Pembunuhan Peter Ivers yang Belum Terpecahkan

Pembunuahan Peter Ivers yang Belum Terpecahkan

Seorang musisi dipukul sampai mati di loteng Skid Row-nya, tetapi tidak ada yang pernah ditangkap karena kejahatan itu.

Peter Ivers memiliki bakat untuk mereka yang aneh dan penasaran. Seorang musisi berbakat, dan alumni Harvard dengan teman-teman yang luar biasa, termasuk Harold Ramis, David Lynch, dan John Belushi.

Dia adalah penduduk asli Illinois yang sering berpindah-pindah selama tahun-tahun pembentukan jati dirinya. Dengan ayah yang sakit dan akhirnya meninggal, ibunya menikah dengan seorang pengusaha dari Boston, di mana keluarga itu juga tidak akan bertahan lama.

Setelah kuliah di Universitas Harvard, ia memilih menekuni musik dan mulai bermain harmonika di band Street Choir. Dia kemudian bergabung dengan band Fleetwood Mac saat mereka melakukan tur untuk album Rumours.

Peter kemudian memulai karir solonya di akhir tahun 60-an dengan merilis Knight of the Blue Communion. Album ini menyajikan campuran aneh dari varian musik dan menampilkan Yolande Bavan.

Peter Ivers
Peter Ivers

Pada tahun 1974, Peter menandatangani kontrak rekaman dengan Warner Bros melalui temannya Van Dyke Parks, dan dua tahun kemudian, teman lamanya David Lynch memintanya untuk menulis lagu untuk film barunya, Eraserhead, yang berjudul In Heaven dan film Grand Theft Auto milik Ron Howard.

Dalam wawancara dengan The Washington Post, penulis skenario Josh Frank menjelaskan mengapa Peter Ivers begitu penting bagi Hollywood.

Dia adalah pusat dari roda sejarah budaya pop yang kita putar pada 1970-an dan 1980-an. Meskipun outputnya tidak selalu bertahan, dengan satu atau lain cara dia membantu banyak artis pada masanya mendapatkan kesuksesan mereka — seperti David Lynch. Dia adalah penghubung — dia menghubungkan orang-orang. Juga, dia berada di depan kurva dalam hal seni video dan pencampuran video-musik.

Pada tahun 70-an dan 80-an, para seniman mulai meninggalkan lingkungan mereka yang biasa dan pindah ke gudang besar tak jauh dari Skid Row. Peter Ivers adalah salah satunya, bersama pacarnya eksekutif film Lucy Fisher.

Sekitar waktu yang sama, Peter dan Franne Gold sedang menulis lagu untuk Diana Ross, Phyllis Hyman dan Pointer Sisters, memperkuat status mereka sebagai penulis lagu yang menguntungkan.

Pembunuhan Peter Ivers yang Belum Terpecahkan

Peter menciptakan musik dan sukses besar secara komersial dari beberapa rekaman hit, jadi ketika ia ditemukan tewas pada 3 Maret 1983, teman-teman, para penggemar kecilnya dan komunitas Hollywood sangat terguncang.

Istri Harold Ramis, Anne, adalah orang pertama yang menarik perhatian orang-orang terhadap Peter. Dia telah mencoba menghubungi temannya selama berjam-jam dan setelah panggilannya ke Peter tidak dijawab, dia meminta tetangga untuk memeriksanya.

Peter Ivers Sang Musisi

Dengan pintu yang biasanya tidak terkunci, tetangganya dapat dengan mudah masuk ke loteng dan menemukan Peter Ivers tewas di tempat tidurnya di apartemen lantai enam. Dia telah diserang dengan palu kayu, dan penyebab kematiannya kemudian akan dikonfirmasi sebagai patah tulang tengkorak yang sangat parah dan cedera otak.

Saat itu, dia baru berusia 36 tahun, dan sejak awal. penyelidikan kasus pembunuhan misterius ini sudah salah.

TKP segera terkontaminasi oleh polisi dan teman-teman Peter, yang tiba karena desas-desus di sekitar kota bahwa Peter Ivers yang hebat telah meninggal.

Polisi tidak tahu apa yang harus dilakukan selanjutnya, dan Lucy Fisher mengingat selama wawancara Los Angeles Times bahwa Paul Michael Glaser, yang berperan sebagai Starsky di film Starsky and Hutch, tiba di apartemen, “Polisi menoleh kepadanya dan berkata, ‘Apa yang harus kita lakukan?’ Dan dia menjawab, ‘Aku hanya seorang aktor!’”

Lingkungan itu tampaknya tidak terlalu khawatir bahwa seseorang telah dibunuh di blok mereka. Bagaimanapun, itu adalah Skid Row (Sebuah pemukiman di kawasan Los Angeles dengan banyaknya Pengemis dan kriminalitas tinggi). Belakangan juga dilaporkan bahwa kunci di pintu depan telah rusak, tetapi Lucy ingat bahwa itu memang tidak terkunci.

Peralatan audio Peter hilang dari apartemennya, yang membuat polisi percaya bahwa seorang penyusup telah masuk dan memukuli musisi tersebut sampai mati. Palu kayu yang digunakan untuk membunuh Peter telah ditinggalkan di apartemen tetapi tidak memiliki sidik jari untuk diselidiki.

Konfirmasi awal dari polisi adalah bahwa mereka tidak memiliki tersangka dalam kasus misterius ini, dan meskipun detektif menanyai teman-teman Peter, tidak satupun dari mereka yang tampaknya ada hubungan dengan semua ini.

Lucy Fisher
Lucy Fisher

Pada awal penyelidikan, Lucy Fisher memutuskan untuk menyewa detektif swasta. Namun, hasil sama, dan Lucy memutuskan untuk menutup penyelidikan, dengan mengatakan di EW.com, “Saya melanjutkan selama hampir satu tahun. Setelah satu tahun, saya memutuskan untuk tidak membuka pintu itu lagi, pintu ke ruangan itu, karena ruangan itu adalah ruangan yang buruk.”

Polisi mungkin tidak memiliki tersangka, tetapi teman-teman Peter curiga.

Kembali di awal tahun 80-an, Peter sedang mengerjakan acara New Wave Theatre di sebuah stasiun televisi kecil di Los Angeles, yang bernama KSCI.

Program tersebut adalah acara tv berbasis musik yang menampilkan komedi dan penampilan tamu. Selama bertahun-tahun, acara itu menampilkan beberapa band besar, termasuk Dead Kennedys, The Plugz, dan Black Flag. *Episode ini dapat ditemukan di YouTube.

Otak di balik pertunjukan itu adalah seorang pria bernama Dave Jove, seorang produser dan dugaan pengedar Asam untuk Rolling Stones, yang karier terbarunya meroket karena New Wave Theatre dan Peter Ivers.

Namun, menurut teman Peter, Jove adalah penyalahguna narkoba yang kejam dan tidak ingin Peter meninggalkan acara karena kesuksesan musiknya baru-baru ini. Ledakan amarahnya menjadi ganas, dan teman-teman Peter mulai memperhatikan temperamen sang produser.

Dave Jove meninggal pada tahun 2004, dan kasus Peter terlupakan. Namun, pada tahun 2006, kasus itu ditinjau sekali lagi, dan menurut seorang detektif di unit pembunuhan, ada satu tersangka yang kabur.

Mereka datang dengan tersangka, yang merupakan seorang pencuri dan penyusup, sebagai tersangka yang paling mungkin. Saya tahu ada banyak orang yang berpikir ada orang lain yang terlibat, tetapi tampaknya tidak seperti itu. Anda ingin mendapatkan jawaban yang lebih baik, tetapi saya rasa tidak akan pernah ada. Dan hanya inilah jawabannya.

Pembunuhan Peter Iver sekarang menjadi kasus dingin dan berada di sistem pengarsipan Departemen Kepolisian Los Angeles, tidak mungkin dipecahkan. Sejauh banyaknya teori yang mengembara, semuanya hanya akan berakhir pada Dave Jove atau penyusup.

“Dia tidak seharusnya mengalami itu semua,” kata Van Dyke Parks dalam sebuah wawancara. “Aku seharusnya tidak marah. Tapi yang pasti semua ini membuatku sedih.”

Namun, Lucy Fisher percaya bahwa jawabannya sederhana, “Saya pikir mungkin saja ada orang gila yang dia kenal,” katanya. “Tapi saya pikir mungkin juga orang lewat yang mendengar musik keluar dari sana dan tahu. Peralatan dicuri dan pintu tidak terkunci. Pada dasarnya, dia [Peter] bisa melakukan segalanya kecuali mengunci pintu.”

Auxiliary Memory Peter Ivers
Auxiliary Memory Peter Ivers

Jika Peter Ivers masih hidup hari ini, dia akan berusia 75 tahun. Musisi dan acaranya, New Wave Theatre, adalah pembukaan MTV dan menjadi inspirasi bagi band-band di seluruh dunia.

Pacarnya, Lucy, memainkan peran besar dalam menjaga suara dan nama Peter tetap hidup selama bertahun-tahun. Dia mendirikan Peter Ivers Visiting Artist Program di Universitas Harvard tidak lama setelah kematiannya pada tahun 1983.

The Guardian menyebutnya sebagai ‘Einstein di antara Neanderthal’ dan ‘pangeran tandingan LA yang tragis’, dan memang yang paling tragis adalah bahwa musisi Peter Ivers dibunuh, dan tidak ada yang pernah menerima keadilan atas kejahatan tersebut.

There are things known and there are things unknown, and in between are the doors of perception ~

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Back To Top
error: Alert: Konten Dilindingi !!