Kasus kematian Patrice Endres Yang Membingungkan

Kasus kematian Patrice Endres Yang Membingungkan

Siapa yang dapat menculik dan membunuh seorang penata rambut di siang bolong hanya dalam jangka waktu 13 menit? dan bagaimana caranya? Itu adalah pertanyaan yang muncul hampir di kepala semua orang saat mengetahui Kasus kematian Patrice Endres yang membingungkan berikut ini.

Pada siang hari tanggal 15 April 2004, dua pelanggan tetap tiba di Salon Trim ‘n Tan Tamber’s untuk janji temu yang telah dijadwalkan. Tetepi pemilik sekaligus sang penata rambut, Patrice, menghilang dan tidak bisa ditemukan.

Dompet dan kuncinya ada di atas meja, makan siangnya masih hangat di microwave, tetapi mobilnya diparkir di sudut yang aneh di depan salon — bukan di tempat biasanya. Ketika mereka melihat laci uang kosong, kedua wanita itu tahu ada sesuatu yang tidak beres, jadi mereka menelepon 911, dan pencarian Patrice segera dimulai.

Salon Trim 'n Tan Tamber's Milik Patrice

Memiliki salon rambut adalah impian Patrice Endres yang menjadi kenyataan. Suaminya, Rob, membantunya membeli dan merombaknya dengan sempurna. Setelah Patrice menghilang, Rob hancur dan mengklaim dia menyayangi Patrice dan mencintainya dengan sepenuh hati.

Namun, putra, keluarga, dan teman Patrice tidak setuju akan klaim tersebut. Mereka mengatakan bahwa Rob adalah orang yang pecemburu, posesif, dan suka mengontrol, Patrice bahkan bersiap untuk menceraikannya.

Dan sekarang, hubungan yang sudah tegang antara Rob dan anak tirinya, Pistol, benar-benar hancur dengan menghilangnya Patrice.

 

Patrice menghilang dari salonnya, dan pencariannya segera dimulai.

Kasus Kematian Patrice Enders

Meskipun keluarganya berharap dan berdoa agar Patrice kembali, tetapi menghilangnya dia memiliki semua tanda yang mengarah ke penculikan. Polisi, keluarga, dan teman-temannya menyisir daerah itu selama berminggu-minggu.

Penyelidik membuat garis waktu berdasarkan pelanggan Patrice hari itu, panggilan telepon selulernya, dan mengidentifikasi rentang waktu 13 menit yang sempit saat penculikan terjadi.

Baca Juga:  Kematian Charles Chuck Morgan Yang Penuh Misteri

 

Sang suami, Rob memiliki alibi yang kuat

Patrice dan Rob

Rob memiliki alibi yang tidak bisa disanggah, akan tetapt dia masih dicurigai karena dia tau semua jadwal Patrice, termasuk waktu 13 menit ketika dia akan sendirian.

Beberapa orang percaya Rob menculik dan membunuh istrinya karena pernikahan mereka berantakan, tetapi tentu saja Rob menyangkal hal ini, mengatakan mereka bahagia, Patrice sangat menyayanginya, dan dia adalah cinta dalam hidupnya.

 

Beberapa bulan setelah Patrice menghilang, pembunuh berantai Jeremy Jones, mengaku menculik dan membunuh Patrice, dan sepertinya mengetahui detail tentang kejahatan yang hanya diketahui oleh penculiknya.

Namun tak lama kemudian, dia menarik kembali pengakuannya, dan beberapa penyelidik mencoretnya dari daftar tersangka. Namun seorang detektif tetap yakin bahwa Jones yang menculik dan membunuh Patrice.

 

Dua tahun kemudian, kerangka Patrice ditemukan di Hutan Dawson

Hampir dua tahun setelah dia menghilang, sisa-sisa kerangka Patrice ditemukan di belakang sebuah gereja di Dawson Forest, Georgia, sekitar 11 mil dari salonnya.

Daerah ini terkenal sebagai lokasi di mana pembunuh berantai lainnya, Gary Hilton, membuang tubuh seorang pejalan kaki wanita muda. Hilton menjadi tersangka utama, tetapi tidak ada bukti yang menghubungkannya dengan pembunuhan Patrice.

Dengan beberapa tersangka yang terlihat meyakinkan, tetapi tidak ada cukup bukti untuk mengajukan tuntutan, penyelidik membutuhkan seseorang dengan satu petunjuk atau informasi penting agar dapat membantu menyelesaikan kasus penculikan dan pembunuhan Patrice Endres yang membingungkan.

Please follow and like us:

Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*