Stanisława Tomczyk, Kasus Aneh Wanita Dengan Kekuatan Pikiran

Kasus Aneh Stanisława Tomczyk

Kisah-kisah misterius tentang “kekuatan pikiran” yang aneh telah ada sejak berabad-abad lalu. Kekuatan seperti itu biasanya meliputi kemampuan melihat masa depan, melihat jarak jauh, membaca pikiran, medium roh, dan sebagainya

Salah satu dari kemampuan yang cukup terkenal dan sering diklaim adalah kemampuan untuk memindahkan objek dengan kekuatan pikiran, dan jauh dari hanya sebuah fiksi ilmiah, kekuatan ini berhasil muncul dalam berbagai kasus-kasus yang dianggap nyata sepanjang waktu.

Satu dari beberapa kasus yang paling terkenal dan akan kita bahas hari ini adalah kasus aneh dari seorang wanita Polandia yang muncul di abad ke-19 dan berhasil membuat bingung semua orang yang mencoba untuk memahami kekuatannya.

Wanita Polandia ini bernama Stanisława Tomczyk, yang mengaku memiliki, tidak hanya satu melainkan beragam kekuatan luar biasa.

Kasus Aneh Stanisława Tomczyk

Dia konon bisa melayangkan benda, mempengaruhi putaran roda roulette, menghentikan pergerakan jam dalam kotak kaca, tanpa menggunakan apa pun kecuali kekuatan pikirannya. Tomczyk bahkan bisa melakukan kontak dengan roh, dan dia berhasil membuat namanya terkenal di daerah Wisla, Polandia Selatan.

Tak perlu lama untuk dirinya menarik perhatian seorang psikolog Polandia, Julian Ochorowicz, yang percaya bahwa kemampuan Tomczyk memang nyata. Sehingga Julian mencoba mengatur serangkaian eksperimen untuk membuktikannya.

Stanisława Tomczyk
Stanisława Tomczyk

Julian memulai dengan memasukkan Tomczyk ke sesi hipnosis, dan selama sesi ini dia akan mengklaim bahwa dia terus-menerus berhubungan dengan, dan kadang-kadang di bawah kendali, roh yang dia sebut “Stasia Kecil,” yang dia klaim bukan hantu manusia, melainkan semacam entitas supernatural lainnya.

Roh ini kadang-kadang dihubungi melalui hipnosis, dan ternyata cukup nakal, tidak jahat atau mengancam, tetapi sangat kekanak-kanakan. Dari kekuatannya, Julian mampu mengamati beberapa demonstrasi.

Selama waktu itu Julian menyaksikan apa yang akan dia katakan berikut ini:

Produksi cahaya, efek yang dihasilkan tanpa kontak pada pelat fotografi dalam gelap atau dalam cahaya merah, atau pada galvanometer, pengendapan tiba-tiba zat kimia yang disimpan dalam larutan, dan penglihatan melalui layar buram.

Tampaknya kekuatan bergantian dari satu kelas fenomena ke kelas lain, setiap kelas terjadi selama periode ketika yang lain tidak dipamerkan.

Julian juga bisa melihat Tomczyk melayangkan berbagai macam benda, termasuk gunting, gabus, bola, rokok, sendok, dan kotak korek api, yang diletakkan di atas meja di depannya dan yang akan dia gerakkan, berdirikan, dan melayang tanpa menyentuhnya, hanya meletakkan tangannya di kedua sisi objek.

Salah Satu Aksi Stanisława Tomczyk

Tomczyk mengatakan kepada Julian bahwa ketika ini terjadi, dia bisa merasakan semacam “arus” yang keluar dari tangannya dan sensasi tusukan di ujung jarinya. Dia berhipotesis bahwa dia mencapai ini melalui penggunaan apa yang dia sebut “sinar kaku” yang diproyeksikan dari jari-jarinya, mencatat bahwa mungkin ada semacam benang tak terlihat antara dia dan objek yang dipindahkan.

Dia akan mengatakan tentang utas ini:

Saya telah merasakan benang ini di tangan saya, di wajah saya, di rambut saya. Ketika Medium memisahkan tangannya, benang itu menjadi lebih tipis dan menghilang; memberikan sensasi yang sama seperti jaring laba-laba. Jika dipotong dengan gunting, kontinuitasnya segera pulih. Hal ini kemudian terlihat jauh lebih tipis dari benang biasa.

Tidak seperti banyak media spiritual dan paranormal lainnya pada zaman itu, Tomczyk melakukan semua demonstrasi ini di ruangan yang terang benderang, jika ada sedikit kesempatan baginya untuk melakukan semacam sulap tipuan tangan, dan selain itu dia biasanya mengenakan blus dengan lengan pendek, yang akan menjadi pilihan aneh bagi seseorang yang ingin menggunakan trik.

Dia juga akan dipelajari oleh peneliti lain pada saat itu. Pada tahun 1909 dia diselidiki di Paris oleh Profesor Theodore Flournoy, yang datang dengan keyakinan bahwa dia benar-benar memiliki kekuatan telekinesis, atau kekuatan untuk memindahkan objek dengan pikiran.

Pada tahun 1910 ia diselidiki oleh Laboratorium Fisika di Warsawa oleh sekelompok ilmuwan di bawah kondisi pengujian yang ketat, membuat mereka terkesan dan tidak dapat menemukan tanda-tanda tipu daya. Pada tahun 1913 dia juga dipelajari oleh ilmuwan Jerman Baron von Schrenck Notzing, yang juga terkesan dengan kemampuannya.

Tak lama kemudian, dia juga menarik perhatian Society for Psychical Research Inggris, yang juga bertujuan untuk mempelajarinya dan kemampuannya dalam upaya yang paling teliti pada tahun 1914.

Panitia yang datang untuk mempelajarinya terdiri dari peneliti Mark Barr, V. J. Woolley, W. W. Baggally dan Everard Feilding, yang mengatur serangkaian eksperimen untuk melihat apa yang benar-benar mampu dilakukannya.

Mereka akan memiliki total 11 pertemuan dengan Tomczyk, dan mencatat bahwa kemampuannya sering tampak mirip dengan aktivitas poltergeist, Feilding kemudian menulis ini;

Ini terjadi secara spontan dan umumnya tidak terduga dalam keadaan normalnya, termasuk ketukan, gerakan meja dan kursi tanpa kontak yang jelas, pelemparan atau pengangkutan benda-benda di sekitar rumah tempat dia tinggal, sering di dekatnya sendiri, tetapi juga sering di tempat-tempat yang tampaknya di luar jangkauan normalnya, seperti di luar ruangan tempat dia berada, atau bahkan di ruangan lain yang pintunya tertutup.

Tomczyk juga mampu menunjukkan kepada mereka jenis telekinesis yang sama yang disaksikan oleh Julian Ochorowicz, di mana berbagai objek akan diletakkan di depannya dan dia akan membuat mereka bergerak setelah berkonsentrasi pada benda tersebut selama 10 hingga 45 menit.

Aksi Stanisława Tomczyk

Jumlah kontrol yang dia miliki atas objek tampaknya bergantung pada seberapa banyak “arus” yang dapat dia kumpulkan pada waktu tertentu, dan jumlah pengaruhnya pada objek dapat berkisar dari hanya membuatnya bergerak sedikit, hingga melayang sepenuhnya di atas meja dan bahkan berputar, meskipun yang terakhir hanya diamati sekali dalam 11 percobaan, ketika dia menyebabkan bola melayang 9 inci di atas meja.

Pada beberapa kesempatan, dia tidak bisa membuat objek bergerak sama sekali, dengan tiga percobaan seperti itu yang tidak menghasilkan gerakan apa pun. Meskipun para peneliti datang dengan yakin bahwa kemampuannya adalah nyata, tetapi hasilnya secara ilmiah tidak meyakinkan.

Feilding juga mengungkapkan gagasan bahwa dia merasa kekuatan Tomczyk berkurang, mungkin karena ketidakstabilan mental yang dideritanya saat itu setelah dipenjara selama 10 tahun karena perannya dalam kerusuhan tidak lama sebelum eksperimen bersangkutan dimulai. Setelah itu dia diduga menunjukkan histeria dan disosiasi mental.

Namun menariknya, Feilding dan Tomczyk akhirnya menikah pada tahun 1919.

Aksi Stanisława Tomczyk

Setelah pernikahannya, dia tampaknya telah berhenti melakukan pertunjukan publik dan pemanggilan arwah, membiarkan validitas kekuatannya terbuka untuk diperdebatkan. Dia pasti memiliki banyak pencela, dan berbagai penyihir maju untuk dengan mudah mereproduksi hasilnya, tetapi ini tidak dilakukan dalam kondisi pengujian.

Salah satu argumen skeptis utama adalah bahwa, kadang-kadang ada “benang” yang terasa atau bahkan terlihat di antara tangannya dan objeknya, dan mungkin justru memang itu caranya, penggunaan benang dan sedikit sulap.

Namun, ini masih belum menjelaskan bagaimana dia bisa membuat begitu banyak peneliti bingung. Siapa wanita ini dan apa yang sebenarnya dia mampu lakukan? Apakah semua ini nyata atau dia hanya penipu lain yang menarik perhatian semua orang? Tidak ada yang benar-benar tahu, dan kasus Stanisława Tomczyk tetap menjadi misteri yang aneh.

Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*