Insiden Neomugicha, Pemuda 17 Tahun yang Membajak Bus

Insiden Neomugicha, Pemuda 17 Tahun yang Membajak Bus.

Sebelum Insiden Neomugicha terjadi, Seiichi Taniguchi memposting rencananya di forum 2Chan.

“Tujuanmu bukan Tenjin, tapi Neraka!”

 

Golden Week adalah musim liburan di Jepang antara akhir April dan awal Mei. Sekolah tutup, bank, kantor pemerintah, dan banyak perusahaan tutup selama liburan musim semi untuk menikmati mekarnya bunga sakura dan cuaca hangat yang akan datang.

Selama ini, banyak orang Jepang pergi berlibur, mengunjungi keluarga, atau mengunjungi tempat-tempat wisata. Toko-toko, jalan raya, dan angkutan umum biasanya dipenuhi oleh orang-orang dari segala usia yang ingin menikmati liburan.

Selama musim Golden Week pada tahun 2000, seorang anak laki-laki berusia 17 tahun bernama Seiichi Taniguchi memutuskan untuk naik bus dari kota kecilnya di Saga, Jepang, dan menuju ke kota besar Fukuoka di Kyushu, Jepang. Perjalanan dengan bus dijadwalkan memakan waktu 70 menit tetapi Seiichi memiliki rencana yang berbeda.

Aktor Dari Film Dokumenter Berdasarkan Kasus Ini
Aktor Dari Film Dokumenter Berdasarkan Kasus Ini

Dia memutuskan untuk membajak bus yang membawa sekitar 20 penumpang lain dan sopir, melakukan perlawanan dengan polisi yang berlangsung selama 15 jam hingga menyebabkan banyak orang terluka dan seorang wanita meninggal karena tebasan di tenggorokan.

Mengapa dia memutuskan untuk membajak bus? Bagaimana beberapa penumpang bisa melarikan diri? Apa yang terjadi dengan sopir bus dan Seiichi? Dimana Seiichi sekarang?

Kali ini J-Horror Rumah Misteri akan membawakan kisah kriminal remaja yang melakukan serangan pisau dan membajak sebuah bus.

Siapakah Seiichi Taniguchi?

Pada saat itu, Seiichi baru berusia 17 tahun dan di Jepang ini masih dianggap di bawah umur. Untuk alasan ini, media dan pengadilan tidak diizinkan untuk mengungkapkan nama aslinya demi melindungi identitasnya.

Namun, seiring berjalannya waktu, semakin banyak informasi yang tersedia yang menjelaskan siapa Seiichi dan mengapa dia memutuskan untuk melakukan serangan terorisnya.

Menurut situs berita Jepang Selene News, Seiichi dibesarkan di Jepang selatan dalam keluarga kelas menengah yang khas. Ayahnya adalah seorang pekerja kantoran di sebuah perusahaan peralatan konstruksi dan ibunya adalah seorang perawat. Neneknya telah meninggalkan rumahnya untuknya ketika dia meninggal.

Ibu Seiichi Taniguchi
Ibu Seiichi Taniguchi

Di sekolah dasar, Seiichi selalu mendapat nilai bagus dan merupakan siswa teladan tetapi dikenal sedikit “berbeda” dan tampaknya tidak menikmati berada di sekitar teman-teman sekelasnya. Saat sekolah menengah pertama, ia menjadi sasaran bullying oleh anak-anak lain.

Meskipun nilainya masih bagus, saat intimidasi meningkat dia menjadi lebih terisolasi, dia mulai menunjukkan tanda-tanda agresi dan di rumah sering menyerang ibunya.

Dia menuntut rasa hormat dan merasa berhak karena dia adalah pewaris tidak hanya rumah neneknya tetapi juga kekayaan orang tuanya. Mungkin karena kurangnya kontrol atau harga diri dari sekolah, dia menuntut itu dari keluarganya.

Di sekolah menengah, keterasingannya menjadi lebih buruk dan dia mengalami kesulitan berkomunikasi dengan siswa lain, sehingga menolak untuk pergi ke sekolah dan menjadi apa yang dikenal sebagai Hikikomori.

Orang tuanya sering bepergian di berbagai daerah di Jepang dan memaksanya untuk ikut pada akhir pekan dalam perjalanan panjang, tetapi satu-satunya kesenangan Seiichi yang sebenarnya adalah komputernya dan forum 2chan, yang mirip dengan Reddit di AS.

Ilustrasi Hikikomori
Ilustrasi Hikikomori

Dia akan memposting thread agresif dengan nama profil Cat Killer. Namun dia segera menyadari bahwa bullying terjadi tidak hanya di sekolah tetapi juga online. Dia sering diganggu atau diolok-olok karena nama profilnya sehingga dia mengubahnya menjadi Neomugicha.

Oleh karena itu, kasusnya nanti akan dikenal oleh dunia dengan sebutan Insiden Neomugicha.

Pada bulan Maret 2000, ayah Seiichi menemukan pisau, pistol setrum, dan semprotan merica di lemari kamar tidur Seiichi. Ibunya juga menemukan catatan bunuh diri yang dia tulis di laci mejanya. Kedua orang tuanya yang mengkhawatirkan keselamatannya membawanya ke psikolog. Mereka juga menelepon polisi dan meminta mereka untuk membantu anak mereka.

Polisi memberitahu orang tua Seiichi bahwa karena dia tidak melakukan kesalahan dan tidak ada diagnosis yang dilaporkan oleh psikolog manapun, mereka tidak bisa berbuat banyak. Sang ibu berhasil menghubungi seorang psikiater terkenal dan pergi ke televisi meminta polisi untuk melakukan sesuatu.

Polisi dan staf di rumah sakit jiwa diminta melalui psikolog terkenal, untuk menahan Seiichi dan memasukkannya ke Pusat Psikiatri Hizen di Saga. Seiichi yang merasa dikhianati menyerang ibunya dan mengancam orang tuanya sebelum akhirnya dia pergi.

Setelah berada di pusat Psikiatri selama beberapa bulan, dia untuk sementara dibebaskan kembali ke rumah orang tuanya karena liburan Golden Week dan dia tampaknya berperilaku baik di rumah sakit.

Saat istirahat, dia berbohong kepada orang tuanya dengan mengatakan dia akan pergi bersepeda di hutan, tetapi malah pergi ke toko untuk membeli pisau dapur.

Dia awalnya berencana untuk pergi ke sekolah menengah pertama, memasuki satu kelas ke kelas lain dan mencoba menusuk siswa sebanyak mungkin, kemudian dia akan pergi ke atap ketika polisi dan media datang lalu bunuh diri.

Namun, pada 3 Mei, sekolah diliburkan karena libur nasional, tetapi karena tekadnya yang sudah bulat untuk melakukan aksi terornya, Seiichi menuju ke terminal bus dan naik Bus Kereta Nishi-Nippon menuju ke Kota Fukuoka.

Dia datang dengan rencana baru. Sebelum dia melakukannya, dia meninggalkan pesan rahasia di situs 2chan yang mengatakan bahwa dia akan melakukan serangan.

Insiden Neomugicha

Pada tanggal 3 Mei 2000, dengan berbekal pisau dapur yang baru dibelinya, Seiichi menaiki sebuah bus yang berkapasitas sekitar 40 penumpang. Bus jalan raya hanya setengah penuh dan akan memulai perjalanan 70 menit ke Kota Fukuoka. Fukuoka, area utama di Kyushu, memiliki banyak orang yang akan menikmati belanja, restoran, dan atraksi untuk keluarga.

The Japan Times mampu menyusun garis waktu peristiwa dari Seiichi naik bus ke tujuan akhir. Bus meninggalkan Saga tepat sebelum jam 1 siang dan berada di jalan raya menuju Kota Fukuoka ketika 40 menit dalam perjalanan, Seiichi mengeluarkan pisaunya dan mengarahkannya ke arah pengemudi yang mengancam akan membunuh siapa pun yang bergerak.

Dia memerintahkan pengemudi untuk tetap berada di jalan raya daripada berhenti di tempat perhentian yang dijadwalkan dan menyuruh semua penumpang untuk menutup tirai agar tidak terlihat dari luar. Sekitar jam 3 sore, Seiichi menyadari segalanya perlahan-lahan berantakan.

Seiichi Taniguchi Terfoto dari Belakang Bus
Seiichi Taniguchi Terfoto dari Belakang Bus

Menurut AP News, polisi “pertama kali mengetahui tentang pembajakan dari seorang penumpang wanita yang melarikan diri setelah dia turun dari bus di pintu tol dekat kota Moji, untuk pergi ke kamar mandi dan menelepon pihak berwenang.”

Setelah kejadian itu, Seiichi terus menahan orang-orang dan memaksa pengemudi untuk terus mengemudi meski kehilangan sandera. Wanita lain di dalam bus juga berhasil membuka jendela bus dan melompat keluar.

Kakinya patah tetapi dibawa ke rumah sakit dan mengatakan kepada polisi bahwa dia melompat ketika dia melihat pembajak menikam tiga wanita.

Polisi sekarang menyadari pembajakan dan sedang mengejar bus. Seorang pria yang disuruh pergi ke belakang bus oleh Seiichi juga bisa melompat keluar dari belakang bus ke tempat yang aman oleh polisi.

Seiichi menggunakan ponselnya untuk menelepon polisi berkali-kali dan mengatakan kepadanya bahwa dia memiliki banyak sandera termasuk perempuan dan bahkan seorang gadis berusia enam tahun. Dia menuntut agar mereka membiarkan dia mengisi bahan bakar bus dan memberinya pistol.

Sepanjang pembajakan, media berita mengetahui insiden tersebut, dan cuplikan bus secara real-time disiarkan di semua stasiun tv di Jepang. Media dan helikopter polisi mengitari udara di atas bus dan kendaraan polisi melaju di samping serta di belakang bus.

Melalui negosiasi, bus dihentikan di dekat sebuah terowongan di jalan raya dan Seiichi melepaskan empat penumpang pria. Polisi kemudian memandu bus untuk keluar dari jalan raya dengan menempatkan bus polisi besar untuk memblokir semua jalur.

Bus jalan raya dipaksa menuruni jalan dan masuk ke area parkir tempat perhentian. Melanjutkan negosiasi dengan Seiichi, lima jam setelah pembajakan, Seiichi setuju untuk membebaskan tiga wanita terluka yang telah ditikam olehnya. Sekitar waktu yang sama, seorang wanita lain dapat merangkak keluar jendela dan melarikan diri saat bus dihentikan.

Ketiga wanita yang ditikam dibawa ke rumah sakit, tetapi satu, seorang wanita berusia 68 tahun bernama Tatsuko Tsukamoto meninggal karena luka-luka dan kehilangan darah. Dua wanita lainnya berusia 30-an selamat.

Setelah pembebasan ketiga wanita itu, Seiichi memaksa pengemudi untuk melanjutkan mengemudi, kali ini di jalan raya menuju Tokyo.

Polisi berusaha menghentikan bus tetapi Seiichi menodongkan pisau ke gadis enam tahun di bus dan mengancam akan membunuhnya jika polisi tidak mengizinkan bus bergerak. Bus kemudian berhenti di perhentian lain untuk mengisi bahan bakar.

Selama pengisian bahan bakar, polisi mengantarkan makanan dan minuman untuk penumpang yang tersisa. Sebagai imbalannya, Seiichi membebaskan dua sandera wanita lagi. Orang tua Seiichi juga dipanggil, datang untuk membujuknya agar membiarkan penumpang pergi, tetapi dia menolak.

Sekarang sudah jam 11 malam dan polisi berhasil mengeluarkan setengah dari sandera dan terus bernegosiasi dengan Seiichi untuk menyerah. Tepat setelah tengah malam, Seiichi melepaskan penumpang wanita lain yang meninggalkan sekitar 8 hingga 10 penumpang yang masih terjebak di bus bersamanya.

Polisi Menyerbu Bus Yang Dibajak
Polisi Menyerbu Bus Yang Dibajak

Pada pukul 5 pagi tanggal 4 Mei 2000, setelah 15 jam, polisi menyerbu bus dengan granat akustik dan berhasil menangkap Seiichi serta mengeluarkan penumpang yang tersisa di bus termasuk sopir bus dengan aman.

Meskipun Seiichi mampu menikam seorang petugas di kaki, tidak ada orang lain yang terluka dalam penyergapan tersebut.

Berikut rekap kronologi pembajakan bus selama 15 jam di Kyushu yang berakhir Kamis pagi setelah seorang wanita tewas dan sedikitnya empat lainnya luka-luka.

3 Mei 2020

12:56 — Sebuah bus yang dioperasikan oleh Nishi-Nippon Railroad Co. (Nishitetsu) meninggalkan Saga menuju Fukuoka, keduanya di pulau utama barat daya Jepang Kyushu.

13:35 — Bus dibajak oleh bocah 17 tahun yang membawa pisau saat bepergian di dekat Persimpangan Dazaifu di Jalan Tol Kyushu.

14:47 — Seorang penumpang wanita berusia 40 tahun melaporkan pembajakan ke Japan Highway Public Corp. setelah berhasil melarikan diri dari bus.

15:35 — Seorang wanita berusia 30 tahun melompat dari bus di dekat Persimpangan Ogoori di Prefektur Yamaguchi dan kakinya patah. Wanita itu memberi tahu polisi bahwa setidaknya dua wanita lain tampak menderita luka serius setelah ditikam dan sekitar 20 orang berada di dalamnya.

16:09 — Seorang pria yang diyakini sebagai pembajak menelepon polisi prefektur Yamaguchi menggunakan ponsel, memberi tahu mereka bahwa dia memiliki sandera wanita.

16:20 — Seorang pria berusia 52 tahun melompat dari bus di Prefektur Yamaguchi dan menderita luka-luka.

17:24 — Pembajak membebaskan empat penumpang laki-laki di sebuah terowongan di Hiroshima.

17:50 — Bus berhenti di area parkir Okuya di sepanjang Sanyo Expressway di Higashi-Hiroshima setelah polisi prefektur Hiroshima memblokir jalan tol tersebut.

18:34 — Seorang wanita 34 tahun melarikan diri melalui jendela.

19:25 — Dua wanita lagi dibebaskan di Okuya. Satu kemudian meninggal karena pendarahan hebat dari beberapa luka tusukan, sedangkan yang lain terluka.

21:37 — Bus mulai berjalan ke timur lagi dari area parkir Okuya, dipimpin oleh mobil polisi, setelah pembajak menuntut untuk pergi ke Tokyo.

22:02 — Bus berhenti di area layanan Kodani di Higashi-Hiroshima, tampaknya untuk mengisi bahan bakar.

22:34 — Seorang wanita 72 tahun keluar dari bus dan dibawa ke rumah sakit.

23:10 — Polisi mengidentifikasi pembajak sebagai laki-laki berusia 17 tahun dari Saga.

4 Mei 2020

12:35 — Seorang wanita berusia 52 tahun dibebaskan.

05:03 — Polisi menyerbu bus, menaklukkan pembajak dan menyelamatkan 10 tawanan yang tersisa, termasuk sopir bus.

Penangkapan dan Hukuman Seiichi Taniguchi

Seiichi ditangkap segera setelah polisi membawanya turun dari bus. Dia ditangkap karena melanggar Undang-Undang Kontrol Senjata Api dan Pedang karena kepemilikan pisaunya, dan Hukuman Pemerasan yang Melibatkan Penyanderaan karena membajak bus dan penumpangnya. Dia juga kemudian ditangkap karena pembunuhan Tatsuko Tsukamoto.

Saat ditahan, petugas polisi menggeledah rumahnya dan membawa kotak-kotak sebagai bagian dari penyelidikan. Seiichi juga diberikan tes psikologi untuk melihat apakah dia cukup kompeten untuk diadili. Polisi melaporkan bahwa Seiichi menolak memberikan alasan pembajakan, menolak makan, dan memiliki perilaku tidak menentu dan ucapan yang tidak dapat dipahami.

Karena Seiichi berusia 17 tahun pada saat kejadian, dia pergi ke Pengadilan Keluarga Saga di mana dia dinyatakan bersalah tetapi karena hasil psikologisnya yang mengatakan dia menderita perintah disosiatif, dia dirawat di rumah sakit di fasilitas daripada dikirim ke penjara.

Dia dikirim ke Sekolah Reformasi Medis Kyoto selama 5 tahun dan dipulangkan pada Januari 2006 pada usia 22 tahun. Dua bulan kemudian, pada Maret 2006, masa percobaannya selesai sehingga dia dibebaskan secara permanen dan kembali ke masyarakat.

Apakah lima tahun di sekolah reformasi sudah cukup untuk merehabilitasi dia atau menyesali kejahatannya, kita tidak akan pernah tahu. Dia sekarang adalah pria berusia 38 tahun dengan nama baru dan kehidupan baru, jadi semoga, dia telah merenungkan masa lalunya dan mengubah cara hidupnya.

Sayangnya, tidak peduli berapa banyak dia telah direhabilitasi atau betapa menyesalnya dia, seorang wanita kehilangan nyawanya, banyak penumpang terluka, dan gadis enam tahun yang ditahan di bawah todongan senjata mungkin telah mengalami trauma seumur hidup.

Karena terorisme dan pembajakan sangat jarang terjadi di Jepang, baik polisi maupun sistem bus dan kereta api tidak siap menghadapi insiden semacam itu. Hikmahnya, dalam hal ini, adalah bahwa banyak perbaikan dan perubahan terjadi untuk memastikan jenis kejahatan ini dapat dicegah atau ditangkap dengan cepat.

Dengan sistem lampu darurat baru, teknologi canggih, dan sistem penyiaran darurat, polisi dapat mengenali situasi darurat dengan lebih baik. Polisi juga belajar untuk memantau situs-situs seperti 2chan dengan lebih baik dan mampu menangkap banyak copycat sebelum mereka dapat menyebabkan banyak kerusakan.

There are things known and there are things unknown, and in between are the doors of perception ~

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Back To Top
error: Alert: Konten Dilindingi !!