Sekte Misterius dan Pembunuhan Eksorsisme di Jepang

Sekte Misterius

RumahMisteri.com, Hallo sahabat rumah misteri, pada episode kali ini saya akan membagikan sebuah cerita dari sekte misterius dengan praktik sadisnya yang berujung kepada pembunuhan kejam di Jepang. Penasaran bagaimana kelanjutannya,berikut ini ceritanya.

Berikut Kisah Sekte Misterius dan Pembunuhan Eksorsisme di Jepang:

Jepang terkenal sebagai salah satu negara teraman, dengan salah satu tingkat kejahatan kekerasan terendah di dunia. Namun terkadang kasus yang sangat aneh dan menyeramkan akan muncul. Kisah kami di sini dimulai dengan seorang wanita yang agak sederhana. 

Bagaimanapun, wanita yang dikenal sebagai Sachiko Eto ini memiliki kehidupan yang cukup normal. Setelah lulus SMA, dia menikahi kekasihnya dan pindah ke tempat yang bagus di sepanjang sungai Abukuma di wilayah Tōhoku Jepang. Dia memiliki pekerjaan di penjualan kosmetik dan suaminya adalah seorang pengrajin cat, dan untuk sementara mereka memiliki kehidupan yang agak biasa, beberapa bahkan mungkin mengatakan kehidupan biasa. Namun, hari-hari gelap sudah di depan mata, dan kehidupan Eto akan segera berubah menjadi dunia gelap pemujaan, pengusiran setan, dan pembunuhan, menjadi salah satu kasus paling mengejutkan yang pernah dialami negara tersebut.

Sachiko Eto
Sachiko Eto

Itu dimulai pada tahun 1990, ketika suami Eto cedera punggung dan berhenti bekerja, menghabiskan sebagian besar waktunya untuk minum-minum, berjudi, dan membuat mereka semakin terlilit hutang. Terpaksa menjual rumah mereka, pasangan itu pindah ke prefektur Gifu, di mana mereka terlibat dengan organisasi dan praktik keagamaan yang disebut “Ogamiya-san,” yang terkait dengan Shinto dan sangat terlibat dalam penyembuhan iman spiritual. Ini tidak berlangsung lama, karena pasangan itu mulai menggunakan nama markas organisasi tanpa izin dan kemudian diusir. Setelah ini, suami Eto mengalami semacam gangguan mental dan menghilang tanpa jejak pada tahun 1992. Dari sini, kehidupan Eto benar-benar akan tergelincir ke dalam keanehan.

Dengan hilangnya suaminya, Eto ditinggalkan untuk merawat putrinya sendirian, dan mulai pergi sedikit ke ujung yang dalam. Dia pindah ke Sukagawa, di prefektur Fukushima, sekitar 100 mil utara Tokyo, dan mulai melakukan penyembuhan spiritual, menyatakan dirinya sebagai tabib dan paranormal. Saat dia mulai menarik sekelompok penyembah biasa, dia mulai membuat klaim yang lebih muluk-muluk, seperti bahwa dia sebenarnya adalah dewa dan bahwa dia memiliki kekuatan untuk mengusir setan. Jumlah pengikutnya hanya bertambah dengan klaim fantastis ini, dengan orang-orang datang ke rumahnya dari jauh dan luas untuk melihatnya dan mencari jasanya. Tetangga mulai mengeluh tentang mobil yang diparkir di sepanjang jalan dan suara nyanyian dan ketukan drum taiko setiap saat, siang dan malam, tetapi mereka terlalu takut pada Eto untuk berbuat banyak.

Setelah beberapa saat, ada lebih dari selusin orang percaya dan anggota keluarga mereka yang tinggal di rumah Eto, dan selama ini, berbagai ritual Eto meningkat dalam kekerasan. Ada satu ritual khusus yang Eto klaim adalah untuk tujuan mengusir setan dan “untuk membunuh tubuh yang kotor dan menyucikan jiwa” dan mengusir apa yang dia sebut “setan jelek”, dan yang melibatkan nyanyian dan penggunaan stik drum taiko untuk mengalahkan pengikut tidak masuk akal. 

42

Dia sering mempekerjakan putrinya, Yuko untuk membantunya dalam hal ini, dan hal-hal tampaknya telah meningkat agak cepat. Ketika Eto jatuh cinta dengan salah satu pengikutnya, seorang pria bernama Yutaka Nemoto, dia menjadi sangat cemburu ketika wanita lain menatapnya, dan kemudian menuduhnya “dirasuki oleh rubah jahat”, yang membuatnya dipukuli hingga hampir mati, dan pemukulan ini menjadi teknik umum yang digunakan untuk mengusir setan dan membuat orang tetap antri. Itu adalah salah satu pengikut yang dipukuli yang akhirnya akan membuka pintu betapa bejat dan sadisnya sekte kecil Eto itu.

Pada bulan Juni 1995, salah satu pengikut Eto dirawat di rumah sakit karena cedera serius akibat salah satu ritual pemukulan taiko, dan juga mengklaim bahwa suaminya telah menghilang secara misterius setelah mengunjungi rumah tersebut. Polisi menjadi penasaran dengan apa yang terjadi di rumah itu, dan ketika rumah itu digeledah, pihak berwenang terkejut menemukan total 6 mayat membusuk di antara lantai 1 dan 8 tikar tatami, 2 pria dan 4 wanita, dengan beberapa di antaranya. mumi dan dibungkus dengan futon.

 Semua mayat telah berada di sana selama beberapa bulan, dan dalam keadaan membusuk, tetapi ditemukan bahwa mereka semua mati karena dipukuli dalam ritual Eto. Eto, putrinya, Nemoto, dan pengikut lain bernama Mitsuo Sekine semuanya ditangkap dan didakwa dengan kematian, dan ironisnya perempuan yang selamat dari pemukulan dan melaporkan semuanya itu juga ditangkap karena ikut serta dalam pemukulan yang berujung kematian. Adapun mengapa mayat dibiarkan membusuk, Eto menjelaskan bahwa “Karena jiwa tidak mati, kami meninggalkannya sendirian.” Memang, dia dan para pengikutnya tampaknya percaya bahwa mayat-mayat itu akan bangkit sekali lagi ketika bau busuk itu hilang, hanya dalam semacam keadaan hibernasi.

Sepanjang persidangan, Eto bersikeras bahwa tidak ada kematian yang disengaja, mengatakan bahwa itu untuk mengusir setan dan menyatakan, “Saya melakukannya sebagai bagian dari layanan keagamaan. Saya tidak pernah berpikir mereka akan mati.” Dalam berita dia digambarkan sebagai kultus pembunuh berantai yang disebut “The Drumstick Killer,” dan di negara Jepang yang biasanya aman, semuanya sangat mengejutkan. Selama persidangan, Sachiko Eto, yang saat itu berusia 54 tahun, akan mencoba untuk mengaku gila, serta tetap berpegang pada ceritanya bahwa para korban sebenarnya telah dirasuki oleh “iblis jelek” dan semuanya berpartisipasi dalam ritual atas kemauan mereka sendiri sambil mengetahui risiko, tetapi tidak berhasil. 

Ketika debu dari persidangan yang sangat dipublikasikan dan sensasional diselesaikan, dia akan menerima hukuman mati, sementara kaki tangannya semua menerima hukuman penjara berkisar antara 18 tahun dan seumur hidup. Orang yang selamat dari pemukulan yang pertama kali menghubungi polisi menerima hukuman 3 tahun dan hukuman percobaan 5 tahun. Pada tanggal 27 September 2012, ketika dia berusia 65 tahun, hukuman Setsuko Eto dilaksanakan dan dia dihukum mati dengan cara digantung setelah beberapa kali banding yang gagal.

Di negara yang begitu aman dan damai, pembunuhan mengirimkan gelombang kejut yang bergema hingga hari ini, dan itu masih menonjol sebagai kejahatan yang mengerikan dan mengerikan di Jepang. Sampai kematiannya, Eto bersikeras bahwa dia tidak bersalah, mengulangi berulang kali bahwa orang-orang ini benar-benar telah dirasuki dan bahwa dia hanya berusaha membantu mereka bebas dari kekuatan supernatural yang jahat ini. Apa yang terjadi di balik pintu tertutup di rumah itu? Mengapa orang-orang ini harus mati dan mengapa tubuh mereka disimpan di sana untuk membusuk? Memang, apa yang mengirim wanita yang dulunya sederhana ini ke jalan keanehan ini, ke dunia kerasukan setan dan pemukulan ritual? Kita mungkin tidak akan pernah tahu, dan ini tetap menjadi salah satu kasus pembunuhan paling menakutkan di Jepang.

Demikianlah sepenggal kisah misteri sekte yang berujung pembunuhan sadis di Jepang. Jangan lupa share cerita ini ke teman dan kerabat kalian yaa. Sekian dari saya, terimakasih telah berkunjung dan salam misteri!!!

There are things known and there are things unknown, and in between are the doors of perception ~

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Back To Top
error: Alert: Konten Dilindingi !!