Legenda Urban Jepang: Kankandara (Part 2)

Legenda Urban Jepang Kankandara (Part 2)

Itu tidak mungkin benar tempat yang berbahaya, kan? Untuk pertama kalinya sejak memasuki hutan, aku merasa datang ke sini adalah keputusan buruk.

A: “Hei, kamu benar-benar ingin menghancurkan omong kosong ini dan masuk ke dalam? Tidak peduli bagaimana kamu melihatnya, ini tidak benar, kawan!”

B. “Diamlah, dasar brengsek!”

Kankandara (Part 1)

•••

A dan aku ragu saat melihat pagar aneh itu, sedangkan B justru menjadi kesal. Dia mengeluarkan peralatan yang kami bawa dan mulai merobohkan pagar. Tapi alih-alih suara kehancuran itu sendiri, suara lonceng yang tak terhitung jumlahnya terdengar sangat mengerikan.

Nampaknya kami meremehkan pagar tersebut, karena peralatan sederhana yang kami bawa tidak cukup untuk merusaknya. Maksudku, pagar itu kokoh secara tidak wajar, seperti terbuat dari bahan khusus. Pada akhirnya, yang bisa kami lakukan hanyalah memanjatnya, tapi berkat tali yang kami bawa, itu cukup mudah.

Segera setelah kami melewati pagar, aku merasakan ketidaknyamanan yang hebat. Seperti merasa terkurung, atau terjebak dalam sangkar. Terasa sulit untuk bernapas. A dan B sepertinya mengalami hal yang sama dan ragu untuk melangkah maju.

Setelah masing-masing dari kami menenangkan diri, kami mulai melangkah maju, dan kami bertiga memperhatikan hal yang sama sekaligus. Suara yang mengikuti kami, itu benar-benar hilang. Tapi sejujurnya itu adalah hal yang paling tidak kukhawatirkan.

Aku merinding, dan suasana semakin terasa mengerikan ketika A mulai berbicara.

A: “Mungkin, mungkin saja… apakah menurutmu asal suara itu ada di sini sepanjang waktu? Tidak peduli bagaimana kau melihatnya, pagar ini tidak memiliki pintu masuk atau keluar, jadi itu sebabnya ‘dia’ tidak bisa mendekati kita … ”

B: “Jangan bodoh. Kau bahkan tidak dapat melihat sekitar saat pertama kali kita menyadari asal suara tersebut dari sini. Dan bagaimana juga ‘dia’ bisa tahu jika kita sudah sampai disini, sih?”

Secara rasional, apa yang dikatakan B memang benar. Ada sedikit jarak antara zona terlarang dan pintu masuk hutan. Aku mengatakan bahwa kami membutuhkan waktu sekitar 40 menit, itu bukan karena kami sengaja berlama-lama, tetapi jaraknya yang memang cukup jauh.

B: “Entah itu hantu atau bukan, tapi seandainya apa yang kamu katakan itu benar, berarti apa pun itu tidak boleh meninggalkan area berpagar ini, kan? Jika demikian, maka kita bisa mengatasinya dengan mudah.

Kemudian dia melanjutkan perjalanan ke depan.

Sekitar dua – tiga menit setelah kami melompati pagar, sisi yang berlawanan terlihat samar-samar, dan kami menemuakn sesuatu yang aneh, sesuatu yang cukup mengerikan untuk membuat kami kehilangan kata-kata.

Aku dan A ketakutan, ini adalah sesuatu yang tidak bisa kami hadapi. Kami memang bodoh. Kami tahu untuk apa Shimenawa (tali untuk menangkal kejahatan) itu digunakan, dan jenis tempat apa yang membutuhkannya, tetapi bahkan setelah mengetahui itu, kami masih memilih untuk memasuki area terlarang, dan itu untuk melihat apa yang ada di depan mata kami sekarang.

Kami akhirnya menemukan apa yang tanpa sadar kami cari.

Aku: “Mungkin ini yang ayahmu bicarakan.”

A: “Tidak mungkin kamu bisa mengacaukan tempat ini. Lihat itu, itu jelas berbahaya.”

Tapi B justru membusungkan dadanya. Dia menolak untuk mundur.

B: “Itu belum tentu jahat. Bagaimanapun, mari kita pergi dan melihat kotak itu. Mungkin ada barang berharga di dalamnya!”

B melewati Shimenawa dan memasuki area segi enam yang terbentuk di sana. Dia mendekati kotak iblis tersebut. Saat itu, kami lebih khawatir tentang apa yang akan dilakukan B daripada apa yang ada di dalam kotak, hingga kami akhirnya mengikutinya.

Mungkin karena hujan dan cuaca buruk dan hujan, kotak itu sudah karatan. Ada penutup di atasnya yang terbuat dari setengah jaring, jadi kami bisa melihat ke dalam. Tapi ada penutup lain di bawah tutup pertama, jadi pada akhirnya kami tidak bisa melihat apa-apa.

Tidak hanya itu, kotak itu ditutupi dengan tanda kapur yang menakjubkan. Itu tampak seperti lambang keluarga atau semacamnya, dan berada di seluruh kotak, di setiap sisi, dengan lambang yang masing-masing berbeda. Tidak ada satu pun yang sama.

A dan aku mencoba untuk tidak menyentuhnya, sedangkan B berusaha mengambilnya dengan hati-hati untuk memeriksanya. Namun meskipun tidak terlihat berat, dia tidak dapat mengangkatnya, sepertinya itu melekat di tanah. B memeriksa setiap sudut, mencari cara untuk melihat ke dalam, hingga dia melihat bagian di belakang yang tampak sedikit terlepas.

B: “Hei, bagian ini terlepas! Kita bisa melihat ke dalam!”

Dia melepaskan satu sisi kotak, dan kami berdua berdiri di belakangnya untuk melihat ke dalam. Ada empat vas di setiap sudut, berbentuk seperti botol PET, penuh dengan beberapa jenis cairan. Di tengahnya ada beberapa tusuk gigi berujung merah dan berbentuk aneh, masing-masing panjangnya sekitar lima sentimeter.

Formasi Tusuk Gigi Yang Ada Di dalam Kotak
Formasi Tusuk Gigi Yang Ada Di dalam Kotak

Ada enam, berbentuk seperti itu dan bagian yang bersentuhan dicat merah.

Aku: “Apa sih itu? Tusuk gigi?”

A: “Hei, ada sesuatu di dalam botol itu. Menjijikan.”

B: “Kami datang sejauh ini untuk tusuk gigi dan botol? Apa-apaan ini?”

A dan aku mengulurkan tangan untuk menyentuh vas yang berbentuk seperti botol, tapi B mengambilnya terlebih dahulu dan mengendusnya. Dia meletakkannya kembali dan mencoba untuk menyentuh tusuk gigi itu. Tapi mungkin karena dia berkeringat, begitu dia menyentuhnya, tusuk gigi tersebut menempel di tangannya dan hancur berantakan.

Kemudian.

Cringggg! Cringg! Cringg!! Cringggg!!!

Lonceng di sisi lain area segi enam ini, di seberang tempat kami masuk, mulai berdering dengan keras. Kami bertiga berteriak dan saling memandang.

B: “Siapa itu?! Berhenti main-main!”

B berlari menuju sisi tersebut.

Aku: “Hei bodoh, tetap di sini!”

A: “Hei, B, itu berbahaya!”

Bingung, aku bersiap untuk mengejarnya, tetapi tiba-tiba dia berhenti dengan senter di depannya dan membeku.

“Ayolah, jangan macam-macam dengan kami seperti itu.” Kami merasa lega berpikir B sedang mengerjai kami, A dan aku segera mendekatinya, hingga kemudian kami melihat seluruh tubuhnya yang gemetar.

“H-hei, ada apa…?” kataku, tanpa sadar melihat apa yang dia soroti.

Dia menyinarinya di bawah sebatang pohon, di tengah deretan pohon besar. Dalam bayang-bayang, wajah seorang wanita menatap ke arah kami. Dia menjulurkan setengah wajahnya tiba-tiba dan menatap kami, tidak terpengaruh oleh cahaya terang sama sekali.

Dia membuka mulutnya lebar-lebar, menunjukkan giginya, sementara matanya tetap tertuju pada kami.

“Aaaahhhhhhhh!!!!”

There are things known and there are things unknown, and in between are the doors of perception ~

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Back To Top
error: Alert: Konten Dilindingi !!