Chizuko Okamoto, Kisah Ibu Pembunuh Berantai Yang Keji

Chizuko Okamoto, Kisah Ibu Pembunuh Berantai Yang Keji

Ibu, yang membawa kehidupan ke dunia ini, adalah kontak pertama bagi anak-anak. Melalui pengasuhan dan perlindungan mereka, anak-anak belajar untuk tumbuh menjadi orang dewasa yang sehat, dan bahagia.

Pada tahun-tahun awal kehidupan, ibu harus memastikan tidak hanya pelatihan mental dan fisik anak-anak tetapi juga keselamatan dan kesejahteraan mereka. Keamanan dari lingkungan yang keras, benda berbahaya, dan situasi yang mengancam.

Namun sayangnya, dalam kasus ini, adalah seorang ibu yang pada akhirnya menyebabkan kerugian dan merenggut nyawa keempat anaknya bahkan menyebabkan salah satu anaknya mengambil nyawanya sendiri.

Gaya hidup, lingkungan, dan trauma yang diberikan ibu ini, menghancurkan seluruh keluarga.

Chizuko Okamoto

Ini adalah kisah seorang wanita bernama Chizuko Okamoto. Sebelum dia akhirnya tertangkap, dia akan membunuh dan menyembunyikan satu anak dan dua bayinya di rumah. Dia juga akan membunuh putri remajanya dan mendorong anak tirinya untuk bunuh diri.

Bagaimana anak-anaknya meninggal? Apa yang menyebabkan Chizuko menghancurkan keluarganya sendiri? Seperti apa hidupnya sebelum dan sesudah anak-anaknya dan apa yang terjadi padanya?

Ini adalah kisah ibu pembunuh berantai yang membunuh anak-anaknya dan menyembunyikan mereka di rumahnya.

Kehidupan Chizuko Sebelum Pembunuhan

Menurut Wikipedia, Chizuko lahir pada 17 Juli 1951, di Aomori, Jepang utara. Pada usia 10, ayah Chizuko meninggal dan ibunya menikah lagi. Hanya setahun kemudian, ibunya bercerai.

Pada usia 16, dia melarikan diri dari rumah tetapi kembali setahun kemudian. Menurut Tocana.jp, sebuah blog berita Jepang, dia memutuskan untuk pergi melalui layanan perjodohan di Jepang yang disebut Omiai. Dia menikah setelah sekolah menengah pertama dan pindah ke pulau terpencil di Hokkaido yang disebut Pulau Okushiri.

Aomori Japan Tahun 1950an

Di pulau kecil itu, dia memiliki seorang anak dengan suaminya. Namun, karena suaminya tidak dapat menemukan pekerjaan tetap dan Chizuko mencoba bunuh diri karena dia memiliki masalah dengan mertuanya, dia meninggalkan suami dan anaknya dan pindah ke Prefektur Kanagawa pada tahun 1975.

Mantan suaminya yang tinggal di pulau itu kemudian meninggal dalam tsunami pada tahun 1993.

Di Kanagawa, Chizuko memutuskan untuk menjadi Hostess. Klub hostess terdapat di seluruh Jepang dan merupakan tempat para pebisnis datang untuk bersosialisasi.

Mereka membayar banyak uang untuk meminta wanita cantik menyajikan minuman dan duduk bersama mereka dalam percakapan. Banyak pengusaha juga melakukan perselingkuhan atau hubungan seksual dengan wanita-wanita ini.

Chizuko muda sangat cantik, anggun, dan tahu cara berbicara dengan pria, dan menjadi hostess paling populer di klubnya. Dia juga mendapatkan perhatian dari seorang pria bernama Toshio Yamauchi yang merupakan pemilik restoran mie terkemuka, sudah menikah dan memiliki dua putra.

Restorannya adalah salah satu bisnis restoran paling sukses di kota dengan Toshio yang memasak dan istrinya melayani pelanggan.

Namun, setelah bertemu Chizuko, dia mulai pergi ke bar hostess hampir setiap malam, menghabiskan ratusan dollar sehari untuk alkohol dan jatuh cinta dengan Chizuko.

Pada akhirnya Toshio memutuskan untuk menceraikan serta meninggalkan istrinya dan malah menikahi Chizuko serta membawanya bekerja di restoran bersamanya.

Pada tahun 1978, mantan istrinya, yang tengah hamil ketika mereka bercerai, melahirkan putra ketiga mereka. Sekitar waktu yang sama, Chizuko, yang juga mengandung anak Toshio, melahirkan putra pertama mereka. Mereka menamainya Toshihide.

Dan dia akan menjadi korban pertama kejahatan Chizuko.

Korban 1: Putra Pertama, Toshihide

Toshihide lahir pada tahun 1978, tahun yang sama ketika Toshio bercerai dan menikah dengan Chizuko. Pada saat yang sama, mantan istri Toshio melahirkan putra ketiga mereka.

Chizuko, Toshio, dan Toshihide tinggal bersama dan pasangan itu terus menjalankan toko mie. Namun, karena kebiasaan minum Toshio dan kurangnya keinginan Chizuko untuk bekerja, toko itu perlahan mulai kehilangan pelanggan.

Pohon Keluarga Chizuko Okamoto

Pada tahun 1984, ketika Toshihide berusia 6 tahun, dia menghilang. Chizuko mengatakan kepada polisi bahwa dia berada di luar rumah dekat garasi bermain bola tetapi ketika dia pergi menjemputnya, Toshihide menghilang.

Polisi dan relawan melakukan pencarian besar-besaran untuk menemukannya.

Chizuko juga tampil di televisi dan berbicara kepada media sambil menangis dan memohon seseorang untuk menemukan dan mengembalikan putranya. Dia mengklaim bahwa putranya diculik oleh agen Korea Utara yang telah membawanya ke Korea Utara.

Dia mengklaim mereka menginginkan uang tebusan dan dia tidak punya uang, jadi dia memohon bantuan.

Terlepas dari upaya polisi untuk menemukan Toshihide, bocah kecil itu tidak pernah ditemukan dan kasusnya menjadi dingin. Setahun kemudian, anak kedua Chizuko dengan Toshio lahir, seorang gadis yang mereka beri nama Rikako.

Saat Rikako masih kecil, Toshio terus menghabiskan uangnya untuk minuman, tokonya dijual, dan akhirnya, pasangan itu juga menjual rumah mereka.

Korban 2: Dua Bayi

Dilaporkan oleh The Guardian dan The Japan Times bahwa Chizuko juga memiliki dua bayi lain, yang tidak dia laporkan, yang lahir pada tahun 1985 dan 1987.

Meskipun tidak ada bukti yang meyakinkan, salah satu dari dua bayi tersebut dianggap sebagai anak laki-laki dari Chizuko dan anak tirinya.

Putus asa Dan Banyak Hutang

Pada tahun 1997, ketika Rikako berusia 12 tahun, Toshio meninggal karena sakit, meninggalkan Chizuko dan putrinya sendirian tanpa dukungan keuangan. Mereka bertahan hidup dengan meminjam uang dari teman dan kerabat.

Pada awal tahun 2000-an, mereka terlilit hutang, kesulitan keuangan dan belum membayar sewa apartemen mereka selama dua tahun sampai akhirnya mereka diusir pada tahun 2005, menyebabkan mereka putus asa dan tidak ada tempat untuk pergi,

Putra kedua Toshio dari pernikahan sebelumnya, Minehiro, memutuskan untuk membiarkan Chizuko dan putrinya Rikako tinggal bersamanya. Ini akan menjadi kesalahan terbesar yang dia buat karena akan mengorbankan nyawa mereka dan Rikako.

Korban 4 & 5: Kematian Rikako dan Bunuh Diri Minehiro

Pada tahun 2005, Rikako sekarang berusia 19 tahun dan sudah menjadi mahasiswi. Minehiro, saudara tirinya yang tinggal bersama mereka, berusia 35 tahun. Ketiganya tampaknya memenuhi kebutuhan sehari-hari dan Rikako juga menikmati kehidupan siswanya.

Rikako Dengan Kostum Dramanya

Rikako adalah bagian dari klub drama di sekolahnya dan sering tidak tampil bersama teman-teman sekelasnya.

Namun terlepas dari penampilan luar mereka sebagai ibu tunggal yang menjanda dan putri serta putra tirinya yang tinggal bersama, ada masalah di balik pintu yang tertutup. Selain utang, ada ketegangan antara Rikako, ibunya, dan Minehiro karena sebuah situasi cinta segitiga.

Rikako menulis di blognya hal-hal seperti:

“Aku ingin kebebasan”
“Aku merasa seperti terjebak. Aku merasa tidak enak dengan ibu tetapi aku juga merasa tidak enak dengan diriku sendiri. ”
“Semuanya tampak salah tahun ini, dan aku muak”
“Ibuku bertingkah aneh, akhir-akhir ini.”

Pada 12 Oktober 2005, Rikako dicekik menggunakan tali dari futonnya dan tubuhnya dibiarkan tergeletak di atas futon selama berbulan-bulan. Menurut Ranker.com, pengaturan AC diatur ke mode “dry” untuk menjaga ruangan bebas dari kelembaban dan menunda pembusukan tubuhnya.

Minehiro juga terlihat pergi ke supermarket setiap minggu untuk membeli kantong es kering yang akan dia letakkan di tubuh Rikako agar tidak membusuk. Polisi kemudian menemukan residu yang mengkonfirmasi hal ini.

Kekejian ini berlanjut selama lima bulan saat Chizuko dan Minehiro terus tinggal di apartemen dengan tubuh Rikako terbaring di kasur.

Pada bulan Maret 2006, Minehiro memutuskan untuk bunuh diri dan gantung diri di area loteng apartemen mereka. Dia meninggalkan catatan yang berisi kata-kata,

“Aku ingin mati. Biarkan aku tinggal bersamamu.” Di layar komputernya, ada juga teks yang tersisa yang berbunyi,

“Saya ingin kau menempatkanku di kuburan yang sama dengan Rikako.”

Kejahatan Chizuko Okamoto Yang Terungkap

Dua bulan setelah Minehiro bunuh diri, Chizuko masih tinggal di apartemen. Namun, tidak ada yang membayar sewa dan pemilik apartemen memberi tahu ibu kandung Minehiro, yang terdaftar sebagai pemilik apartemen.

Ketika ibu Minehiro dan pemiliknya membuka apartemen pada tanggal 1 Mei 2005, mereka menemukan mayat Rikako dan Minehiro yang membusuk tetapi Chizuko tidak ada di rumah. Rikako masih berbaring di futon dan Minehiro yang tidak tersentuh masih tergantung di langit-langit.

Setelah penemuan awal dua mayat dan catatan bunuh diri, polisi menggeledah seluruh rumah dan menemukan buku harian yang ditulis Chizuko.

Dalam salah satu entri yang dia tulis, “Aku mencoba bunuh diri setelah membunuh putriku sendiri.”

Ilustrasi 2 Kotak Berisi Mayat

Saat menggeledah rumah, polisi juga menemukan kardus. Di dalam kotak-kotak itu terdapat sisa-sisa tiga mayat yang sudah membusuk dan diikat dalam kantong plastik. Melalui pemeriksaan dan analisis DNA, mereka memastikan ketiganya adalah anak-anak Chizuko.

Yang tertua adalah tubuh Toshihide yang menurut Chizuko telah diculik oleh agen Korea Utara. Dua jenazah lainnya adalah bayi berusia sekitar 40 minggu.

Ketiga mayat itu terlalu membusuk untuk ditemukan penyebab kematian karena telah disembunyikan di dalam kotak selama sekitar 20 tahun.

Penangkapan dan Hukuman

Pada 3 Mei 2005, Chizuko ditemukan dan ditangkap atas pembunuhan putrinya Rikako. Chizuko dengan cepat mengaku mencekik putrinya dan memastikan bahwa ketiga anak yang ditemukan adalah miliknya dan dia menyimpannya di dalam kotak.

Sayangnya, karena tidak ada penyebab kematian, satu-satunya hal yang bisa dibuktikan oleh polisi adalah dia bersalah karena meninggalkan mayat.

Tetapi undang-undang di Jepang menyatakan bahwa hanya ada undang-undang pembatasan 3 tahun dan karena mayat-mayat itu telah ada di sana selama beberapa dekade, dia tidak dapat didakwa dengan kejahatan apapun.

Gambar Chizuko di Pengadilan

Otopsi menegaskan bahwa Minehiro telah mengambil nyawanya sendiri sehingga satu-satunya kejahatan yang didakwakan kepada Chizuko adalah pembunuhan Rikako.

Pengadilan Chizuko dimulai pada Agustus 2006, di mana dia mengaku tidak bersalah atas pembunuhan putrinya. Dia memberikan pembelaan dengan mengklaim bahwa Minehiro terobsesi dengan Rikako, dan melalui rasa bersalahnya karena tertarik secara seksual pada saudara tirinya, dia membunuhnya dan bunuh diri.

Tetapi melalui rekaman CCTV dari tempat Minehiro bekerja, terlihat bahwa dia tidak berada di apartemen pada saat Rikako mungkin terbunuh. Jaksa juga memiliki pengakuan tertulis Chizuko di buku hariannya.

Jaksa menuntut dia mendapatkan 17 tahun penjara dan mengklaim dia menyematkan pembunuhan Rikako pada Minehiro karena dia sudah mati dan tidak dapat membantah klaim tersebut.

Kondisi Chizuko Okamoto Saat Ini

Pada Juli 2007, Pengadilan Distrik Yokohama menjatuhkan hukuman 12 tahun penjara kepada Chizuko Okamoto atas pembunuhan putrinya, Rikako.

Hakim Takaaki Oshima berkata, “Tidak ada alasan baginya untuk membunuh Rikako. Ini adalah kejahatan berdarah dingin, di mana (terdakwa) tidak menunjukkan perasaan cinta kepada putrinya.”

Chizuko mengajukan banding atas keputusan tersebut tetapi pada bulan Oktober 2008, Pengadilan Tinggi Tokyo setuju dengan hakim pertama dan menguatkan hukumannya selama 12 tahun. Chizuko berusia 57 tahun ketika dia menerima hukuman ini.

Tidak ada informasi tentang kapan Chizuko dibebaskan atau apa yang dia lakukan sekarang. Jika dia dipenjara selama 12 tahun penuh, dia akan berusia 69 tahun ketika dia dibebaskan pada 2019.

Di usia 70-an sekarang, di mana dia tinggal, apa yang dia lakukan, dan dengan siapa dia, tidak diketahui.

Mudah-mudahan, 12 tahun penjara telah mengubahnya dan membuatnya menyadari hal-hal tercela yang dia lakukan terhadap keluarganya sendiri.

Di pengadilan, dia tampak sangat menyesal dan malah menyalahkan polisi karena tidak membantunya ketika dia melaporkan putranya hilang. Ini tentunya aneh karena putranya dibunuh dan disembunyikan di dalam kotak di rumahnya sendiri selama bertahun-tahun

Tekanan keuangan, riwayat keluarga yang disfungsional, kemungkinan penyakit mental, dan kurangnya struktur pendukung mungkin menjadi beberapa alasan yang mendorong Chizuko untuk membunuh anak-anaknya sendiri dan tinggal di rumah yang penuh dengan mayat selama bertahun-tahun.

Apakah ini tragedi yang bisa dihindari jika ada lebih banyak hubungan keluarga dan orang-orang yang peduli dengan kesejahteraannya? Atau apakah ini kasus seorang wanita yang memiliki keinginan untuk membunuh dan memanipulasi serta mengendalikan anak-anaknya sampai dia tidak berguna lagi bagi mereka?

There are things known and there are things unknown, and in between are the doors of perception ~

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Back To Top
error: Alert: Konten Dilindingi !!