Kejadian Misterius Yang Hampir Membuat Hiu Punah

Kejadian Misterius Yang Hampir Membuat Hiu Punah

Sebuah peristiwa misterius terjadi 19 juta tahun lalu yang hampir memusnahkan semua hiu di planet ini. Sementara sebuah studi baru telah merinci bahwa sekitar 90% dari semua hiu mati dalam jangka waktu kurang dari 100.000 tahun, masih belum jelas apakah peristiwa ini berlangsung berhari-hari, berminggu-minggu, atau bahkan bertahun-tahun.

Para ahli sampai pada kesimpulan ini dengan menganalisis Ichthyolith – fosil sisik hiu yang disebut Dentikel serta gigi ikan yang ditemukan di sedimen dasar laut. Mereka menemukan bahwa ichthyolith hiu menurun secara dramatis 19 juta tahun yang lalu (sekitar 90% hiu musnah).

Peristiwa Misterius Yang Hampir Memusnahkan Hiu

Elizabeth Sibert, yang merupakan rekan junior di Universitas Harvard pada awal penelitian, dan Leah Rubin, yang merupakan mahasiswa sarjana di College of the Atlantic di Bar Harbor, Maine pada saat itu, mempelajari inti sedimen yang dikumpulkan dari bagian tengah Pasifik Utara dan Pasifik Selatan.

Kemudian mereka menganalisis ichthyolith dengan mengukur keanekaragaman dan kelimpahan fosil hiu yang ditemukan di inti sedimen.

Untuk mengetahui lebih lanjut tentang penurunan besar-besaran fosil hiu 19 juta tahun yang lalu, para peneliti mengklasifikasikan 798 dentikel dari Pasifik Selatan dan 465 dari Pasifik Utara dan menempatkan mereka ke dalam 80 morfologi terpisah (struktur dan bentuknya).

Mereka menentukan bahwa sekitar 70% dari jenis denticle telah lenyap. Selanjutnya, mereka menyimpulkan bahwa 20% tambahan morfologi ditemukan pada hiu modern tetapi tidak ada dalam catatan fosil.

Selain itu, apa yang menyebabkan “hampir kepunahan” hiu ini, para peneliti yakin bahwa itu tidak ada hubungannya dengan lingkungan (seperti perubahan iklim) atau jenis predator apa pun.

“Kami benar-benar tidak tahu,” kata Sibert kepada Live Science melalui email.

Hiu Hampir Punah 19 Juta Tahun Lalu

Romain Vullo, ahli paleontologi dari Pusat Penelitian Ilmiah Nasional Prancis (CNRS) di Géosciences Rennes di Prancis yang tidak terlibat dalam penelitian ini, membuat catatan menarik ketika dia menunjukkan bahwa itu hanya inti sedimen yang diambil dari Pasifik Selatan yang menunjukkan jenis peristiwa kepunahan 19 juta tahun yang lalu, yang berarti bahwa hal itu mungkin saja terjadi di satu lokasi dan bukan secara global.

Sibert, bagaimanapun, tidak percaya dengan pendapat Romain Vullo, dan di mengatakan “Meskipun kami tidak memiliki data yang baik dari interval waktu yang sangat spesifik ini di seluruh dunia, kami memiliki banyak snapshot ‘sebelum’ kepunahan dan ‘setelah’ kepunahan. foto dari seluruh dunia,” dia juga menambahkan, “Sebelum kepunahan, ada banyak sisik hiu, dan setelahnya, tidak ada lagi.”

Dia melanjutkan dengan mengatakan bahwa lebih dari 70% hiu telah menurun jumlahnya selama 50 tahun terakhir, sebagian besar karena penangkapan ikan yang berlebihan dan perubahan iklim, dengan seperempat spesies di bawah ancaman kepunahan.

“Hiu telah ada selama 400 juta tahun; mereka telah melewati banyak kepunahan massal.” Mari berharap kali ini mereka bisa diselamatkan sebelum mendekati kepunahan lagi.

Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*