Patung St. Michael Berdarah di Colorado

Patung St. Michael Berdarah di Colorado

Rumahmisteri.com, Pada episode kali ini saya akan membagikan sebuah misteri tentang adanya patung berdarah di Colorado terkait dengan Ukraina. Ada pihak yang pro dengan fenomena tersebut ada juga yang tidak percaya. Untuk kelanjutan ceritanya berikut ini ulasannya!!!!!

Patung St. Michael Berdarah di Colorado

WhatsApp Image 2022 03 29 at 20.07.50 1
Paul Seaburn

Patung St. Michael the Archangel dengan apa yang tampaknya memiliki zat yang menyerupai darah yang menetes dari dahinya. | Alicia Martinez

‘Keajaiban’ adalah istilah yang terlalu sering digunakan dan disalahgunakan di media, dalam olahraga dan khususnya dalam agama. Meskipun ada sedikit perselisihan bahwa ‘keajaiban’ sejati adalah sesuatu yang tidak dapat dijelaskan oleh hukum alam atau ilmiah, hanya sedikit peristiwa yang benar-benar memenuhi syarat. Sementara pemulihan ‘ajaib’ dari kecacatan bisa bersifat psikologis, anggota tubuh yang dipotong dan kemudian tumbuh akan memiliki sedikit yang menyangkal bahwa itu adalah keajaiban yang mustahil secara medis. Bar itu harus diatur sangat rendah ketika “patung berdarah” disebut keajaiban, tapi itulah yang kita miliki hari ini di Colorado, di mana seorang wanita mengklaim patungnya St, Michael the Archangel – santo pelindung Kyiv, Ukraina – tampak berdarah dari kepalanya pada hari Rusia menginvasi negara itu, dan terus ‘berdarah’ sampai ‘darah’ mencapai iblis yang digambarkan Michael berdiri.

“Dia tidak menangis. Dia berdarah dari dahi. [Darah] mengalir di sekitar matanya. Itu tidak masuk ke matanya. “Itu menetes seperti ketika Anda memotong diri sendiri dan darah menetes; begitulah adanya.”

Catholic News Agency melaporkan bahwa Alicia Martinez dari Broomfield, Colorado, mengklaim bahwa patung St. Michael setinggi 30 inci mulai mengeluarkan cairan merah tua pada tanggal 23 Februari. (Foto di sini.) Sebuah video yang diposting dua hari kemudian (lihat di sini) menunjukkan cairan dalam keadaan mengkilat, dalam keadaan kering, dan tampaknya sedang dibersihkan dengan handuk kertas oleh Martinez dan meninggalkan bekas kemerahan. Dia mengklaim cairan itu mengalir selama lebih dari seminggu sampai mencapai iblis di bawah kaki Michael – sesuatu yang diramalkan kepadanya oleh seorang biarawati. Sementara orang lain yang diwawancarai di berita dan banyak komentator media sosial menyebutnya tipuan, mungkin menghasilkan uang, Mark Haas, direktur hubungan masyarakat Keuskupan Agung Denver, mengatakan ini pada 7 Maret:

“(Keuskupan Agung) baru-baru ini diberitahu tentang klaim ini dan kami akan menyelidikinya.”

Mathew Schmalz, Associate Professor of Religion di College of the Holy Cross, mengatakan Gereja Katolik jarang mendukung patung yang menangis atau berdarah sebagai mukjizat karena sangat mudah dipalsukan. Dia merujuk dua kasus patung yang menangis darah – satu di Kanada pada tahun 1986 dan satu lagi di Italia pada tahun 2006 – di mana darah ternyata adalah darah pemilik patung itu. Penyelidikan ilmiah lainnya telah menunjukkan bagaimana patung berpori dapat ditempatkan dalam cairan sebelumnya untuk menyerapnya – cairan kemudian bocor keluar dari lubang yang sudah dibuat sebelumnya. Pada tahun 1995, patung Madonna yang berdarah disaksikan oleh 60 orang, termasuk uskup setempat, tetapi tes DNA menunjukkan darah itu berasal dari seorang pria, kemungkinan pemilik patung itu. Seringkali, patung itu hanya disemprotkan secara diam-diam dengan darah, air, minyak, atau cairan lain. Minyak dapat dicampur dengan lemak padat dan dioleskan pada mata atau wajah patung – minyak tersebut akan tampak mengalir ketika suhu naik untuk melelehkan lemak.

“Keajaiban: tanda atau keajaiban seperti penyembuhan, atau kontrol alam, yang hanya dapat dikaitkan dengan kekuatan ilahi.”

Katekismus Gereja Katolik menetapkan standar yang tinggi untuk mukjizat, tetapi Gereja juga mengakui manfaat dari peristiwa ‘mukjizat’ yang dipertanyakan. Pada bulan Agustus 1920, selama Perang Kemerdekaan Irlandia, surat kabar di Templemore, sebuah kota yang menderita pembunuhan berdarah, melaporkan patung-patung keagamaan di sebuah toko dan di beberapa rumah mulai berdarah. Segera ada laporan pengobatan medis dan gencatan senjata – meskipun berumur pendek – dinegosiasikan antara IRA dan pasukan Mahkota sebagai hasilnya. Sementara Gereja Katolik mengambil posisi “sangat berhati-hati” pada patung-patung yang berdarah dan dugaan mukjizat, seorang pastor paroki setempat secara luas dikutip mengatakan: “Jika itu adalah lelucon, itu akan gagal. Jika tidak, mengapa saya harus menghentikannya?”

Setidaknya satu patung Templemore memang sebuah lelucon – satu patung ‘berdarah’ dipecah dan di dalamnya ada jam alarm yang terhubung ke sisipan pulpen yang diisi dengan darah domba. Pada waktu-waktu tertentu, jam entah bagaimana akan menabrak sisipan dan menyemprotkan darah.

WhatsApp Image 2022 03 29 at 20.07.50
Patung malaikat agung di Kyiv

Yang membawa kita kembali ke Alicia Martinez dan patung St. Michael yang ‘berdarah’, pelindung Kyiv. Apakah akan dijelaskan? Apakah itu akan menginspirasi siapa pun, memulihkan iman mereka atau meyakinkan mereka untuk mendapatkannya? Bisakah itu menyebabkan gencatan senjata di Ukraina? Mungkin tidak. Kelihatannya seperti hoax, tapi jika tidak…

Hanya saja, jangan menyebutnya sebagai ‘keajaiban’ – kecuali jika dihancurkan dan potongan-potongan itu menempel kembali.

Demikianlah yang dapat saya sampaikan. Sampai jumpa pada episode selanjutnya dan salam misteri!!!!

There are things known and there are things unknown, and in between are the doors of perception ~

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Back To Top
error: Alert: Konten Dilindingi !!