Odessa Catacombs, Fakta Mengerikan Katakomba Terbesar di Dunia

Odessa Catacombs, Fakta Mengerikan Katakomba Terbesar di Dunia

Katakomba adalah ruang di bawah tanah, tempat makam atau persembunyian orang Kristen pada zaman Romawi. dan salah satu katakomba terbesar di dunia terletak di Ukraina, bernama Odessa Catacombs.

Sebagai tempat misterius di bawah tanah, Odessa Catacombs memiliki berbagai mitos dan legenda mengerikan, salah satunya adalah kasus gadis bernama Masha yang tersesat di Katakomba, dan baru dapat ditemukan setelah 2 tahun kemudian.

Fakta Mengerikan Odessa Catacombs

Selain Kasus Misterius Masha, ada cerita lain tentang orang-orang yang meninggal di katakomba, dan bukan hanya karena tersesat. Pada tahun 2011, sebuah mayat yang telah tewas selama beberapa bulan ditemukan di katakomba.

Awalnya, polisi percaya bahwa dia tersesat dan mati, seperti yang diduga dialami Masha, tetapi ketika penyebab kematian ditemukan, mereka mengidentifikasi bahwa tubuh itu adalah korban pembunuhan, meski tubuhnya sebagian besar adalah kerangka, sehingga tidak banyak detail lainnya yang bisa didapatkan.

Fakta Mengerikan Odessa Catacombs

Dalam contoh kasus lain, ada sedikit lebih banyak informasi terungkap. Pada tahun 2015, seorang pria dijatuhi hukuman 13 tahun penjara karena membunuh seorang gadis di katakomba. Menurut investigasi insiden tersebut, pria itu bersama sekelompok temannya, dan sedang minum-minum dengan gadis muda itu.

Dia bertengkar dengan gadis itu, lalu membawanya ke katakomba di mana mereka bisa melanjutkan pertengkaran. Namun ketika tiba disana, ternyata dia membawa kapak yang digunakan untuk menyerang gadis tersebut hingga tewas, kemudian meninggalkan jasadnya di sana dan membuang kapaknya ke laut.

Dalam sejarah panjang Odessa Catacombs, tempat itu juga pernah digunakan untuk membunuh dan “menyimpan” orang-orang Yahudi selama Perang Dunia II.

Dalam Perang Dunia II Odessa Catacombs Digunakan Untuk Eksekusi Nazi

Tidak hanya orang-orang Yahudi yang diduga menderita di labirin gelap tersebut selama Perang Dunia II, tetapi penindas mereka, Nazi, pada akhirnya juga dibawa ke kematian mereka di sana.

Selama Perang Dunia II, pemberontak Soviet turun ke katakomba untuk bersembunyi dan bertahan hidup, menciptakan semacam peradaban bawah tanah di sana, yang sisa-sisanya dapat ditemukan hingga hari ini.

Jerman dan Rumania kemudian mencoba menutup jalan keluar yang mereka temukan, dan akan membuang gas beracun ke dalam terowongan tersebut agar terhirup dan membunuh mereka yang ada di dalamnya.

Dalam Perang Dunia II Odessa Catacombs Digunakan Untuk Eksekusi Nazi

Tentu saja, para pemberontak tersebut tidak mau pergi atau menyerah, hingga perang akhirnya berakhir. Ketika ini terjadi, diyakini oleh beberapa orang bahwa tentara Nazi ditangkap dan diseret ke dalam kegelapan untuk dieksekusi.

Satu hal yang mendukung klaim ini adalah bahwa penjelajah telah menemukan kerangka tua di dekat helm dan artefak Perang Dunia II Jerman. Namun, tengkorak kepala mereka tidak pernah ditemukan. Ini bisa berarti tanda bahwa para prajurit ini dipenggal, atau ada orang-orang yang mengambilnya sebagai kenang-kenangan yang tidak wajar.

Katakomba Odessa Dianggap Sangat Berhantu

Mengingat semua pembunuhan, kematian, penyimpanan tubuh, dan tragedi yang terjadi di katakomba ini, sangat masuk akal bahwa tempat ini seharusnya penuh dengan hantu. Pemandu yang dapat disewa untuk menjelajahi katakomba terkadang dapat menceritakan kisah hantu yang paling umum, dan yang paling terkenal disebut “Pemburu Putih”.

Kamu bahkan dapat menemukan tempat suci (altar) yang dibuatkan khusus untuknya di dalam katakomba ini jika kamu tahu di mana mencarinya.

Odessa Katakomba Dianggap Sangat Berhantu

Hantu itu diduga sebagai seorang pemburu yang terpikat ke katakomba karena cerita tentang emas dan harta karun, tetapi terkadang juga diidentifikasi sebagai tentara bayaran. Dia tidak pernah keluar hidup-hidup, dan dia sekarang mengembara di terowongan abadi ini, menakutkan (tapi mungkin melindungi) orang-orang yang masuk ke dalam.

Beberapa legenda lain juga ada yang mengatakan bahwa Pemburu Putih ini adalah dewa dunia bawah, yang mungkin menyerangmu jika kamu menjelajah terlalu dalam.

Selain itu, seperti yang bisa kamu tebak, satu roh lainnya yang konon masih menghantui Odessa Katakomba adalah hantu Masha, jika dia memang ada. Dia mungkin masih mencoba menemukan jalan keluar, berkeliaran sendirian dan kedinginan menembus kegelapan.

Katakomba Odessa Bahkan Belum Dipetakan Sepenuhnya Hingga Hari ini.

Dengan kekayaan sejarah dan legendanya, kamu mungkin berpikir bahwa tempat ini akan menjadi pilihan yang tepat untuk berwisata, tetapi masalahnya bukan itu. Odessa Katakomba memiliki lebih dari 2.500 kilometer katakomba yang terhubung di bawah tanah, dan bahkan sebagian besar belum dipetakan, ditambah dengan banyaknya pintu masuk atau keluar yang tidak dapat diakses lagi.

Untuk memberi kamu gambaran tentang seberapa besar sebenarnya labirin bawah tanah ini, dengan luasnya yang lebih dari 2.500 km itu hampir sama dengan jarak dari Ukraina ke Paris!

Peta Sementara Katakomba Odessa

Peta yang ada sekarang menunjukkan labirin yang luar biasa luas di bawah kaki penduduk. Beberapa berakhir di ruangan kosong, dan banyak yang kebanjiran atau terhalang bebtuan gua. Membuat peta mendalam juga dianggap tabu, menurut pemandu lokal.

Sementara mereka yang melakukan penjelajahan mengatakan bahwa sebagian besar Katakomba Odessa telah didokumentasikan dan diteliti dengan baik, dan memiliki hasil peta yang berbeda.

Inilah mengapa, para penjelajah harus merencanakan perjalanan ini beberapa hari sebelumnya jika mereka ingin mengetahui apa yang sebenarnya ada di dalam katakomba, karena jika mereka tersesat di sana, kecil kemungkinannya mereka dapat ditemukan tepat waktu.

Odessa Catacombs Awalnya Digunakan Untuk Penambangan dan Penyelundupan

Pertanyaan besar yang dimiliki oleh banyak turis adalah bagaimana tepatnya katakomba besar ini muncul? Semuanya dimulai dengan cukup biasa pada tahun 1830-an dimana awalnya ini dibuat untuk rencana penambangan.

Kota itu sendiri masih dibangun, dan tambangnya dibuat dari gua-gua alam, kemudian digunakan untuk mendapatkan batu kapur sebagai alat konstruksi yang murah.

Bahkan sekarang, banyak katakomba yang dipenuhi dengan lantai dan dinding batu kapur berwarna kuning. Meski begitu, tambang itu tumbuh sangat cepat, hingga membentang di seluruh kota di bawah tanah, menciptakan masalah konstruksi untuk bangunan – bangunan di atasnya.

Odessa Catacombs Awalnya Digunakan Untuk Penambangan dan Penyelundupan

Pada 1916, penambangan batu kemudian dilarang di bagian tengah kota, untuk menjaga agar tanah tidak berisiko runtuh. Namun tidak berhenti di sana, karena terowongan raksasa ini tetap berfungsi untuk alasan lain.

Penyelundup mulai menggunakan katakomba sebagai sarana untuk menyimpan dan memindahkan zat ilegal di antara ribuan pintu masuknya. Mereka memperlebar terowongan, membuat ruangan dari beberapa bentangan yang lebih besar, dan katakomba pun terus berkembang.

Menjelang Perang Dunia II, katakomba Odessa sedang dalam perjalanan untuk menjadi labirin berliku yang kita kenal sekarang.

Masih Digunakan Dalam Kegiatan Ilmu Gaib

Selain digunakan sebagai sarana petualangan bagi penjelajah dan penggemar mitos, mungkin ada penggunaan lain yang lebih menyeramkan dalam katakomba ini. Pihak berwenang di Odessa telah lama berbicara tentang fakta bahwa daerah tersebut digunakan sebagai tempat ritual dan tempat pertemuan bagi pemuja – pemuja setan.

Faktanya, tubuh wanita (mungkin Masha?) Yang ditemukan di labirin dikatakan oleh polisi kemungkinan adalah seorang pemuja setan yang tersesat atau telah dikorbankan.

Odessa acatacombs Masih Digunakan Untuk Aliran Sesat

Buktinya dapat dilihat di bagian dalam katakomba, dalam serangkaian grafiti, serta tempat suci kecil untuk dewa dan roh yang tidak dikenal. Beberapa juga mengatakan bahwa massa penjelajah yang berziarah ke katakomba sama seperti pemujaan itu sendiri, tetapi mereka tidak pernah diidentifikasi terlibat dalam agama apapun.

Masih Ada Orang Yang Mati Di Sana Sampai Hari Ini

Bahkan dengan sekelompok besar penjelajah yang menawarkan tur, ditambah dengan semua peringatan tentang betapa berbahayanya katakomba, labirin raksasa yang berkelok-kelok ini masih memakan korban hingga hari ini.

Sudah lebih dari 1.000 pintu masuk yang ditutup untuk mencegah orang-orang masuk ke sana dan tersesat di dalamnya, tetapi dengan adanya iming-iming harta karun dan misteri yang menyelimutinya, Odessa Catacombs masih menarik perhatian banyak orang.

Masih Ada Orang Yang Mati Di Sana Sampai Hari Ini

Dan juga, banyak orang yang telah dibunuh di sana dalam 20 tahun terakhir, dan mungkin masih ada orang hilang yang berada jauh di dalam dan belum ditemukan. Menurut Lata, yang menyebarkan kisah Masha, sekitar lima penjelajah tewas di katakomba setiap tahun.

Seolah untuk menghalangi pemburu harta karun dan petualang yang mungkin berkeliaran menjemput ajalnya, salah satu pintu masuk tertulis sepotong puisi Rusia, memperingatkan kamu tentang apa yang ada di dalam:

“Tidak ada harta, tidak ada kebahagiaan, Kamu tidak akan menemukannya di sini,
Meskin dahi merobohkan tembok di balik tembok.
Pergi ke kiri, ke kanan,
Kamu hanya akan menemui kegelapan malam… “

Tidak Ilegal Untuk Pergi Ke Katakomba

Salah satu alasan mengapa banyak orang yang masih masuk ke kedalaman katakomba Odessa yang gela adalah karena hal tersebut tidak ilegal dan tidak terlarang. Bahkan sebagian katakomba telah dijadikan museum, meskipun itu hanya sebagian kecil dari keseluruhannya.

Museum of Partisan Glory, yang menunjukkan banyak sejarah wilayah, terletak di Nerubayskoye, tepat di utara peradaban. Di sana, kamu dapat dengan aman melihat sedikit tentang katakomba.

Penjelajah Odessa Catacombs

Disisi lain, jika kamu ingin menjelajahi katakomba yang lebih luas, hal tersebut diperbolehkan dan tidak ilegal untuk masuk lebih dalam. Tentu saja, sebagian besar penjelajahan bisa memakan waktu berhari-hari, dan bisa sangat berbahaya, jadi dalam hal ini, panduan akan sangat diperlukan, meskipun hal tersebut tidak disetujui secara resmi.

Kamu juga harus mencari tahu di mana pintu masuk yang masih terbuka, meski banyak dari pintu masuk itu mungkin tidak dikenal secara luas. Sehingga, meskipun Odessa Catacombs menawarkan petualangan yang menjanjikan, mereka juga menawarkan kematian.

Masuklah dengan risikomu sendiri, dan ketahuilah bahwa jika kamu masuk tidak dengan persiapan yang benar atau bantuan berpengalaman, mungkin tinggal menunggu waktu untuk kamu tidak pernah ditemukan lagi, dan berakhir seperti Masha.

Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*