Kasus Pembunuhan dan Bunuh Diri Masayoshi Magome

Kasus Pembunuhan Dan Bunuh Diri Masayoshi Magome

Masayoshi Magome Memiliki senapan dan 2.500 peluru, dia menembak 8 orang termasuk orang yang distalkingnya

Kamu mungkin belum pernah mendengar banyak cerita tentang kekerasan senjata di Jepang. Alasannya karena jumlahnya tidak banyak. Dengan undang-undang senjata yang ketat dan senjata hanya di tangan segelintir pemilik berlisensi, dan profesional, kebanyakan orang Jepang bahkan belum pernah melihat senjata sungguhan.

Menurut gunpolicy.org, hanya ada satu pembunuhan terkait senjata pada tahun 2016 dan satu pada tahun 2017. Bandingkan dengan 14.415 kasus di Amerika Serikat pada tahun 2016.

Jadi cukup mengejutkan ketika pada bulan Desember 2007, seorang pria berusia 37 tahun bernama Masayoshi Magome masuk ke gym olahraganya dan mulai menembaki pengunjung yang tidak bersalah termasuk wanita dan anak-anak.

Siapa Masayoshi Magome? Apa yang membuatnya melakukan kejahatan yang tidak masuk akal dan mengerikan seperti itu? Bagaimana dia mendapatkan senjata? Siapa korbannya dan mengapa dia bunuh diri setelah kejahatan itu?

Ini adalah kisah pria Jepang kejam yang mengamuk dan menewaskan hingga 8 orang.

Siapakah Masayoshi Magome?

Menurut Wikipedia bahasa Jepang, Masayoshi Magome lahir pada tahun 1970 di Kota Sasebo, Nagasaki Jepang. Dia adalah anak tertua dari tiga bersaudara dan orang tuanya adalah penganut Katolik yang taat.

Sebagian besar orang Jepang adalah bagian dari agama Buddha atau Shinto, dan orang Kristen Jepang hanya berjumlah antara 1 hingga 1,5% dari populasi.

Masayoshi Magome
Masayoshi Magome

Meskipun Masayoshi dibaptiskan ketika dia masih kecil, dia tidak pernah mengunjungi gereja sejak dia berusia 20 tahun. Tapi, dia akan kembali ke gereja masa kecilnya untuk terakhir kalinya setelah dia menyelesaikan serangan di gymnya.

Ayah Masayoshi adalah seorang pegawai balai kota dan keluarga tersebut tampaknya merupakan keluarga kelas menengah yang khas di Jepang. Tapi Masayoshi terus mengalami kesulitan untuk menemukan pekerjaan dan tujuan hidupnya.

Setelah masuk SMA teknik, dia dikenal sebagai murid yang pendiam, lembut, tapi agak seram. Salah satu teman sekelasnya mengatakan bahwa dia mengikuti Misa Hitam, yang melibatkan ritual dan pemujaan setan yang mungkin digunakan Masayoshi sebagai cara untuk memberontak terhadap orang tuanya atas keyakinan agama mereka.

Dia juga tertangkap mengutil dan pada akhirnya dikeluarkan dari sekolah.

Masayoshi kemudian mencoba mencari pekerjaan dengan pergi ke Kota Nagoya, lalu Tokyo. Namun, dia tidak dapat bertahan lama dengan pekerjaan tersebut, jadi dengan putus asa dia kembali ke Kota Sasebo untuk tinggal bersama orang tuanya. Dia juga memiliki utang sekitar 3 juta yen ($US 30.000) dari pinjaman mobil.

Menurut tetangganya yang mengenal Masayoshi dan keluarganya sejak kecil,

Dia hanya orang yang egois dan dia meminta orang tuanya untuk membeli semuanya. Misalnya, ketika dia mengatakan bahwa dia ingin menjadi litigator real estat, dia meminta orang tuanya untuk membeli buku pelajarannya yang harganya sekitar 200.000 yen. Namun, jangankan belajar, ia bahkan jarang membuka bukunya.

Ayahnya di sana bekerja selama bertahun-tahun di kantor pemerintah dan pensiun lima tahun lalu (2002), tetapi aku pikir dia menghabiskan sebagian besar dari tunjangan pensiun 28 juta yen untuk putranya.

Di Kota Sasebo, ia mencoba melakukan beberapa pekerjaan seperti bekerja di perusahaan perikanan dan asisten perawat di rumah sakit tetapi tidak berhasil dan meninggalkan kedua pekerjaan itu.

Masayoshi Magome Saat Remaja
Masayoshi Magome Saat Remaja

Dia telah mencoba mengikuti ujian pengacara tetapi gagal empat tahun berturut-turut, dan juga pernah bekerja di perusahaan keamanan selama 10 hari sebelum meninggalkan pekerjaan itu juga.

Tetapi meskipun tidak dapat mempertahankan pekerjaan, ia mampu membeli SUV besar seharga sekitar 3 juta yen ($AS 30.000), perahu nelayan seharga sekitar 400.000 yen ($AS 4.000), dan pinjaman bank sebesar 5,7 juta. yen ($US 57.000).

Uang jajan orang tuanya ia gunakan untuk pergi memancing, membeli berbagai macam barang seperti pakaian dan perlengkapan kamuflase, serta membeli senjata.

Dia mengajukan permohonan lisensi senjata untuk berburu dan membeli senjata pertamanya pada tahun 2002. Beretta AL391 adalah senjata yang dia beli dan akan menjadi senjata yang sama yang akan digunakan dalam serangannya pada tahun 2007.

Dia juga membeli lebih banyak senapan pada bulan September 2007.

Dia bergabung dengan klub menembak dan menjadi lebih mahir, bahkan dikatakan sebagai tembakan terbaik ke-4 di klubnya. Dia sering terlihat berjalan di sekitar kota dengan perlengkapan kamuflasenya dan senjatanya.

Para tetangga mulai mengkhawatirkan dirinya dan orang-orang di sekitarnya.

Lisensi Tembak Masayoshi Magome
Lisensi Tembak Masayoshi Magome

Seorang tetangga ingat bahwa Masayoshi pernah mendatangi rumahnya larut malam dan berbicara dengan istrinya. Dia mengatakan kepadanya bahwa dia tahu di kamar mana dia tidur dan bisa masuk kapan saja.

Dia juga mulai menggedor pintu meminta untuk menggunakan kamar mandi di tengah malam pada satu kesempatan. Tetangga itu bahkan harus menelepon ibunya agar beliau membawanya pulang.

Tetangga lain melihat Masayoshi duduk di tepi jalan, mulut terbuka, memandang ke langit. Dia menelepon ibu Masayoshi dan memberitahunya bahwa Masayoshi mungkin sakit jiwa dan harus mencari bantuan profesional. Sang ibu menjawab bahwa dia tidak perlu terapi, dia hanya perlu mendapatkan obat dari rumah sakit.

Beberapa tetangga yang merasa berbahaya bagi Masayoshi untuk memiliki senapan, menelepon polisi dan meminta izin kepemilikan senjatanya dicabut tetapi polisi tidak dapat berbuat apa-apa karena dia tidak melakukan kesalahan dan tidak ada bukti bahwa dia menderita gangguan jiwa.

Ketika prospek pekerjaan Masayoshi menjadi lebih buruk, dia mulai menyalahkan tetangga dengan mengatakan mereka menjelek-jelekkan dirinya ke perusahaan.

Hutangnya yang meningkat, kurangnya kehidupan sosial, kecemasan yang memburuk, serta antusiasme untuk mengumpulkan senjata, memorabilia senjata, dan amunisi, akhirnya membawanya untuk melakukan serangan terhadap Klub Olahraga Renessaince.

Dilaporkan juga bahwa rambut Masayoshi tidak terawat serta pakaiannya kotor dan berantakan. Tetapi beberapa bulan sebelum kejadian itu, dia sempat membersihkan diri dan tampak lebih rapi.

Dia juga pernah menjadi anggota gym dari tahun 2002 hingga awal 2007 sebelum membatalkan keanggotaannya. Namun kemudian pada Agustus 2007, ia kembali mendaftarkan diri menjadi anggota gym. Dia mungkin melakukan ini untuk bersatu kembali dengan kekasihnya Mai Kuramoto.

Korban Aksi Pembunuhan Masayoshi Magome

Ketika Masayoshi berjalan ke gym, dia telah merencanakan dengan tepat kapan dan ke mana harus pergi, yang berarti dia memiliki target dalam pikirannya. Namanya Mai Kuramoto.

Menurut situs media Jepang, Mai adalah seorang wanita berusia 26 tahun yang tinggal di Kota Sasebo di Nagasaki, Jepang bersama pacarnya. Dia adalah instruktur renang paruh waktu di Klub Olahraga Rennaissance dan disukai oleh para staf dan pengunjung gym.

Dia sopan, ramah, dan sangat baik dengan anak-anak. Dia sedang dalam sesi belajar renang dengan siswa SD dan SMP ketika serangan itu terjadi.

Mai Kuramoto
Mai Kuramoto

Meskipun Mai memiliki pacar, Masayoshi tetap memiliki perasaan romantis dan terobsesi dengannya. Laporan juga menunjukkan bahwa Mai telah memberitahu salah satu temannya bahwa Masayoshi telah mendekatinya dan mengajaknya berkencan, tetapi dia menolaknya.

Setelah kejadian itu, setiap kali dia melihat Masayoshi, dia akan menatapnya dengan marah dan itu membuat Mai tidak nyaman. “Dia akan selalu muncul di tempatku berada saat itu dan berdiri disana menatapku.” Di bulan-bulan terakhirnya di gym, dia sering mengunjungi area kolam karena tahu Mai sedang bertugas.

Orang lain yang terbunuh dalam serangan itu adalah teman lama Masayoshi, yaitu Yuji Fujimoto. Seorang nelayan dan ayah dari tiga anak kecil, ia bersekolah di sekolah menengah pertama yang sama dengan Masayoshi.

Tetangga Yuji berkata, “Dia adalah pria baik yang tidak pernah terlihat marah atau serius. Dia selalu baik dan berhati ringan.”

Yuji bukan anggota gym tetapi ada di sana karena Masayoshi telah memberinya izin masuk gratis dan mengundangnya ke klub hari itu. Dia berada di lobi menunggu Masayoshi ketika insiden itu terjadi.

Selain membunuh Mai dan Yuji, serangan senjata Masayoshi juga melukai staf dan anak-anak. Pelatih lain, seorang wanita berusia 22 tahun tertembak. Dua pria yang berada di gym berusia 46 dan 39 tahun, juga terkena peluru namun selamat. Dua gadis kecil berusia 9 dan 10 tahun yang berada di kolam dan sedang belajar dengan Mai juga terluka tetapi selamat dari serangan itu.

Hari Penembakan

Masayoshi mengundang hingga sepuluh teman untuk datang ke gym sehari sebelum penembakan. Dia juga menelepon gym di hari yang sama dan mengatur tentang tiket gratis untuk teman-temannya dengan alibi mereka ingin melihat-lihat gym sebelum menjadi anggota tetap.

Dari teman yang dia undang, tiga orang setuju untuk datang dan hanya dua orang yang berada di tempat kejadian. Pada 14 Desember 2007, sekitar jam 7 malam, Masayoshi Magome memasuki gym yang terletak di lantai 2, di atas supermarket.

TKP (Klub Olahraga Renessaince)
TKP (Klub Olahraga Renessaince)

Dia mengenakan seragam kamuflase, sepatu bot hitam, balaclava, dan helm wajah. Dia juga memiliki dua senapan di punggungnya dan satu di tangannya.

Gym ini memiliki sekitar 70 orang di dalamnya tetapi Masayoshi langsung pergi dari pintu masuk ke area kolam di mana dia tahu Mai ada disana. Dia mulai menembak saat Mai dan anak-anak berada di kolam renang dan beberapa orang tua sedang menonton.

Saat tembakan terdengar, 15 siswa, 5 staf termasuk Mai, dan 7 orang tua mulai melarikan diri ke area kantor. Masayoshi meninggalkan area kolam, pergi ke aula, dan dalam perjalanannya memasuki area kantor, dia berhadapan dengan teman sekolahnya, Yuji.

Yuji melihat seorang pria dengan senapan, mencoba menghentikannya. Masayoshi menembak Yuji dan melanjutkan melalui aula ke kantor dan kemudian menembak Mai di perut. Dia kemudian meninggal karena lukanya di rumah sakit.

Masayoshi, setelah melepaskan 11 tembakan, akhirnya membunuh dua orang dan melukai enam orang sebelum melarikan diri dari pintu belakang. Berbagai panggilan masuk ke polisi dari staf di gym serta orang-orang di supermarket yang melaporkan karena mendengar ledakan.

Baik Polisi Prefektur Nagasaki dan Tim Serangan Khusus (SAT) Fukuoka dikirim dan memulai penyelidikan untuk menemukan penembak. Dengan menggunakan keterangan saksi, dalam waktu lima jam, polisi berhasil melacak mobil Masayoshi yang diparkir di depan Gereja Katolik yang biasa ia hadiri semasa kecil.

Kesaksian dari para saksi mengatakan bahwa mobil telah diparkir di depan gereja sejak pukul 8 malam pada tanggal 14, satu jam setelah serangan terjadi, dan belum dipindahkan sejak itu. Masayoshi telah pergi langsung dari penembakan ke gereja.

Gereja Tempat Masayoshi Magome Bunuh Diri
Gereja Tempat Masayoshi Magome Bunuh Diri

Ketika polisi mendekati kendaraan itu, mereka menemukan tidak ada seorang pun di dalamnya, tetapi menemukan dua senapan, masker gas, pakaian kamuflase, pisau berburu, dan 2.500 butir peluru tajam. Mereka kemudian memasuki gereja sekitar pukul 5 pagi pada tanggal 15 setelah mendengar suara tembakan dari gereja.

Polisi menemukan tubuh Masayoshi di lantai dengan senapan di dadanya dan luka di leher. Dia dinyatakan meninggal dan bertekad untuk bunuh diri.

Akhir Dari Kasus Masayoshi Magome

Karena Masayoshi bunuh diri, mereka tidak dapat menuntutnya atas kejahatan tersebut dan mengarsipkan kasusnya pada bulan Februari 2008. Ketika berita tentang insiden tersebut menyebar ke seluruh Jepang, seruan untuk undang-undang senjata yang lebih ketat terdengar di seluruh Jepang.

Dan pada bulan Januari 2009, Undang-undang Senjata Api dan Pedang direvisi untuk memasukkan mereka yang memiliki catatan menguntit, kekerasan dalam rumah tangga, atau risiko bunuh diri untuk didiskualifikasi dalam mendapatkan lisensi senjata.

Ini adalah sebuah kemajuan, meskipun pembatasan tersebut mungkin masih tidak akan menghentikan Masayoshi untuk mendapatkan senapan, karena penguntitannya tidak pernah dilaporkan ke polisi dan tidak ada yang tahu niatnya untuk bunuh diri.

Insiden seperti ini jarang terjadi di Jepang tetapi ketika itu terjadi, undang-undang seputar kepemilikan senjata menjadi lebih ketat dan mempersulit mereka yang berniat buruk untuk mendapatkannya.

Sayangnya, salah satu hal yang terus tertinggal adalah fokus pada penyakit mental di Jepang. Seandainya tetangga dan keluarga Masayoshi, yang jelas-jelas tahu bahwa dia mengalami masalah, bisa memberinya dukungan mental yang dia butuhkan, kejahatan ini mungkin bisa dicegah.

Sampai ada metode bagi mereka yang menderita penyakit mental untuk mendapatkan bantuan yang mereka butuhkan, banyak dari orang-orang ini akan jatuh melalui celah dan menjadi pelaku atau korban kekerasan dan kejahatan.

There are things known and there are things unknown, and in between are the doors of perception ~

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Back To Top
error: Alert: Konten Dilindingi !!