Kasus Misterius Hilangnya Keluarga Martin

Fenomena orang yang hilang secara misterius dan tanpa jejak sudah sering terjadi. Mereka seperti melangkah keluar dari muka bumi dan tak pernah terlihat lagi, dan sebagian dari mereka hanya meninggalkan berbagai petunjuk aneh dan pertanyaan yang dapat terjawab bahkan hingga hari ini.

Dan kali ini, kita akan membahas satu kasus hilang misterius yang tidak hanya terjadi pada satu orang, melainkan … satu keluarga.

Kasus misterius dan aneh ini akan melibatkan sebuah keluarga yang sedang melakukan perjalanan satu malam dengan mengendarai mobil mereka menuju ke sebuah pedesaan untuk mengumpulkan beberapa pohon natal, namun pada akhirnya mereka tak pernah kembali dan hanya mencatat nama dalam sejarah kasus orang-orang hilang yang belum terpecahkan.

Kasus Misterius Hilangnya Keluarga Martin

Pada 7 Desember 1958, Kenneth Martin (54), istrinya, Barbara Martin (48), dan ketiga putri mereka: Barbara “Barbie” (14); Virginia (13), dan Susan (11), masuk ke mobil Ford Wagon Station berwarna krem dan merah keluaran tahun 1954, untuk melakukan perjalanan sehari ke sebuah pedesaan Columbia Gorge, yang berada tak jauh dari rumah mereka di Portland, Oregon.

Seluruh keluarga telah berencana untuk melakukan perjalanan alam dan mengumpulkan pohon Natal serta tanaman hijau untuk dekorasi, meninggalkan rumah mereka pada jam 1 siang dan memberi tahu teman-teman bahwa mereka akan pulang malam itu.

Keluarga Martin Yang Hilang

Mereka sangat bersemangat, dan mengingat itu adalah hari yang menyenangkan, maka tidak ada alasan apapun untuk mencurigai bahwa perjalanan keluarga tersebut akan berubah menjadi kasus yang menghebohkan seluruh kota, ketika ternyata Keluarga Martin tidak pernah kembali.

Ketika keluarga Martin tidak pulang malam itu dan masih hilang keesokan harinya, pihak berwenang segera diberitahu.

Mereka berhasil memastikan bahwa keluarga tersebut telah terlihat di pompa bensin di sepanjang rute mereka dan kemudian terlihat meninggalkan sebuah restoran di Hood River, Oregon, tetapi setelah itu keberadaan mereka menjadi tidak jelas.

Pencarian di rumah Martin menunjukkan bahwa semuanya normal. Tidak ada yang hilang kecuali apa yang mereka bawa dalam perjalanan mereka, cucian ada di mesin cuci, piring makanan sebelumnya ada di wastafel, ada sejumlah besar uang tunai di rumah, dan tidak ada tanda bahwa mereka telah kembali atau siapapun selain mereka yang pernah ke sana.

Apapun yang ditemukan menunjukan bahwa mereka berencana untuk pulang. Rekening bank Martin menunjukkan bahwa tidak ada uang yang ditarik, juga tidak ada kartu kredit yang digunakan.

Karena tidak ada alasan sama sekali mengapa keluarga itu ingin melarikan diri secara tiba-tiba tanpa membawa barang atau uang mereka, maka salah satu teori pertama yang dimiliki polisi adalah bahwa mobil keluarga entah bagaimana menabrak Sungai Columbia.

Hal ini didasari oleh beberapa hal. seperti jejak ban mencurigakan yang ditemukan mengarah dari area parkir ke sisi tebing, serta serpihan cat yang tampaknya berasal dari mobil dengan merek, model, dan skema warna yang sama dengan mobil Martin, tetapi tidak ada tanda-tanda mobil mereka ditemukan di sungai meskipun telah dilakukan pencarian yang intensif.

Selain itu, tidak ditemukan juga adanya tanda-tanda jenazah, bahkan tidak ada bukti kuat bahwa ini adalah kasus yang benar terjadi.

Korps Insinyur Angkatan Darat Amerika Serikat menurunkan permukaan sungai sejauh 5 kaki di dekat bendungan Bonneville dan menggunakan teknologi sonar untuk menjelajahi dasar sungai, tetapi tidak menemukan apa pun.

Sungai Columbia, Oregon

Segalanya menjadi lebih rumit ketika ada beberapa petunjuk yang ditemukan dalam penyelidikan. Pada hari yang sama saat keluarga tersebut menghilang, sebuah Chevrolet putih curian yang ditinggalkan ditemukan di daerah Cascade Locks, tidak jauh dari tempat keluarga Martin diperkirakan telah menghilang.

Mobil itu ditemukan telah dicuri di California, sekitar 700 mil jauhnya, namun pada awalnya polisi tidak membuat hubungan antara mobil itu dan menghilang The Martin Family.

Kemudian, keesokan harinya pencuri mobil itu ditemukan, mereka adalah Roy Light dan pria lain yang tidak disebutkan namanya, yang secara menakjubkan dilaporkan oleh seorang pelayan bahwa dia pernah berada di restoran tempat Martin terakhir kali terlihat pada hari yang sama dan pada waktu yang sama. Pelayan itu bahkan mengklaim bahwa kedua pria tersebut pergi pada waktu yang sama dengan keluarga Martin.

Namun luar biasanya adalah polisi memutuskan untuk tidak melanjutkan masalah tersebut, menganggapnya tidak penting, dan kedua pria itu tidak pernah diinterogasi sehubungan dengan kasus Martin.

Ada juga sarung tangan wanita yang ditemukan di dekat mobil, dan ini juga tidak diselidiki lebih lanjut. Yang membuat ini semakin mencurigakan adalah penemuan pistol Komandan Kolt .38 yang ditemukan disimpan di semak-semak dekat mobil yang ditinggalkan, lengkap dengan darah kering di atasnya, seolah-olah telah digunakan untuk memukuli seseorang.

Anehnya, senjata ini tidak akan pernah diproses sebagai barang bukti, dan polisi tidak akan menyelidikinya.

Pada bulan Februari 1959, bukti baru akan tiba secara berurutan. Salah satunya adalah laporan dari rig pengeboran sungai di dekat lokasi jejak ban yang kala itu mengait kepada sesuatu yang berat di bagian bawah, diduga semacam logam, tetapi apa pun itu kemudian hilang di dalam air yang dalam dan bergerak cepat.

Tidak lama setelah itu, mayat Susan dan Virginia (2 anak keluarga Martin) secara tragis ditemukan tewas di hilir di tepi Sungai Columbia, dan meskipun mayat itu membusuk tanpa bisa dikenali, petugas koroner memutuskan bahwa penyebab kematian adalah tenggelam.

Anehnya, kedua mayat itu ditemukan terpisah sejauh 30 mil, dan tubuh Virginia berlubang di kepala, penyebabnya tidak pernah ditentukan. Meski demikian, bagi polisi, ini adalah bukti yang sangat kuat bahwa mobil tersebut memang memasuki sungai, tetapi masih ada beberapa orang yang skeptis.

Seorang detektif yang mencurigai adanya sesuatu sedang terjadi adalah Walter Graven, detektif Multnomah County yang bertugas menyelidiki kasus Martin. Graven tidak mempercayai teori bahwa ini adalah kecelakaan. Sebaliknya, dia yakin bahwa ada semacam kejahatan terencana yang terlibat.

Gagasan bahwa mobil telah melewati tebing, terjatuh dan kemudian menghilang secara menyeluruh, ditambah semua petunjuk lain yang diberikan polisi, tidak cocok untuknya, dan penulis Portland JB Fisher, yang menulis sebuah buku tentang kasus berjudul “Echo of Distant Water: The 1958 Disappearance of Portland’s Martin Family,” telah mengatakan tentang ini:

Banyaknya kebetulan dalam kasus ini. Saya tentu mengetahui tentang Occam’s Razor dan setuju bahwa jalur spekulasi paling sedikit biasanya yang paling mungkin. Namun, dalam kasus ini, mencoba untuk tetap berpegang pada teori kecelakaan sebenarnya adalah jalan yang lebih sulit.

Salah satu elemen tidak akan cukup dengan sendirinya, tetapi jika diambil secara total, itu akan menjadi cerita lain. Itu adalah poin utama Graven selama ini. Jika mobil benar-benar melewati tebing di hilir dari The Dalles, maka areanya akan terbatas untuk mobil itu akan berada.

Menemukan mobil adalah aspek pencarian yang paling penting. Memang, sungai di bagian itu sangat dalam (di tempat-tempat sedalam hampir 160 kaki) dan dasarnya memiliki batu-batu besar, batu yang menjorok, dan bahkan gua-gua. Meskipun arusnya kuat, fakta bahwa arus itu sangat berbatu akan membuat mobil tidak dapat terlalu banyak bergerak.

Graven terus mengejar sudut pandang tentang kejahatan terencana, memunculkan beberapa petunjuk menarik dalam prosesnya. Dia akan melacak pistol yang telah ditemukan di dekat mobil curian yang ditinggalkan kembali ke sebuah department store bernama Meier dan Frank, yang memang dianggap tak ada keanehan, tetapi Graven menemukan lebih banyak hal lainnya.

Ternyata satu-satunya anggota keluarga Martin yang masih hidup, adalah putra tertua Donald Martin, yang bekerja di pangkalan Angkatan Laut New York pada saat itu, pernah tidak hanya bekerja di department store tersebut, tetapi juga dituduh mencuri senjata yang sama.

Penggalian kecil juga menarik perhatian Graven bahwa Donald memiliki hubungan yang agak buruk dengan keluarganya, dan tidak hanya itu, tetapi dia tidak ikut mencari keluarganya dan bahkan tidak menghadiri upacara pemakaman mereka.

Graven menghubungi Donald melalui telepon, selama waktu itu Donald berkata, “Saya tidak tahu ada orang yang akan membunuh orang tua saya atau tanpa alasan untuk itu, tetapi saya tidak melihat bagaimana hal ini bisa dianggap sebuah kecelakaan.”

Ini semua dianggap sangat mencurigakan, dan Graven menganggap Donald sebagai tersangka, tetapi tidak pernah ada bukti kuat untuk membuktikannya, Donald Martin tidak pernah ditangkap atau didakwa dengan sesuatu yang berkaitan dengan hilangnya keluarganya, dan dia meninggal pada tahun 2003 dengan membawa semua rahasia ke kuburan bersamanya.

Donald Martin

Graven tidak pernah bisa menyelesaikan kasus ini, dan itu menjadi obsesi baginya selama sisa hidupnya, menghantuinya sampai kematiannya pada tahun 1988. Pada tahun-tahun berikutnya ada beberapa upaya pencarian di sungai tersebut lagi, tetapi ini tidak pernah menghasilkan apa pun.

Kasus ini diabaikan setelah beberapa lama, dan anggota keluarga yang tersisa tidak pernah ditemukan, begitu pula mobil mereka. Mempertimbangkan bahwa pada saat itu adalah salah satu pencarian dan perburuan terbesar yang pernah dilihat Oregon, mengherankan betapa tidak jelasnya kasus Martin dan betapa terselubungnya kasus tersebut.

Ketika ditanya dalam sebuah wawancara mengapa kasus Martin begitu diabaikan dibandingkan dengan kasus yang lebih terkenal dari Northwest, JB Fisher mengatakan:

Saya tidak punya jawaban yang bagus untuk itu. Pada 1958 – 1959, ini adalah berita besar. Selama hampir setahun, itu menerima liputan hampir setiap hari di The Oregonian dan Oregon Journal. Ketika Ann Sullivan dan Margie Boulé meliput cerita (untuk The Oregonian) masing-masing di akhir tahun 60-an dan 90an, kasus ini kembali memunculkan minat baru.

Satu penjelasan mungkin adalah kerumitan kasus ini. Tidak seperti DB Cooper, yang setidaknya memiliki awal dan tengah yang jelas (tetapi tidak ada akhir yang pasti), kasus keluarga Martin sangat tidak jelas di setiap kesempatan dan setiap pertanyaan tidak ada yang pernah terjawab – ke mana mereka pergi, apa yang terjadi pada mereka, mengapa kasusnya tidak terpecahkan, dll.

Ini adalah poin pertikaian lain dalam kasus ini, Mengapa semuanya diam-diam dihentikan dan mengapa begitu banyak bukti serta informasi yang berpotensi penting tidak pernah diselidiki? Apakah ada semacam konspirasi yang terjadi di sini, dan jika demikian, mengapa?

Apakah ada konspirasi atau tidak, kita masih bertanya-tanya bagaimana keluarga bahagia ini bisa pergi dalam perjalanan yang bahagia tersebut dan tidak pernah kembali. Apakah ini kecelakaan, pembunuhan, atau apa? Mengapa kedua jenazah putri itu ditemukan dan apa arti lubang di kepala salah satunya? Bagaimana bisa begitu banyak orang dalam sebuah mobil hilang begitu saja?

Saat ini, tidak ada yang tahu jawaban atas pertanyaan-pertanyaan di atas, dan kemungkinan besar kita memang tidak akan pernah tahu.

Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*