Kisah Hidup Cheiro, Pembaca Telapak Tangan Terhebat Sepanjang Sejarah

Kisah Hidup Cheiro, Pembaca Telapak Tangan Terhebat Sepanjang Sejarah

Mungkin tidak ada metode meramal yang lebih luas dan dikenal luas selain metode membaca telapak tangan, yang juga disebut Ilmu Palmistry, Chiromancy, Chirosophy, atau Chirology.

Jauh dari gambaran umum sebagai trik yang ada di acara karnaval, praktik meramal informasi dan peristiwa masa depan melalui garis tangan seseorang telah dipraktekkan dalam budaya di seluruh dunia selama berabad-abad, menggunakan berbagai metode dan interpretasi yang membingungkan.

Di Eropa, hal itu menjadi sangat populer pada abad ke-19 sehingga ada organisasi aktual yang disebut The Chirological Society of Great Britain, dengan tujuan membakukan seni dan menyingkirkan para penipu dalam bidang ini.

Dan selama era ini ada salah satu palmists terbesar yang pernah hidup, yang akan menjadi kekuatan terobosan di dunia ramal telapak tangan, dan meninggalkan banyak misteri di belakangnya.

Kisah William John Warner Sang Palmists Terhebat

William John Warner lahir pada tahun 1866 di desa kecil Rathdown, di luar Dublin, Irlandia, dan sejak usia muda tampaknya dikaruniai kemampuan psikis tertentu seperti kewaskitaan.

Meskipun tidak banyak yang diketahui tentang masa mudanya, kemungkinan kemampuan psikis yang dirasakan inilah yang membuatnya melakukan perjalanan ke India ketika ia masih remaja, untuk mempelajari seni esoterik dengan seorang guru mistik sejati.

William John Warner

Di India ia bertemu Brahmana Chitpawan, yang membawa William menjadi muridnya dan konon memberikan kebijaksanaan besar dalam seni magis dan membiarkannya mempelajari sebuah buku sihir kuno dan rahasia tentang seni ramal tapak tangan, astrologi, dan numerologi yang konon ditulis pada kulit manusia dengan tinta merah.

Warner kemudian menulis buku mistik ini:

Mungkin menarik untuk mendeskripsikan disini, dengan sesingkat mungkin, sebuah buku yang sangat kuno dan menarik tentang garis tangan, yang diizinkan untuk saya gunakan dan periksa selama tinggal di India.

Buku ini adalah salah satu harta karun terbesar dari sedikit Brahmana yang memiliki dan memahaminya, dan dijaga dengan ketat di salah satu kuil gua tua milik reruntuhan Hindustan kuno.

Buku aneh ini terbuat dari kulit manusia, disatukan dan digabungkan dengan cara yang paling cerdas. Ukurannya sangat besar, dan berisi ratusan ilustrasi yang digambar dengan baik, dengan catatan tentang bagaimana, kapan, dan di mana tanda ini atau itu dibuktikan benar.

Salah satu ciri terbesar yang berhubungan dengan buku tersebut adalah bahwa buku ditulis dalam cairan merah yang tidak rusak atau pudar oleh zaman. Pengaruh huruf merah cerah pada halaman-halaman kulit kuning kusam itu sangat luar biasa.

Dengan beberapa senyawa, mungkin terbuat dari tumbuhan, setiap halaman dilapisi, seolah-olah, dengan pernis: tetapi apapun senyawa ini, tampaknya mencoba menantang waktu, karena penutup luarnya saja menunjukkan tanda-tanda keausan dan pembusukan.

Buku itu diduga menyimpan rahasia kuno yang hanya diketahui sedikit orang, apalagi orang luar, jadi ketika dia kembali ke Irlandia, dia melakukannya dengan pengetahuan luas yang belum pernah dilihat dunia Barat sebelumnya.

Warner mulai menyebut dirinya “Cheiro,” dan “Count Louis Hamon,” memulai praktek seni ramal tapak tangan sendiri, dan dengan cepat membuat nama untuk dirinya sendiri sebagai orang eksentrik yang penuh warna.

Mungkin keeksentrikan ini dan klaimnya yang berani karena telah mempelajari teknik ramalan India kuno di bawah bimbingan gurunya yang misterius sehingga ia dapat menarik banyak pengikut, beserta berbagai klien kaya dan terkenal.

Sebagai gambaran, seberapa terkenalnya Cheiro, ini adalah daftar orang ternama yang datang untuk dibacakan telapak tangannya, mulai dari Mark Twain, WT Stead, Sarah Bernhardt, Mata Hari, Oscar Wilde, Grover Cleveland, Thomas Edison, Pangeran Wales, Jenderal Kitchener, William Ewart Gladstone, Joseph Chamberlain, Raja Edward VII, William Gladstone, Charles Stewart Parnell, Henry Morton Stanley, Sarah Bernhardt, Oscar Wilde, Profesor Max Muller, Blanche Roosevelt, Comte de Paris, Joseph Chamberlain, Lord Russell dari Killowen , Robert Ingersoll, Ella Wheeler Wilcox, Lillie Langtry, WT Stead, Richard Croker, dan banyak lagi lainnya, yang semuanya telah diambil sidik jarinya sebelum pembacaan ramalan mereka.

Cheiro dikatakan pemain sandiwara tentang itu semua, sangat flamboyan dan memegang bacaannya di sebuah ruangan yang didekorasi dengan dekorasi Asia dan India untuk menekankan masa lalunya yang eksotis. Teater ini membuatnya semakin populer, tetapi salah satu daya tarik terbesar Cheiro adalah akurasi ramalannya yang menakutkan.

Ramalan Cheiro Yang Terbukti Akurat

Hampir semua orang yang dia “baca” datang lalu pergi dengan ketakutan karena mengetahui seberapa banyak yang bisa diketahui oleh Cheiro hanya dengan melihat tangan mereka, atau menjadi ketakutan kemudian ketika prediksinya menjadi kenyataan.

Dia akan memberi tanggal, dan bahkan waktu peristiwa yang selalu menjadi kenyataan, serta bencana kecil atau bencana besar.

Beberapa prediksinya yang pernah membuat gempar adalah bahwa orang-orang Yahudi akan kembali ke Palestina dan negara itu akan kembali disebut Israel, lalu tanggal kematian Ratu Victoria dan Raja Edward the VII, tenggelamnya Titanic, dan tak terhitung banyaknya prediksi lainnya.

Cheiro Sang Peramal Legendaris

Bahkan orang-orang yang skeptis pun terkesan, salah satunya adalah Mark Twain yang sangat skeptis mengatakan, “Cheiro telah mengungkapkan karakter saya dengan akurasi yang menakjubkan hingga membuat saya malu. Saya tidak boleh mengakui keakuratan ini, tetapi saya tetap tergerak untuk melakukannya. ”

Di tempat lain ada, Oscar Wilde yang juga tidak kalah kagum dengan apa yang dikatakan Cheiro kepadanya hingga dia menulis seluruh cerita pendek, yang disebut Kejahatan Lord Arthur Saville berdasarkan pertemuan mereka.

Selain itu, ada sebuah kisah terkenal lainnya yang melibatkan keakuratan Cheiro saat dia ditantang oleh seorang reporter yang memberikannya cetakan telapak tangan acak dan diminta untuk membacanya tanpa melihat orang yang memilikinya.

Dan secara luar biasa, semuanya dapat dia baca dengan akurat, tetapi saat itu ada satu cetakan telapak tangan yang menarik perhatiannya, dan Cheiro membuat penilaian yang sangat rinci tentang pemiliknya tersebut.

Penilaian tersebu akan ditulis oleh Cheiro dalam bukunya Cheiro’s Language of the Hand, sebagai berikut:

Pertama-tama saya dapat menyimpulkan bahwa” Dilihat dari kedua tangan ini, pemiliknya pasti memulai karirnya dengan cara yang normal. Dia kemungkinan besar menjadi orang yang religius di tahun-tahun awalnya”.

Saya pikir dia telah memulai kehidupannya sebagai guru sekolah minggu dan kemudian menjadi tertarik pada sains atau kedokteran. Saya kemudian melanjutkan dengan menjelaskan bagaimana seluruh sifat pria itu perlahan dan pasti telah berubah karena tekanan terus-menerus yang dia terima untuk memperoleh kekayaan dengan cara apa pun, sampai dia akhirnya siap bahkan untuk melakukan pembunuhan demi uang.

Komentar saya yang dicatat oleh para reporter adalah sebagai berikut: “Apakah pria ini telah melakukan satu atau dua puluh kejahatan bukanlah pertanyaannya, karena ketika usianya memasuki tahun keempat puluh empat dia akan ditemukan, ditangkap, diadili dan dijatuhi hukuman mati.

Kemudian akan dibuktikan, bahwa selama bertahun-tahun dia telah menggunakan mentalitas dan profesi apa pun yang dia ikuti untuk mendapatkan uang dengan kejahatan dan tidak berhenti untuk mencapai tujuannya.

Pria yang berusia empat puluh empat tahun ini akan melewati beberapa ujian yang sensasional, dia akan dihukum mati, namun tangannya menunjukkan bahwa dia akan lolos dari takdir ini dan hidup selama bertahun-tahun – tetapi di penjara.

Sidik tangan yang dimaksud kebetulan milik seorang yang bernama Dr. Henry Meyer, yang dengan kejam telah meracuni dua istri dan beberapa pasien kaya untuk mendapatkan uang asuransi mereka, dan dia sedang menunggu persidangan pada saat cetakan telapak tangannya dibaca oleh Cheiro, dan tidak ada satupun informasi yang diketahui Cheiro tentangnya karena itu adalah cetakan acak.

Pembunuh Berantai Dr Henry Meyer

Ketika persidangan terjadi, ia dinyatakan bersalah atas pembunuhan dan dijatuhi hukuman mati dengan kursi listrik, namun hal ini diajukan banding dan setelah tiga persidangan hukuman mati diberlakukan.

Dr. Meyer kemudian mendapat kabar bahwa telapak tangannya telah dibaca dan dia meminta untuk bertemu Cheiro, yang dengan “penuh warna” menulis tentang apa yang terjadi selanjutnya:

Seminggu sebelum eksekusi, dia meminta saya untuk pergi dan menemuinya. Saya dibawa ke selnya di penjara Sing Sing. Selama saya hidup, saya tidak akan pernah melupakan wawancara itu.

“Cheiro,” kata pria yang sekarang telah benar-benar hancur itu

“Pada wawancara yang Anda berikan kepada wartawan, apa yang Anda katakan tentang kehidupan awal saya adalah benar. Tetapi Anda juga mengatakan bahwa meskipun saya akan dihukum mati, saya akan hidup selama bertahun-tahun – tetapi di penjara.”

“Saya telah kehilangan banding ketiga dan terakhir saya – dalam beberapa hari saya akan dieksekusi. Demi Tuhan, katakan padaku jika kau berpegang pada kata-katamu-bahwa aku dapat “melarikan diri dari ‘kursi kematian’ itu”

Bahkan jika aku belum dapat melihat garis hidupnya berjalan dengan jelas dan baik melewati tahun keempat puluh empatnya, aku yakin aku akan tetap mencoba memberinya harapan.

Bagiku sungguh menyiksa melihat orang malang itu di hadapanku, merasakan tangannya yang dingin dan lembab menyentuh tanganku, dan melihat matanya yang cekung lapar akan kata penghiburan.

Meskipun saya hampir tidak percaya apa yang saya lihat, saya menunjukkan bahwa ‘garis hidup’-nya tidak menunjukkan adanya tanda-tanda akan putus, jadi saya meninggalkannya, memberikan harapan bahwa keajaiban masih bisa terjadi yang akan menyelamatkannya dari “kursi” yang ditakutinya itu.

Hari demi hari berlalu, tanpa kabar baik yang meredakan semua ketegangan itu. Secara mental saya menderita hampir sama dengan penderitaan orang malang di sel yang terkutuk. Koran-koran malam, yang berisi rincian persiapan eksekusi yang ditetapkan untuk keesokan paginya dibeli dengan penuh semangat oleh orang-orang.

Saya membeli satu dan membaca setiap baris.

Namun, tengah malam di hari itu. Tiba-tiba seorang anak laki-laki berlari melewati jalan sambil meneriakkan “Edisi Khusus”. Saya membaca tulisan halaman depan koran tersebut, “MEYER LOLOS DARI ‘KURSI’, PENGADILAN TERTINGGI MENEMUKAN CACAT DALAM BUKTI”.

Keajaiban telah terjadi. Hukuman kemudian diubah menjadi penjara seumur hidup. Meyer hidup selama lima belas tahun. Ketika akhir itu benar-benar datang, dia meninggal dengan damai di rumah sakit penjara.

Kisah Hidup Cheiro Sang Peramal Legendaris

Setelah semua hal dipertimbangkan, Ramalan Cheiro diklaim tepat, dan ketika beritanya muncul di koran, namanya menjadi legenda yang tumbuh semakin besar.

Dia memberikan ceramah tentang seni ramal tapak tangan kepada hadirin yang padat, dikontrak penuh untuk sesi membaca, melakukan tur ke seluruh Eropa dan Amerika, dan menulis beberapa buku yang diterima dengan baik oleh masyarakat. Dia pun menjadi sangat kaya dalam prosesnya.

Berita Tentang Cheiro

Dia kemudian menikah dengan Countess Lena Hamon dan akhirnya pindah ke Amerika, tinggal di Hollywood, melayani klien selebriti dan melakukan sedikit penulisan skenario sampai kematiannya pada tahun 1936.

Banyak bukunya tentang seni ramal tapak tangan telah dicetak hingga hari ini, dan Otobiografinya Memoirs Cheiro: The Reminiscences of a Society Palmist, tetap populer di kalangan tertentu.

Ada banyak yang percaya bahwa dia mungkin bukan hanya pembaca telapak tangan terhebat, tapi mungkin bahkan paranormal terhebat yang pernah hidup, dengan keahliannya dalam seni ramal tapak tangan yang mungkin didorong oleh kemampuannya yang lain.

Seorang ahli seni ramal tapak tangan lain menjelaskan tentang ini:

Kemampuan Cheiro sebagai palmist prediktif legendaris dan dengan begitu banyak orang terhormat dan terkemuka untuk membuktikannya, tidak dapat diragukan. Namun dari pertimbangan karya tulisnya saja sulit untuk melihat bagaimana ia bisa begitu akurat dalam membuat prediksi apapun dari garis tangan.

Tentu saja, tidak ada yang bisa belajar membaca tangan seperti yang dilakukan Cheiro dari studi buku-bukunya karena tidak ada yang mengarah pada ‘kekuatan prediksi’ seperti itu.

Sistem analisis tangan yang ia anjurkan sedikit menyimpang dari tulisan Messrs. D’Arpentigny dan Desbarolles, sehingga dapat disimpulkan bahwa kemampuan prediktifnya tidak diperoleh dari apa pun yang ia lihat di tangan itu sendiri.

Karena dia juga ahli dalam astrologi dan numerologi, mungkin melalui seni ini, daripada dari tangan, dia berhasil membuat prediksi yang akurat dalam kasus-kasus tertentu. Tangan tidak benar-benar menyediakan ruang lingkup untuk prediksi seperti yang dapat dilakukan oleh seni astrologi dan numerologi yang lebih fatalistik.

Namun, tidak diragukan lagi benar bahwa dia sebenarnya adalah seorang paranormal atau peramal. dia menjelaskan proses intuitif ini di beberapa tempat dalam karya tulisnya, dengan bebas mengakui menggunakan numerologi dan astrologi sebagai alat untuk membuat prediksi semacam itu.

Dalam otobiografinya, dia juga menceritakan insiden di mana ‘firasat’ datang kepadanya dan dari situ dia membuat prediksi seperti kematian Lord Kitchener. Dari sini, jelas bahwa dia tidak benar-benar ‘melihat’ apapun dari garis dan ciri-ciri tangan sama sekali.

Salah Satu Buku Cheiro

Tentu saja, para skeptis mengatakan bahwa Cheiro tidak lain adalah seorang penipu yang menggunakan pesonanya, kecakapan memainkan pertunjukan, dan campuran mentalisme dan teknik ‘Cold Reading’ untuk memperdaya orang kaya dan terkenal yang mudah tertipu.

Memang, seni ramal tapak tangan secara umum telah dilihat sebagai pseudosains dengan berbagai kritiknya.

Seorang skeptis dan psikolog Ray Hyman mengatakan tentang itu:

Saya mulai membaca telapak tangan di masa remaja saya sebagai cara untuk menambah penghasilan saya dari melakukan pertunjukan sulap dan mental. Ketika saya mulai, saya tidak percaya pada seni ramal tapak tangan. Tetapi saya tahu bahwa untuk “menjualnya” saya harus bertindak seolah-olah saya melakukannya. Setelah beberapa tahun saya menjadi sangat percaya pada seni ramal tapak tangan.

Suatu hari almarhum Stanley Jaks, yang merupakan seorang mentalis profesional dan pria yang saya hormati, dengan bijaksana menyarankan bahwa itu akan menjadi eksperimen yang menarik jika saya dengan sengaja memberikan bacaan yang berlawanan dengan apa yang ditunjukkan oleh garis-garis itu. Saya mencoba ini dengan beberapa klien.

Yang mengejutkan dan menakutkan saya adalah pembacaan tersebut sama suksesnya seperti sebelumnya. Sejak saat itu saya tertarik pada kekuatan yang kuat yang meyakinkan kita, pembaca dan klien, bahwa ada sesuatu yang terjadi padahal sebenarnya tidak.

Sangat sulit untuk mengetahui tentang kemampuan yang diklaim Cheiro. Dia pasti memiliki penggemarnya dan banyak yang bersedia menjamin keakuratannya, tetapi apakah ini karena kemampuan atau hanya trik?

Apakah dia benar-benar mampu membuat prediksi yang luar biasa ini, dan jika demikian, apakah itu karena membaca telapak tangan atau mungkin karena kemampuan psikis lainnya?

Apapun jawabannya, itu adalah salah satu keanehan dalam sejarah yang benar-benar unik dan mempesona, dan apakah dia bisa melakukan hal-hal ini atau tidak, dia tetap berhasil memperkuat eksistensinya dalam sejarah paranormal dan peramal sejarah yang hebat.

2 Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*