Lonceng Goze-san

Lonceng Goze-san

RumahMisteri.com, Hallo sahabat rumah misteri. Pada episode kali ini saya akan membagikan sebuah kisah lonceng Goze-san yang memiliki sejarah kelam dan misteri atas kematian Goze-san dan anak-anak lainnya di sebuah kuil tersebut. Berikut ini kelanjutan ceritanya.

Kisah Lonceng Goze-san

52 1

Seluruh area tertutup pegunungan. Tempat di mana saya dibesarkan, di mana pun Anda melihat hanyalah pegunungan.

Ketika saya masih kecil, ada “lonceng” di kuil yang menjaga saya. Ada alasan mengapa saya menulisnya seperti itu, dan itu karena terbuat dari kain dan tali yang diikat melingkar. Itu juga tidak memiliki log biasa untuk membunyikan bel.

Seiring bertambahnya usia dan mulai menonton anime seperti Ikkyu-san, saya menyadari bahwa benda yang tergantung di sudut atap kuil seharusnya adalah lonceng, namun tidak ada yang pernah melihat bagian dalamnya. Saya ingat bertanya kepada saya orang tua tentang mengapa itu terlihat seperti itu ketika saya masih di sekolah dasar, tetapi mereka juga tidak tahu mengapa, dan ketika mereka masih kecil, mereka menyebutnya “bel berliku.” Tentu saja, mereka juga tidak melihat apa yang ada di dalamnya.

Waktu berlalu dan saya pindah dari rumah untuk memulai universitas. Saya kembali untuk liburan musim panas, dan meskipun rumah keluarga kami berada di pedesaan, banyak hal mulai berkembang di dekatnya.

Kamar lama saya telah berubah menjadi semacam lemari, tetapi ketika saya melihat ke luar jendela, pemandangan yang saya kenal telah berubah, dan sekarang saya dapat melihat kuil dengan “lonceng”. Kuil itu berada di atas gunung, tetapi dulu ada gunung yang lebih kecil dan belum berkembang di depan jendela saya yang menghalangi pandangan di masa lalu.

Ah, melihat gunung hilang mengingatkan saya bahwa kita tidak akan pernah bisa menangkap serangga di sana lagi, tidak akan pernah bisa makan dari tanaman merambat cokelat lagi. Itu membuatku sedih ketika aku menatap ke luar jendela ke kuil.

Kuil itu jauh di kejauhan, jadi hanya sebesar paku di ibu jariku. Pada waktu makan malam saya menyebutkan bahwa sekarang setelah gunung belakang hilang, kami dapat melihat kuil. Mereka mengatakan bahwa tepat setelah saya berangkat ke universitas, kuil itu ditinggalkan dan sekarang seorang biksu datang dari kuil terdekat yang lebih besar hanya untuk upacara peringatan dan festival.

Suatu malam, saya tidak bisa tidur. Bantalku terasa tidak enak, mungkin karena aku sudah terbiasa hidup sendiri. Tapi kemudian tiba-tiba aku mendengar suara rendah dan dalam yang datang dari suatu tempat. ‘Bel?’ Aku bertanya-tanya dan berbalik untuk melihat ke jendela.

Bulan di luar hampir purnama, tetapi kuil itu begitu jauh sehingga saya tidak bisa melihat lonceng di bawah sinar bulan. Saya menatapnya selama sekitar 10 detik, dan kemudian ada kilatan cahaya buatan untuk sesaat. Penasaran, saya bangun dan pergi ke meja yang saya gunakan ketika saya masih mahasiswa. Jika ibuku tidak membuangnya, teropongku seharusnya masih ada di sana. Dan untungnya, masih ada.

Saya melihat melalui lensa yang berdebu dan meskipun lensa tersebut tidak terlalu memperbesar area tersebut, saya samar-samar dapat melihat orang-orang bergerak dalam kegelapan. Tampaknya ada tiga orang yang melakukan sesuatu di dekat gedung kecil yang menampung bel. Mereka sepertinya memiliki obor, tetapi mereka pasti menutupinya, karena mereka hanya menyinari area sekitarnya sesekali.

Saat saya melihat, ketiga pria itu menurunkan bel ke tanah. Suara yang kudengar tadi pasti karena itu. Sepertinya mereka tidak bisa mengeluarkan bel dari gedung. Itu tidak memiliki dinding, tetapi memiliki pilar horizontal yang mengelilingi keempat sisinya, yang membuatnya mustahil untuk mengeluarkan bel. Ini sebelum mencuri logam menjadi populer, jadi saya hanya melihat mereka, tidak yakin apa yang mereka coba lakukan.

Aku menyeka lensa teropong dengan piyamaku dan mataku perlahan menyesuaikan diri dengan kegelapan. Dua orang melilitkan beberapa tali lonceng di sekitar beberapa tiang kayu dan kemudian mengangkatnya. Mereka berhasil mengeluarkannya dari gudang, tetapi kemudian jatuh lagi.

Pasangan itu menutup telinga mereka. Tiga detik kemudian, saya mendengar suara itu juga. gooooooon. Burung-burung terbang dengan panik dan beberapa anjing menggonggong. Banyak lampu di daerah itu juga dinyalakan. Ketika saya melihat kembali melalui teropong, orang-orang itu sudah pergi.

Keesokan paginya, sebenarnya sudah mendekati waktu makan siang, tetapi ketika saya bangun, ibu saya bertanya apakah saya mendengar suara itu tadi malam. Saya tidak mau repot menjelaskan semua yang telah saya lihat, jadi saya menjawab dengan samar dan kemudian kembali ke kamar saya untuk melihat lagi melalui teropong.

Tampaknya ada banyak orang berkumpul di sekitar gedung yang menampung bel, jadi saya melompat ke sepeda untuk pergi dan memeriksanya sendiri. Mungkin ada yang menarik disana.

Ada sebuah van sewaan putih di dalam halaman kuil ketika saya sampai di sana. Lonceng telah jatuh dari tempatnya di dalam gudang ke tanah di bawah. Polisi tampaknya telah menyelesaikan penyelidikan mereka juga. Para penjahat telah meninggalkan mobil mereka dan pergi. Mereka tidak mengambil apa pun, jadi polisi dan kuil akan memberi tahu dewan setempat tentang apa yang telah terjadi, dan hanya itu.

Salah satu petugas pemadam kebakaran setempat kemudian bertanya kapan mereka akan melakukan tentang bel.

“Haruskah kita menggantungnya kembali?”

“Mengapa kita tidak membiarkannya saja di tempatnya?”

Saat semua orang berbicara, saya melihat nenek A-kun di antara kerumunan. Keluarganya pindah dari desa ketika kami masih di sekolah dasar, hanya meninggalkan neneknya. Aku sudah lama tidak berbicara dengannya, tapi aku seumuran dengan cucunya, jadi dia sering memperlakukanku dengan baik, dan aku pergi ke rumahnya untuk bermain lama setelah dia pergi juga.

“Lama tidak bertemu,” kataku.

“Oh itu kamu. Mereka mengatakan seseorang mencoba mencuri bel. Betapa mengerikannya dunia yang kita tinggali ini,” katanya.

“Bisakah mereka menjual sesuatu seperti itu?” Saya bertanya.

“Setelah perang, ada orang yang datang untuk membeli sepeda kami untuk tempat barang rongsokan besi mereka, tapi…”

“Mungkin mereka ingin menjualnya ke salah satu program TV yang mengumpulkan segala macam sampah?”

“Aku tidak akan membayar uang untuk lonceng Goze-san.”

“Lonceng Goze-san?”

Menurut nenek A-kun, dahulu kala seorang anak laki-laki dan perempuan buta lahir di daerah itu, dan mereka diberikan kepada Goze-san. Anak laki-laki itu diserahkan ke kelompok lain, tetapi gadis itu menjalani hidupnya sebagai Goze-san. Bel digunakan cukup sering saat itu, tetapi setelah itu menjadi sesuatu yang hanya digunakan untuk memanggil Goze-san.

Saat makan malam malam itu, saya mencoba mengangkat topik bel. Ayahku bekerja untuk balai kota, jadi dia sepertinya pernah mendengarnya, dan saat aku mengucapkan kata-kata “Goze-san’s bell” mereka berdua menatapku dengan heran.

“Lonceng Goze-san?” ayahku mengulangi.

“Ya. milik Goze-san.”

“Di mana kamu mendengar itu?” kata ibuku.

“Dari nenek A.”

“Tidak mungkin, jadi itu benar? Benda berangin itu?” ayahku berkata.

“Aku juga mendengarnya ketika aku masih kecil,” ibuku setuju.

Menurut orang tuaku, bel itu benar-benar digunakan untuk memanggil Goze-san. Tapi itu hanya bisa dilakukan ketika seorang anak buta lahir. Ada saat-saat sulit membesarkan anak di desa-desa miskin, dan jumlah mulut yang harus diberi makan harus dikurangi. Rupanya ketika seorang anak lahir dari keluarga yang tidak bisa memberinya makan, mereka akan menghancurkan mata anak itu dan kemudian membunyikan bel. Perjalanan dengan Goze-san mungkin sulit, tetapi dalam waktu yang menyenangkan, tujuan diberlakukan jauh lebih penting.

Tak lama kemudian, orang tua yang tidak bisa mencongkel mata anak-anak mereka sendiri meninggalkan mereka di dekat bel untuk diambil Goze-san. Tentu saja, kebanyakan dari mereka mati kedinginan terlebih dahulu. Kepala biksu menemukan anak-anak yang tak terhitung jumlahnya membeku sampai mati oleh bel, jadi dia membungkus pakaian mereka di sekitar pilar gudang dengan berkabung.

Tak lama kemudian, orang-orang mulai mengklaim bahwa mereka dapat melihat roh anak-anak di sekitar bel, atau bahwa mereka dapat melihat barisan mereka mengikuti Goze-san. Pada hari-hari yang berangin, mereka akan menutup telinga dan mengeluh bahwa yang bisa mereka dengar hanyalah suara bel yang membuat mereka gila. Maka, dengan menggunakan pakaian anak-anak yang ditinggalkan oleh bel, serta tali jerami, mereka melilitkannya di sekitar bel sehingga tidak akan pernah bisa berdering lagi.

Ketika orang tua saya masih kecil, orang tua mereka sering memberi tahu mereka bahwa jika mereka melakukan sesuatu yang nakal, mereka akan meminta Goze-san membawa mereka pergi, atau berteriak bahwa mereka akan membunyikan lonceng Goze-san, namun mereka tidak pernah berpikir bahwa itu bisa saja benar.

Cukup banyak waktu telah berlalu sejak kejadian itu, tetapi itu membuatku berpikir lagi.

Goze-san yang pernah ada sejak lama pasti sudah tidak ada lagi. Meskipun mungkin ada orang yang mewariskan legenda itu, Goze-san yang asli sekarang telah tiada. Tidak peduli di mana Anda melihat di Jepang, Anda tidak akan menemukan Goze-san dan anak-anaknya mengikutinya.

Tapi malam itu, orang-orang yang mencoba mencuri belnya tanpa sengaja membunyikannya. Apakah Goze-san benar-benar muncul saat itu? Jika demikian, dari mana dia berasal? Dan jika dia melakukannya, kemana dia membawa mereka? Polisi mengklaim bahwa mereka takut dan melarikan diri, tetapi, bagaimana jika…?

Demikianlah kisah lonceng Goze-san kali ini. tetap stay di website rumah misteri.com dan terimakasih telah berkunjung, salam misteri!!

There are things known and there are things unknown, and in between are the doors of perception ~

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Back To Top
error: Alert: Konten Dilindingi !!