Purkharam, Pria Yang Tidur Selama 300 Hari Setahun

Purkharam, Pria Yang Tidur Selama 300 Hari Setahun

Dalam epos Hindu yang terkenal ‘Ramayana’, Kumbhakarna adalah rakshasa – makhluk gaib yang dikenal sebagai pemakan manusia – yang ditipu untuk meminta berkah kepada Dewa Brahma sementara lidahnya diikat, dan permintaannya yang kacau malah memberinya tempat tidur dan enam bulan tidur per tahun.

Dan ada seorang pria di India yang tentunya tidak meminta permintaan kepada Dewa Brahma, tetapi mendapat ‘berkah’ yang lebih buruk – ia dilaporkan tidur 300 hari setahun, kadang-kadang bahkan selama 25 hari berturut-turut. Ada apa dengan pria ini?

“Sekitar 23 tahun yang lalu, Pria yang bernama Purkharam, pertama kali didiagnosis dengan sindrom langka ini, dan sejak itu kondisinya telah memengaruhi gaya hidup serta kesejahteraannya. Begitu dia tidur, sulit baginya untuk bangun. Faktanya, anggota keluarganya terpaksa melakukan pekerjaan sehari-hari untuknya, termasuk memberi makan dan memandikannya saat dia tidur.”

Purkharam tinggal (atau tidur) di distrik Nagaur di Rajasthan di India utara. Sify.com melaporkan bahwa dia menyadari masalah tidurnya 23 tahun yang lalu dan itu menjadi semakin serius sehingga seluruh desanya membantu keluarganya merawat dia dan toko kelontong kecilnya, yang hanya bisa dia buka lima hari dalam sebulan.

Purkharam Mengidap Gangguan Tidur Langka

Menurut Republicworld.com, pria berusia 42 tahun itu akhirnya didiagnosis dengan ‘HPA Axis hypersomnia’, penyakit langka yang disebabkan oleh fluktuasi protein otak TNF-alpha, yang juga dapat menyebabkan sleep apnea, narkolepsi, dan hipersomnia idiopatik.

Terhubung ke kelenjar pituitari – HPA adalah singkatan dari hipotalamus-hipofisis-adrenal, penyebab pastinya masih belum diketahui, meskipun stres dan metabolisme adalah faktornya.

“Kami menyimpulkan bahwa kualitas tidur yang baik dicapai melalui kebersihan tidur dan pengobatan gangguan tidur, di samping pendidikan gizi dengan frekuensi makan teratur dan penyelarasan sirkadian asupan makanan, akan menjadi strategi yang menarik untuk mencegah gangguan metabolisme.”

Sebuah studi tentang hipersomnia HPA Axis merekomendasikan perubahan perilaku, dan istri Purkharam, Lichmi Devi tampaknya berpikir dia mulai membaik, meskipun Purkharam mengatakan tubuhnya sering lelah, produktivitasnya di tempat kerja hampir nol dan dia menderita sakit kepala parah.

Ibunya Kanvari Devi, berpikir itu hanya masalah waktu sebelum dia benar-benar sembuh, Kanvari kemudian memulai sebuah peternakan untuk membantu pasangan tersebut dan dua putri mereka.

Kisah ini memberitahu kita bahwa terlalu banyak tidur bisa sama seriusnya dengan kurang tidur. Di dunia yang sibuk ini, tidur adalah salah satu hal yang sering kita banggakan dan digunakan sebagai hadiah untuk bertahan dalam hari-hari kerja.

Tapi jika mengingat orang-orang seperti Purkharam yang menganggap tidur adalah kutukan. Mungkin peningkatan sleep apnea dan narkolepsi disebabkan oleh diri sendiri. Dan maaf untuk industri kopi.

There are things known and there are things unknown, and in between are the doors of perception ~

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back To Top
error: Alert: Konten Dilindingi !!