Griffith Park: Makam Tidak Resmi Los Angeles

Griffith Park

RumahMisteri.com, Hallo sahabat rumah misteri. Pada episode kali ini saya akan membagikan sebuah cerita tentang Giffith Park, makam tidak resmi Los Angeles. Griffith Park dengan keindahannya ternyata menyimpan cerita pedih didalamnya. Ditemukan banyak mayat yang dibuang pada daerah ini. terdapat banyak misteri juga di dalamnya. Berikut ini kelanjutan kisahnya.

Griffith Park: Makam Tidak Resmi Los Angeles

Dengan taman yang luas dan lanskap yang bervariasi, Griffith Park sering digunakan di TV dan film sebagai hutan semak belukar, gurun pasir, dan perkemahan musim panas. Sayangnya, karena bentangan dan medannya yang kasar, tanah tersebut juga merupakan tempat pembuangan yang sempurna untuk mayat, bunuh diri, dan kematian yang tidak disengaja.

21 1
Foto oleh De’Andre Bush di Unsplash

Taman, yang terletak di tepi timur pegunungan Santa Monica, adalah salah satu taman kota terbesar di Amerika Utara, dengan atraksi seperti tanda Hollywood, Bronson Canyon, Kebun Binatang Los Angeles, Observatorium Griffith, dan amfiteater.

Digunakan sebagai perumahan bagi para veteran selama Perang Dunia II, kamp tersebut menjadi Pusat Fotografi Korps Barat Angkatan Darat dan Laboratorium Eksperimental Kamuflase hingga akhir perang.

Griffith Park telah mengalami kebakaran signifikan dalam sejarahnya. Pada tahun 1933, 29 warga sipil kehilangan nyawa mereka saat mencoba memadamkan api, menjadikannya salah satu kebakaran paling mematikan dalam sejarah AS, dengan lebih dari 150 dirawat karena cedera.

22 1
Kebakaran tahun 1933 melalui Koleksi Penguji Los Angeles Perpustakaan USC

Kebakaran tahun 2007 membakar lebih dari 800 hektar, menghancurkan suaka burung, Dante’s View, Captain’s View, dan memaksa evakuasi ratusan penduduk setempat dari rumah mereka. Kota mengumumkan rencana $50 juta untuk menstabilkan lereng yang terbakar untuk memastikan tidak ada yang runtuh.

Sejak pembangunannya, Griffith Park telah dilihat sebagai latar belakang dalam berbagai film dan episode TV. Pada tahun 2016, La La Land difilmkan di Observatorium Griffith, memanfaatkan planetarium tertua ketiga di negara itu. Penyebutan layar lainnya termasuk The Terminator , Back to the Future , dan Who Framed Roger Rabbit? untuk menyebutkan beberapa. Ini juga telah digunakan dalam video musik, termasuk Untitled dari Simple Plan dan If I Had You milik Adam Lambert .

Taman, yang menampung lebih dari 10 juta pengunjung, juga merupakan rumah bagi banyak hewan liar, termasuk singa gunung, beruang, dan lebih dari 200 spesies burung, menjadikannya tempat peristirahatan penting bagi kawanan ternak yang bermigrasi. Secara keseluruhan, Taman adalah bagian integral dari komunitas Los Angeles dan cocok untuk setiap aktivitas, mulai dari menunggang kuda, hiking, dan hari-hari keluarga.

Tapi ada sisi lain Griffith Park yang membuat pihak berwenang sibuk; kematian.

Legenda

Sebelum Griffith Park dibuka untuk umum, ia memiliki kutukan yang mempengaruhi pemilik tanah yang memegang akta tersebut. Don Antonio Feliz adalah pemilik 4.000 hektar taman dan meninggal karena cacar pada tahun 1863. Sebelum kematiannya, pengacaranya dan Don Coronel meminta Feliz menulis surat wasiat dalam kondisi demamnya, yang menyatakan bahwa tanah itu akan diberikan kepada keluarga Coronel.

Ketika keponakan Feliz, Dona Petronilla, mengetahui bahwa pamannya tidak meninggalkan apa pun dalam Surat wasiatnya, dia mengutuk ternak dan ladang, membuat mereka sakit hati dan membuat semuanya mati, sehingga tidak ada yang akan mendapat untung dari tanah itu. Segera setelah itu, keluarga Coronel mulai mati karena nasib buruk dan penyakit, seperti halnya sebagian besar pemilik yang mengambil alih tanah.

Pada tahun 1882, investor pertambangan Welsh Griffith J. Griffith membeli tanah Rancho Los Feliz dan memulai peternakan burung unta. Dia ditembak oleh saingan bisnisnya tetapi selamat, pada gilirannya, menembak istrinya, yang dia pikir mencoba meracuninya. Dia selamat tetapi buta di satu matanya. Untuk ini, Griffith J. Griffith dijatuhi hukuman dua tahun penjara dan dirawat karena kegilaan alkohol.

Begitu dia menjalani penahanannya, dia dibebaskan dari penjara, masih orang kaya. Perburuan properti mencapai puncaknya pada tahun 1896, jadi Griffith menyumbangkan lebih dari 3.000 hektar ke kota Los Angeles, dengan menyebutnya sebagai hadiah Natal. Pada gilirannya, kota itu menamai taman itu Griffith Park untuk menghormati kemurahan hatinya.

Tubuh

Pada 2019, polisi membuka penyelidikan baru atas pembunuhan mayat yang dipenggal di dekat persimpangan Griffith Park Drive dan Camp Road. Tidak yakin apakah pria itu, yang diyakini sebagai tunawisma, meninggal begitu saja dan kemudian dipotong-potong oleh hewan, tim investigasi mencari semua kemungkinan. Awal tahun yang sama, tubuh seorang wanita ditemukan di semak-semak tebal Taman. Terbungkus kantong tidur atau selimut, wanita itu telah berada di sana selama beberapa hari karena lokasinya.

Sebuah artikel yang ditulis pada tahun 1990 di Los Angeles Times menunjukkan Griffith Park mulai menjadi tempat pembuangan mayat;

“Selama satu periode 15 hari tahun lalu, enam mayat ditemukan di taman… Stigma telah berkembang ketika pengunjung taman, karyawan, dan pemilik rumah menjadi semakin khawatir akan keselamatan mereka sendiri.” David Ferrell dan John H.Lee, LA Times .

Pada tahun 90-an, hanya 17 penjaga hutan tak bersenjata yang berpatroli di Taman secara bergiliran di siang hari. Pada malam hari, tidak ada patroli karena khawatir akan keselamatan penjaga.

Peg entwistle

23 1
Peg Entwistle melalui Vanity Fair

Peg Entwistle adalah seorang aktris Welsh yang bermigrasi ke Amerika pada tahun 1916 untuk memulai karir teater di Broadway. Pada tahun 1932, Entwistle membintangi drama Los Angeles, The Mad Hopes, dengan Billie Burke dan mendapat peran dalam Tiga Belas Wanita. Peg ditemukan oleh seorang pejalan kaki pada tanggal 18 September 1932, tergantung dari H pada tanda Hollywood di Griffith Park. Catatan bunuh dirinya berbunyi;

“Aku takut, aku pengecut. Saya minta maaf untuk semuanya. Jika saya telah melakukan ini sejak lama, itu akan menyelamatkan banyak rasa sakit. PE”

Jean Spangler

24 1
Jean Spangler melalui Wikipedia

Pada Oktober 1949, aktris Jean Spangler mencium putrinya selamat tinggal dan meninggalkan apartemennya di Park La Brea. Karena pemotretan malam hari, Jean bertemu mantan suaminya untuk membahas tunjangan anak sebelumnya tetapi tidak pernah berhasil syuting. Dompetnya ditemukan di dekat pintu masuk Taman Ferndell, dan Jean tidak pernah terlihat lagi. Dikabarkan bahwa tubuhnya masih terbaring di Griffith Park, belum ditemukan selama beberapa dekade. Ada sejumlah teori mengejutkan seputar siapa yang membunuhnya.

Garene dan Zabel Ghazelian

Garene Ghazelian baru berusia 13 tahun ketika tubuhnya ditemukan pada Desember 2000. Ibunya, Zabel Paloulian Ghazelian, 40 tahun juga ditemukan. Keduanya telah ditembak, dan pihak berwenang percaya bahwa suami dan ayah, Gabriel Ghazelian yang harus disalahkan. Mayatnya ditemukan di dasar sungai tak lama setelah kematian kedua wanita itu.

Iola Lynn Simms

Iola Lynn Simms, 40, ditemukan di E. Observatory Road di Griffith Park pada Juni 2005, 10 hari setelah kematiannya. Dia telah ditikam, dan menurut LA Times , kasusnya masih belum terpecahkan.

Sally Menke

25 1
Sally Menke melalui New York Times

Sally Menke, editor film Quentin Tarantino, termasuk Pulp Fiction dan Inglourious Basterds, ditemukan tewas pada 2010 setelah mendaki di Griffith Park. Sally pergi berjalan-jalan di pagi hari tanggal 27 September bersama anjing dan temannya. Temannya pergi, dan segera Sally mulai merasa tidak enak badan, dan ketika dia tidak kembali ke rumah, polisi dipanggil. Dia ditemukan di dasar jurang, dengan anjingnya duduk di samping tubuhnya. Koroner memutuskan kematiannya sebagai terkait panas, dan cuaca tercatat pada 113 °F (45 °C) di pusat kota Los Angeles hari itu.

Hervey Medellin

2011 menyaksikan pembunuhan Hervey Medellin yang berusia 66 tahun, seorang pensiunan pekerja penerbangan yang bagian tubuhnya berserakan di sekitar tanda Hollywood. Dua wanita menemukan kepala Medellin yang terpenggal di Taman, dan keesokan harinya, tangan dan kaki kanannya ditemukan di dalam tas, terkubur enam inci di bawah tanah. Tiga tahun kemudian, Gabriel Campos-Martinez dinyatakan bersalah atas kematian pacarnya. Dia tidak melaporkan Hervey hilang selama tiga minggu.

Cerita-cerita ini hanya sebagian kecil dari mayat yang ditemukan di Griffith Park. Bahkan sekarang, terlepas dari keindahannya, aktivitas berorientasi keluarga dan rute patroli penjaga hutan, Griffith Park tetap menjadi hotspot bunuh diri, kematian karena kecelakaan, dan pembongkaran jenazah.

Pertanyaannya akan selalu; berapa banyak orang yang menempati kuburan tidak resmi yaitu Griffith Park?

“Saya memberi tahu istri saya, tidak ada yang tahu berapa banyak mayat di luar sana. Tidak ada yang tahu berapa banyak diluar sana yang tidak akan pernah ditemukan. ” Larry Horton melalui L.A Times.

26 1
Pemandangan udara Taman Griffith melalui kcet.org

Demikian cerita tentang Griffith Park, kota yang dipenuhi dengan pemakaman. Cukup merinding setiap pembaca yang telah mengetahui cerita ini. jangan lupa share ke teman dan keluarga kamu ya. Terimakasih dan salam misteri!!

There are things known and there are things unknown, and in between are the doors of perception ~

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Back To Top
error: Alert: Konten Dilindingi !!