Pembunuhan Sally Anne Bowman

Pembunuhan Sally Anne Bowman

RumahMisteri.com, Hallo sahabat rumah misteri. Pada episode kali ini saya akan membagikan sebuah kisah pembunuhan tragis Sally Anne Bowman, seorang remaja 18 tahun yang tewas terbunuh di halaman rumahnya. Pelaku pembunuhan yang lama diidentifikasi membuat kasus ini semakin sulit untuk dipecahkan. Berikut ini kelanjutan ceritanya.

Pembunuhan Sally Anne Bowman

Pembunuhan Sally Anne tragis, tetapi yang membuat kematian gadis 18 tahun itu lebih buruk adalah dia berada tepat di luar rumahnya ketika dia diserang pada dini hari. Jeritan kesakitan dan terornya tidak terjawab, dan ketika seorang tetangga akhirnya datang untuk menyelidiki, semuanya sudah terlambat.

43
Sally Anne Bowman melalui Murderpedia

Lahir pada bulan September 1987 di Carshalton, London selatan, Sally Anne adalah anak bungsu dari empat putri dan telah mengarahkan pandangannya pada ketenaran. Dia bersekolah di The BRIT School, sebuah perguruan tinggi seni pertunjukan yang mengasah bakat Adele dan Amy Winehouse, dan dia juga bekerja paruh waktu sebagai penata rambut.

Dengan tinggi enam kaki, dia juga seorang model dan menjadi wajah Swatch , yang menarik perhatian Pulse Model Management, yang dengan cepat mengontraknya.

Tanggal 24 September 2005 adalah hari Sabtu, dan seperti kebanyakan anak berusia 18 tahun, Sally dan kakak perempuannya berencana keluar malam di kota setelah seminggu yang panjang. Tidak ingin bepergian ke London, para wanita memutuskan untuk menghabiskan malam mereka di jalan raya Croydon di Lloyds Bar. Teman-teman minum dan bersenang-senang, tetapi pada jam 1 pagi, Sally sudah siap untuk pergi dan menunggu taksi untuk membawanya ke rumah seorang teman.

Segera setelah tiba, Sally Anne menelpon mantan pacarnya, Lewis, yang berada di Kingston di klub malam The Works, dan memintanya untuk menjemputnya dan mengantarnya pulang. Dia menjemputnya di mobilnya sekitar 2.20 pagi dan mulai mengemudi kembali ke rumahnya. Selama perjalanan mobil, pasangan berdebat tentang hubungan mereka berakhir, dengan masing-masing menyalahkan yang lain untuk selingkuh. Argumen itu berlangsung dua jam, dan bagi Lewis, itu selamanya dicap dalam ingatannya .

“Saya pikir dia bersama laki-laki malam itu dan dia pikir saya bersama perempuan – itu hanya kecemburuan. Mungkin ada suara yang meninggi tapi tidak berteriak. Tak seorang pun di luar mobil akan mendengarnya. Kami lalu berbaikan, berpelukan dan berciuman. Tapi Sally Anne tidak ingin aku pergi dan kami mulai berdebat. Secara keseluruhan, itu sekitar satu setengah hingga dua jam sejak kami tiba di sana.”

Tukang plester berusia 20 tahun itu menghentikan mobilnya di dekat rumah Sally di Blenheim Crescent, tapi Sally belum siap untuk meninggalkan mantan pacarnya.

“Saya mencondongkan tubuh ke arahnya untuk membuka pintu penumpang. Dia dan aku keluar dari pintu penumpang. Saya pergi untuk masuk ke mobil lagi tetapi dia tidak menginginkan saya dan dia meraih T-shirt saya merobek rantai saya dari leher saya. Setelah beberapa menit, saya kembali ke mobil dan mengunci pintu. Sally Anne mengambil tas tangannya dan aku melihatnya berjalan pergi melalui kaca spion. Hal terakhir yang kulihat dari Sally Anne adalah dia memasuki taman depan rumahnya. Dia menatapku selama beberapa detik pertama saat dia mulai berjalan menuju taman.”

Pukul 04.20, teriakan Sally Anne terdengar oleh tetangganya, tetapi tidak ada yang menyelidiki kebisingan tersebut. Dia telah ditikam beberapa kali di luar rumahnya oleh penyerangnya, tetapi ketika tidak ada yang membuka pintu mereka untuk menemukan sumber tangisan, serangannya berlanjut. Dia dengan kejam memperkosa Sally Anne saat dia terbaring sekarat.

Segera setelah serangan itu, salah satu tetangga yang mendengar teriakan Sally menemukan gadis berusia 18 tahun itu di dekat rumahnya, bersimbah darah.

“Saya mengenakan gaun dan sandal saya dan pergi ke seberang jalan. Aku berjalan mengitari sisi kiri lompat. Saya hanya merasa saya tahu apa yang akan saya lihat… Saya berlutut, secara wajar, dan berkata ‘Oh, sayang yang malang.’”

Polisi dipanggil, dan rumah itu ditutup untuk para penonton yang mulai mengepung jalan yang sepi. Otopsi Sally Anne dilakukan dengan cepat, dan temuannya tidak seperti yang diharapkan polisi. Selain luka tusukan yang beberapa di antaranya menembus seluruh tubuh Sally, juga ditemukan bekas gigitan di leher, dada, dan pipinya.

Penyerangan tersebut sangat keji dan mengejutkan masyarakat. Penyelidikan untuk menemukan pembunuh remaja itu dimulai dengan sungguh-sungguh karena tidak ada saksi mata atau kamera keamanan yang nyata meskipun di daerah yang padat penduduk. Tidak akan mudah untuk menemukannya, tetapi mereka memiliki satu bukti di pihak mereka; si pembunuh telah meninggalkan DNA-nya.

Pacar Sally Anne, Lewis, awalnya diperlakukan sebagai tersangka utama dalam kasus ini dan akhirnya ditangkap karena pembunuhannya setelah catatan telepon menunjukkan dia mengancamnya untuk bertemu pria lain. Namun, DNA-nya tidak cocok dengan sampel yang ditemukan di tempat kejadian, dan dia dibebaskan empat hari kemudian.

Hampir lima bulan setelah pembunuhan Sally Anne, pemeriksaan DNA dimulai di seluruh Croydon. Dari 340.000 orang yang tinggal di daerah itu, hanya 771 pria yang maju untuk menjadi sukarelawan sampel mereka. Polisi tidak punya apa-apa lagi untuk dilakukan, dan kasusnya menjadi dingin. Sekarang Februari, dan sedikit kemajuan dalam penyelidikan pembunuhan anak berusia 18 tahun itu.Perlu empat bulan lagi sebelum pembunuh Sally Anne mengungkapkan dirinya.

Sabtu di bulan September itu merupakan malam bagi banyak orang di daerah Croydon. Dengan lebih dari 150 bar dan pub untuk dipilih, tidak ada kekurangan kesempatan bersosialisasi di kota. Malam ini, saat Sally Anne minum di Lloyds Bar di jalan raya, perayaan lain terjadi dua mil di ujung jalan.

Mark Dixie telah berusia 35 tahun dan sedang merayakan ulang tahunnya malam itu. Koki pub menghabiskan malamnya dengan minum-minum di pub Kastil Windsor bersama beberapa teman setelah pulang dari perjalanan berkemah sebelumnya hari itu.

Setelah minum banyak dan menggunakan obat-obatan, Dixie dan teman-temannya akhirnya meninggalkan pub sekitar pukul 2.30 pagi dan kembali ke sebuah rumah di Avondale Road, di mana dia ditinggalkan di sofa di lantai bawah, sendirian, selama sisa malam itu.

Sembilan bulan kemudian, pada tanggal 15 Juni, Mark Dixie ditangkap setelah perkelahian kecil di bar atas pertandingan sepak bola Inggris versus Trinidad dan Tobago yang dia tonton di sebuah pub di Crawley, West Sussex. Polisi dapat mengambil DNA dari siapa pun yang ditangkap, tidak peduli seberapa kecil kejahatannya pada saat ini. Hari itu, Dixie menangis saat diinterogasi dan diusap, membuat geli petugas tahanan. Alasan ledakan emosinya kemudian menjadi jelas.

44

Butuh dua minggu bagi DNA Mark Dixie untuk bekerja melalui sistem dan untuk kembali sebagai kecocokan dengan sampel yang ditemukan pada Sally Anne Bowman.

Dixie ditangkap di tempat kerja saat sedang berhenti merokok. Selama penggeledahan di propertinya, polisi menemukan gambar Sally Anne dan rekaman dia melakukan masturbasi di atasnya.

Koki pub mengaku tidak bersalah atas pembunuhan anak berusia 18 tahun, dan dia diadili di Old Bailey pada Februari 2008. Selama persidangan, dia digambarkan sebagai pekerja lepas yang menggunakan orang, dan banyak kenalan datang ke pengadilan. menceritakan kisah mereka tentang pria yang digambarkan sebagai “buruk, tidak gila”.

Juri mendengar bagaimana Dixie mengunci teman-temannya di kamar tidur mereka, sehingga mereka tidak akan menyadari bahwa dia telah pergi. Terungkap juga bahwa dia mencoba menghilangkan DNA-nya dari tubuh Sally Anne menggunakan debu semen dari loncatan bangunan di dekatnya, menutupi bekas gigitan dan menuangkannya ke tenggorokannya. Pengadilan juga mendengar bahwa Dixie dulu tinggal hanya beberapa pintu dari Sally Anne Bowman.

Tiga lokasi melalui Maps

Dia kemudian mengaku memperkosa Sally Anne saat dia terbaring mati atau sekarat tetapi

menolak untuk mengakui bahwa dia telah membunuh remaja itu, mengklaim dia menemukannya tidak sadarkan diri dan mengambil keuntungan dari situasi tersebut. Dia mengatakan dia baru menyadari dia sudah mati ketika dia menggigit pipinya.

Pada 22 Februari, dia dengan suara bulat dinyatakan bersalah atas pembunuhan setelah tiga jam pertimbangan oleh juri. Dia dijatuhi hukuman minimal 34 tahun penjara, di mana dia dipindahkan ke fasilitas County Durham, HMP Frankland. Hukuman itu adalah salah satu hukuman minimum terpanjang yang pernah dijatuhkan di Inggris.

Setelah hukuman, Inspektur Detektif Cundy berbicara kepada pers . “Mark Dixie menghadapi kehidupan di balik jeruji besi — hasil yang memastikan masyarakat dilindungi dari pembunuh seksual yang benar-benar berbahaya… Sally Anne adalah seorang wanita muda yang memiliki seluruh hidupnya di depannya. Mark Dixie mempersingkat hidup itu dengan cara yang paling mengerikan yang bisa dibayangkan.”

Ketika rincian lebih lanjut terungkap selama persidangan, pengadilan mendengar bahwa Dixie telah tinggal di Australia dari 1993 hingga 1999, di mana dia mengikuti seorang pacar bernama Sandra, yang akhirnya memiliki dua putra. Pada saat yang sama, pembunuh berantai Claremont sedang berkeliaran di Perth, dan untuk sementara waktu, dianggap bahwa Dixie dan si pembunuh adalah satu dan sama. Meskipun DNA-nya menegaskan bahwa dia bukan orang yang tepat, ada orang lain yang disakiti oleh Dixie.

Koki memiliki catatan kriminal yang panjang, termasuk perampokan, perampokan, penyerangan tidak senonoh, pemaparan, dan penyerangan terhadap petugas polisi. Dia menggunakan nama samaran, seperti Mark Down, Steven McDonald dan Shane Turner, dan dia telah dideportasi dari Australia setelah dia melakukan pelanggaran seksual.

Pada 2015, Dixie akhirnya mengaku membunuh Sally Anne Bowman. Dia juga mengaku telah memperkosa dua wanita lain. Pada tahun 1987, ketika Dixie baru berusia 16 tahun, dia menyerang seorang wanita, mendorongnya ke dalam mobilnya sendiri dan melakukan pelecehan seksual terhadapnya. Dia mengikatnya ke pintu, lalu membakar kendaraan, namun wanita itu berhasil melarikan diri.

Pada tahun 1998, seorang pelajar Thailand di Australia diancam dengan todongan pisau untuk melepaskan pakaiannya, dan penyerangnya kemudian menikamnya dan membiarkannya mati, meskipun dia selamat. DNA yang ditemukan di tempat kejadian adalah milik Mark Dixie.

Dia juga kemudian mengakui pemerkosaan brutal pada tahun 2002. Dia melakukan pelecehan seksual terhadap wanita itu di tangga dan memukulnya dengan rautan pisau. Dia dilaporkan selamat dari serangan itu. Dixie juga dilaporkan merampok, memperkosa, dan memukuli tiga wanita saat tinggal di Spanyol bersama pacarnya.

Secara total, ia memiliki 17 hukuman lain untuk tindakan kriminal, dan pada tahun 2017, Dixie dijatuhi dua hukuman seumur hidup lagi untuk serangan seksual pada tahun 1987 dan 2002. Ada kritik pada saat itu mengapa pihak berwenang di Australia tidak memasukkan Mark Dixie ke penjara, atau setidaknya pada daftar pelanggar seks untuk kejahatannya. Pada saat itu, Dixie telah diperintahkan untuk membayar denda dan dideportasi.

“Kami sekarang tahu dia ditangkap setidaknya tiga kali di Australia tetapi dia dideportasi tanpa peringatan apa pun yang dikeluarkan oleh pihak berwenang,” kata Linda, ibu Sally Anne di The Mirror . “Mereka tidak melakukan pekerjaan mereka dengan benar dan itulah alasan putri saya meninggal.”

Mark Dixie masih di penjara di HMP Frankland, di mana dia dilaporkan berteman dengan Levi Bellfield, Ian Huntley dan mendiang Peter Sutcliffe. Selama bertahun-tahun, Dixie telah dikaitkan dengan kasus lain yang belum terpecahkan, termasuk serangan terhadap seorang wanita hanya beberapa jam sebelum Sally Anne di lingkungan yang sama dan Jennifer Kiely, seorang wanita tunawisma yang terbunuh pada Januari 2005. Namun, tampaknya hanya ada sedikit berita baru-baru ini.

“Jika terobosan itu lebih dari setahun yang lalu, saya bertanya-tanya mengapa mereka tidak mencoba menemukan tautan ke Dixie. Ibu Jennifer layak mendapat jawaban, ”kata ibu Sally Anne, Linda kepada The Sun pada 2018.

Inspektur Detektif Stuart Cundy mengkritik kecepatan identifikasi Mark Dixie. “Menurut pendapat saya bahwa register DNA nasional – dengan semua perlindungan yang sesuai – dapat mengidentifikasi pembunuh Sally Anne dalam waktu 24 jam. Sebaliknya butuh hampir sembilan bulan sebelum Mark Dixie diidentifikasi, dan hampir dua setengah tahun untuk keadilan ditegakkan.”

Pemerintah menolak RUU register DNA nasional, menyatakan bahwa ‘tidak praktis’ untuk melindungi database 60 juta orang pada saat itu, belum lagi masalah etika dengan menempatkan setiap orang yang tinggal di Inggris pada database untuk kemudahan akses. menangkap penjahat.

Mark Dixie sekarang berusia 50 tahun dan tidak mungkin untuk melihat dunia luar lagi, dengan tanggal rilis potensial pada tahun 2040. Selama bertahun-tahun, motifnya dipertanyakan. Dia adalah pria tinggi, tampan, yang tidak kekurangan pengagum wanita. Dikatakan bahwa masa kecilnya adalah alasan tindakannya.

Pada usia 18 bulan, ayah Dixie meninggalkan keluarga dan tidak pernah kembali. Sebagai gantinya, ayah tiri baru, Ronald McDonald, pindah ke rumah, melecehkan dan memukulnya dengan kejam.

Ketika Dixie berusia dua belas tahun, dia ditinggalkan di tangga panti asuhan oleh ibunya di Streatham. Dia dirawat dan mulai merampok orang pada usia 14 tahun. Dia meninju wajah seorang guru ketika dia berusia 15 tahun dan dikeluarkan, menghabiskan enam minggu di institut pelanggar muda. Kekerasan berlanjut hingga dewasa.

Tiga minggu sebelum pembunuhan Sally Anne, Dixie diusir dari rumah yang dia tinggali bersama pacar dan putranya yang masih kecil. Tapi, alih-alih menunggu, dia naik bus ke Amsterdam, di mana dia menggunakan narkoba dan berpesta sampai uangnya habis. Pada malam pembunuhan Sally, Dixie telah mencoba meyakinkan pacarnya untuk menerimanya kembali, tetapi dia menolak.

Serangkaian peristiwa yang terakumulasi dalam jangka waktu yang lama bisa jadi yang membuat koki itu kewalahan malam itu, tapi itu bukan kesalahan dari tindakan kejinya.

Pada tahun 2013, tubuh Sally Anne digali dari kuburannya karena nisannya telah dihancurkan empat kali dalam enam bulan, dan daerah tersebut telah menjadi tempat berkembang biaknya perilaku antisosial. Meskipun keluarganya sekarang memiliki beberapa penutupan, dengan Mark Dixie mengaku membunuh gadis mereka, ingatan Sally Anne telah ternoda oleh mereka yang kurang menghormati orang mati.

Demikianlah yang dapat saya sampaikan seputar misteri terbunuhnya Sally Anne Bowman. Untuk episode rumah misteri selanjutnya silahkan terus pantengi website rumahmisteri.com dan jangan lupa share ke teman dan kerabatmu. Terimakasih telah berkunjung dan salam misteri!!!

There are things known and there are things unknown, and in between are the doors of perception ~

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Back To Top
error: Alert: Konten Dilindingi !!