Misteri Levitasi Santo Joseph dari Cupertino

Misteri Levitasi Santo Joseph dari Cupertino

Sepanjang sejarah ada banyak laporan tentang individu yang bisa melayang atau terbang, kisah semacam ini benar-benar dapat menarik imajinasi massa. Kasus-kasusnya juga tidak hanya menerbangkan pemahaman konvensional, tetapi juga memenuhi hampir semua hasrat bawah sadar orang-orang yang ingin memiliki kemampuan super ini dan melepaskan diri dari gravitasi.

Ada beberapa laporan tentang fenomena ini yang diduga benar-benar terjadi, dan kali ini kita akan membahas salah satu yang paling terkenal dan sering diperdebatkan. seorang individu yang dikenal baik, ramah dan rendah hati, hingga menjadi seorang legenda.

Siapakah Santo Joseph dari Cupertino

Kisah dimulai dari seorang pria yang akrab disapa Joseph Desa, dia berada dalam kehidupan yang keras setelah ayahnya meninggal bahkan sebelum dirinya lahir pada tahun 1603 di sebuah kandang di pedesaan Cupertino, Italia.

Dia hidup dengan ibunya yang miskin dan terbebani hutang bernama Frencesca, yang bahkan hampir tidak dapat merawatnya, karena kondisi terpuruk dan kemiskinan yang parah.

Dia bukan anak yang sangat pintar, bahkan mungkin agak bodoh dan kikuk. Sejak usia muda dia dilaporkan mulai mengalami semacam penglihatan supranatural dan dikombinasikan dengan perilakunya, dia sukses dianggap sebagai orang aneh.

Ibunya sendiri bahkan tidak terlalu peduli padanya, seringkali memberikan hukuman berat untuk pelanggaran yang paling kecil, dan Joseph yang malang sebagian besar diintimidasi tanpa henti oleh anak-anak desa lainnya.

Namun “penglihatan – penglihatan” yang terus dia dapatkan saat dia tumbuh dewasa meyakinkannya untuk mengambil kehidupan yang religius dan taat. Setelah mengalami kegagalan sebagai pembuat sepatu, dia akan mulai mengambil langkah pertama untuk menjadi seorang legenda urban.

Santo Joseph dari Cupertino
Santo Joseph dari Cupertino

Semuanya tidak berjalan dengan mudah pada awalnya. Pada tahun 1620 Joseph melamar ke biara Fransiskan Konventual, tetapi ditolak karena ia tidak memiliki pendidikan, dianggap terlalu bodoh dan tidak dapat memahami apa yang terkandung dalam nilai kehidupan.

Tidak peduli dengan hinaan itu, dia kemudian melamar menjadi saudara Kapusin, dan diterima sebagai bruder awam, tetapi mereka segera menganggapnya tidak layak untuk posisi itu dan menyuruhnya pergi.

Setelah itu, Joseph merangkak kembali ke biara Fransiskan Konventual dan menawarkan untuk bekerja secara gratis, lebih tepatnya mengemis pada mereka untuk menerimanya.

Beruntungnya setelah membuktikan betapa bekerja keras dan taatnya dia, para biarawan akhirnya mengizinkannya masuk ke ordo mereka pada tahun 1625, setelah itu dia akan berhasil menjadi seorang imam Katolik pada tahun 1628.

Itu adalah mimpi terbesarnya yang terwujud, sesuatu yang telah dia atasi melalui kesulitan besar keluarga dan kesulitan pribadinya, dan itu juga akan merubah hidupnya menjadi sangat= sangat aneh.

Misteri Levitasi Santo Joseph dari Cupertino

Awal keanehan terjadi ketika Joseph mulai mengalami kerasukan spontan sejak usia muda, dan secara bertahap menjadi semakin di luar akal sehat.

Terkadang selama dalam kondisi ini, Joseph benar-benar tidak bergerak dan tidak dapat digerakan oleh siapapun, seolah-olah dia adalah batu besar yang diletakan begitu saja di tanah. Kemudian pada hari lainnya, dia menjadi kebal terhadap rasa sakit, tidak dapat bangun dalam kondisi kerasukan meski telah ditusuk dengan jarum atau dibakar dengan bara dan lilin.

Keanehan ini terus berlanjut hingga tiba pada suatu insiden yang paling tidak masuk akal yang terjadi di sebuah misa. Pada hari itu, Joseph masuk ke dalam keadaan doa yang sangat dalam, di mana dia disaksikan oleh semua yang hadir mulai melayang beberapa inci dari tanah, dan berhasil membuat semua orang terkejut.

Santo Joseph Terbang

Ketika Joseph tersadar dari kondisinya dan kembali ke lantai, dia tidak ingat apa yang telah terjadi, dan tidak menyadari fakta bahwa dia baru saja melayang di udara selama beberapa waktu, bahkan dirinya sendiri tidak percaya, hingga hal itu dibenarkan oleh banyak saksi, termasuk para imam besar.

Dan ini bukan menjadi yang pertama dan terakhir kalinya terjadi.

Setelah pertunjukan pertama dari kekuatan luar biasa tersebut, Joseph mulai hilang kesadaran dan melayang dengan frekuensi yang meningkat. Kadang-kadang dia hanya melayang beberapa inci dari tanah, sementara di lain waktu dia dilaporkan benar-benar terbang untuk jarak yang cukup jauh dan sangat tinggi.

Salah satu kisah yang populer adalah ketika ia tampak terbang untuk beristirahat di atas cabang-cabang pohon zaitun, di mana konon dia berada di sana selama hampir setengah jam sementara cabang-cabang itu hanya tertekuk sedikit seolah-olah seekor burung kecil yang hinggap di sana.

Dalam insiden lain dia dikatakan telah terbang untuk membantu beberapa pekerja menempatkan salib batu ke dalam soket, dan dalam kejadian lain dia terbang melintasi kota, tepat di atas kepala warga yang terkagum-kagum, tetapi ini tampak memalukan baginya, jadi dia menghindari pujian dan benci ketika mendengarnya.

Kekuatan terbang yang dimiliki Joseph juga cukup kuat. Dia dapat terbang ke tingkat dua atau ketiga bangunan dan kembali lagi dengan kecepatan tinggi, atau berkelok-kelok di udara di atas atap gereja. Insiden tersebut bisa berlangsung dari beberapa menit hingga hitungan jam, dengan satupun yang tidak pernah bisa diingat oleh Joseph sendiri.

Santo Joseph Membantu Memasang Salib
Santo Joseph Membantu Memasang Salib

Ada lebih dari 150 saksi mata pribadi dan ketika Joseph kemudian menjadi pendeta, catatan beatifikasinyanya akan mencantumkan hampir seratus contoh terpisah yang tercatat secara resmi dari insiden levitasi ini, bahkan sangkin seringnya terjadi, Joseph kerap kali diminta untuk menahan diri datang ke publik atau pertemuan lain karena dianggap sebagai distraksi.

Biografi resmi Angelo Pastrovicchi tahun 1767 tentang Joseph dari Cupertino akan mengatakan:

Tidak hanya selama enam belas tahun tinggal Santo di Grottella, tetapi selama seluruh hidupnya, ekstasi dan levitasi ini terjadi begitu sering, sebagaimana dibuktikan dalam tindakan Proses Beatifikasi, sehingga selama lebih dari tiga puluh lima tahun atasannya tidak akan mengizinkan dia untuk ikut serta dalam latihan di paduan suara, ruang makan atau dalam prosesi, jangan sampai dia mengganggu umat.

Fenomena levitasi misterius ini disaksikan oleh orang-orang dari segala usia, dari semua lapisan masyarakat, termasuk umat dan non-umat, tanpa ada yang tahu bagaimana dia melakukannya. Mungkin salah satu saksi yang paling menonjol adalah Paus Urbanus VIII, yang meminta audiensi dengan Joseph di mana dia melayang di atas patung Bunda Maria di Assisi.

Sementara itu, Joseph juga diduga mulai menunjukkan kekuatan penyembuhan yang luar biasa, memberikan penglihatan kepada orang buta dan membuat orang lumpuh berjalan lagi, dan jika ditambah dengan kekuatan terbangnya maka dia sukses menjadi sosok pahlawan super di tengah masyarakat.

Relic Santo Joseph
Relic Santo Joseph

Dia bahkan dikatakan bisa melihat masa depan, dan itu semua dilihat sebagai keajaiban, membuatnya dihormati kemanapun dia pergi, namun kekuatan ini juga yang semakin dipandang dengan kecurigaan dan kekhawatiran oleh pihak gereja.

Di era itu ada garis tipis yang harus dilalui antara mukjizat, kekuatan sihir dan kerasukan iblis, hal ini yang kemudian menarik perhatian Inkuisitor terhadap Joseph.

Nantinya Joseph akan dipenjara dan diadili karena dicurigai melakukan sihir tetapi dinyatakan tidak bersalah, namun Inkuisisi masih memerintahkan agar dia dipindahkan dan diawasi dengan ketat untuk berjaga-jaga.

Dia akhirnya akan kembali ke komunitas Konventual pada tahun 1657, setelah itu dia dengan malang meninggal pada tahun 1663. Terlepas dari pendapat bertentangan yang dimiliki gereja tentang berbagai kemampuannya, Joseph tetap dibeatifikasi pada tahun 1753 dan dikanonisasi pada tahun 1767.

Teori Levitasi Santo Joseph dari Cupertino

Meskipun ada banyak Orang Suci yang dikatakan memiliki kekuatan levitasi, Santo Joseph dari Cupertino sejauh ini tetap yang paling didokumentasikan dan disaksikan dengan baik oleh publik, dan itu meninggalkan pertanyaan serta spekulasi panjang hingga hari ini.

Para skeptis berpendapat bahwa jawabannya bisa terletak pada segala sesuatu mulai dari tipu daya, ilusi, kekuatan gymnastik, atau efek dari memakan roti yang tercemar jamur atau disebut Ergot, yang dapat menyebabkan berbagai efek halusinogen dan telah disalahkan atas banyak histeria historis, dan bercampur dengan sensasionalisme kuno yang bagus dan berlebihan.

Namun, ini tampaknya tidak banyak menjelaskan beberapa fenomena yang disaksikan oleh ratusan orang selama beberapa dekade, termasuk pejabat tinggi gereja dan bahkan Paus. Michael Grosso, Ph.D.

Penulis The Man Who Could Fly: St. Joseph of Copertino and the Mystery of Levitation percaya bahwa banyaknya saksi dan jumlah dokumentasi resmi cenderung menunjukkan bahwa ini mungkin kasus asli. levitasi manusia, dan dia menolak argumen skeptis, dengan mengatakan:

Fakta adalah entitas yang tak lekang oleh waktu. Itu (argumen skeptis) tidak bertahan lama—tidak selama 35 tahun, dan semua saksi yang terlibat. Karakter dan status para saksi adalah yang tertinggi —kardinal, paus, bahkan inkuisitor itu sendiri.

Menurut saya bahwa jika … salah satu cerita tentang levitasi itu benar … maka mereka penting untuk setidaknya satu alasan utama. Mereka menambah bukti yang membuat gagasan materialisme sangat tidak dapat dipertahankan.

Pada akhirnya tidak ada cara nyata untuk mengetahui apa yang sebenarnya terjadi di sini, tetapi semuanya didokumentasikan dengan sangat baik dan dilaporkan oleh para saksi. Apakah ini kasus nyata seseorang yang bisa melawan hukum fisika dan benar-benar melayang bahkan terbang? Atau apakah ini semua kesalahpahaman yang dibesar-besarkan oleh mitos dan legenda urban lokal?

Meskipun ada banyak pendeta dan orang suci yang dikatakan memiliki kemampuan untuk melayang, kisah Santo Joseph dari Cupertino mungkin tetap menjadi yang paling terkenal, paling misterius, dan sangat menarik.

There are things known and there are things unknown, and in between are the doors of perception ~

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Back To Top
error: Alert: Konten Dilindingi !!