Yoshihiro Hattori, Ditembak Mati Karena Tidak Mengerti Bahasa Inggris

Yoshihiro Hattori, Ditembak Mati Karena Tidak Mengerti Bahasa Inggris

“Terkadang saya merasa dia (Yoshihiro Hattori) masih di Amerika. Suatu hari dia akan kembali ke rumah, kataku dalam hati.” -ayah dari Yoshihiro

Kisah penembakan bocah 16 tahun ini adalah salah satu hal pertama yang terdengar setiap kali seseorang di Jepang menyebutkan sesuatu tentang senjata api di Amerika. Di Jepang, senjata sangat jarang digunakan dalam situasi apa pun, dan mendapatkan lisensi adalah proses yang panjang, sulit, dan ketat.

Kekerasan senjata api hampir nol karena Jepang biasanya hanya melaporkan tentang satu kematian senjata setahun, dibandingkan dengan ribuan kematian senjata setahun di AS.

Kisah seorang anak laki-laki Jepang yang datang ke Amerika dalam program pertukaran siswa dan akhirnya ditembak mati karena dia tidak bisa memahami instruksi bahasa Inggris dari pasangan yang sedang marah dan membawa senjata, diceritakan kepada setiap anak di Jepang sebagai peringatan.

Amerika dipandang sebagai tempat yang menakutkan dengan orang-orang yang memiliki senjata dan tidak segan menggunakannya.

Foto Yoshihiro Hattori
Foto Yoshihiro Hattori

Kisah tersebut menjadi pelajaran bahwa orang Jepang harus belajar bahasa Inggris, berhati-hati saat bepergian di Amerika, dan harus bersyukur bahwa senjata tidak tersebar luas di Jepang seperti di negara lain.

Meski dengan undang-undang senjata yang lebih ketat juga tidak akan berpengaruh karena orang yang menembak Yoshihiro memiliki lisensi dan senjata secara legal.

Siapa itu Yoshihiro? Apa yang menyebabkan kematiannya? Mengapa pasangan itu memutuskan untuk menembak Yoshihiro? Apa yang terjadi setelah kematiannya? Ini adalah kisah tragis seorang bocah lelaki yang terbunuh karena serangkaian keadaan yang tidak menguntungkan dan menyedihkan.

Siapakah Yoshihiro Hattori?

Yoshihiro Hattori dilaporkan di Wikipedia, lahir di Nagoya pada tahun 1975. Dia adalah anak tengah dari Masaichi dan Mieko. Masaichi adalah seorang insinyur di Nagoya dan istrinya Mieko melakukan yang terbaik untuk membesarkan tiga anak di pusat kota Jepang yang paling terkenal dengan Kota Toyota, tempat kelahiran Toyota Motors.

Sejak kecil, ibunya yang sangat tertarik dengan bahasa Inggris, mendorong Yoshihiro untuk mempelajari bahasa tersebut dan berkesempatan untuk belajar di luar negeri suatu saat nanti. Dia adalah anak laki-laki yang ramah dan baik yang bergabung dengan tim rugby di sekolah.

Yoshihiro Saat Berusia 13 Tahun
Yoshihiro Saat Berusia 13 Tahun

Saat duduk di kelas dua SMA, ia diterima di program pertukaran yang mengirimkan siswa Jepang untuk belajar di SMA, Amerika.

Ia menerima beasiswa dari Yayasan Morita dan diterima dalam program pertukaran pelajar American Field Service. Penempatannya akan mengirimnya ke Baton Rouge, Louisiana di Amerika Serikat dan dia akan tinggal bersama keluarga Amerika selama dia di sana.

Daripada Yoshihiro hidup sendiri, orang tuanya senang mengetahui bahwa dia telah ditempatkan di sebuah homestay bersama Richard dan Holley Haymaker dan putra mereka Webb.

Richard adalah seorang profesor universitas, Holley adalah seorang dokter, dan Webb berada di sekolah menengah sehingga Yoshihiro juga memiliki seorang teman.

Dalam wawancara dengan BBC, orang tua Yoshihiro mengatakan bahwa pada awalnya, dia agak ragu untuk pindah ke Amerika, tetapi setelah diterima di program tersebut, dia sangat bersemangat dan ingin menikmati kehidupan sekolah di negara lain.

Dalam aplikasinya untuk pertukaran dia menulis,

“Ke mana pun saya pergi, saya berharap bisa menjadikan negara ini sebagai negara asal kedua. Saya bisa membuat masakan Jepang seperti potongan tempura untuk keluarga angkat dan memperkenalkan cara hidup orang Jepang.”

Pada tahun 1992, Yoshihiro mengucapkan selamat tinggal kepada orang tua dan saudara-saudaranya dan menuju ke AS di mana ia bertemu keluarga Haymaker untuk pertama kalinya. Mereka berkendara dari Dallas ke Baton Rouge.

Mereka menggambarkan Yoshihiro sebagai anak yang,

“Sangat bersemangat, ekstrovert. Anak-anak di McKinley High School mencintainya karena dia memiliki jiwa yang bebas. Dia adalah pria yang sangat, sangat luar biasa. Dia adalah kehidupan. Dia bergerak melewati ruang seperti seorang penari.”

Yoshihiro dengan cepat beradaptasi dengan kehidupan di AS dan bahkan bergabung dengan kelas dansa jazz di kota. Dia memiliki sepeda yang akan dia gunakan untuk pergi dari homestay ke sekolahnya. Webb dan Yoshihiro menghadiri festival musik blues dan berteman di kota barunya.

Melalui lingkaran pertemanannya yang berkembang, ia bertemu dengan beberapa siswa pertukaran Jepang lainnya di festival yang mengundangnya dan Webb untuk menghadiri pesta Halloween.

Dua bocah ini sangat bersemangat untuk hadir dan memulai persiapan kostum.

Keluarga Peair, Sang Pembunuh Yoshihiro Hattori

Tidak banyak yang diketahui publik tentang Rodney dan Bonnie Peairs kecuali bahwa Rodney bekerja sebagai tukang daging di supermarket lokal pada saat kejadian. Dia adalah seorang penggila senjata yang memiliki beberapa buah senjata yang ada di rumahnya. Mereka juga memiliki seorang putri kecil.

Rodney Peairs
Rodney Peairs

Menurut Wikipedia Jepang, selama interogasi di pengadilan sipil, Rodney dan Bonnie Peairs memiliki enam senjata yang ditempatkan di sekitar rumah mereka untuk perlindungan dan untuk berburu rusa.

Rodney mengklaim di pengadilan bahwa dia tidak menggunakan senjatanya dalam dua tahun terakhir, tetapi pengadilan menemukan bahwa dia sebenarnya telah menembak lebih dari 200 kali dalam dua tahun terakhir.

Waktu Penembakan Yoshihiro

Pada tanggal 17 Oktober 1992, Holley dan Dick Haywater memutuskan untuk pergi menonton film karena putra mereka Webb dan Yoshihiro akan menghadiri Pesta Halloween.

Anak-anak lelaki itu menuju ke bagian kota yang tidak terlalu mereka kenal tetapi berhasil sampai di jalan tempat pesta diadakan. Sayangnya, mereka salah membaca nomor rumah pesta seperti yang dijelaskan Webb,

“Akhirnya kami berakhir di jalan itu. Kami melihat rumah ini — ada dekorasi Halloween, ada tiga mobil di jalan masuk, dan alamatnya 10311, sedangkan kami ingin pergi ke 10131. Tapi saya setelah melihat alamatnya langsung berkata, ‘Oh ini dia!’”

Yoshihiro, yang merupakan penggemar film John Travolta, memutuskan untuk mengenakan tuksedo dan menjadi karakter John Travolta di Saturday Night Fever.

Sedangkan Webb, yang baru saja mengalami kecelakaan besar dan sedang dalam pemulihan, memakai penyangga leher. Dia memutuskan untuk mengubah kostumnya menjadi korban kecelakaan dan menambahkan beberapa perban dan bekas luka agar penyangga lehernya dianggap sebagai bagian dari kostum.

Yoshihiro sangat bersemangat untuk pergi ke pesta Halloween pertamanya, karena dia telah diundang oleh seorang siswa pertukaran gadis Jepang yang imut, murah senyum, periang, dan bersemangat.

Saat mereka mendekati rumah yang didekorasi, mereka membunyikan bel pintu dua kali. Namun, tidak ada yang menjawab.

Webb dan Yoshihiro
Webb dan Yoshihiro

Mereka mulai menebak-nebak alamatnya dan berjalan kembali ke mobil mereka ketika mereka melihat pintu samping garasi terbuka dan seorang wanita berdiri di sana.

Webb melihat Bonnie dan hendak bertanya apakah ini rumah pesta Halloween, tetapi ketika Bonnie melihat Yoshihiro mendekat, dia dengan cepat membanting pintu hingga tertutup dan meminta suaminya mengambil pistol.

Kemudian dia akan memberitahu pengadilan, “Kurasa dia tampak sangat Oriental. Dia bisa saja orang Meksiko atau apa pun.”

Bingung dengan wanita aneh itu, anak laki-laki itu mengira mereka berada di rumah yang salah dan berjalan kembali ke mobil mereka.

Setelah Bonnie berteriak kepada suaminya untuk mengambil senjatanya, alih-alih mengambil senapan di dekat pintu mereka, dia pergi ke kamar tidurnya untuk secara khusus mengambil revolver .44 Magnum-nya yang dilengkapi dengan laser hunting scope.

Webb memberi tahu polisi,

“Kami berjalan pergi karena agak bingung, saya mulai berjalan menyusuri blok bertanya-tanya apakah itu rumah yang salah. Tapi kemudian seseorang membuka pintu — Rodney Peairs membuka pintu.”

Yoshihiro melihat pria itu membuka pintu, mengira mereka berada di rumah yang tepat dan ini adalah bagian dari perayaan pesta Halloween. Dia mulai berjalan kembali ke rumah itu sambil tersenyum. Dia meneriakkan, “Kami di sini untuk pesta!” saat dia mendekati Rodney.

Rodney kemudian berteriak, “Freeze!” — (Diam ditempat) dan saat Yoshihiro mendekatinya, dia menembaknya di dada, masuk kembali ke rumahnya, dan membanting pintu.

Bahasa Inggris Yoshihiro tidak bagus dan dia mungkin tidak mengerti artinya dan kemungkinan besar salah mengira kata “Freeze” menjadi “Please” — (Silahkan).

Webb Berbicara Dengan Media
Webb Berbicara Dengan Media

Berpikir dia memang diundang, dia terus berjalan menuju rumah itu dan ditembak jatuh. Webb berlari ke tetangga untuk meminta bantuan saat Yoshihiro terbaring di depan rumah sambil menangis, merintih, dan berdarah.

Sementara Webb dan para tetangga meminta bantuan, Bonnie berteriak kepada mereka untuk “pergi.” Polisi dan ambulans tiba 40 menit kemudian untuk menemukan pasangan Peairs masih di dalam rumah mereka.

Ambulans membawa Yoshihiro ke rumah sakit tetapi dia meninggal karena kehilangan darah di ambulans. Peluru menembus paru-paru kiri atas dan bawahnya.

Orang tua Webb dipanggil oleh polisi untuk menjemput putra mereka di stasiun dan orang tua Yoshihiro mengetahui tentang insiden tersebut melalui program pertukaran pelajar. Mereka dengan cepat tiba di Amerika untuk menemui jasad putra mereka yang berusia 16 tahun.

Terbebas dari Pengadilan Pidana

Awalnya ketika polisi tiba di tempat kejadian dan berbicara dengan Rodney, dia diinterogasi dan dibebaskan. Dia tidak didakwa dengan kejahatan karena polisi percaya bahwa dia telah, “berada dalam haknya dalam menembak pelanggar.”

Namun, ketika berita tentang insiden tersebut diketahui secara internasional, Gubernur Louisiana memprotes dan Rodney didakwa melakukan pembunuhan.

Rodney and Bonnie (belakang) Sedang Berbicara Dengan Press
Rodney and Bonnie (belakang) Sedang Berbicara Dengan Press

Dalam persidangan kriminal, tim pembela Rodney berpendapat bahwa Yoshihiro memiliki “cara bergerak yang sangat tidak biasa yang akan menakutkan bagi orang yang berakal.”

Pengacara juga menggambarkan Rodney sebagai orang pada umumnya yang bukan pembunuh dan “menyukai gula dalam bubur jagungnya,” untuk mendapatkan simpati untuk Rodney.

Rodney menjelaskan bahwa ketika dia melihat Yoshihiro mendekat,

“Itu adalah seseorang, datang dari belakang mobil, bergerak sangat cepat. Pada saat itu, saya mengarahkan pistol dan berteriak, ‘Freeze!’

Orang itu terus datang ke arahku, bergerak sangat tidak menentu. Saat itu, saya berteriak agar dia berhenti. Dia tidak melakukannya; dia terus maju. Saya ingat dia tertawa. SAya takut mati. Orang ini tidak akan berhenti, dia akan menyakiti saya”

Bonnie juga menguatkan ketakutan yang dirasakan pasangan itu ketika Yoshihiro datang menuju rumah. Dia berkata, “Dia [Yoshihiro ] datang sangat cepat ke arahku. Saya tidak pernah melihat seseorang datang kepada saya seperti itu sebelumnya. Saya ketakutan.”

Rodney Peairs Di Pengadilan
Rodney Peairs Di Pengadilan

Tetapi jaksa mencoba untuk menetapkan bahwa Rodney tidak dibenarkan untuk menggunakan kekuatan mematikan karena Yoshihiro hanya seorang remaja seberat 130 pon sementara Rodney adalah seorang pria berbadan sehat 6’2″ dengan pistol.

Dia tidak punya alasan untuk takut pada seorang anak laki-laki yang sopan, tersenyum, dan tidak bersenjata yang telah membunyikan bel pintu. Rodney mengklaim bahwa dia mengira kamera yang dipegang Yoshihiro adalah senjata.

Sidang berlangsung tujuh hari dan jaksa mencapai vonis dalam waktu tiga jam. Mereka menemukan Rodney tidak bersalah atas pembunuhan dan dia dibebaskan.

Orang tua Yoshihiro Mengajukan Pengadilan Sipil

Meskipun kalah dalam persidangan, orang tua Yoshihiro melancarkan gugatan perdata terhadap keluarga Peairs dengan ganti rugi $650.000.

Pengacara menjelaskan bahwa Bonnie telah bereaksi berlebihan terhadap sepasang remaja yang jelas-jelas berpakaian untuk Halloween, telah meluangkan waktu untuk membunyikan bel pintu sebelum berjalan pergi, dan hanya mendekati rumah ketika Rodney membuka pintu.

Orang Tua Yoshihiro Hattori
Orang Tua Yoshihiro Hattori

Alih-alih tinggal di rumah dan menelepon polisi jika mereka menganggap anak laki-laki itu ancaman, Rodney keluar dari rumahnya dan menembak seorang remaja tak bersenjata. Dia bisa saja memberikan tembakan peringatan atau mencoba melukai Yoshihiro di bagian lain daripada membunuhnya.

Bukti forensik juga mampu membuktikan bahwa meskipun Rodney mengklaim bahwa Yoshihiro bergerak cepat ke arahnya, sebenarnya Yoshihiro telah bergerak sangat lambat dan lengannya berada jauh dari tubuhnya, menunjukkan bahwa dia bukanlah ancaman.

Pengadilan sipil juga mengungkapkan bahwa Rodney telah minum alkohol dan mungkin memiliki penilaian yang lemah ketika istrinya menyuruhnya untuk mengambil senjatanya. Keluarga Peairs juga mengalami masalah dengan mantan suami Bonnie yang mungkin meningkatkan kepanikan mereka dan mengakibatkan penilaian yang buruk.

Dalam persidangan perdata, Rodney dinyatakan bertanggung jawab atas kerusakan dan dipaksa untuk membayar keluarga Yoshihiro. Sayangnya, asuransi hanya membayar keluarga Hattori $100.000 yang mereka sumbangkan untuk dana amal atas nama putra mereka.

Rodney dipecat dari pekerjaannya, pindah ke rumah trailer, dan tidak mampu membayar sisa $550.000 kepada keluarga korban. Keluarga Peairs mengajukan banding atas keputusan tersebut tetapi Pengadilan Tinggi menguatkan keputusan tersebut dan Mahkamah Agung juga menolak banding itu.

Kini pasangan itu meninggalkan kota dan keberadaan mereka tidak diketahui.

Akhir Dari Kasus Penembakan Yoshihiro Hattori

Meskipun kehilangan putra mereka dan sangat sedikit keadilan yang ditegakkan, orang tua Yoshihiro serta Webb dan orang tuanya terus berjuang untuk Yoshihiro. Baik orang tua Yoshihiro dan Webb menjadi aktif dalam berkampanye untuk kontrol dan reformasi senjata yang lebih ketat.

Pada bulan November 1993, orang tuanya bertemu dengan Bill Clinton dan memberinya petisi yang ditandatangani oleh 1,7 juta orang Jepang. Petisi lain dengan 120.000 tanda tangan Amerika diajukan ke Kongres.

Bill Clinton Dengan Orang Tua Yoshihiro
Bill Clinton Dengan Orang Tua Yoshihiro

Pada tanggal 30 November 1993, Brady Handgun Violence Prevention Act ditandatangani yang mengamanatkan pemeriksaan latar belakang dan masa tunggu lima hari untuk pembelian senjata api. Duta Besar AS untuk Jepang menyatakan bahwa “Kematian Hattori memiliki dampak yang sangat pasti pada pengesahan RUU Brady.”

Menurut BBC, kedua orang tua Yoshihiro masih tetap terlibat dalam aktivisme. “Baru-baru ini mereka berbicara dengan siswa yang selamat dari penembakan Parkland pada Februari 2018, dan mengambil bagian dalam March for Our Lives pada Maret 2018 untuk menunjukkan dukungan.”

Setelah persidangan sebelumnya, Rodney mengatakan kepada media bahwa dia tidak akan pernah menembakkan senjata lagi. Apakah dia menepati janjinya atau menyerahkan koleksi senjatanya,tak ada yang tahu.

Tapi semoga, melalui kejadian ini, dia menyadari konsekuensi dari tindakannya, bahwa ada kehidupan muda hilang yang tidak akan pernah kembali.

Banyak orang mengatakan bahwa karena Rodney adalah pemilik senjata yang sah dan memiliki lisensi senjata, reformasi atau kontrol senjata tidak akan mencegah insiden ini. Mungkin itu benar.

Namun, menyebarkan kesadaran akan cerita ini dan dapat membantu pemilik senjata menjadi lebih bertanggung jawab dan benar-benar membuat mereka menyadari apa yang bisa terjadi jika mereka tidak menganalisis situasi dan menembak terlebih dahulu.

Kisah ini tidak hanya menjadi peringatan bagi orang Jepang tentang bahaya kekerasan senjata di Amerika, tetapi juga bisa menjadi pelajaran bagi orang-orang di AS yang berpikir untuk memiliki senjata.

There are things known and there are things unknown, and in between are the doors of perception ~

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Back To Top
error: Alert: Konten Dilindingi !!