The Harbinger Experiment (Part 4)

The Harbinger Experiment (Part 4)

Sebelumnya di The Harbinger Experiment (Part 3)

Salah satu pria akhirnya melihat ke arah kami; dia menatap kami sebentar dengan matanya yang lebar.

“Sudah mati,” dia akhirnya berhasil bergumam dengan suara terguncang dan ketakutan.

•••

Beberapa jam berlalu. Nama orang yang meninggal itu adalah Frank; dia dimakamkan di luar di tanah Alaska yang dingin. Dua dari pria itu tidak terluka, setidaknya secara fisik. Yang ketiga masih hidup, tetapi nyaris. Tubuhnya dipenuhi dengan sayatan berdarah dan salah satu matanya telah dicungkil.

Aku berhasil menstabilkannya, tetapi hanya saja. Dua pria lainnya samar-samar menjelaskan apa yang terjadi. Rupanya, subjek satu melompat ke arah Frank setelah pintu terbuka; hanya saja itu bukan subjek yang diketahui sebelumnya. Menurut mereka, ia memiliki wajah berkerut yang mengerikan dan cakar yang panjang dan tajam.

Mereka mengklaim telah menembaknya lebih dari selusin kali sebelum makhluk itu jatuh mati, dan kemudian mereka menembakan selusin peluru lagi hanya untuk memastikan itu benar-benar mati. Setelah dipastikan mati, mereka kembali.

Setelah merawat orang yang terluka, aku pergi untuk menyelidiki monitor. Betapa takutnya aku melihat apa yang mungkin diberikan oleh monitor-monitor itu. Subjek tiga adalah satu-satunya yang tersisa sekarang dan aku perlu melihatnya dan memastikan makhluk itu masih di kamarnya.

Tampaknya lebih seperti sel penjara daripada kamar biasa pada saat ini, yang mungkin merupakan hal yang baik.

Kamera yang menampilkan kamar subjek dan lorong di luarnya masih menampilkan layar penuh statis. Tidak ada yang dikirim untuk memperbaikinya atau menyelidikinya; kami hanya harus berharap bahwa subjek satu benar-benar mati.

Gambar monitor tiga persis sama dengan saat aku tinggalkan sebelumnya; subjek tiga masih menatap langsung ke kamera ke arah kami. Dia masih di posisi yang sama dan jika bukan karena kipas kecil di sudut ruangan, aku akan berpikir aku sedang melihat gambar diam. Di satu sisi, aku merasa lega melihat ini; lega bahwa dia masih di kamarnya dan tidak melarikan diri saat tidak ada yang melihat.

Setelah semuanya tenang, aku melihat sesuatu yang sangat tidak biasa. Ada … suara aneh yang berasal dari suatu tempat. Pada awalnya, aku tidak menyadarinya. Satu-satunya alasan aku mendengarnya adalah karena betapa sepinya di rumah sakit.

Namun seiring berjalannya waktu, volumenya perlahan mulai meningkat. Setelah sekitar satu jam, itu cukup keras sehingga semua orang bisa mendengarnya juga. Dan setelah beberapa jam lagi, volumenya telah meningkat sedemikian rupa sehingga kami dapat menentukan suara apa itu.

Itu adalah sebuah lagu; salah satu anggota staf mengidentifikasinya sebagai “Living in the Sunlight” oleh Tiny Tim. Rupanya, ayahnya menyukai lagu itu dan sering mendengarkannya. Lagu itu sepertinya berputar-putar dan terus diputar ulang.

Baca Juga:  Hantu Wanita

Meskipun kami dapat mengidentifikasi suara tersebut, kami tetap tidak dapat mengidentifikasi sumbernya. Kami tahu bahwa itu tidak berasal dari speaker karena kami telah mematikannya, tampaknya memancar dari dinding itu sendiri.

Semakin banyak waktu berlalu ketika kami semua mulai semakin gelisah oleh lagu itu; Aku menghabiskan sebagian besar waktuku di rumah sakit merawat Frank atau di ruang kontrol. Ketakutan menggantung di udara, kehadiran kegelapan dan kejahatan tidak diragukan lagi sebagai sumbernya.

Subjek tiga masih belum bergerak; dia terus menatap kamera tanpa berkedip sepanjang waktu. Itu selalu terasa seperti dia menatap langsung ke arahku, di mana pun aku berada di ruangan itu. Aku pikir efek ini juga dirasakan oleh orang lain karena fakta bahwa mereka tampaknya banyak bergerak di sekitar ruangan tanpa alasan.

Setelah beberapa jam, lagu itu begitu keras sehingga orang-orang hampir harus berteriak untuk berkomunikasi. Kami telah berusaha menemukan sumbernya sehingga kami dapat mematikannya, tetapi tidak berhasil; sumbernya sama sekali tidak dapat diidentifikasi. Ini menambah tingkat iritasi pada ketakutan kami yang sudah sangat ekstrim sekarang.

Sekitar pukul 8:30 tanah itu sendiri mulai bergetar sekali lagi; seperti yang dilakukan malam sebelumnya. Kepanikan mulai menyebar di antara aku dan rekan-rekanku

Selama ini, aku memiliki perasaan naluriah yang tiba-tiba untuk melihat ke monitor subjek tiga. Itu hilang. Hampir seolah-olah diberi isyarat, listrik padam. Dan untungnya, lagu itu juga ikut hilang.

Sejak tim keamanan kembali, kepanikan perlahan meningkat di antara staf, dan Zimmerman tidak berdaya untuk menghentikannya. Ketika lampu-lampu itu padam, proyeksi tenang yang semua orang coba pertahankan meninggalkan kami dan ketakutan di seluruh hati kami mengambil alih.

Lampu cadangan darurat menyala tak lama setelah listrik padam, yang sangat aku syukuri. Lampunya redup, tetapi masih memungkinkan aku melihat banyak hal.

Kepanikan total melanda kami ketika banyak dari yang lainnya mulai berteriak dan bergegas ke tangga dalam upaya untuk melarikan diri. Tetapi terlalu banyak yang mencoba menggunakannya sekaligus dan tidak ada yang bisa naik terlalu jauh di tangga tanpa orang lain yang menarik mereka ke lantai dan menggantikannya.

Zimmerman berteriak agar semua orang tenang, tetapi kepribadiannya yang mendominasi dan mengintimidasi tidak berpengaruh di sini, perintahnya tidak didengar.

Itu adalah kekacauan total.

There are things known and there are things unknown, and in between are the doors of perception ~

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back To Top
error: Alert: Konten Dilindingi !!