Misteri Kasus Reinkarnasi Anne Frank

Kasus Reinkarnasi Anne Frank Misteri

Kebanyakan orang telah lama terpikat dengan pemikiran tentang apa yang terjadi pada kita setelah kematian. Ini adalah teka-teki yang telah menelan para ilmuwan, filsuf, dan pemikir besar sejak waktu yang tidak dapat diingat dan mungkin akan terus seperti itu.

Kita tidak memiliki jawaban lebih untuk pertanyaan eksistensial mendasar ini, baik sekarang ataupun sejak kedipan kesadaran pertama menggelegak ke dalam otak nenek moyang kita yang telah lama terlupakan.

Tetapi ada banyak teori yang beredar.

Salah satunya adalah teori bahwa kita, setelah kematian, akan dilahirkan kembali dan didaur ulang menjadi tubuh baru, atau dikenal dengan Reinkarnasi. Ada banyak kasus yang menjurus ke misteri reinkarnasi, dan sebagian besar akan sangat aneh.

Salah satu kasus yang akan kita bahas kali ini adalah tentang seorang wanita yang sejak kecil mengaku bahwa dia adalah reinkarnasi Anne Frank yang terkenal, sebuah misteri yang tidak pernah dijelaskan secara memuaskan.

Siapakah Anne Frank?

Banyak orang akan langsung mengetahui wanita bernama lengkap Annelies Marie Frank ini. Dia Lahir pada tahun 1929 di Frankfurt, Jerman, dan bernasib buruk karena terlahir sebagai orang Yahudi di tempat yang sama sekali tidak ramah bagi kaum mereka pada saat itu.

Keluarganya pindah ke Amsterdam, Belanda, saat Anne berusia empat setengah tahun pada tahun 1934 ketika Adolf Hitler dan Partai Nazi menguasai Jerman, tetapi ini tidak banyak membantu mereka.

Anne Frank Saat Kecil
Anne Frank Saat Kecil

Ketika Jerman menduduki Belanda pada tahun 1940, mereka mulai menganiaya penduduk Yahudi di sana sama seperti di tempat lain, dan semakin intensif, Anne dan keluarganya bersembunyi dan tinggal di kamar tersembunyi yang sempit di balik rak buku di tempat kerja ayah Anne, Otto Frank.

Di sana mereka bersembunyi di balik bayang-bayang, Anne akan menulis buku harian tentang kengerian perang dan kesulitan mereka setiap hari, sampai mereka ditemukan dan ditangkap oleh Gestapo pada Agustus 1944 dan dikirim ke kamp konsentrasi.

Anne akan meninggal sekitar 15 April 1945 di kamp konsentrasi Bergen – Belsen yang terkenal kejam.

Anne Frank
Anne Frank

Satu-satunya yang selamat dari keluarga ini selama perang adalah Otto Frank, yang kemudian menemukan bahwa buku harian putrinya telah disimpan oleh sekretarisnya, dan kemudian diterbitkan pada tahun 1947 sebagai The Diary of a Young Girl, yang kemudian dikenal sebagai The Diary of Anne Frank.

Buku ini adalah salah satu memoar paling terkenal yang pernah ada, dan buku dengan penjualan terbesar kedua setelah Alkitab. Di dalamnya berisi semua kisah yang sangat tragis, dan meskipun Anne Frank hidup dalam bukunya dan hati jutaan orang, tampaknya dia juga hidup dengan cara yang lain.

Misteri Kasus Reinkarnasi Anne Frank

Pada tahun 1954, seorang gadis bernama Barbro Karlen lahir dari orang tua Kristen di negara Swedia, dan sejak usia dini dia sudah terganggu oleh mimpi buruk yang menyebabkan dia terbangun sambil berteriak di tengah malam. Ketika dia baru berusia 3 tahun, dia mengejutkan orang tuanya ketika dia dengan tenang mengatakan bahwa namanya bukan Barbro, melainkan Anne.

Awalnya ini hanya dianggap sebagai ucapan iseng seorang anak kecil, tetapi segalanya dengan cepat berubah menjadi lebih serius. Gadis ini terus bersikeras untuk dipanggil Anne dan bahkan mengklaim bahwa orang tuanya yang sekarang bukanlah orang tua kandungnya dan bahwa nama lengkapnya adalah “Anne Frank.”

Barbro Karlen Saat Kecil
Barbro Karlen Saat Kecil

Sepanjang keanehan ini, Barbro terus mengalami mimpi buruk yang berulang tentang pria berseragam yang mendobrak pintunya, dan pada saat itu orang tua Barbro tidak mengerti arti dari semua ini karena mereka belum pernah mendengar tentang Anne Frank, apalagi putri kecil mereka.

Tak ada satupun dari mereka yang bahkan pernah mendengar atau membaca tentang Anne, karena bukunya yang terkenal itu hanya diterjemahkan ke dalam beberapa bahasa dan bukan bahasa Swedia pada saat itu.

Bagi mereka, putri mereka hanya mengalami fantasi atau halusinasi, tetapi mereka salah, karena segalanya akan menjadi lebih aneh.

Orang tuanya akan membawa gadis kecil mereka ke psikiater, tetapi Barbro tidak mau mengungkapkan pengalaman anehnya kepada psikiater tersebut, jadi hasil yang keluar adalah bahwa Barbro hanyalah gadis kecil biasa yang mengalami beberapa masalah, dan itu akan hilang dengan sendirinya saat dia beranjak dewasa.

Buku Man on Earth
Buku Man on Earth

Pada usia 12 tahun, Barbro telah menjadi ahli sastra yang luar biasa, menulis sebuah buku puisi berjudul Man on Earth, yang jauh dari sekadar coretan anak-anak dan akan menjadi salah satu buku paling populer di negara asalnya, Swedia, dan dia akan menulis sembilan jilid lagi dalam seri tersebut.

Selama waktu ini, dia lebih banyak diam dalam pembicaraan tentang Anne Frank, dan bahkan dirinya sendiri mulai berpikir dia mungkin telah kehilangan akal sehatnya. Bahkan ketika dia mengetahui siapa Anne Frank, dia sangat terkejut dan sangat lelah diperlakukan seperti anak yang terlalu imajinatif, sehingga dia menyimpan semuanya untuk dirinya sendiri.

Kasus ini kemudian menjadi sedikit menakutkan ketika orang tuanya membawanya ke Amsterdam saat liburan tur ke Eropa, karena setibanya di sana, mereka memutuskan untuk mengunjungi rumah Anne Frank.

Rumah Anne Frank
Rumah Anne Frank

Meskipun Barbro belum pernah ke Amsterdam dan tidak memiliki petunjuk apapun, dia bisa segera tahu bagaimana menuju ke rumah Anne Frank, membawa mereka dengan tepat melalui jalan-jalan kota yang berliku-liku untuk tiba di tujuan mereka.

Begitu mereka berada di sana, Barbro dapat menemukan jalan di sekitar rumah, berkomentar tentang bagaimana tempat itu dulu terlihat dan gambar apa yang ada di kamarnya. Orang tuanya akhirnya mulai sadar apa yang sebenarnya selama ini, bahkan mulai percaya bahwa anak mereka mungkin benar-benar reinkarnasi Anne Frank.

Dalam bukunya Born Again, Walter Semkiw, MD menulis tentang kunjungan aneh ini:

“Itu Aneh,” kata Barbro, ketika mereka berdiri di depan tangga menuju rumah. “Itu tidak terlihat seperti ini sebelumnya.” Dia tampak bertanya-tanya dan orang tuanya tidak tahu harus berkata apa. Mereka memasuki rumah dan menaiki tangga sempit yang panjang. Barbro, yang begitu riang saat menunjukkan jalan kepada mereka, tiba-tiba menjadi pucat pasi.

Tempat Persembunyian Anne
Tempat Persembunyian Anne

Dia berkeringat dingin dan meraih tangan ibunya. Ibunya ngeri saat merasakan tangan Barbro, yang sedingin es.Ini terjadi ketika mereka memasuki tempat persembunyian, teror yang sama menimpa Barbro yang telah dia alami berkali-kali dalam mimpinya.

Dia merasa sulit bernapas dan kepanikan menyebar ke seluruh tubuhnya. Ketika mereka masuk ke salah satu kamar yang lebih kecil, dia tiba-tiba berdiri diam dan sedikit lebih baik. Barbro melihat ke dinding di depannya dan berseru, “Lihat, foto-foto bintang film itu masih ada di sana!”

Foto-foto bintang film yang dijepit dan ditempelkan Anne di dinding, yang dilihat Barbro saat itu, membuatnya merasa senang, hampir seperti perasaan pulang ke rumah setelah pergi jauh.

Ibunya menatap dinding kosong dan tidak bisa memahami maksud Barbro sama sekali. “Gambar apa? Dindingnya kosong!” Barbro melihat lagi dan dia tetap bersikeras dengan apa yang dilihatnya.

Tapi Dindingnya kosong! Ibunya sangat bingung sehingga dia merasa terdorong untuk bertanya kepada salah satu pemandu apakah ada gambar di dinding itu sebelumnya.

“Oh ya,” jawab pemandu, “Gambar-gambar itu hanya diturunkan sementara untuk dipajang di bawah kaca agar tidak dihancurkan atau dicuri.”

Gambar Bintang Film di Rumah Anne
Gambar Bintang Film di Rumah Anne

Mendengar hal itu, Ibu Barbro tidak tahu harus berkata apa lagi.

Bagaimana caranya dia bisa menemukan jalan ditempat yang baru pertama kali dia kunjungi, lalu bersikeras bahwa jalan tersebut berbeda dan kemudian melihat gambar-gambar di dinding yang saat itu kosong?

Di masa remajanya, kenangan kehidupan masa lalu ini akan mulai memudar dan Barbro memiliki kehidupan yang lebih normal dengan bekerja di Dinas Kepolisian Swedia. Namun ini akan berubah ketika dia berusia empat puluhan dan memiliki perasaan tidak suka terhadap salah satu petugas yang bekerja dengannya.

Barbro Karlen
Barbro Karlen

Pada awalnya dia tidak tahu mengapa, hingga dia sampai pada kesimpulan bahwa petugas itu adalah penjaga Nazi yang bereinkarnasi, kemudian semua ingatan kehidupan masa lalunya muncul kembali. Dengan kebangkitan ingatan inilah dia memutuskan untuk menulis sebuah buku tentang pengalamannya yang berjudul And the Wolves Howled.

Selain semua pengetahuan yang tidak dapat dijelaskan ini, Barbro juga menunjukkan banyak kesamaan aneh dengan Anne Frank sepanjang hidupnya. Misalnya, sejak usia muda dia takut pada pria berseragam, dan juga tidak suka makan kacang, sesuatu yang sebagian besar dilakukan Anne selama dia bersembunyi.

Dia juga tidak akan mandi dengan shower, dan hanya menggunakan bath, dia paling tidak suka rambutnya dipotong, sesuatu yang dialami Anne saat tiba di kamp konsentrasi. Dia juga seorang anak ajaib yang hobi menulis, seperti Anne, dan bahkan diketahui memiliki fitur wajah yang mirip dengannya.

Buddy Elias dan Barbro Karlen
Buddy Elias dan Barbro Karlen

Kebetulan atau tidak? Mungkin yang paling aneh dari semuanya adalah bahwa di tahun-tahun berikutnya Barbro akan bertemu dengan kerabat terakhir Anne yang masih hidup, yaitu sepupunya, Buddy Elias, yang setelah berbicara secara mendalam dengannya, dia yakin bahwa Barbro memang reinkarnasi dari Anne Frank.

Inilah akhir dari misteri kasus reinkarnasi Anne Frank, seorang individu yang sangat terkenal memiliki semua ciri dari kasus tersebut, termasuk akses ke pengetahuan yang seharusnya tidak diketahui, fobia dari kehidupan masa lalu, dan kesamaan lain dengan orang yang telah meninggal tersebut.

Apakah Barbro Karlen benar-benar reinkarnasi Anne Frank, atau ada penjelasan lain? Apapun jawabannya, ini adalah kasus yang luar biasa.

There are things known and there are things unknown, and in between are the doors of perception ~

2 thoughts on “Misteri Kasus Reinkarnasi Anne Frank

  1. apakah konsep reinkarnasi itu nyata? hmm,, who knows.

    meskipun ada beberapa cerita-cerita orang yang kayaknya hasil “ngaku-ngaku”, tapi terkadang ada juga yang lebih meyakinkan dibanding yang lain.
    artikel yang menarik, meskipun gw secara pribadi lebih percaya konsep “one life for one soul” dibandingkan reinkarnasi.

    btw, kemarin gw buka web ini via smartphone tapi kok gak bisa masuk ke tampilan mobile ya? langsung versi web gitu…

    1. Thanks for the comment 🙂

      Dari beberapa kasus reinkarnasi yang pernah dibahas di rumahmisteri.com, memang rata-rata kesaksian mereka sangat meyakinkan. Tapi ya untuk masalah “kepercayaan” ini akan kembali ke pribadi masing-masing, karena jika ingin lebih kritis, tentu akan ada banyak hal yang dapat diragukan dalam kisah-kisah tersebut.

      Dan Untuk masalah tidak bisa masuk tampilan mobile, mungkin ada sedikit masalah di server kemarin. Tapi sepertinya sekarang sudah normal, ya?

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Back To Top
error: Alert: Konten Dilindingi !!