Legenda Urban Jepang: Kankandara (Part 1)

Legenda Urban Jepang Kankandara

Kankandara adalah Legenda Urban Jepang tentang seorang Pendeta kuil wanita, setengah manusia setengah ular yang membuat semua orang yang mengganggunya menjadi marah tak terkendali dan bersenang-senang saat melakukannya. Ini adalah salah satu cerita paling populer yang pernah keluar dari 2chan dan jika kamu percaya, dia memang nyata.

Kankandara

•••

Aku tinggal di pedesaan selama SD dan SMP dan tidak tahu apa-apa tentang dunia. Aku berteman baik dengan dua orang khususnya, A dan B, kami menghabiskan hari-hari kami dengan berkeliaran dan bermain.

Baik keluargaku dan A pada dasarnya tidak bermasalah dengan apa yang kami lakukan, hanya ibu B yang selalu ikut campur. Dia selalu ketat pada B, tetapi tidak peduli apapun yang dilakukannya, semua itu untuk kebaikan anaknya.

Di kelas tiga SMP, B dan ibunya bertengkar hebat. Dia tidak mengatakan karena apa itu, tetapi dia mengatakan bahwa dia menyakiti ibunya secara fisik dan emosional. Saat itu dia ketakutan dan memukul ibunya, tepat saat ayahnya berjalan ke pintu.

Ayahnya bisa tahu sekilas apa yang sedang terjadi, dia mengabaikan B, dan berjalan ke ibu B yang terlihat sedang menatap lantai dengan linglung, matanya berkaca-kaca seperti ikan yang mati, pakaian dan rambutnya berantakan.

Ayah B kemudian berbicara kepada B.

Ayah B: “Berapa banyak orang yang ingin kau sakiti? Lihatlah kau sudah menjadi orang yang seperti apa. Apakah kau bahkan tahu seberapa banyak ibumu selalu memikirkanmu? ”

Ayahnya berbicara kepada B tanpa memandangnya, sambil memeluk istrinya erat-erat.

B: “Diam. Apakah kau ingin aku membunuhmu? Hah?”

B tidak memiliki keinginan untuk mendengarkan ayahnya lebih jauh. Tetapi ayahnya tidak menunjukkan reaksi terhadap apa yang baru saja dia katakan dan terus berbicara dengan acuh tak acuh.

Ayah B: “Kamu pikir tidak ada yang bisa membuatmu takut, ya?”

B: “Benar. Jika memang ada, mengapa tidak kau tunjukan kepadaku sekarang?”

Ayahnya terdiam sejenak sebelum berbicara lagi.

Ayah: “Kamu anakku. Aku tahu ibumu sangat mengkhawatirkanmu. Jika kamu tidak bisa berhenti untuk terus menginjak-injaknya seperti ini, aku punya ide. Bukan sebagai ayahmu, tapi sebagai pribadi. Manusia ke manusia. Aku akan mengatakan ini terlebih dahulu, fakta bahwa aku menceritakan kisah ini kepadamu adalah bukti bahwa aku pasrah dengan kenyataan bahwa kamu mungkin akan mati nanti. Jadi duduk dan dengarkanlah, kecuali jika kamu keberatan?”

Ada dorongan yang luar biasa di balik kata-kata itu, dan B justru semakin menantang ayahnya.

“Ayo, katakan padaku!”

Ayah B: “Kamu tahu area di hutan yang dilarang untuk dimasuki, kan? Masuklah ke sana, maju terus, tepat ke belakang. Kamu akan mengetahuinya ketika kamu sampai. Cobalah berbuat gila di sana, seperti yang telah kamu lakukan di sini, dan lihat bagaimana kelanjutannya. Itupun kalau kau berani.”

Hutan yang Ayah B bicarakan terletak di kaki sebuah gunung kecil di dekat tempat kami tinggal. Tidak seperti Hutan Aokigahara yang terkenal angker, hutan ini hanya seperti lautan pohon, gunungnya mudah untuk didaki, dan normal, tetapi ada bagian di dalamnya yang diberi label “Terlarang”. Seperti, jika kamu menggambar persegi di selembar kertas, dan menggambar lingkaran kecil di dalam kotak itu, itu adalah area terlarang.

Tempat itu dikelilingi oleh pagar setinggi dua meter, tali tebal dan kawat berduri. Semua pembatas itu terjalin dengan kertas putih (dipotong zig-zag) dan lonceng yang tak terhitung jumlahnya dari berbagai ukuran. Bagian pagar juga tidak beraturan tingginya. Tidak peduli bagaimana kamu melihatnya, itu tidaklah normal.

Kemudian pada hari-hari khusus, sekelompok gadis kuil akan berkumpul di pintu masuk hutan dan seluruh area akan menjadi terlarang, jadi apa yang mereka lakukan di sana adalah sebuah misteri.

Ada banyak rumor, tetapi yang paling terkenal adalah mereka mencuci otak anggota sekte di sana. Selain itu, untuk mencapai area terlarang kami anggap terlalu merepotkan, jadi kami jarang berbicara tentang masuk sejauh itu.

Ayah B tidak menunggu jawaban B, dan langsung membawa istrinya ke lantai atas. B meninggalkan rumah lalu bertemu dengan A dan aku seperti yang telah kami rencanakan sebelumnya. Kemudian dia memberitahu kami apa yang terjadi.

A: “Pasti cukup berat untuk ayahmu mengatakan semua itu.”

Aku: “Menurut rumor, bukankah itu tempat persembunyian sekte? Jika mereka menangkapmu, tidak kah mereka akan mencoba mencuci otakmu? itu mengerikan. Dan apa yang akan kamu lakukan? kamu akan tetap pergi?”

B: “Tentu saja aku akan pergi. Ayahku adalah orang yang penuh omong kosong.”

Setengah bercanda, A dan aku setuju untuk menemaninya, dan kami bertiga memutuskan untuk menuju hutan. Kami mengumpulkan berbagai perlengkapan sederhana dan sampai di sana sekitar pukul satu pagi. Kami tiba dengan semangat tinggi, dan senter yang menyala di depan kami. Kami pun memasuki hutan.

Jalannya cukup mudah dilalui meski dengan pakaian seadanya, jadi kami hanya mengenakan sandal agar mudah berjalan, tetapi kami harus berjalan 40 menit (Inilah mengapa kami menganggapnya merepotkan) untuk mencapai area bermasalah tersebut.

Namun jangankan 40 menit, tidak sampai lima menit saja setelah memasuki hutan, sesuatu yang aneh terjadi. Pada saat yang hampir bersamaan kami mulai berjalan, kami mulai mendengar sesuatu dari jauh. Keheningan malam semakin mempertegas suara itu. B adalah orang pertama yang menyadarinya.

B: “Hei, kalian dengar itu?”

Kami menajamkan pendengaran dan memang terdengar sesuatu. Seperti gemerisik daun kering yang diseret, dan ranting patah. Hanya samar-samar, di suatu tempat di kejauhan oleh karena itu aku sedikit acuh dan tidak merasa takut.

Hal pertama yang terlintas dalam pikiran kami adalah bahwa itu mungkin binatang, bukan manusia, dan kami melanjutkan perjalanan tanpa khawatir. Tapi kemudian sekitar 20 menit kemudian B menyadari sesuatu lagi, hingga A dan aku sama-sama berhenti.

B: “A, berjalan ke depan sebentar.”

J: “… Kenapa?”

B: “Lakukan saja.”

Dengan ekspresi bingung di wajahnya, A berjalan ke depan dan kemudian kembali. B memperhatikannya, dan berpikir.

J: “Ada apa?”

Aku: “Jelaskan!”

B: “Diam dan dengarkan baik-baik.”

B berjalan maju dan kemudian mundur, seperti yang dia perintahkan ke A tadi. Setelah dua atau tiga kali mencoba akhirnya aku mengerti alasannya. Suara misterius di kejauhan, itu sinkron dengan gerakan kami. Ketika kami mulai berjalan, suara itu mulai terdengar. Ketika kami berhenti, itu berhenti. Apapun itu sepertinya tahu persis apa yang kami lakukan.

Aku tidak bisa menahan perasaan dingin yang menusuk ini. Tidak ada cahaya di sekitar selain cahaya dari senter yang kami pegang. Bulan ada di atas sana, tetapi tidak ada artinya karena cahayanya tidak dapat menembus pepohonan.

Senter kami adalah satu-satunya sumber cahaya di sini, jadi tidak aneh jika apa pun yang ada di hutan tahu di mana kami berada. Hanya saja, bahkan bagi kami bertiga yang berjalan bersama, keadaan masih terasa sangat gelap sehingga kami harus menyipitkan mata untuk melihat satu sama lain.

Apa yang mereka lakukan di luar sana dalam kegelapan tanpa cahaya? Mengapa mereka bergerak pada saat yang sama dengan kami?

B: “Berhenti bercanda. Siapa di sana yang mengikuti kami?” ucap B dengan sedikit berteriak.

A: “Sepertinya mereka tidak pernah mendekat . Mereka tetap berada pada jarak yang sama sepanjang waktu.”

Seperti yang dikatakan A, sejak kami memasuki hutan 20 menit sebelumnya, jarak suara itu tidak berubah sedikit pun, tidak semakin dekat atau lebih jauh. Jaraknya tetap sama sejak awal.

Aku: “Mungkin ‘dia’ sedang mengamati kita?”

A: “Sepertinya begitu… jika rumor tentang sekte sesat itu benar, mereka mungkin memiliki beberapa perangkat aneh.”

Didengar dari suaranya, itu bukan suara dari beberapa orang melainkan hanya satu. Setelah berhenti untuk berpikir, kami memutuskan bahwa terlalu berbahaya untuk pergi mencari siapa pun itu. Kami akan melanjutkan perjalanan, dengan kewaspadaan lebih terhadap lingkungan sekitar.

Jadi kami mulai berjalan lagi, begitupun suara tersebut, dan saat pagar area terlarang terlihat kami mulai mengabaikan suara itu, karena Pagar di depan kami bahkan terlihat lebih aneh.

Itu adalah pertama kalinya kami bertiga melihatnya, dan itu lebih aneh dari yang pernah kubayangkan. Kemudian sesuatu muncul di benakku, sesuatu yang belum pernah kupikirkan sebelumnya.

Kami adalah tipe pria yang tidak percaya pada hantu atau semacamnya, tetapi petunjuk yang diberikan pagar tentang apa yang ada di belakangnya menunjukkan sesuatu yang bukan dari dunia ini. Sesuatu yang sangat berbahaya.

Itu tidak mungkin benar tempat yang berbahaya, kan? Untuk pertama kalinya sejak memasuki hutan, aku merasa datang ke sini adalah keputusan buruk.

A: “Hei, kamu benar-benar ingin menghancurkan omong kosong ini dan masuk ke dalam? Tidak peduli bagaimana kamu melihatnya, ini tidak benar, kawan!”

B: “Diamlah, dasar brengsek!”

There are things known and there are things unknown, and in between are the doors of perception ~

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Back To Top
error: Alert: Konten Dilindingi !!