The Clutter Family Murders; Kisah Sadis Kematian Keluarga Clutter

The Clutter Family Murders

RumahMisteri.com, Hallo sahabat rumah misteri, pada episode kali ini saya akan menceritakan kisah sadis kematian keluarga Clutter yang dibunuh pada saat pencurian di rumahnya sendiri. Kisah tragis ini sangat menggemparkan masyarakat karena dalam semalam 4 anggota keluarga Clutter tewas. Untuk kelanjutan kisahnya, simak cerita “The Clutter Family Muders” dibawah ini.

The Clutter Family Murders; Kisah Sadis Kematian Keluarga Clutter

Pada April tahun lalu, rumah dengan sejarah kelam kembali dipasarkan. Apa yang dulunya rumah bagi keluarga Clutter dikatakan berharga antara $ 150.000 dan $ 200.000.

1 1
Rumah melalui people.com

Rumah pertanian yang tampaknya biasa terus menarik pengunjung enam dekade kemudian untuk melihat tempat di mana empat orang dibunuh dengan kejam. Pemilik sebelumnya bahkan mengenakan biaya $ 5 per pengunjung dan menciptakan operasi yang berkembang sebelum ditutup karena kurangnya izin bisnis.

Ceritanya terdengar seperti naskah film, tapi seberapa banyak novel Truman Capote benar?

2 1
Keluarga Clutter melalui SundanceTV

Keluarga Clutter yang terdiri dari enam orang adalah petani yang tinggal di Holcomb, Kansas. Rumah pertanian mereka besar, dengan 14 kamar dan hektar tanah pertanian di sekitarnya. Herbert Clutter telah membuat kekayaannya menggunakan teknologi baru untuk menanam gandum dan telah diwawancarai oleh The New York Times untuk apa yang dianggap sebagai langkah perintis pada saat itu.

Pria 48 tahun dan istrinya Bonnie memiliki empat anak, Beverly dan Eveanna, Nancy dan Kenyon. Capote menyalahgunakan nyeri punggung Bonnie dalam novel dan memberinya depresi pasca melahirkan dengan anak terakhirnya, Kenyon. Dia mengatakan dia terbaring di tempat tidur dan depresi, tetapi kenyataannya adalah bahwa Bonnie adalah wanita bahagia yang berperan dalam komunitas lokal dan menghadiri klub berkebun.

Holcomb memiliki populasi kurang dari 300 pada tahun 1959, dan kemungkinan besar setiap keluarga saling mengenal. Keluarga Clutter dikenal di seluruh kota sebagai keluarga terhormat, dengan Herb dikenal sebagai “garam dunia”.

Masalah dengan menjadi bagian dari komunitas kecil adalah bahwa setiap orang mengetahui bisnis satu sama lain, dan kota itu tahu bahwa keluarga Clutter itu kaya.

Tiga ratus mil jauhnya di dalam sel di Penjara Negara Bagian Kansas, Richard Hickock, 33 tahun, yang telah dihukum karena pencurian, mulai merencanakan untuk merampok kekayaan keluarga mereka. Teman satu selnya, Floyd Wells, pernah bekerja sebagai buruh tani untuk keluarga itu dan tahu bahwa keluarga Clutter itu kaya. Dia memberi tahu Hickock bahwa Herb menyimpan rumah persembunyian, yang berisi $10.000, sekitar $90.000 hari ini.

Tertarik oleh uang mudah, Hickock menulis surat kepada mantan teman sekamarnya Perry Smith. Pria berusia 36 tahun itu baru-baru ini dibebaskan dari penjara setelah menjalani hukuman karena melarikan diri dari penjara lain dan mencuri mobil. Hickock ingin Smith membantunya dengan perampokan, dan ketika dia dibebaskan pada awal November 1959, Hickock dan Smith mulai merencanakan pencurian.

Perry Smith dan Richard Hickock melalui crimearchives.net

3 1
Perry Smith dan Richard Hickock melalui crimearchives.net

Perampokan

Pada 14 November, mereka bergerak dan mengendarai Chevrolet hitam 1949 mereka ke rumah Clutter, 400 mil jauhnya, untuk menunggu keluarga itu tidur. Sebelum perjalanan mereka, pasangan itu telah mengumpulkan alat-alat yang mereka butuhkan untuk perampokan, termasuk sarung tangan, senter, pisau dan senapan.

Hanya empat anggota keluarga Clutter yang ada di rumah malam itu. Dua anak tertua, Beverly dan Eveanna, sudah dewasa dan telah pindah dari rumah keluarga. Eveanna tinggal di Illinois bersama suaminya, dan Beverly belajar keperawatan di Kansas City. Setelah serangan rasa sakit baru-baru ini, Bonnie telah pindah dari tempat tidurnya bersama Herb ke kamarnya sendiri, di mana dia bisa mendapatkan tidur malam yang lebih baik.

Begitu keluarga itu tertidur, Smith dan Hickock memasuki properti itu melalui pintu yang tidak terkunci. Mereka membangunkan Herb Clutter dan menuntut untuk mengetahui di mana brankas itu, tetapi Herb tidak memiliki brankas. Para perampok telah sangat disesatkan tentang barang jarahan yang seharusnya ada di rumah pertanian. Herb terkenal selalu membayar dalam bentuk cek daripada tunai, dan siapa pun di kota itu bisa memberi tahu mereka informasi ini.

Smith dan Hickock mengikat keluarga di kamar terpisah di seluruh rumah dan mencari uang dan barang berharga. Perburuan mereka menghasilkan sangat sedikit uang dan tidak ada barang berharga, tetapi alih-alih melarikan diri dari tempat kejadian, para pencuri memutuskan bahwa mereka akan membunuh keluarga itu untuk menghindari penjara lebih lanjut.

Mereka mulai dengan Herb dan menggorok lehernya dengan pisau pancing yang mereka bawa. Mereka kemudian menembak kepala Nancy dan ibunya Bonnie. Kenyon ditembak langsung di wajah. Para perampok dan sekarang pembunuh meninggalkan rumah, membawa serta radio transistor kecil, sepasang teropong dan uang tunai $50, sekitar $440 hari ini.

Penemuan

Beberapa jam kemudian, mayat keluarga Clutter ditemukan oleh teman Nancy yang berusia 16 tahun, dan polisi dipanggil dari rumah tetangga. Sheriff dan petugas dari Garden City tiba sekitar pukul 10 pagi untuk menyelidiki pemandangan mengerikan di dalam rumah pertanian.

5 1
Rumah Clutter melalui crimearchives.net

Bonnie dan Nancy ditemukan di kamar tempat mereka tidur malam itu, tetapi Herb dan putranya yang berusia 15 tahun, Kenyon, ditemukan di ruang bawah tanah. Kenyon diikat ke sofa dengan bantal di bawah kepalanya dan ditembak. Herb telah disiksa sebelum dia akhirnya meninggal karena luka tenggorokan atau tembakan di wajahnya. Dia juga digantung di sebuah pipa di ruang bawah tanah.

Segera, rumah itu dipenuhi lebih banyak polisi, Biro Investigasi Kansas City, dokter, menteri, reporter, dan fotografer mereka. Alvin Dewey dari KBI telah berkenalan dengan Herb selama bertahun-tahun dan mulai membentuk satuan tugas untuk menemukan orang-orang yang telah membunuh temannya.

6
Alvin Dewey melalui Museum Komunitas Edgerton

Tim Dewey yang terdiri dari 18 orang terus-menerus menangani kasus ini, mewawancarai siapa saja yang pernah bekerja untuk keluarga dan semua orang yang mengenal mereka. Mereka berbicara dengan teman sekolah, guru, tukang yang pernah bekerja di rumah, dokter Bonnie, dan tetangga. Hadiah sebesar £1.000 untuk informasi yang mengarah ke keberadaan si pembunuh atau para pembunuh telah disiapkan.

Mereka hanya singgah sebentar untuk menghadiri pemakaman keempat anggota keluarga tersebut. Lebih dari 600 orang menghadiri pemakaman di Pemakaman Valley View. Terlepas dari parahnya luka wajah mereka, semua peti mati terbuka, dengan kapas menutupi wajah mereka untuk menutupi kerusakan.

Perkembangan dalam kasus

Setelah foto-foto dari TKP telah dikembangkan, tim membuat penemuan. Di bawah sinar ultraviolet, cetakan boot terlihat pada gambar. Semua korban bertelanjang kaki saat pembunuhan terjadi, jadi cetakan itu hanya milik si pembunuh. Tapi sepatu bot itu biasa, dan tanpa lebih banyak bukti, hanya sedikit yang bisa mereka lakukan dengan informasi baru itu. Namun, polisi menyimpan bukti ini dari berita untuk kemungkinan digunakan nanti dalam kasus ini.

7
Bootprint melalui crimearchives.net

Sementara teman-teman berkeliling properti, membuat daftar apa yang hilang, mereka menyadari bahwa semua perhiasan Bonnie masih ada di rumah dan rumah itu belum digeledah. Radio transistor juga dicatat hilang, tetapi tanpa barang berharga yang hilang, kasusnya terhenti.

Tidak sampai Natal beberapa minggu kemudian ketika berita dari seorang rekan mencapai Alvin Dewey. Logan Sanford, Direktur KBI di Topeka, menelepon Dewey untuk memberitahu dia bahwa Floyd Wells, mantan tahanan di Penjara Negara Bagian Kansas, tahu siapa pembunuhnya dan bersedia berbicara dengan imbalan uang hadiah dan pembebasan awal dari penjara.

Pada saat polisi dan Biro mengetahui bahwa orang-orang yang mereka cari adalah Perry Smith dan Richard Hickock, pasangan itu sedang dalam perjalanan lintas negara. Mereka telah menguangkan cek palsu dan telah terlihat dari Kansas ke Nevada dan negara bagian sekitarnya. Di Meksiko, mereka menggadaikan teropong untuk mendanai tumpangan mereka melalui California ke Nebraska, di mana mereka tinggal selama beberapa hari sebelum kembali ke Kansas City. Dari sana, mereka melanjutkan perjalanan ke Florida.

Pasangan itu berada di Las Vegas ketika mereka ditangkap pada tanggal 30 Desember saat mengambil bingkisan berisi barang-barang pribadi yang dikirim Smith dari Meksiko. Di antara barang-barang itu adalah sepatu bot yang dikenakan selama pembunuhan.

Polisi setempat telah memasang pelat pada mobil yang mereka kendarai dan menemukan pelat itu telah dicuri di Iowa. Mereka menjemput orang-orang itu dan menangkap mereka karena pencurian kendaraan. KBI dan Alvin Dewey diberi tahu bahwa orang-orang yang membunuh keluarga Clutter telah ditangkap.

Smith dan Hickock diterbangkan dari Nevada ke Garden City di Kansas, di mana mereka diinterogasi secara terpisah oleh Dewey dan timnya. Keduanya akhirnya mengaku pembunuhan keluarga, meskipun Hickock selalu berpendapat bahwa Smith membunuh keempat orang, bukan dia.

Tiga bulan kemudian, pada tanggal 29 Maret 1960, juri menyatakan bahwa Richard Hickock dan Perry Smith bersalah dan menuntut hukuman mati atas kejahatan mereka.

Orang-orang itu hidup dalam hukuman mati selama lima tahun di penjara Leavenworth di Kansas. Selama penahanan mereka, mereka akan berbicara tentang kejahatan secara rinci kepada siapa saja yang mau mendengarkan, termasuk orang-orang di luar penjara. Salah satu mantan teman Angkatan Darat Perry Smith mengatakan dalam sebuah wawancara, “ Dia berkata, ‘Saat saya menarik pelatuknya, ada kilatan cahaya biru. Saya bisa melihat kepalanya terbelah.’”

Pasangan itu akhirnya digantung di tiang gantungan pada 14 April 1964. Perry Smith berusia 36 tahun, dan Richard Hickock berusia 33 tahun.

Di media

Kisah ini telah diceritakan melalui berbagai media selama bertahun-tahun. Truman Capote dan Harper Lee berada di Garden City menulis sebuah artikel untuk The New Yorker ketika Hickock dan Smith ditangkap. Selama lima tahun di penjara, keduanya berbicara kepada Capote dan Lee beberapa kali, dan pada tahun 1966 In Cold Blood diterbitkan. Kisah ini juga telah diterjemahkan ke dalam film, dengan In Cold Blood pada tahun 1967, dan Capote pada tahun 2005.

Dalam edisi khusus film Richard Brooks tahun 1967, Truman Capote mengatakan dalam dokumenter yang menyertainya bahwa setiap kata dalam bukunya dan filmnya akurat. Namun, anggota keluarga Clutter yang tersisa telah menghukum Capote karena melebih-lebihkan cerita dan anggotanya, meskipun berbicara dengan teman dan anggota keluarga yang masih hidup saat menulis novel.

Pada tahun 2017, Cold Blooded: The Clutter Family Murders dirilis, menggambarkan dampak dari pembunuhan dan novel Capote.

Menurut sebuah artikel di SFGate , penduduk Holcomb terkejut bahwa rumah itu tidak dirobohkan setelah pembunuhan. Rumah itu melewati berbagai pemilik selama bertahun-tahun, dan pada tahun 1990, Leonard dan Donna Mader membeli rumah itu. Ketika mereka tinggal di rumah, mereka mengklaim bahwa mereka memiliki turis yang konstan di depan pintu mereka, datang untuk melihat properti itu. Mereka segera mulai memungut biaya masuk.

Truman Capote meninggalkan kesan abadi yang buruk pada penduduk kota Holcomb karena perbedaan di seluruh novelnya. Namun, Harper Lee meninggalkan kota dengan reputasi yang lebih baik. Dia terus berhubungan dengan beberapa orang yang terlibat dalam kasus ini, termasuk putra Alvin Dewey, Paul, yang menceritakan kisahnya dalam Cold Blooded .

Meskipun Holcomb telah berkembang selama bertahun-tahun menjadi lebih dari 2.000 penduduk, pembunuhan masih menghantui kota kecil itu. Para pembunuh ditangkap dalam waktu enam minggu setelah pembunuhan brutal, tetapi pada saat itu, pendekatan ramah penduduk Holcomb telah berubah, dan kunci pintu depan yang dulu tidak digunakan mulai berfungsi.

Demikianlah cerita dari rumah misteri. Kejam, sadis dan sangat membekas di pikiran setiap orang yang mengetahui cerita tersebut.  Jangan lupa share ke teman-teman dan kerabat kalian yaa. Terimakasih telah berkunjung sampai jumpa pada episode selanjutnya. Salam misteri!!!

There are things known and there are things unknown, and in between are the doors of perception ~

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Back To Top
error: Alert: Konten Dilindingi !!