Kisah Hidup Kiyotaka Katsuta: Pemerkosa, Perampok, dan Pembunuh 22 Orang.

Serial Killer Kiyotaka Katsuta

Apa yang membuat pembunuh berantai tergerak? Kita sebagai masyarakat selalu terpesona dengan pembunuh berantai seperti Ted Bundy dan Jeffrey Dahmer.

Mengapa mereka membunuh begitu banyak orang? Apa motif mereka dan bagaimana perasaan mereka? Apakah mereka adalah pembunuh sejak lahir atau karena sesuatu dalam hidup yang menyebabkan mereka menjadi membunuh?

Pembunuh berantai bukan hanya bagian dari kisah kriminal Amerika tetapi pembunuh berantai ada di setiap negara dan di setiap budaya. Mereka juga bukan fenomena baru karena sejarah melaporkan begitu banyak pembunuhan massal yang terjadi baik tercatat ataupun tidak.

Sama dengan di Jepang, meskipun dikenal secara internasional sebagai negara dengan tingkat kejahatan yang rendah, hampir tidak memiliki kekerasan senjata, dan cukup aman bagi anak-anak untuk pergi ke sekolah setiap hari sendirian, ternyata negara ini juga memiliki sisi gelap.

Kisah kali ini adalah tentang seorang pembunuh berantai bernama Kiyotaka Katsuta. Meskipun memiliki kehidupan yang relatif normal, ia telah melakukan pelecehan seksual, merampok, dan membunuh korbannya sepanjang tahun 1970-an dan 80-an.

Kiyotaka Katsuta
Kiyotaka Katsuta

Pelariannya berlangsung selama lebih dari satu dekade sebelum dia akhirnya tertangkap. Dan meskipun dia mungkin bertanggung jawab atas 22 kematian, dia hanya didakwa dengan delapan pembunuhan.

Mengapa dia memiliki garis kekerasan seperti itu? Siapa korbannya? Bagaimana dia membunuh mereka? Dan bagaimana dia akhirnya tertangkap?

Ini adalah kisah hidup Kiyotaka Katsuta, salah satu pembunuh berantai terkenal di Jepang.

Kehidupan Awal Kiyotaka Katsuta

Lahir di Kyoto, Jepang pada 29 Agustus 1948, Kiyotaka Katsuta adalah anak seorang petani. Pertanian yang terletak di Kaseyama, sebuah desa kecil di Kyoto, adalah lahan yang cukup sukses.

Menurut Wikipedia bahasa Jepang, Kiyotaka umumnya adalah siswa yang baik dalam hal tingkat akademik dan juga merupakan bagian dari Brass band. Namun, meski berasal dari keluarga kaya, dia selalu mendapat masalah karena hal-hal seperti pencurian.

Dia mencuri tiket makan dari kafetaria sekolahnya, mencuri barang-barang dari lingkungannya dan menjualnya untuk uang, mencuri kendaraan, dan bahkan merampok tas wanita di skuternya saat mereka berkendara.

Selain pencurian, ia juga ditangkap karena merusak properti termasuk kendaraan dan toko. Masa mudanya dihabiskan untuk merampok dan menyebabkan kekacauan yang akhirnya membuatnya bermasalah dengan hukum.

Saat di sekolah menengah, dia ditangkap karena merampas dompet. Polisi menemukan lebih dari selusin tas curian yang disembunyikan di kamarnya. Dia didakwa dan dikirim ke sekolah pelatihan remaja di Osaka.

Setelah meninggalkan sekolah pada tahun 1966, dia beralih dari pekerjaan sambilan ke pekerjaan sampingan sampai dia jatuh cinta dengan seorang wanita dan mulai berkencan dengannya. Kedua orang tua mereka menentang hubungan itu tetapi keduanya melarikan diri dari Osaka dan menikah.

Mereka pindah ke Prefektur Nara di mana Kiyotaka mulai bekerja sebagai sopir truk. Dia memiliki dua putra dengan istrinya. Namun, dia boros dengan uangnya, memiliki dua mobil mewah, sebuah kondominium mewah, dan menghabiskan banyak uang untuk berpesta serta minum-minum hingga jatuh ke dalam hutang.

Selain itu, dia bahkan mulai berniat selingkuh dengan seorang wanita lain.

Meski memiliki catatan kriminal, pada tahun 1972 ia bisa mengikuti program rekrutmen petugas pemadam kebakaran dan berhasil lulus tes masuk dengan menyembunyikan sejarah masa lalunya.

Dia mulai bekerja sebagai petugas pemadam kebakaran dan dalam waktu 2 tahun dia telah dipromosikan menjadi Wakil Kepala dan hidupnya tampak semakin baik. Dia juga menerima banyak pujian dan penghargaan untuk prestasi pemadam kebakarannya.

Namun, penghasilannya tidak cukup untuk membayar hutangnya dan mempertahankan gaya hidup mewahnya sehingga dia juga merampok rumah dan mencuri berbagai barang sampingan. Dia membutuhkan uang untuk istri dan anak-anaknya, kekasihnya, dan semua kebiasaannya yang mahal.

Selain pemadam kebakaran, ia juga melakukan pekerjaan paruh waktu mengemudikan truk. Ini akan memberinya kesempatan untuk menjelajahi negara dan menemukan kemungkinan target pencurian.

Selama waktu inilah Kiyotaka memiliki target yang sempurna untuk kejahatannya, para hostess yang masih muda, cantik, dan kaya.

Menjadi hostess di Jepang melibatkan wanita muda dan cantik yang berdandan dengan gaun mewah serta menyajikan minuman untuk pengusaha. Di klub hostess, mereka duduk, menggoda, dan meminta pria membayar minuman mereka.

Beberapa hostess bahkan memberikan service seksual rahasia dengan biaya tambahan.

Kiyotaka menyadari bahwa para hostess ini berangkat kerja antara pukul 02.00 dan 05.00 dini hari . Mereka membawa sejumlah besar uang tunai, perhiasan dan tas mahal. Sebagian besar juga cukup mabuk karena alkohol yang harus mereka konsumsi bersama pelanggan.

Kiyotaka akan menunggu di dekat klub hostess dan memangsa para wanita yang rentan ini ketika tidak ada orang di sekitar dan saat dalam kondisi terlemah mereka.

Korban Pertama Kiyotaka Katsuta

Korban pertamanya adalah seorang hostess yang bekerja di Kyoto. Pada bulan September 1972, sekitar pukul 5 pagi dia sedang dalam perjalanan pulang ketika Kiyotaka memutuskan untuk mengikutinya. Begitu dia sampai di rumahnya, dia memaksa diri masuk ke apartemennya.

Dia pertama kali melakukan pelecehan seksual terhadap wanita berusia 24 tahun di kamarnya sebelum merampoknya. Sayangnya, dia hanya memiliki 1000 yen atau sekitar $10. Dia kemudian mencekiknya dan melarikan diri dari apartemen.

Ketika suami wanita itu pulang, dia menemukan istrinya telah dicekik dengan kaus kakinya sendiri dan tubuh bagian bawahnya telanjang. Dia menelpon 110 (setara dengan 911) dan polisi memulai penyelidikan.

Serangkaian Pembunuhan Kemudian Berlanjut

Meskipun dia mungkin telah melakukan lebih banyak perampokan dan kejahatan, berikut adalah daftar yang Kiyotaka akui yang dapat diverifikasi:

Pada bulan Juli 1975 di Osaka, seorang manajer wanita dari klub hostess sedang dalam perjalanan pulang ke kondominiumnya. Ketika wanita berusia 33 tahun itu berada di lorong, menuju rumahnya, Kiyotaka menyerangnya dan merampoknya sekitar 100.000 yen ($1000).

Selama penyerangan, dia mengklaim ada perlawanan dan ketika dia melawan dia mencekiknya dengan tali hingga tewas dan kemudian membuang mayatnya di kolam.

Pada bulan Maret 1976, setelah pukul 2:30 pagi, seorang hostess lain meninggalkan mobilnya di jalan di Kota Nagoya ketika Kiyotaka mendekatinya. Dia menyerangnya, mencekiknya, dan mengambil sekitar 120.000 yen ($ 1.200) dari dompetnya. Dia kemudian membuang tubuhnya di sawah.

Pada bulan Juni 1977 di Nagoya, seorang pegawai yang bekerja di sebuah salon mahjong berangkat sekitar pukul 2 pagi. Dia mengikutinya ke rumahnya, mencekik dan membunuhnya di apartemennya dan mengambil 40.000 ($400) sebelum melarikan diri.

Pada bulan Agustus 1977 di Nagoya, Kiyotaka memutuskan untuk masuk ke rumah seorang instruktur sekolah kecantikan berusia 33 tahun. Begitu dia mencekiknya, dia mengambil cincin berliannya yang bernilai 450.000 yen ($ 4.500) dari mayatnya sebelum meninggalkannya mati di rumah tersebut.

Karena banyak dari wanita itu adalah hostess atau diketahui berkencan dengan banyak pria, polisi menduga pembunuhan itu terkait dengan pekerjaan mereka dan berfokus pada klien para korban.

Kiyotaka bisa lolos dari deteksi karena dia tidak pernah mengunjungi klub-klub tersebut dan melakukan kejahatannya di berbagai kota sehingga tidak bisa dihubungkan dengannya.

Ketenaran Kiyotaka Katsuta Di Gameshow Jepang

Di antara pembunuhan dan perampokannya, Kiyotaka yang masih menjadi petugas pemadam kebakaran naik pangkat mengikuti audisi untuk tampil di acara permainan bersama istrinya. gameshow itu membuat dia dan istrinya berbicara tentang kehidupan indah mereka bersama dan pernikahan mereka yang sempurna.

Kiyotaka Katsuta Saat Game Show
Kiyotaka Katsuta Saat Game Show

Enam hari setelah dia membunuh petugas ruang tamu mahjong, pada bulan Juli 1977, Kiyotaka dan istrinya merekam acara TV dengan Asahi Broadcasting Corporation. Mereka akhirnya memenangkan pertunjukan dan menerima hadiah 100.000 yen ($1000) ditambah 80.000 yen ($800).

Seminggu setelah dia membunuh instruktur sekolah kecantikan dan mencuri cincin berliannya, acara itu ditayangkan di televisi.

Dengan ketenarannya selama 15 menit di TV, kemenangannya, teladannya berdiri di stasiun pemadam kebakaran, dan polisi yang masih tidak menyadari perampokan serta pembunuhannya, membuat Kiyotaka merasa tak terkalahkan.

Kali ini, dia memutuskan untuk membawa kejahatannya ke tingkat berikutnya.

Kiyotaka Menemukan Senjata

Sejak awal kejahatannya, Kiyotaka menargetkan wanita yang rentan dan membuat mereka lengah. Sekarang dia ingin meningkatkannya dan menemukan target yang lebih kuat dengan hasil yang lebih besar. Untuk melakukan ini, ia menggunakan pistol.

Kiyotaka menemukan senapan di dalam mobil yang diparkir di sebuah toko senjata di Prefektur Nara, dia mencurinya dan memutuskan untuk merampok staf transportasi uang di bank.

Pada bulan Desember 1977 di Kobe sekitar pukul 5 pagi, Kiyotaka mengikuti seorang pegawai bank pria berusia 25 tahun yang sedang mengangkut uang tunai dari bank. Menggunakan senapan, dia menembak dan membunuh pria itu dan mencuri 4,1 juta yen ($ 40.000 AS) tunai.

Kemudian pada Desember 1979, ia mencuri senapan berburu dari sebuah tempat tinggal dan juga sebuah mobil.

Pada bulan Februari 1980, dia menunggu di dalam mobil curian seorang pengusaha yang akan masuk ke bank. Berpikir bahwa dia mungkin memiliki banyak uang untuk disimpan, Kiyotaka merampok pria yang memiliki cek senilai 250.000 ($2500 AS) dan melarikan diri.

Pria itu tidak terbunuh dan memberikan deskripsi tentang mobil dan pencurinya. Kiyotaka mengenakan kacamata hitam dan jumper sehingga sulit untuk mengidentifikasi dirinya. Polisi mengira itu mungkin insiden terkait geng Yakuza.

Kemudian pada bulan Juli 1980, ia memutuskan untuk merampok sebuah supermarket. Dia menunggu supermarket tutup kemudian merampok manajer toko yang sedang dalam proses tutup untuk malam itu.

Dia mencuri sekitar 6 juta yen ($60.000) dan memaksa manajer berusia 35 tahun itu mengemudi ke lokasi yang berbeda. Dia kemudian menembak manajer di dada dan membunuhnya.

Tertangkap Sementara

Pada bulan November 1980, Kiyotaka berusaha mencuri mobil seorang hostess yang juga berisi tas tangannya dengan 78.000 yen ($780). Dia terlihat dan polisi dipanggil. Dia segera ditangkap dan didakwa atas perampokan.

Kiyotaka Katsuta Ditangkap
Kiyotaka Katsuta Ditangkap

Karena dia adalah petugas pemadam kebakaran yang cukup terkenal dan terkenal di masyarakat, berita penangkapannya muncul di semua stasiun berita lokal, dan Kiyotaka dipecat dari pekerjaannya.

Dia juga diadili di pengadilan untuk pencurian dan dinyatakan bersalah. Dia diberi hukuman percobaan 3 tahun karena ini adalah satu-satunya kejahatan yang diketahui polisi. Dia sekali lagi bebas dan bukannya belajar dia justru mencoba untuk mereformasi tindakannya, dia memutuskan untuk melanjutkan kejahatannya.

Serangkaian Kejahatan Lainnya

Setelah dipecat dari pekerjaan pemadam kebakaran, ia memutuskan untuk menjadi sopir truk full-time. Pada bulan Agustus 1982, dia mencuri sebuah mobil di Prefektur Shiga dan menabrak seorang pria berusia 45 tahun yang sedang bekerja di sebuah supermarket di Kyoto.

Dia berharap untuk merampok supermarket tetapi orang-orang yang melihat kecelakaan itu bergegas untuk membantu dan Kiyotaka pergi melarikan diri. Pria yang ditabraknya selamat tetapi berada di rumah sakit selama 40 hari dan mengalami berbagai luka termasuk patah tulang rusuk.

Kemudian pada Oktober 1982, Kiyotaka mencuri mobil dari tempat parkir milik seorang mahasiswa. Kiyotaka menelepon polisi sendiri dengan nama palsu dan melaporkan bahwa ada mobil mencurigakan yang mungkin dicuri dan meminta polisi untuk memeriksanya.

Dia kemudian menunggu polisi yang berpatroli di daerah setempat untuk memeriksa mobil yang mencurigakan itu. Saat petugas mendekat, dia menabrak polisi dengan mobil. Dia keluar dari mobil dengan linggis dan memukul kepala polisi beberapa kali. Dia kemudian mencuri pistol polisi dan melarikan diri.

Beruntung, petugas polisi selamat dan dibawa ke rumah sakit. Dia menjelaskan apa yang terjadi padanya dan mampu memberikan gambaran tentang mobil itu tetapi tidak tentang Kiyotaka.

Polisi membentuk unit investigasi khusus di stasiun dan bekerja dengan polisi Prefektur untuk menangkap tersangka sebelum dia melakukan kejahatan lain menggunakan senjata curiannya.

Berbekal pistol polisi, Kiyotaka pergi ke Prefektur Shizuoka dan memasuki supermarket dengan harapan bisa merampok tempat itu.

Menurut situs berita Jepang alphapolis.co.jp, Kiyotaka sedang mencoba merampok supermarket ketika salah satu pegawainya melarikan diri. Panik karena pegawai itu akan memanggil polisi, dia melarikan diri dari supermarket tanpa mencuri apa pun.

Pada hari terakhir bulan Oktober tahun 1982, Kiyotaka memutuskan untuk menumpang dan mendekati seorang pengemudi di tempat peristirahatan di Prefektur Shiga. Dia memaksa pengemudi di bawah todongan senjata untuk mengemudi ke Nagoya.

Namun dalam perjalanan, untuk alasan yang tidak diketahui, dia menembak dan membunuh pengemudi di Prefektur Chiba saat mereka dihentikan di jalan.

Mengemudikan mobil pria itu, dia berhenti di tempat istirahat untuk mengisi bensin dan membuang sarung tangannya yang berdarah ketika dia terlihat oleh petugas pompa bensin. Khawatir pria itu akan memanggil polisi, dia menembaknya dan melarikan diri. Petugas itu terluka parah tetapi selamat dari penembakan.

Meskipun laporan-laporan ini datang di seluruh negara penembakan, polisi masih tidak dapat menemukan tersangka dan sebulan kemudian pada bulan November atau 1982, Kiyotaka menyerang supermarket lain di Kyoto. Kali ini dia bisa kabur dengan uang sekitar 1,5 juta yen (US$15.000).

Kejahatan Terakhir Kiyotaka Katsuta

Pada tanggal 31 Januari 1993, 11 tahun setelah pembunuhan pertamanya, Kiyotaka melakukan kejahatan terakhirnya. Dia meninggalkan mobilnya di tempat parkir di Nagoya. Dia kemudian berjalan ke Dai-Ichi Kangyo Bank dan mencegat seorang pria yang merupakan presiden dari sebuah perusahaan truk.

Pria berusia 31 tahun itu meninggalkan bank dengan sekitar 1 juta yen ($ 10.000 AS) ketika Kiyotaka mencoba merampoknya.

Penangkapan Kiyotaka Katsuta
Penangkapan Kiyotaka Katsuta

Saat pria itu memasuki mobilnya, Kiyotaka memasuki kursi penumpang dan mengarahkan pistolnya ke arahnya. Dia berteriak, “Ini adalah senjata sungguhan. Itu yang ada di berita yang dicuri dari seorang petugas polisi. Jika kamu mengatakan sesuatu, saya akan menembak. Taruh uang itu di kursi belakang dan keluar dari mobil.”

Saat suara pelanggan lain yang keluar dari bank mengalihkan perhatian Kiyotaka, pria itu menjatuhkan pistol dari tangannya dan mereka mulai berkelahi. Pelanggan melihat perkelahian dan berlari untuk membantu.

Kiyotaka bisa mendapatkan pistol dan mengambil beberapa tembakan tetapi meleset. Orang-orang itu berhasil menangkapnya dan menundukkannya sampai polisi tiba.

Penangkapan dan Hukuman

Setelah ditahan, polisi dengan cepat dapat memastikan bahwa pistol yang digunakan Kiyotaka dalam perampokan terakhirnya, cocok dengan nomor registrasi senjata curian polisi. Peluru yang digunakan juga dikonfirmasi dengan kejahatan perampokan dan penembakan lainnya.

Pada bulan Februari 1983, Kiyotaka secara resmi didakwa dengan perampokan, menyebabkan cedera, dan pencurian pistol polisi. Awalnya hanya didakwa dengan kejahatan ini setelah dia memiliki pistol, Kiyotaka selama berminggu-minggu interogasi mengaku kepada Polisi Prefektur Aichi telah merampok ratusan orang dan membunuh 22 orang.

Sayangnya, karena kurangnya bukti, mayat tidak pernah ditemukan, dan masalah teknis hukum lainnya, polisi hanya dapat mendakwanya dengan 8 pembunuhan. Dia diadili untuk dua kelompok kejahatan yang berbeda.

  • Yang pertama adalah pembunuhan dan perampokan terhadap 7 korban dan 17 kejahatan terkait perampokan lainnya.
  • Sidang kedua adalah untuk 16 kejahatan terkait perampokan dan pembunuhan pria di rest area menggunakan pistol polisi.

Dalam persidangan yang diadakan pada bulan Mei 1983 di Pengadilan Distrik Nagoya, Kiyotaka mengaku bersalah tetapi mengatakan bahwa dia, “menolak tanggung jawab penuh karena dia dalam kondisi mental yang lemah, dan keadaan neurosis yang disebabkan oleh hutang, keluarga, nyonyanya dan masalah beban keuangan lainnya.”

Dia dinyatakan bersalah dan dijatuhi hukuman mati.

Berita Kiyotaka Katsuta
Berita Kiyotaka Katsuta

Dalam persidangan berikutnya pada Oktober 1983, dia sekali lagi mengaku bersalah dan mengaku melakukan perampokan dan pembunuhan. Penuntut mendorong fakta bahwa meskipun pernah ditangkap dan dihukum, begitu hukuman penjaranya ditangguhkan, dia langsung kembali ke kebiasaan kekerasannya.

Penggunaan senjata api, yang merupakan kejahatan langka di Jepang, juga digunakan untuk menunjukkan kebrutalan dan kurangnya etika. Pada bulan Desember 1985, dia sekali lagi diberikan hukuman mati kedua untuk kejahatannya.

Kiyotaka meminta maaf kepada para korban dan keluarga mereka, menunjukkan penyesalan, dan meminta keringanan hukuman karena tim pembelanya merasa hukuman mati terlalu kejam. Dia malah meminta hukuman penjara tanpa batas waktu yang akan memastikan dia akan menghabiskan sisa hidupnya di penjara.

Dalam sidang banding yang panjang dengan hukuman mati dan konstitusionalitasnya dipertanyakan, Pengadilan Tinggi Nagoya menolak banding dan sepenuhnya mendukung hukuman mati berdasarkan kekejaman kejahatan dan jumlah korban.

Tim pembela Kiyotaka sekali lagi mengajukan banding dan kasus tersebut dibawa ke Mahkamah Agung. Sekali lagi pada bulan Januari 1994, Mahkamah Agung memihak kedua Pengadilan Nagoya dan menolak banding yang membenarkan hukuman mati Kiyotaka.

Kiyotaka tinggal di Pusat Penahanan Nagoya sampai 30 November 2000, ketika dia dieksekusi karena kejahatannya.

Setelah hampir 30 tahun sejak pembunuhan pertamanya, keluarga dari 8 korban akhirnya bisa mendapatkan keadilan. Sayangnya, jika klaim Kiyotaka bahwa dia membunuh 22 orang itu benar, banyak dari korbannya dan keluarganya tidak dapat menerima keadilan yang sama.

Kiyotaka adalah seorang pembunuh yang kejam dan keji, yang dibiarkan berkeliaran bebas selama 11 tahun sebelum akhirnya tertangkap. Karena reputasinya sebagai petugas pemadam kebakaran dan kedudukannya yang relatif tinggi di masyarakat, ia mampu menghindari deteksi selama lebih dari satu dekade.

Sayangnya, selama masa kejahatannya, pengawasan video, teknologi smartphone, analisis DNA, dan alat lain yang kita miliki sekarang tidak tersedia sehingga lebih sulit untuk mengidentifikasi dan menangkapnya.

Mudah-mudahan, dengan teknologi modern serta kemajuan ilmu forensik dan kriminal, orang-orang jahat seperti Kiyotaka akan ditangkap sebelum mereka sempat memangsa begitu banyak korban.

There are things known and there are things unknown, and in between are the doors of perception ~

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Back To Top
error: Alert: Konten Dilindingi !!