Chronovisor: Misteri Mesin Waktu Rahasia Vatikan

Chronovisor Misteri Mesin Waktu Rahasia Vatikan

Vatikan yang sangat tertutup telah lama menjadi harta karun misteri dan konspirasi, terkunci dari dunia dan hanya dilihat oleh segelintir orang.

Tempat suci bagian dalam Vatikan telah melahirkan segala macam cerita aneh, termasuk teks yang telah lama hilang, rahasia Illuminati, informasi rahasia tentang segala macam misteri yang belum terpecahkan, dan cerita tentang artefak alkitabiah. atau bahkan alien dan UFO terkubur di dalam arsip tempat ini.

Kali ini kita akan membahas satu cerita yang sangat aneh, satu konspirasi yang mengatakan bahwa Vatikan pernah memegang (mungkin masih?), semacam perangkat untuk melakukan perjalanan waktu, atau yang akan dikenal dengan nama Chronovisor.

Namun tentunya ini adalah kisah yang agak liar dan teramat sulit untuk dipastikan kebenarannya.

Misteri Mesin Waktu Rahasia Vatikan

Kisah aneh ini dimulai pada awal 1960-an, ketika Pastor François Brune sedang dalam perjalanan perahu melintasi Grand Canal di Venesia ketika dia secara kebetulan berkenalan dengan seorang fisikawan dan pendeta bernama Pastor Pellegrino Ernetti.

Keduanya kemudian memulai diskusi mendalam tentang agama dan interpretasi alkitabiah berdasarkan pada pengetahuan timbal balik mereka tentang teologi dan kecintaan pada sains.

Karena mereka berdua ilmuwan, di beberapa titik percakapan topik beralih ke sains, dengan Ernetti menyarankan bahwa sains dapat berguna untuk secara konkret membuktikan interpretasi alkitabiah tertentu.

Ketika Brune mengangkat alisnya menandakan kesetujuannya, Eretti kemudian mengakui bahwa tidak hanya mungkin, tetapi memang telah dilakukan, dan itu adalah semacam mesin waktu yang dapat membuat kita mampu melihat melalui kabut waktu dan menyaksikan peristiwa lama yang telah berlalu.

Pellegrino Ernetti (Kiri) Pastor François Brune (Kanan)
Pellegrino Ernetti (Kiri) Pastor François Brune (Kanan)

Sejak saat itu keduanya sering berbagi korespondensi, dimana Ernetti akan mengarang kisah mendetail tentang mesin yang diklaimnya, yang sekaligus menarik, misterius, dan benar-benar gila.

Ernetti menyebutnya Chronovisor, dan menurutnya itu telah ditemukan pada 1950-an oleh komplotan rahasia yang berdedikasi dan rahasia dari dua belas ilmuwan terkenal yang ditugaskan oleh Vatikan untuk tujuan menciptakan perangkat yang akan memungkinkan misteri alkitabiah terbesar di dunia untuk diamati dan dibuktikan.

Beberapa nama yang diklaim Ernetti di antara mereka yang bertanggung jawab atas penciptaan mesin itu adalah dirinya sendiri, insinyur kedirgantaraan Amerika kelahiran Jerman, arsitek luar angkasa, hingga ilmuwan roket NASA Wernher von Braun, serta fisikawan hebat Enrico Fermi, yang telah memenangkan Hadiah Nobel di fisika pada tahun 1938 karena membuktikan unsur radioaktif baru yang dihasilkan oleh iradiasi neutron.

Apa itu Chronovisor?

Mesin itu sendiri dideskripsikan sebagai sebuah kabinet besar yang berisi serangkaian katoda, dial, tuas dan beberapa antena yang mengandung paduan langka dan berharga, dengan tabung sinar katoda besar di bagian depannya yang membuatnya tampak seperti TV yang aneh.

Dan di satu sisi, cara kerjanya memang persis seperti TV, karena Chronovisor tidak secara fisik membawa penjelajah waktu kembali ke masa lalu, melainkan menayangkan kembali ke sejarah serta mendengar peristiwa yang telah terjadi ratusan atau bahkan ribuan tahun yang lalu.

Baca Juga:  Misteri Aneh William Cantelo Sang "Penemu Teleportasi"

Ernetti cukup spesifik tentang bagaimana semua itu bekerja, bahkan menggambar diagram seperti apa dan bagaimana fungsinya. Menurutnya, itu bekerja dengan mengambil radiasi elektromagnetik yang tertinggal dari peristiwa masa lalu dan kemudian mendekodekannya untuk menghasilkan gambar peristiwa tersebut, lengkap dengan audio yang menyertainya.

Cara Kerja ChronoVisor
Cara Kerja ChronoVisor

Ernetti menjelaskan bahwa segala sesuatu yang terjadi akan meninggalkan tanda radiasi tersebut, seperti gema dari masa lalu yang memantul di sekitar ruang dan waktu, dan Chronovisor hanya menerjemahkannya untuk direproduksi di layar.

Yang harus dilakukan adalah menggunakan panel instrumen khusus untuk memilih tanggal dan lokasi yang ingin dilihat, dan setelah beberapa saat mesin waktu ini akan menerjemahkan tanda radiasi yang ditangkap, kemudian layaknya sebuah film, sejarah masa lalu akan diputar di layar.

Ernetti mengklaim bahwa dia secara pribadi telah menyaksikan banyak adegan dari sejarah di perangkat misterius itu, termasuk pidato yang diberikan oleh Napoleon Bonapart, adegan dari Roma kuno seperti pidato Marcus Tullius Cicero kepada senat Romawi pada 63 SM. dan Drama Thyestes atau pertunjukan penyair Romawi Quintus Ennius yang hilang, serta peristiwa-peristiwa alkitabiah termasuk penghancuran Sodom dan Gomora, Perjamuan Terakhir, dan bahkan penyaliban Yesus Kristus, yang katanya membuktikan hal itu benar-benar terjadi.

Sebagai buktinya, Ernetti bahkan menghasilkan gambar yang diklaimnya sebagai foto asli yang diambil dari layar tentang Yesus Kristus, serta salinan Thyestes yang diklaimnya telah ditranskrip kata demi kata.

Ernetti mengklaim bahwa mesin itu telah dikunci oleh Vatikan dan bahwa dia telah disumpah untuk merahasiakan seluruh proyek, Brune menjadi orang pertama yang dia beritahu.

Konspirasi Chronovisor Mesin Waktu Vatikan

Memang, dia mengatakan bahwa Paus Pius XII pada akhirnya menganggap Chronovisor terlalu berbahaya bagi umat manusia, melarang siapapun membicarakannya, menyembunyikannya, dan bahkan mengancam akan mengucilkan siapapun yang mencoba menggunakannya lagi.

Terlepas dari semua kerahasiaan ini, ceritanya entah bagaimana akan bocor dan keluar ke publik dengan sebuah artikel di majalah Italia La Domenica del Corriere edisi Mei 1972, lengkap dengan tajuk sensasional “Mesin yang Memotret Masa Lalu Akhirnya Telah Diciptakan, ” dan bahkan foto dugaan penyaliban Yesus Kristus, diduga dikirim oleh pihak yang tidak dikenal.

Setelah ini, cerita tersebut tersebar luas di seluruh Italia, muncul dalam berbagai berita utama yang sensasional dan seringkali tidak menyenangkan.

majalah Italia La Domenica del Corriere
Majalah Italia La Domenica del Corriere

Meskipun hal ini menimbulkan banyak kekaguman, dan pembicaraan, hal ini juga menarik banyak skeptisisme. Telah ditunjukkan bahwa foto Yesus jelas-jelas palsu, dan drama Thyestes penuh dengan kesalahan Latin yang menunjukkan bahwa itu tidak setua yang dia klaim dan bahwa Ernetti mungkin yang menulisnya sendiri.

Hal lain yang juga cukup mencurigakan adalah bahwa mesin itu hampir persis sama dengan perangkat yang ditampilkan dalam novel fiksi ilmiah, E for Effort, oleh T.L. Sherred, yang diterbitkan pada tahun 1947.

Baca Juga:  The Silent Twins, Misteri Si Kembar Yang Selalu Diam

Lebih lanjut menambahkan semua keraguan dalam konspirasi ini adalah bahwa Ernetti tidak pernah memberikan instruksi lengkap tentang bagaimana mesin itu dibuat, dia juga tidak pernah menjelaskan secara rinci poin-poin penting tentang cara kerjanya, meski sebagian besar penjelasannya masih terdengar sangat teknis, namun pada akhirnya tidak jelas dan tidak terlalu berguna.

Ada juga fakta bahwa Von Braun tidak pernah menyebutkan alat semacam itu, dan Fermi telah meninggal pada tahun 1954 sebelum ceritanya keluar, sehingga tidak mungkin untuk menguatkan keterlibatan mereka dalam pembuatan mesin waktu Vatikan ini. Tidak ada bukti nyata bahwa perangkat seperti itu pernah ada.

Terlepas dari semua ini, Ernetti terus bersikeras bahwa Chronovisor itu nyata, bahkan menulis surat terbuka yang menyatakan hal itu sebelum kematiannya pada tahun 1994.

Nantinya akan ada kerabat Ernetti yang mengklaim bahwa sebenarnya dia telah membuat pengakuan menjelang kematiannya bahwa dia memang memalsukan permainan dan fotonya, dan bahwa Fermi memang tidak pernah terlibat, tetapi dengan rasa ingin tahu dia terus bersikeras bahwa mesin itu asli.

Foto Yang Diklaim di Ambil Dari ChronoVisor
Foto Yang Diklaim di Ambil Dari ChronoVisor

Namun disisi lain, Brune akan menolak mesin waktu Vatikan sebagai klaim palsu atau pengakuan palsu yang dipaksakan oleh Vatikan atau otoritas lainnya. Lagi pula, mengapa ilmuwan dan pendeta yang begitu dihormati mengarang cerita seperti itu dan menyimpannya selama beberapa dekade, dan kemudian menarik kembali semuanya pada menit terakhir? Ini sangat aneh. .

Sementara itu, Brune akan menulis buku tentang itu semua pada tahun 2002, berjudul Le Nouveau Mystère du Vatican, dan akan terus bersikeras bahwa Chronovisor itu nyata sampai kematiannya sendiri pada tahun 2019.

Ceritanya telah menjadi topik populer untuk dunia konspirasi, dengan segala macam perdebatan tentang apa yang terjadi di sini dan banyak klaim bahwa perangkat tersebut tidak hanya benar-benar nyata, tetapi bahkan mungkin masih dikunci di Vatikan.

Mempertimbangkan sejarah panjang kerahasiaan penuh di Vatikan, sebenarnya tidaklah sulit untuk kita membayangkan jika memang mesin itu ada. Namun, apakah memang benar begitu, atau ini hanya tipuan jangka panjang, yang dilakukan oleh Ernetti atau bahkan Brune?

Taruhan yang paling aman adalah bahwa ini semua hanyalah legenda urban yang rumit karena terus tersebar selama beberapa dekade. Tapi apapun masalahnya, mesin waktu ini adalah cerita liar yang akan menambah kemistikan dan konspirasi yang mengelilingi Vatikan.

There are things known and there are things unknown, and in between are the doors of perception ~

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back To Top
error: Alert: Konten Dilindingi !!