Misteri Hilangnya Mary Shotwell Little

Misteri Hilangnya Mary Shotwell Little

Tidak pernah terpikirkan oleh Mary Shotwell Little dan sekitarnya bahwa dia akan menjadi salah satu misteri paling membingungkan yang belum terpecahkan dalam sejarah Amerika Serikat.

Seorang sekretaris sederhana berusia 25 tahun di C&S Bank di Atlanta, Georgia, dia memiliki kehidupan yang bahagia bersama suaminya, seorang pemeriksa bank bernama Roy Little Jr.

Dia dianggap sebagai pekerja keras, memiliki banyak teman dekat, tidak memiliki musuh, dan menjalani kehidupan yang normal dan membahagiakan dengan masa depan cerah di depan.

Namun, hidupnya akan segera berubah menjadi serangkaian peristiwa yang sangat aneh, sebuah kasus penghilangan aneh dan tragis yang tidak pernah terpecahkan.

Misteri Hilangnya Mary Shotwell Little

Pada tanggal 14 Oktober 1965, Mary pergi bekerja seperti biasa, dan setelah itu dia pergi berbelanja di sebuah pusat perbelanjaan kelas atas bernama Lenox Square, yang terang, penuh dengan orang, dan dianggap sebagai salah satu tempat paling aman di kota.

Di sana dia membeli beberapa bahan makanan di toko kelontong Kolonial, melihat-lihat beberapa toko kelas atas, dan kemudian bertemu dengan seorang teman kerja untuk makan malam di Kafetaria S&S mal, kemudian mereka pergi berbelanja di Rich’s Department Store sampai jam 8 malam

Lenox Square 1965
Lenox Square 1965

Mary akan digambarkan berperilaku sangat normal dan sangat bersemangat, menantikan suaminya kembali dari perjalanan bisnis malam berikutnya.

Ketika Mary dan rekan kerjanya berpisah sekitar jam 8 malam, masih tak ada yang aneh, Mary memberikan ucapan “Sampai jumpa” dengan santai dan berjalan melewati mal yang masih ramai dengan pengunjung.

Saat itu, takkan ada seorangpun yang dapat menduga bahwa Mary akan pergi, bukan untuk pulang ke rumahnya, tapi menghilang dari muka bumi.

Keesokan harinya, Mary tidak datang untuk bekerja, ini adalah hal yang aneh bagi rekan kerjanya, karena Mary tidak pernah sekalipun bolos kerja, bahkan jika dia harus melakukannya, dia akan menelepon terlebih dahulu.

Panggilan telepon ke rumahnya juga tidak terjawab, jadi atasan dan rekan kerjanya pergi mencarinya, sekaligus memanggil penjaga keamanan mal, tempat dia terakhir diketahui berada.

Anehnya, penjaga keamanan tidak dapat menemukan mobil Mary pada awalnya, tetapi ketika atasan dan rekan kerja Mary tiba, mereka dapat menemukannya, sebuah Komet Merkurius abu-abu mutiara metalik tahun 1965, masih di tempat parkir Lenox Square persis di mana dia memarkirnya, seolah-olah dia tidak pernah meninggalkan mal.

Dua orang lain yang bekerja di Lenox juga bersikeras bahwa mobil itu tidak berada di area parkir pagi itu, dan mobil itu tidak pernah ditilang, yang seharusnya terjadi jika dibiarkan di area parkir semalaman.

Jadi apa yang sebenarnya terjadi? Yang juga aneh adalah plat besi nomor mobilnya hilang dan diganti dengan yang ternyata plat curian dari Charlotte, North Carolina.

Mobil itu sendiri dalam keadaan yang cukup aneh, ditutupi dengan lapisan debu dan kotoran berwarna merah, seolah-olah telah dikendarai di luar jalan raya. Tapi itu tidak seberapa, karena apa yang ditemukan di dalam mobil akan lebih aneh.

Selain empat kantong belanjaan, beberapa botol Coke, dan rokok Mary, sebuah slip, celana dalam, ikat pinggang, bra, dan satu stoking ditemukan terlipat rapi di dalam kendaraan di konsol di antara kursi depan.

Namun, pakaian luarnya tidak terlihat, seperti jas hujan, dompet, kunci, atau perhiasannya, termasuk cincin mahal Women’s College yang dikenakannya setiap saat. Lebih mengerikannya lagi, bagian dalam mobil dibumbui dengan noda darah yang terlihat jelas.

Namun, tidak ada tanda-tanda keberadaan Mary.

Bagian Dalam Mobil Penuh Darah

Sudah ada banyak pertanyaan yang berkeliaran. Di mana dia dan mengapa mobilnya sangat kotor? Catatan jarak tempuh suaminya yang teliti dan odometer Mary menunjukkan adanya 41 mil tidak terhitung, yang tentunya sangat aneh.

Mempertimbangkan kondisi kotor dari mobil baru yang bersih, serta fakta bahwa pihak keamanan dan saksi pada awalnya tidak menemukan mobilnya di pagi hari, maka polisi melanjutkan penyelidikan misteri ini sebagai kasus penculikan, dimana tersangka membawanya pergi, dan menyanderanya di suatu tempat, atau mungkin lebih buruk.

Tetapi jika itu yang terjadi, mengapa pelaku mengambil risiko untuk terlihat dan ditangkap dengan membawa mobil itu kembali? Mengapa juga dia meninggalkan pakaian dalam dan semua bukti lain di dalam mobil?

Lalu bagaimana dia bisa menculik Mary di area mal kelas atas yang masih sangat ramai tanpa ada yang memperhatikan? Kasus ini terlihat tidak masuk akal, dan yang selanjutnya malah akan semakin aneh.

Saat pencarian berlangsung di seluruh kota dan wajah Mary terpampang di seluruh berita serta di poster dan selebaran, pihak berwenang mulai menemukan beberapa petunjuk menyeramkan.

Berbicara dengan teman-teman dan keluarganya, mereka mengetahui bahwa Mary telah mengungkapkan rasa takut berada di rumah sendirian atau di dalam mobilnya sendiri, yang sangat tidak seperti biasanya dan perasaan yang belum pernah dia rasakan sebelumnya.

Rekan kerja juga menjelaskan bahwa Mary mendapat telepon di tempat kerja yang tampaknya membuatnya kesal, dan meskipun dia tidak pernah berbicara tentang siapa yang menelepon atau apa yang dikatakan kepadanya, seorang saksi mengaku telah mendengarnya berkata, “Aku seorang wanita yang sudah menikah sekarang.”

Dia juga tampaknya menerima bunga dari “pengagum rahasia” di minggu-minggu menjelang penghilangannya, yang dibeli dari toko bunga di dekat rumah keluarganya.

Namun, tak satupun dari ini yang memiliki hubungan jelas dengan apa yang telah terjadi, tetapi pasti membuat semua penasaran.

Mary Shotwell Little

Polisi juga mulai menemukan petunjuk aneh lainnya yang menunjukkan bahwa dia mungkin masih hidup setelah menghilang. Mereka menemukan bahwa kartu kredit bensin Mary telah digunakan di dua stasiun terpisah di Charlotte dan Raleigh, Carolina Utara.

Yang pertama hanya beberapa jam setelah dia terakhir terlihat dan yang kedua adalah 12 jam kemudian, dan ditandatangani “Mrs. Roy H. Little Jr.” dan memang tampak seperti tulisan tangannya.

Saksi di kedua tempat itu juga mengatakan bahwa mereka telah melihat seorang wanita yang linglung dan bingung, acak-acakan dengan cedera kepala ringan dan dikawal oleh dua pria paruh baya yang mengintimidasi dan tidak bercukur. Wanita itu juga terlihat mencoba menutupi wajahnya.

Menariknya, Charlotte adalah kampung halaman Mary, tempat dia tinggal sebelum pindah ke Atlanta, tetapi berbicara dengan keluarganya di sana tetap tidak menghasilkan apa-apa karena mereka mengklaim tidak mendengar kabar apapun darinya.

Jika wanita yang dimaksud adalah Mary Little yang diculik, itu menimbulkan lebih banyak pertanyaan daripada jawaban. Mengapa para penculiknya membawanya ke kampung halamannya sendiri ratusan mil jauhnya dari tempat dia menghilang dan ke tempat di mana dia pasti akan dikenali?

Dan jika mengingat kerangka waktu, mobilnya yang kembali di Lenox Square telah dibawa dan dikembalikan setelah Mary sudah jauh di North Carolina, ini menunjukkan bahwa harus ada dua pelaku terpisah yang bekerja sama. tapi mengapa? Dan, bagaimana plat nomor yang dicuri itu bisa menempel di mobilnya?

Keanehan lainnya adalah bahwa dua kota tempat kartu tersebut digunakan hanya berjarak dua atau tiga jam berkendara, jadi mengapa mobilnya perlu mengisi bensin dengan jarak waktu 12 jam?

Kemudian, petunjuk baru yang terlihat menjanjikan muncul ke permukaan. Seorang petugas telah mendapatkan nomor plat mobil yang diduga membawa Mary, dan segera menuju North Carolina untuk melakukan pengejaran.

Tetapi ternyata mobil itu menggunakan plat curian, sehingga petunjuk ini mengarah ke jalan buntu.

Mobil Milik Mary Little
Mobil Milik Mary Little

Tak lama setelah petunjuk ini, ayah Mary akan dihubungi oleh seseorang yang mengklaim bahwa Mary masih hidup dan menuntut uang tebusan $ 20.000, tetapi tidak ada yang pernah muncul di lokasi yang telah disepakati dan tidak ada kontak lebih lanjut.

Petunjuk ini dianggap sebagai tipuan, dan disinilah seluruh investigasi membentur tembok misteri yang tak pernah bisa ditembus.

Tidak ada tersangka yang pernah ditemukan sehubungan dengan hilangnya Mary, dan selama bertahun-tahun investigasi akan mengejar setiap potongan informasi atau petunjuk yang bisa mereka temukan, yang pada akhirnya tidak membawa mereka kemana-mana.

Salah satu petunjuk yang berpotensi menjadi terobosan dalam kasus ini adalah pembunuhan yang terjadi pada bulan Mei 1967, di mana korbannya, Diane Shields, bekerja sebagai sekretaris di bank tempat Mary bekerja.

Agak menakutkan, Shields juga menerima bunga misterius tidak lama sebelum kematiannya. Namun, orang yang mengirimnya berhasil ditemukan dan diselidiki, hasilnya adalah tidak ada keterhubungan antara kedua kasus ini, dan hanya dianggap sebagai kebetulan yang menyeramkan.

$1.000 Adalah Hadiah Yang Besar Pada Tahun itu
$1.000 Adalah Hadiah Yang Besar Pada Tahun itu

Ketika kasus ini menjadi terkenal dan tanpa adanya petunjuk atau bukti yang potensial, segala macam teori beredar, termasuk bahwa dia telah diculik, dibunuh, dijual ke dalam operasi perdagangan seks, atau bahwa dia merencanakan semuanya hanya untuk memulai kehidupan baru.

Namun, tentu saja tidak satu pun dari teori tersebut yang benar-benar masuk akal dan dapat menjawab semua misteri yang ada.

Detektif pembunuhan legendaris Atlanta W.K. “Jack” Perry akan menghabiskan sisa karirnya mengejar kasus dingin ini dan tidak pernah berhasil memecahkannya, dan Mary Little tidak pernah ditemukan, ataupun tersangka yang pernah ditangkap.

Kemungkinan, misteri Mary ini tidak akan pernah terpecahkan, karena tidak ada bukti DNA yang tersisa untuk diuji dengan teknik yang lebih modern, semua detektif yang menangani kasus ini sudah lama pensiun atau meninggal, dan saksi tidak lagi tersedia.

There are things known and there are things unknown, and in between are the doors of perception ~

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Back To Top
error: Alert: Konten Dilindingi !!