Kasus Menghilangnya Benjamin Bathurst

Kasus Menghilangnya Benjamin Bathurst

Ada beberapa kasus orang hilang misterius yang sangat aneh di luar sana. Di antaranya bahkan menghilang begitu saja dalam hitungan detik. Laporan semacam itu bermunculan sepanjang sejarah, dan kadang-kadang terjadi pada seseorang yang benar-benar penting dan memiliki kedudukan tinggi.

Kali ini kita akan membahas kisah aneh seorang politisi Inggris terkemuka yang baru saja menguap dari muka bumi dalam pandangan penuh para pengamat, dan yang tidak pernah sepenuhnya terpecahkan.

Meskipun namanya mungkin belum pernah kamu dengar, tetapi untuk warga Inggris, Benjamin Bathurst sangat dikenal. Dia adalah putra ketiga Henry Bathurst, Uskup Norwich, di Inggris, dan melakukan debut di karir diplomatik yang sangat sukses pada akhir abad ke-18 dan awal abad ke-19, hingga menjadi Sekretaris Kedutaan Inggris di Livorno, Italia.

Namanya mulai diketahui pada tahun 1809 saat awan gelap sedang berkembang biak di Eropa. Saat itu berbagai negara sedang menyatakan perang satu sama lain, dan memang pada tahun ini Bathurst dikirim ke Wina, Austria, sebagai utusan oleh kerabatnya Henry Bathurst, sebagai Menteri Luar Negeri pro temporer.

Benjamin Bathurst

Misinya adalah untuk membangun aliansi antara Inggris dan Austria, serta mencoba mendapatkan sekutu Kaisar Austria Francis I untuk menyatakan perang terhadap Perancis. Usaha Bathurst sebenarnya berhasil, tetapi sayangnya Austria dikalahkan oleh pasukan Perancis pada bulan Juli tahun itu di Pertempuran Wagram.

Merasa bahwa itu tidak aman baginya lagi, Bathurst membuat pengaturan untuk keluar dari Dodge, dan karena itu adalah waktu yang sangat berbahaya, dia memutuskan untuk melarikan diri dengan melakukan perjalanan ke utara dan mengambil kapal dari Hamburg, Prusia, yang ternyata tidak berakhir dengan baik baginya.

Misteri Menghilangnya Benjamin Bathurst

Untuk membantu memastikan perjalanan mereka yang aman, Bathurst dan seorang pelayan bernama Joseph Krause bepergian dengan identitas yang sama, menyebut diri mereka “Baron de Koch” dan “Fischer,” dan pada 25 November 1809, mereka tiba di Perleberg, dekat Berlin, Jerman.

Rencana mereka adalah berhenti untuk beristirahat dan menyegarkan diri di sebuah penginapan di sana sebelum melanjutkan perjalanan mereka yang sulit dan berbahaya, serta mendapatkan kuda baru untuk kereta mereka.

Mereka makan malam di sana dan Bathurst pergi ke kamar samping untuk mengurus beberapa urusan menulis surat sementara mereka menunggu beberapa kuda baru untuk kereta mereka.

Ketika kereta akhirnya siap, sekitar jam 9 malam, mereka berdua memutuskan bahwa akan lebih baik untuk menginap di penginapan malam itu dan melanjutkan perjalanan mereka di pagi hari. Mereka akhirnya memesan kamar dan kemudian pergi untuk melepaskan kuda mereka dari kereta, dan disinilah sebuah kasus aneh mulai muncul.

Menurut versi umum dari cerita yang beredar, Bathurst meninggalkan penginapan dan berjalan menuju kereta, dengan pelayannya yang berada tepat di belakangnya. Bathurst kemudian mengitari kuda-kuda itu dan mengambil waktu sejenak untuk naik ke kereta, tetapi ketika pelayan itu naik untuk bergabung dengannya, sang diplomat sudah tidak ada di sana.

Perlau kalian tahu, bahwa Krause berada tepat di belakangnya, dan Bathurst, seorang pria dewasa menghilang dari pandangannya selama beberapa detik dan terlihat jelas telah masuk ke dalam kereta, bisa menghilang begitu saja.

Bagaimana dia bisa keluar dari kereta dan pergi ke suatu tempat dalam waktu sesingkat itu?

Misteri Menghilangnya Benjamin Bathurst

Krause berkeliaran di sekitar area mencarinya dan memanggilnya, tetapi tidak ada jawaban, seolah-olah dia menguap begitu saja ke udara. Krause kemudian mengumpulkan beberapa penduduk setempat untuk membantunya menjelajahi sekitar kereta, tetapi tidak ada jejak Bathurst yang dapat ditemukan.

Kasus menghilangnya Benjamin Bathurst benar-benar membingungkan pada saat itu, tetapi mengingat jumlah pihak jahat seperti bandit dan elemen jahat lainnya yang berkeliaran di sekitar sana, maka diasumsikan oleh pihak berwenang bahwa dia pasti telah menjadi korban tindak kejahatan atau dia melarikan diri begitu saja sendirian.

Karena alasan tersebut berita tentang kasus hilangnya Benjamin Bathurst yang aneh tidak sampai ke Inggris hingga 3 minggu kemudian. Setelah pihak Inggris mengetahui apa yang menimpa Bathurst, upaya pencarian lebih lanjut segera diluncurkan, bahkan mereka menyusuri sungai terdekat Stepnitz, tetapi semuanya terbukti sia-sia.

Setelah beberapa pencarian lagi, mantel yang diduga milik Bathurst ditemukan di kamar kecil dan beberapa sepatu bot ditemukan di hutan belantara sekitarnya, tetapi tidak jelas apakah itu benar-benar miliknya atau bukan.

Pada saat itu, wilayah tersebut dirusak oleh perang karena Napoleon Bonaparte yang mengamuk, dan istri Bathurst mengira Prancis telah menculik suaminya, tetapi Bonaparte sendiri dilaporkan menyangkal memiliki pengetahuan tentang hal seperti itu, dan dia bahkan membantu dalam upaya pencarian.

Ada juga beberapa celana yang ditemukan oleh dua wanita di hutan dekat Perleberg, yang tergeletak secara aneh di sana. Celana itu memiliki dua lubang peluru di dalamnya, meskipun tidak ada darah. Ini menunjukkan bahwa peluru telah ditembakkan melalui celana tersebut.

Teori Menghilangnya Benjamin Bathurst

Hadiah yang ditawarkan hanya akan menghasilkan petunjuk palsu yang sama sekali tidak mengarah ke mana-mana, dan tidak ada yang tahu ke mana sebenarnya diplomat itu pergi.

Ada beberapa petunjuk yang “terkesan” menjanjikan. Dalam satu contoh, tiga wanita di hutan dekat tempat Bathurst menghilang menemukan sebuah catatan yang tampaknya ditulis tangan dan ditujukan kepada istrinya, mengatakan bahwa dia “dalam bahaya, dikelilingi oleh musuh.”

Kemudian pada tahun 1852, akan ada penemuan misterius yang dibuat selama pembongkaran sebuah rumah di jalan Hamburg di Perleberg, tidak jauh dari penginapan tempat Bathurst terakhir terlihat, dan penemuan itu adalah kerangka manusia.

Bagian belakang tengkorak menunjukkan retakan seolah-olah dari pukulan alat berat, tetapi tidak pernah dapat dibuktikan secara meyakinkan bahwa itu adalah sisa-sisa Bathurst yang hilang.

Pada tahun-tahun sejak dia menghilang, kasus ini menjadi populer di kalangan mereka yang menghargai misteri yang belum terpecahkan, dan ada banyak teori, mulai dari yang masuk akal hingga yang benar-benar aneh.

Teori utamanya adalah bahwa dia dibunuh begitu saja, baik oleh musuh-musuhnya atau beberapa preman acak, dengan keadaan semuanya dibumbui dan dilebih-lebihkan dari waktu ke waktu sampai-sampai sekarang dilaporkan sebagai seorang pria yang masuk ke kereta dan menghilang begitu saja.

Bagaimanapun, ternyata Bathurst diduga sangat paranoid tentang orang-orang yang mengawasinya, dan percaya bahwa orang-orang akan keluar untuk menangkapnya. Dia mungkin juga bisa menghapus dirinya sendiri, memilih untuk melarikan diri dari hidupnya setelah mengalami gangguan saraf.

Teori lainnya adalah bahwa ia jatuh melalui semacam portal atau dibawa pergi oleh kekuatan paranormal atau bahkan alien.

Apakah ini hanya pembunuhan sederhana yang terus menarik pengetahuan aneh di sekitarnya? Atau mungkin ada sesuatu yang lebih terjadi di sana?

Tidak ada cara untuk benar-benar tau, dan kasus Benjamin Bathurst telah menjadi kasus orang hilang misterius yang cukup terkenal dan belum terpecahkan.

Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*