Aokigahara, Hutan Paling Angker dan Berhantu di Jepang

Aokigahara, Hutan Paling Angker dan Berhantu di Jepang

Aokigahara adalah hutan lebat yang terletak di kaki Gunung Fuji di Jepang. Banyak legenda urban mengelilingi hutan ini, dan beberapa percaya hutan ini berhantu karena sejarahnya yang tragis sebagai tempat bunuh diri.

Hutan Aokigahara menjadi berita di seluruh dunia dalam beberapa tahun terakhir setelah video kontroversial yang dibuat oleh seorang YouTuber Amerika, tetapi yang tidak banyak orang tau, hutan ini sebenarnya memiliki cerita yang lebih panjang dan kelam dari itu.

Bagaimana sejarah Hutan Aokigahara ini, dan bagaimana Ia bisa mengambil posisi yang begitu buruk di Jepang saat ini? Rumah Misteri akan membahas lebih lanjut tentang hutan ini dan bagaimana Jepang bereaksi untuk memerangi masalah yang dihadapi di sini.

Hutan Terangker di Jepang

Karena tingginya tingkat stres yang dihadapi oleh orang Jepang, Negara Matahari Terbit ini dipandang sebagai salah satu negara teratas dengan tingkat bunuh diri paling tinggi. Menurut sebuah laporan oleh The Guardian: depresi, penyakit serius, dan hutang adalah salah satu alasan umum seseorang ingin mengakhiri hidup mereka.

Kembali di era feodal di Jepang, bunuh diri dipandang sebagai tindakan kehormatan. Prajurit samurai lebih suka bunuh diri, atau dikenal sebagai Seppuku atau Harakiri (secara harfiah artinya “Potong Perut”) daripada harus jatuh ke tangan musuh mereka, dan cara ini juga dianggap untuk menegakkan kehormatan dan martabat mereka.

Bahkan selama Perang Dunia II, tentara yang bergabung dengan Kamikaze, Kelompok Serangan Khusus yang berkorban (bunuh diri) untuk negara mereka dipandang sebagai penghormatan dan kehormatan.

Namun Saat ini, banyak yang memilih untuk mengakhiri hidup mereka bukan karena alasan yang terhormat, tetapi karena mereka tidak dapat menyesuaikan diri dengan masyarakat.

Karena itu, banyak orang yang memutuskan untuk bunuh diri akan memilih tempat yang tersembunyi dan tidak mudah ditemukan untuk menghabiskan saat-saat terakhir mereka. Dan bagi orang Jepang, Hutan Aokigahara adalah salah satu lokasi yang paling… umum.

Hutan ini juga dikenal sebagai lokasi paling umum kedua di dunia untuk melakukan bunuh diri. Lokasi yang pertama adalah Jembatan Golden Gate di San Francisco, California.

Apa itu Hutan Aokigahara

Dikenal sebagai hutan paling terkenal dan terangker di Jepang, Aokigahara terletak di dasar barat laut gunung tertinggi di negara itu, Gunung Fuji. Karena kepadatan pohonnya yang tinggi, Aokigahara juga dikenal sebagai Jukai – yang berarti “lautan pepohonan”.

Tutupan pohon sangat lebat sehingga, bahkan pada siang hari, kamu hampir tidak akan menemukan titik terang di hutan ini. Oleh karena itu, Aokigahara juga dikenal sebagai Hutan Iblis Jepang, Hutan Bunuh Diri, atau “tempat sempurna untuk mati”.

Hutan Bunuh Diri Aokigahara
Hutan Bunuh Diri Aokigahara

Hutan unik yang sangat sunyi dengan hampir tidak ada satwa liar ini telah berubah menjadi tempat umum di antara orang Jepang untuk mengakhiri hidup mereka. Dan karena keheningan (di mana kamu hampir tidak bisa mendengar kicauan burung), banyak orang Jepang percaya bahwa hutan itu angker dan tidak ada yang berani mendekat.

Hutan seluas 35 km persegi ini dingin, berbatu, dan berisi sekitar 200 gua, beberapa di antaranya, seperti Gua Es dan Gua Angin, telah populer di kalangan wisatawan. Karena area berbatu dan pepohonan yang rimbun, lingkungan Aokigahara hampir identik, menjadikannya perjalanan yang sempurna bagi mereka yang ingin melakukan perjalanan satu arah (ke alam baka).

Untuk trekker dan pejalan kaki (Yang tentunya ingin kembali), mereka sering membawa pita plastik untuk menandai jalan mereka sehingga mereka akan menemukan jalan keluar lagi.

Kasus Bunuh diri di Hutan Aokigahara

Penduduk setempat yang tinggal di dekat Aokigahara mengatakan bahwa mereka dapat dengan mudah mengidentifikasi tiga jenis pengunjung yang menuju ke hutan yang terkenal ini – para trekker, orang-orang yang penasaran, dan mereka yang merencanakan perjalanan satu arah.

Semuanya dimulai dengan novel misteri berjudul “Kuroi Jukai” (diterjemahkan sebagai Laut Hitam Pepohonan) oleh Seicho Matsumoto pada tahun 1960. Novel ini berakhir romantis dengan sepasang kekasih yang bunuh diri di hutan, yang menghidupkan kembali popularitas Hutan Bunuh Diri di antara mereka yang ingin mengakhiri hidup mereka.

Yang mengejutkan, ternyata ada Buku terlaris Wataru Tsurumui tahun 1993 yang kontroversial, The Complete Suicide Manual, yang merupakan buku yang menjelaskan berbagai cara bunuh diri dan bahkan merekomendasikan Aokigahara sebagai tempat yang sempurna untuk mati.

Ternyata buku ini juga banyak ditemukan di hutan itu, biasanya tidak terlalu jauh dari korban bunuh diri dan barang-barangnya. Tidak diragukan lagi, metode bunuh diri yang paling umum di Aokigahara adalah gantung diri.

Lautan Hitam Pohon Aokigahara
Lautan Hitam Pohon Aokigahara

Polisi setempat juga mulai berhenti mempublikasikan jumlah kasus bunuh diri yang terjadi di Aokigahara, sebagai salah satu cara untuk mengecilkan popularitasnya di antara mereka yang ingin bunuh diri dan juga cara untuk merubah sudut pandang dengan mendorong lebih banyak pariwisata di hutan yang menakjubkan ini.

Data terakhir yang pernah dirilis ke publik adalah pada tahun 2003, di mana 105 kasus bunuh diri yang dikonfirmasi terdaftar, tetapi diperkirakan jumlahnya bisa lebih karena banyak mayat yang tidak pernah ditemukan.

Pada tahun 2010, catatan polisi menunjukkan bahwa 247 orang mencoba bunuh diri di hutan, tetapi hanya 54 dari mereka yang “berhasil”.

Oleh karena itu, pihak berwenang setempat telah memasang tanda-tanda pencegahan bunuh diri di pintu masuk hutan. Tanda-tanda itu berbunyi, “Hidupmu adalah sesuatu yang berharga yang diberikan kepadamu oleh orang tuamu” dan “Pikirkan tentang orang tua, saudara kandung, dan anak-anakmu sekali lagi. Jangan menanggungnya sendirian.”

Tanda-tanda itu diakhiri dengan nomor telepon saluran bantuan, berharap jiwa-jiwa hilang yang berusaha mati akan meminta bantuan.

Pesan Yang Ada Di Depan Hutan Aokigahara
Pesan Yang Ada Di Depan Hutan Aokigahara

Sulit untuk membuat profil rata-rata siapa yang melakukan bunuh diri di hutan angker ini, tetapi mereka biasanya laki-laki antara 40 dan 50 tahun, dan bulan terbesar untuk bunuh diri adalah Maret, mungkin karena Maret adalah akhir tahun fiskal di Jepang.

Begitu banyak orang datang dari seluruh Jepang untuk mengakhiri hidup mereka yang penuh tekanan karena mereka merasa ini adalah lokasi yang sempurna untuk menghembuskan nafas terakhir mereka.

Legenda Urban Yurei di Hutan Aokigahara

Dalam mitologi Jepang, Aokigahara dikenal dihantui oleh setan, alasan mengapa beberapa orang Jepang masih takut memasuki hutan. Diyakini bahwa mereka yang memasuki hutan tidak akan pernah kembali.

Ini bisa jadi benar, karena bahkan saat ini, banyak trekker dapat dengan mudah tersesat di hutan lebat ini. Selain itu, karena besi magnet di daerah tanah vulkanik di dekatnya, sering mengganggu fungsi kompas atau ponsel.

Alasan lain mengapa orang percaya bahwa hutan itu angker adalah karena Yurei, atau jiwa yang dipenuhi dengan kebencian, kesedihan, dan keinginan untuk membalas dendam.

Menurut legenda, orang-orang membawa anggota keluarga mereka selama kelaparan ke hutan dan membiarkan mereka mati di sana, untuk menyimpan makanan mereka agar bisa dimakan anggota keluarga lainnya. Mereka yang tertinggal di hutan perlahan-lahan akan mati karena kelaparan, dan mengubah mereka menjadi Yurei.

Legenda Urban Yurei
Yurei

Dalam kepercayaan populer Jepang, jika seseorang meninggal dalam rasa kebencian, kemarahan, kesedihan, atau keinginan yang mendalam untuk membalas dendam, jiwa mereka tidak dapat meninggalkan dunia ini dan terus mengembara, muncul kepada orang-orang yang terkena mantra atau mereka yang melewati jalan mereka.

Jiwa-jiwa ini disebut yurei dan mereka dapat ditemukan di banyak referensi budaya modern seperti film. Tidak seperti film horor barat, di mana hantu menginginkan sesuatu yang spesifik agar dapat beristirahat dengan tenang, Yurei tidak menginginkan sesuatu yang khusus; mereka hanya ingin kutukan mereka dihilangkan atau konflik diselesaikan.

Kepercayaan pada yurei berlanjut hingga hari ini. Ketika mayat ditemukan di Aokigahara, penjaga hutan menempatkannya di sebuah ruangan di sebelah hutan sebelum dikirim ke pihak berwenang.

Legenda mengatakan bahwa jika tubuh ditinggalkan sendirian di dalam ruangan, yurei-nya akan bergerak dan berteriak di dalam ruangan. Oleh karena itu, penjaga hutan akan memainkan batu-kertas-gunting untuk menentukan siapa pendamping sial bagi tubuh itu.

Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*