Misteri Wabah Tawa Tanganyika “Omuneepo”

Misteri Wabah Tawa Tanganyika Omuneepo

Semua orang suka tertawa. Itu memberi kita rasa sukacita, mampu menyembuhkan, dan menyatukan kita dengan orang lain. Dunia memang membutuhkan lebih banyak tawa, dan orang-orang mengatakan bahwa tawa menyembuhkan semua penyakit.

Namun bagaimana jika tawa adalah penyakit itu sendiri? Bagaimana jika kamu suatu hari nanti tertawa dan tidak bisa berhenti hingga kamu tak tau harus bagaimana menghentikan tawamu sendiri?

Mereka mengatakan bahwa tawa itu menular, dan memang benar, Charles Dickens pernah dengan berkata, “Tidak ada sesuatu di dunia ini yang sangat menular seperti tawa,” tetapi bagaimana jika semua itu bukan hanya kiasan ?dimana tawa dan “menular” menjadi jenis penyakit?

Misteri Wabah Tawa Tanganyika

Ternyata, fenomena ini pernah terjadi di satu desa terpencil di Afrika pada tahun 1962, ketika orang-orang mulai tertawa terbahak-bahak dan tidak mampu berhenti, mereka terus tertawa hingga apa yang mereka alami menjadi sebuah sejarah yang penuh misteri.

Kejadian itu dimulai pada tanggal 31 Januari 1962, di sekolah asrama yang dikelola untuk anak perempuan di Kashasha, pantai barat Danau Victoria di Tanganyika, Tanzania, Afrika. Pada hari itu beberapa siswa di sekolah tiba-tiba dan tanpa peringatan apapun, tertawa tak terkendali tanpa alasan yang jelas, dan pada saat yang paling tidak tepat.

Penyakit Tertawa Misterius

 

Anak-anak lain yang tidak tertawa mencari tahu apa yang terjadi dengan mereka, tetapi anehnya tawa itu mulai menyebar. dengan semakin banyak siswa yang tertawa terbahak-bahak, sampai tak terkendali di seluruh sekolah, membuat bingung orang tua dan guru, yang saat itu tak terpengaruh.

Bahkan, Keadaan menjadi sangat buruk sehingga banyak guru yang pergi dan sekolah terpaksa ditutup, tetapi ini bukanlah akhir dari semuanya. Tawa misterius itu akan mulai menyebar ke seluruh desa dan daerah sekitarnya, hingga mempengaruhi 14 sekolah dan lebih dari 1.000 orang.

Banyak gejala dan kondisi yang tidak dapat dijelaskan termasuk serangan tawa yang berulang, hingga tangisan atau jeritan, nyeri umum, kelelahan, pingsan, masalah pernapasan, ruam, yang berlangsung dari beberapa jam hingga 16 hari dan memiliki efek samping termasuk kegelisahan, energi saraf yang berlebihan, hingga ledakan kekerasan sesekali.

Epidemi tawa aneh ini tampak tak ada akhir ketika semakin menyebar ke desa-desa, bahkan hingga ke negara tetangga, Uganda, yang secara serius mengganggu masyarakat mereka.

Orang Tanzania akan menyebut fenomena ini Omuneepo, atau “penyakit tertawa”, dan para dokter serta ilmuwan yang melihat masalah ini tidak dapat menemukan alasan fisik semua respon mendadak tersebut, bahkan ketika keadaan menjadi semakin buruk, ada beberapa anak yang dibiarkan terbaring di tempat tidur tanpa dapat menghentikan tawa mereka.

Misteri Wabah Tawa Tanganyika

Ini akan berlanjut selama 18 bulan penuh, dan seorang Doktor, Christian F. Hempelmann, dari Texas A&M University, mengatakan tentang semuanya:

“Orang-orang tertular dari wajah mereka. Satu orang tertawa, lalu orang lain tertawa, lalu menyebar seperti longsoran salju yang semakin besar. Jadi ketika orang tua menjemput anak-anak mereka dari sekolah, mereka juga mulai tertawa.

Kemudian menyebar ke desa lain, dan seterusnya. Dan tergantung di mana Anda membacanya, wabah tertawa itu berlangsung selama enam bulan hingga satu setengah tahun.”

Untungnya, wabah tawa yang aneh ini kemudian tiba-tiba berhenti sama mendadaknya dengan awal kemunculannya, yang membuat para dokter dan ilmuwan menggaruk-garuk kepala.

Apa yang sebenarnya terjadi di sini? Salah satu teori utama adalah bahwa itu merupakan semacam gangguan psikogenik atau sosiogenik massal, yang dibawa melalui stres kronis dan disebarkan hanya secara psikologis, atau semacam histeria massal.

Dalam teori ini semuanya adalah psikosomatik, dan Hempelmann telah menjelaskan semua ini:

Sekarang kita menyebutnya Mass Psychogenic Illness (MPI). Ini adalah gangguan psikogenik, yang artinya semua hanya ada di pikiran orang-orang yang menunjukkan gejalanya. Ini bukan disebabkan oleh unsur di lingkungan, seperti keracunan makanan atau racun.

Ada faktor stres bersama yang mendasari dalam sebuah populasi. Biasanya terjadi pada sekelompok orang yang tidak memiliki banyak kekuatan (dalam hal ekonomi, dan kondisi hidup). MPI adalah pilihan terakhir bagi orang-orang dengan status rendah.

Ini adalah cara mudah bagi mereka untuk mengungkapkan bahwa ada sesuatu yang salah. Itu mungkin mengapa ia lebih sering dikaitkan dengan wanita. Ini mungkin penyakit yang ditentukan secara budaya.

Gagasan lain yang muncul adalah ini semua disebabkan oleh semacam virus otak. Silvia Cardoso, ahli biologi perilaku di Universitas Negeri Campinas di Brasil, percaya bahwa wabah tawa disebabkan oleh virus yang mirip dengan ensefalitis yang merusak struktur di bagian basal otak untuk menciptakan serangan tawa, dengan mengatakan, “Saya menemukan bahwa tidak mungkin reaksi massa yang murni psikologis akan berlangsung begitu lama dan tersebar luas.”

Namun, tidak ada tanda-tanda virus atau racun apa pun yang ditemukan di salah satu korban manapun. Sampai hari ini Wabah tawa misterius ini tidak pernah dijelaskan, dan itu tetap menjadi keanehan yang tercatat dalam sejarah.

Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*