Kisah Misteri Sekte Sesat Blackburn

Kisah Mengerikan Sekte Sesat Blackburn

Lahirnya sekte-sekte sesat biasanya berawal dari satu-dua individu yang memiliki kemampuan “pemangsa” orang-orang yang mudah ditipu.

Ini adalah ranah kultus dengan pemimpin mereka yang umumnya dikenal sangat menawan dan persuasif, membuat tawar-menawar akan kepercayaan yang dibawanya mudah diterima oleh orang-orang yang mereka hasut, bahkan dengan mudah membuat mereka menjadi pengikut setianya.

Beberapa sekte yang terbentuk itu akan berkisar pada aktivitas yang hanya aneh, misterius hingga mengerikan. Salah satunya adalah yang akan kita bahas kali ini, sebuah sekte sesat yang berasal dari awal 1900-an, dengan segala aktivitas dan ritual aneh, kasus hilang misterius, hingga kematian yang tak terpecahkan.

Apa itu Sekte Blackburn

Semuanya dimulai pada tahun 1922, ketika May Otis Blackburn dan putrinya Ruth Wieland Rizzio mulai membuat beberapa klaim yang agak aneh di Los Angeles, California. Menurut mereka, mereka telah berhubungan langsung dengan malaikat Jibril dan Michael, dan bukan hanya itu, tetapi mereka sebenarnya adalah dua saksi dari Kitab Wahyu.

Mereka juga mengklaim bahwa kedua malaikat itu sedang dalam proses menulis sebuah buku melalui mereka, yang mereka klaim akan berisi rahasia terdalam alam semesta, serta “Lost Measurements” (Pengukuran yang Hilang) yang akan menunjukkan jalan menuju harta karun, dan itu semua akan membuka the Seventh Seal (Segel Ketujuh) ketika selesai.

Yang pada dasarnya berarti bahwa ketika buku itu selesai, Surga akan terbuka di atas bidang realitas kita dan membawa kiamat yang akan menyeleksi bahwa hanya mereka yang layak yang akan bertahan.

May Otis Blackburn dan putrinya Ruth Wieland Rizzio
May Otis Blackburn dan putrinya Ruth Wieland Rizzio

Mereka menyebut buku ini The Seventh Trumpet of Gabriel, kemudian disebut The Great Sixth Seal, dan isinya sangat tidak menyenangkan, malapetaka, kesuraman hingga segala jenis akhir dunia.

Namun tenang saja, karena menurut mereka kamu bisa melewati semua kiamat itu dan “diselamatkan” dengan mudah, yang perlu kamu lakukan hanyalah bergabung dengan kelompok kecil yang mereka buat.

Kelompok itu, dengan berbagai referensi disebut sebagai “The Divine Order of the Royal Arms of the Great Eleven,” (Ordo Ilahi dari Senjata Kerajaan Sebelas Besar), “Sekte Sebelas Besar”, “Klub Sebelas Besar”, hingga “Sekte Pemujaan Blackburn”.

Kultus ini sendiri terbentuk dengan pemahaman dan perpaduan yang aneh dari doktrin Murka Tuhan zaman dahulu, Ilmu Pengetahuan Kristen, pemujaan Yunani kuno terhadap dewi Hecate, dan sedikit Paganisme.

Anggota The Divine Order of the Royal Arms of the Great Eleven
Anggota The Divine Order of the Royal Arms of the Great Eleven

Blackburn, yang ditunjuk sebagai Ratu dan Pendeta Tinggi dari sekte tersebut yang juga menyebut dirinya “The Heel of God,” mengklaim bahwa setelah kiamat dunia akan diperintah oleh sebelas “Ratu” yang akan memerintah dari Hollywood, California, hingga semua tempat.

Meski terdengar gila, nyatanya mereka mulai mengumpulkan sekelompok pengikut yang lebih gilanya percaya terhadap setiap klaim tersebut.

Anggota-anggota ini akan terlibat dalam segala macam ritual dan melakukan ziarah aneh ke tempat-tempat seperti “Lubang Setan” di Gurun Mojave, yang terkenal sebagai lubang tanpa dasar yang langsung menuju dunia akhirat di bawah bumi.

Baca Juga:  Misteri Aneh Efek Pauli, Sains atau Supranatural?

Beberapa ritual bahkan dikabarkan melibatkan pengorbanan hewan dan pesta seks, hingga berhasil membuat gelombang yang menarik segala macam skandal dan misteri di sekitarnya.

Sekte Blackburn akan memperluas operasinya, pindah ke kompleks yang luas di daerah Santa Susana di Simi Valley, Ventura County, California, lengkap dengan kuil yang rumit dan ruang singgasana emas.

Misteri Menghilangnya Anggota Sekte Blackburn

Ada banyak rumor gelap yang beredar. Salah satunya adalah bahwa anggota sekte tampaknya memiliki kebiasaan menghilang tanpa jejak. Misalnya, menantu dari May Blackburn sendiri, Samuel Rizzio, yang diduga menghilang dan tidak diketahui keberadaanya hingga hari ini.

Berbagai spekulasi akan hal ini tentunya cepat beredar, misalnya bahwa Samuel telah diracuni dan mayatnya dibuang, tetapi tidak ada satupun jejak dan bukti yang ditemukan.

Samuel Rizzio dan Ruth Blackburn
Samuel Rizzio dan Ruth Blackburn

Selain itu, ada empat anggota kultus lainnya yang juga dilaporkan menghilang dan belum ditemukan, mereka bernama Frances Turner, Harlene Sartoris, Katherine Bolz dan Addle McGuffin, dan ada tuduhan bahwa para anggota sekte tersebut tewas setelah ditempatkan berbaring di oven batu bata selama dua hari guna menyembuhkan penyakit serius mereka.

Bahkan yang lebih mengerikan dari semua itu adalah kasus aneh anggota sekte Willa Rhoads, yang hilang dan ditemukan tewas dalam kondisi yang sangat aneh.

Pada saat itu, sekte sesat Blackburn sedang diselidiki oleh polisi, yang akan mengarah pada penemuan yang mengerikan. Salah satu orang yang hilang lainnya adalah Willa Rhoads yang berusia 16 tahun, dan merupakan pendeta di kuil Blackburn.

Dia menghilang tanpa jejak pada tahun 1925, hingga akhirnya ditemukan oleh polisi pada tahun 1929 terkubur di bawah papan lantai rumah orang tua asuhnya.

Mayat Willa ditemukan di ruang pemakaman buatan manusia di bawah rumah, tertutup di dalam peti mati cedar kedap udara yang dirancang khusus dan dibungkus dengan rempah-rempah dan garam, peti mati itu dikelilingi oleh tubuh semi-mumi dari tujuh anjing.

Di bawah interogasi polisi, orang tua asuh mengklaim bahwa putri mereka telah meninggal karena infeksi gigi yang abses, tetapi Blackburn telah memberitahu mereka bahwa dia tidak benar-benar mati sama sekali, melainkan hanya dalam kondisi statis menunggu kebangkitannya yang akan menggantikan tahta Blackburn sebagai “Putri Surgawi” setelah kiamat datang.

Menurut sang ibu, anjing-anjing yang mati mewakili “Tujuh Nada Terompet Surgawi Gabriel” dan dia bersikeras bahwa Willa tidak benar-benar mati.

Willa Rhoads Yang Baru Berusia 16 Tahun
Willa Rhoads Yang Baru Berusia 16 Tahun

Polisi tentunya skeptis dengan segala hal yang diucapkan oleh orang tua Willa, dan meskipun mereka menduga gadis itu telah dibunuh dalam ritual pemujaan tertentu, sayangnya tidak pernah ada bukti tentang hal ini dan baik orang tua asuh maupun Blackburn tidak pernah didakwa melakukan kesalahan sehubungan dengan kematian Willa Rhoads.

Memang, polisi tidak pernah bisa menyematkan salah satu kasus penghilangan di Blackburn, tetapi kejatuhannya sekte sesat ini akan datang dalam bentuk lain.

Baca Juga:  Kisah Aneh UFO Yang Mendarat di Bumi Tahun 1945

Pada tahun 1929, tahun yang sama ketika Willa Rhoads ditemukan, salah satu anggota sekte itu mengajukan klaim bahwa dia telah ditipu oleh Blackburn.

Tuduhan itu datang dari seorang raja minyak kaya bernama Clifford R. Babney, yang menuduh bahwa dia telah memberikan lebih dari $50.000 dalam bentuk tunai dan aset kepada Blackburn, termasuk tanah tempat sekte itu beroperasi, sebagai imbalan untuk mengintip buku yang sedang ditulis para malaikat, tetapi Blackburn tidak pernah menunjukkannya padanya.

Ini diikuti oleh banyak tuduhan lain dari berbagai anggota sekte yang mengklaim bahwa mereka telah secara teratur dipaksa untuk memberikan sumbangan besar, yang disebut “upeti,” kepada sekte tersebut, menambahkan hingga sekitar $200,000, yang dalam uang hari ini akan menjadi lebih dari $3 juta.

Blackburn akan ditangkap dan dihukum karena delapan tuduhan pencurian besar pada tahun 1931, tetapi Mahkamah Agung California kemudian membuang tuduhan itu karena kurangnya bukti bahwa dia benar-benar mengambil uang itu dengan itikad buruk, dan persidangan telah dibuat keruh oleh tuduhan lain tentang orang hilang dan kematian misterius.

Persidangan itu termasuk jaksa yang mengeluarkan kisah aneh Willa Rhoads, dan penghilangan, khususnya Samuel Rizzio pada akhirnya memutuskan sebagai pengadilan yang tidak adil dan kemungkinan berbahaya pelanggaran batas kebebasan beragama, dengan pengadilan menyatakan:

Kami telah mengemukakan tetapi secara singkat pengungkapan catatan di hadapan kami, dan dalam penyelidikan kami, kami tidak dapat melihat relevansi apa dari kisah mengerikan tentang pengawetan tubuh Willa Rhoads, dalam janji kebangkitan, yang dapat mempertimbangkan apakah terdakwa menggunakan uang yang diterimanya dari saksi pengadu atau tidak untuk tujuan pengadaannya.

Kurangnya relevansi yang sama ada dalam pengakuan bukti yang diarahkan pada dugaan upaya terdakwa untuk memberikan racun kepada seorang Samuel Rizzio. Kami merasa, seperti halnya Pengadilan Banding Distrik, bahwa bukti untuk kedua peristiwa di atas, pasti telah merugikan terdakwa dalam pikiran juri sejauh kesaksian yang diberikan dalam pembelaannya tidak dapat menerima pertimbangan yang disengaja bahwa hukum berlaku untuk semua orang yang dituduh melakukan kejahatan.

Semua hal penting lainnya telah diatur dengan baik dalam putusan Pengadilan Tinggi. Penghakiman dan ketertiban telah diputuskan.

Pada akhirnya, Blackburn akan dibebaskan dari semua tuduhan, tetapi sektenya tidak akan pernah sama dalam menghadapi semua kontroversi dan publisitas yang buruk. Sekte sesat ini akan perlahan hilang, dan buku yang dijanjikan, The Sixth Great Seal tidak pernah terbit.

Blackburn nantinya akan menerbitkan buku lain berjudul The Origin of God pada tahun 1936, dan akan tetap “low profile” sampai kematiannya pada tahun 1951. Warisan kelompok ini telah terperosok dalam misteri sejak saat itu, tanpa jawaban yang jelas tentang apa yang terjadi pada mereka yang hilang.

There are things known and there are things unknown, and in between are the doors of perception ~

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back To Top
error: Alert: Konten Dilindingi !!