between are the doors of perception ~

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back To Top
error: Alert: Konten Dilindingi !!