Misteri Menghilangnya Penerbangan 2501

Misteri Menghilangnya Penerbangan 2501

Pukul 7.30 malam hari Jumat, 23 Juni 1950, Northwest Orient Airlines Penerbangan 2501 yang berisi 55 penumpang, satu kapten, satu kopilot, dan satu pramugari berangkat dari New York City dengan penerbangan lintas benua ke Seattle, Washington, dan jadwal persinggahan di Minneapolis, Minnesota.

Cuaca malam itu hangat dan cerah, jadi ketika pesawat lepas landas, tidak ada alasan untuk curiga bahwa akan terjadi sesuatu, terlebih lagi itu adalah penerbangan rutin, dan merupakan perjalanan pertama pada malam itu.

Namun ternyata, Penerbangan 2501 tidak pernah tiba di Seattle, mereka justru terbang ke dalam sejarah misteri penerbangan besar yang belum terpecahkan, menghilang dengan penumpang dan awaknya yang bahkan tidak ada satupun puing-puing yang bisa ditemukan dan diidentifikasi.

Misteri Menghilangnya Penerbangan 2501

Penerbangan itu benar-benar lancar saat melewati Cleveland, Ohio dan terus ke barat menuju Minneapolis, Minnesota, dengan pilot, Kapten Robert C. Lind yang berusia 35 tahun, mengirim radio untuk mengatakan bahwa penerbangan itu sesuai jadwal.

Saat itu, Pesawat bertipe DC-4 ini berada sekitar 3.500 kaki (1.100 m) di atas Danau Michigan ketika Lind menelepon lagi untuk meminta izin dari kontrol lalu lintas udara untuk turun ke 2.500 kaki.

Meskipun dia tidak memberikan alasan untuk perubahan ketinggian yang tiba-tiba ini, permintaan itu benar-benar normal dan tenang, tanpa menyebutkan cuaca buruk atau apa pun yang salah, meskipun diketahui ada badai pada waktu itu di beberapa bagian Danau Michigan di daerah lain.

Permintaan itu ditolak karena adanya lalu lintas udara lain di daerah itu, dan Lind hanya mengkonfirmasi hal tersebut kemudian mengakhiri panggilan tanpa masalah lebih lanjut. Ini akan menjadi yang terakhir kalinya terdengar dari siapa pun dalam penerbangan itu.

Kapten Robert C. Lind
Kapten Robert C. Lind

Ketika pesawat tidak tiba di tujuan sesuai jadwal, ada upaya untuk melakukan kontak di semua frekuensi tetapi ini tidak membuahkan hasil. Tidak ada kabar lebih lanjut tentang nasib pesawat, tidak ada komunikasi, tidak ada tanda-tanda, dan pada saat fajar tiba tanpa kehadiran pesawat tersebut, maka semakin jelas ada sesuatu yang salah.

Diasumsikan bahwa pesawat itu jatuh mungkin karena badai yang tiba-tiba berubah arah, sehingga operasi pencarian dan penyelamatan besar-besaran segera diluncurkan, yang melibatkan Angkatan Laut AS, Penjaga Pantai AS, Polisi Negara Bagian dari Illinois, Michigan, Wisconsin, dan Indiana, yang menjelajahi daerah itu tetapi pada awalnya tidak menemukan apa pun.

Sampai akhirnya 13 jam kemudian, kapal Penjaga Pantai dapat menemukan beberapa jejak yang mengerikan dari pesawat yang hilang ini.

Mereka berhasil menemukan tumpahan minyak dan berbagai puing-puing lain yang terombang-ambing di air dingin yang berkabut, termasuk bagian dari pelampung tangki bahan bakar, bantalan kursi, pakaian, selimut, koper, pelapis kabin, sandaran tangan kursi, pecahan kain pelapis dan buku catatan maskapai penerbangan, dengan semua puing-puing yang beragam menjadi potongan-potongan sangat kecil yang dilaporkan tidak lebih besar dari tangan.

Baca Juga:  Misteri Ratusan Burung Mati di Atas Kapal Pesiar

Ada juga penemuan bagian tubuh manusia yang mengerikan, meskipun ini juga hanya potongan-potongan, termasuk tangan, jari, dan telinga.

Satu-satunya Pramugari di Penerbangan 2501
Satu-satunya Pramugari di Penerbangan 2501

Upaya dilakukan untuk menemukan jejak lain atau puing-puing pesawat, menggunakan penyelam, sonar, dan menyeret dasar Danau Michigan dengan kapal pukat, tetapi tidak ada lagi yang dapat ditemukan, tidak dapat ditentukan di mana atau mengapa pesawat itu terjatuh, dan tidak ada tanda-tanda lebih lanjut dari mayat atau puing-puing.

Semua orang tahu bahwa pesawat itu telah mengalami nasib buruk, dan dengan total 58 orang di dalamnya, itu adalah bencana penerbangan terburuk dalam sejarah Amerika Serikat. Saat upaya pencarian ekstensif sedang berlangsung, pihak berwenang berusaha mengumpulkan apa yang telah terjadi.

Saksi mata akan melaporkan telah melihat kilatan cahaya terang di sekitar tempat pesawat melakukan transmisi radio terakhir, dan setidaknya ada dua laporan melihat ledakan di langit.

Salah satu saksi dari fenomena udara ini adalah seorang pensiunan Angkatan Laut AS, Lt. Cmdr. R.T. Helm, yang melihat pesawat terbang di atas rumahnya di dekat Pelabuhan Benton dan berkata:

Saya mendengar pesawat di atas rumah saya sekitar 12:20 Sabtu. Saya melihat ke luar jendela dan mereka sepertinya terbang cukup rendah. Seberapa rendah, saya tidak tahu. Saat itu terjadi badai listrik yang hebat. Beberapa menit kemudian, saya melihat ke danau, saya melihat sebuah pesawat sedang menuju ke timur dan sinyal pendaratannya berkedip. Lampu terus mendekat ke rumahku. Beberapa menit kemudian, ada kilatan hebat di danau.

Laporan lain adalah dari seorang wanita yang melihat pesawat dan kemudian kilatan cahaya, di mana dia akan berkata, “Tiba-tiba ada kilatan ini. Itu adalah cahaya yang lucu. Itu tampak seperti matahari ketika terbenam. Itu hanya berlangsung satu detik dan kemudian hilang.”

Karena laporan-laporan tersebut, ditambah pecahan kecil puing, dan potongan tubuh, diperkirakan bahwa Penerbangan 2501 mungkin mengalami ledakan besar di udara yang telah menghancurkannya sepenuhnya.

Namun, bagaimana ledakan seperti itu terjadi tidak diketahui dan tidak ada bukti kuat yang nyata bahwa inilah masalahnya. Teori lain adalah bahwa pesawat telah dijatuhkan oleh petir, dan teori lain lagi adalah bahwa penerbangan tersebut mengalami badai yang tiba-tiba dan tidak terduga karena pilot mungkin mencoba terbang di sekitarnya, ini juga dapat menjadi alasan kenapa Kapten Lind meminta perubahan ketinggian.

Namun jika itu masalahnya, kenapa dia tidak menyebutkannya dalam laporan radio terakhirnya?

Northwest Orient Airlines Flight 2501

Jadi untuk sekarang, penyebab pastinya masih belum diketahui, dan tidak ada yang benar-benar tahu apa yang terjadi pada Penerbangan 2501.

Pencarian resmi dari pihak berwenang akhirnya dihentikan, tetapi dalam beberapa dekade ada upaya dan ekspedisi berkelanjutan untuk mencoba dan menemukan pesawat misterius yang hilang ini.

Penulis dan penjelajah Clive Cussler meluncurkan pencarian tahunan besar-besaran untuk pesawat ini bersama dengan Michigan Shipwreck Research Associates (MSRA), sebuah organisasi nirlaba yang berbasis di Michigan.

Mulai tahun 2004, selama 13 tahun berturut-turut mereka menyusuri ratusan mil persegi yang telah mereka hitung sebagai daerah yang paling mungkin di mana pesawat itu jatuh, menggunakan peralatan paling canggih yang tersedia, tetapi meskipun mereka menemukan 10 bangkai pesawat, tidak ada satupun jejak Penerbangan 2501 , bahkan tidak ada satu pun puing-puingnya di sana.

Baca Juga:  Kasus Menghilangnya Derrick Engebretson Secara Misterius

Salah satu peneliti yang paling gigih memburu Penerbangan 2501 adalah Valerie van Heest, co-director MSRA dan penulis buku tentang insiden yang disebut Fatal Crossing, yang telah menemukan segala macam informasi baru tentang hilangnya dan akibatnya.

Timnya telah membuat kemajuan besar dalam menggunakan teknologi prediksi cuaca canggih dan simulasi komputer untuk memetakan jalur puing-puing dan sangat mempersempit area pencarian di mana kemungkinan pesawat itu jatuh.

Untuk melakukan ini, Van Heest meminta bantuan seorang pensiunan ilmuwan di National Oceanic and Atmospheric Administration (NOAA) bernama Dr. David Schwab, seorang ahli dalam memprediksi perubahan cuaca di atas Great Lakes.

Dia mengatakan tentang perannya dalam penelitian mereka:

Saya mempelajari interaksi fisika Great Lakes dengan atmosfer di atas Great Lakes. Tugas saya adalah membantu menebak di mana pesawat itu mungkin jatuh berdasarkan dimana puing-puing itu ditemukan.

Berdasarkan arus tersebut, dan angin di atas danau, kita dapat mensimulasikan bagaimana sepotong puing akan bergerak dan ke mana ia akan pergi jam demi jam setelah dimulai di beberapa lokasi. Saya mendapatkan tanggal meteorologi dari stasiun cuaca di Muskegon, South Bend, Chicago dan Milwaukee, dan menginterpolasi angin di atas danau.

Kami mendapatkan perkiraan yang baik tentang jenis angin apa yang terjadi selama periode itu ketika pesawat jatuh. Arus tidak selalu searah dengan arah angin. Jika sesuatu mengambang sangat tinggi di air, itu lebih dipengaruhi oleh angin daripada arus.

Semua potongan puing dilepaskan pada waktu yang sama, yaitu sekitar tengah malam ketika laporan masuk bahwa pesawat itu jatuh. Kami mencoba menemukan potongan-potongan puing yang lintasannya paling dekat dengan tempat dan waktu puing-puing itu terlihat oleh tim penyelamat.

Berdasarkan korelasi jalur puing-puing ini, dengan lokasi dan waktu di mana puing-puing sebenarnya ditemukan, kita dapat mengambil potongan-potongan puing yang paling dekat dan melihat di mana mereka mulai, menawarkan kepada kita peta probabilitas di mana pesawat itu mungkin sudah tenggelam.

Dengan informasi ini, tim percaya bahwa mereka berada dalam posisi untuk akhirnya menemukan jawaban atas misteri tersebut, tetapi pesawat itu masih belum pernah ditemukan, mengubahnya menjadi sesuatu yang mirip dengan perburuan harta karun yang sedang berlangsung.

Kasus ini belum mencapai resolusi, dan kita dibiarkan bertanya-tanya apa yang terjadi pada pesawat ini dan semua yang ada di dalamnya. Tampaknya sesuatu yang buruk terjadi di luar sana pada malam yang mengerikan itu, tetapi apa itu atau ke mana pesawat dan kru serta penumpangnya pergi tetap menjadi salah satu misteri besar penerbangan yang belum terpecahkan.

There are things known and there are things unknown, and in between are the doors of perception ~

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back To Top
error: Alert: Konten Dilindingi !!