Creepypasta Indonesia Shinobara

Peringatan. Baca cerita ini dengan risiko sendiri. Jika terjadi sesuatu padamu setelah membaca cerita ini, Author tidak bertanggung jawab atas apapun.

Sekali lagi. Baca cerita ini dengan risiko sendiri!

Jadi jika kamu memutuskan untuk tetap lanjut, Author akan sangat menghargai jika kamu mengambil beberapa langkah pencegahan berikut ini.

  1. Silakan sentuh tulang kering kirimu.
  2. Sambil menyentuh tulang kering kiri, tutup matamu dan pikirkan nama “Shinobara.”
  3. Lakukan hal yang sama dengan jari manis dan kelingking kirimu.

Setelah kamu selesai melakukannya, mari kita mulai ceritanya. Oh iya, cerita ini agak panjang, jadi persiapkan dirimu.

•••

Saat ini, Maret 2010. Hal yang akan kuceritakan terjadi delapan tahun sepuluh bulan yang lalu. Aku adalah seorang siswa sekolah menengah di kelas tiga dan aku tinggal di Tateyama, sebuah gunung di Prefektur Toyama.

Musim bunga sakura hampir berakhir, dan itu adalah hari yang cukup hangat. Kami akan memasuki musim ujian di sekolah, tapi aku menghabiskan hari-hariku tanpa melakukan apa-apa selain bersantai.

Setelah lulus, aku akan membantu di toko bento keluargaku, jadi aku tidak perlu khawatir. Semua orang di sekitarku hampir sama. Aku bukan anak yang pintar, jadi tentu saja aku sedikit nakal. Aku bahkan mengecat rambutku menjadi coklat muda.

Aku berteman dekat dengan Itsuki-kun dan Hide, yang ku kenal sejak SMP. Kami tidak membully anak-anak lain atau semacamnya, tetapi kami mengendarai motor (tanpa SIM), merokok, dan semacamnya.

“Kamu mau hang out besok?” kata Hide sambil mendekatiku.

Dia ingin pergi ke suatu tempat yang jauh. Tidak banyak tempat nongkrong di Toyama. Hanya ada Pachinko dan itu saja.

“Mau kemana?” aku bertanya.

“Ke Desa,” jawabnya. “Kupikir kita bisa pergi dan melakukan semacam tes keberanian, kau tahu…? Dan tentu saja, kita akan mengajak beberapa gadis!” tambahnya, jadi aku setuju.

Sejujurnya, sepertinya itu tidak terlalu menyenangkan, tapi jika ada gadis-gadis disana, maka…

Itsuko-kun menjadi sangat bersemangat dan mengatakan sesuatu seperti “Aku akan membawa kamera!” Yang dijawab Hide sambil menggaruk kaki palsu kanannya, “Kalau begitu, aku akan mengundang gadis-gadis itu.”

Dia kemudian berjalan ke arah gadis-gadis itu.

Oh ya, Hide kehilangan kaki kanannya dari bawah lutut. “Itu adalah kecelakaan motor,” katanya.

Pada akhirnya, ada 6 orang yang pergi, itu adalah Hide, Itsuko, Aku sendiri, dan tiga orang gadis. Kami butuh sekitar dua jam naik kereta untuk sampai ke sana.

“Ini seperti kencan grup.”

“Sekarang akan mulai menyenangkan!”

Desa yang dibicarakan Hide ini seharusnya desa biasa, tapi juga dikatakan angker. Meskipun begitu, tidak ada dari kami yang takut. Sebaliknya, kami bersemangat dan bersenang-senang.

Desa itu tidak lebih dari kumpulan sawah dengan beberapa lampu di sana-sini. Kami tidak memiliki tujuan tertentu yang direncanakan, jadi kami berjalan secara acak. Kemudian kami mendengar seseorang memanggil kami dari jauh.

‘Aneh,’ pikirku, dan sekitar lima menit kemudian gadis-gadis itu mulai mengeluh.

“Aku tidak suka ini.”

“Aku tidak ingin berjalan-jalan di sini lagi.”

Aku kesal dan ingin memberitahu mereka bahwa itu hanya seseorang yang mencoba bercanda dengan kita, tetapi aku mulai merasa pusing dan kemudian sesuatu yang tajam terdengar di telingaku.

Pada saat ini masih baik-baik saja.

“Sudah kubilang akan ada hantu,” kata Itsuko-kun sambil tersenyum. “Aku senang aku membawa kamera.”

Tiba-tiba kuperhatikan bahwa jalan aspal yang kami lalui telah berubah menjadi kerikil. ‘Hah?’ aku tersentak dan melihat sekeliling.

“Apa yang salah?” salah satu gadis bertanya.

Sesuatu tentang desa ini terasa aneh. Bukan jahat, tapi seperti semakin tua. Semacam portal waktu kembali ke era Showa.

“Terlihat tua, ya?” kata gadis-gadis itu, dan itsuko-kun mulai memotret.

Aku melihat sekeliling dan melihat apa yang tampak seperti toko minuman keras dengan poster bir Kirin di luarnya. Di sampingnya ada beberapa botol bir dan peti kosong untuk menaruhnya.

Aku bisa mendengar suara TV datang dari rumah terdekat. Kedengarannya kuno, seperti musik yang aneh.

Setelah sampai sejauh ini, tentu saja kami ketakutan. “Ayo kembali,” beberapa dari kami setuju.

“Tidak, ayo kita pergi sedikit lebih jauh,” kata Hide, melanjutkan ke depan. “Ayo, sedikit lagi.”

Pada titik inilah aku mulai khawatir tentang dia. Sampai saat itu dia tidak mengatakan satu hal pun, dan kami sudah cukup jauh berjalan, tetapi dia masih meminta kami untuk melangkah lebih jauh. Dia jelas memiliki beberapa tujuan lain dalam pikirannya.

Aku tak bisa membayangkan hal lain, pada saat itu yang bisa kupikirkan hanyalah dia membuatku sedikit takut. Dia menyeret kaki kanannya ke belakang, berjalan semakin jauh ke dalam desa.

Aku bisa mendengar “Tokyo Boogie-Woogie” berputar dari dalam salah satu rumah.

Hide berhenti tiba-tiba di depan rumah itu.

“Apakah kamu akhirnya siap untuk kembali?” salah satu gadis bertanya padanya. Dia berbalik untuk melihat kami semua. Matanya penuh belas kasihan.

“Apa? Apakah ada hantu di sini?” Itsuko-kun bertanya padanya dan masuk ke dalam. Gadis-gadis itu mengikutinya, begitu juga Hide dan aku.

Papan nama bertuliskan “Shinobara.” Berbeda dengan rumah-rumah lain di desa, yang satu ini tidak memiliki lampu menyala.

Salah satu gadis mendengar suara yang datang dari taman. Ya, kami telah memasuki rumah seseorang tanpa izin, tentu saja mereka akan marah, pikirku dan berjalan pergi, tetapi kemudian H ide menahanku.

“Ayo pergi ke sana,” katanya.

“Berhenti main-main,” kata Itsuko-kun padanya. Gadis itu dan Hide sudah menghadap ke arah suara, Itsuko dan aku dengan enggan berbalik dan mulai berjalan ke arah itu.

Kalau dipikir-pikir, kita belum bertemu satu orang pun, ini akan menjadi yang pertama … pikirku, tapi ini sudah tengah malam, jadi tentu saja kami tidak bertemu siapa pun. Aku tidak memikirkan yang lebih jauh dari itu.

Setelah berjalan melalui taman sebentar, kami bertemu seseorang.

“Ini adalah penduduk desa pertama yang kita lihat, bukan?” Itsuko-kun berkata padaku. Lalu dia menoleh ke Hide. “Itu bukan hantu, kan?”

Ekspresi Hide aneh. Dia bernapas dengan kasar melalui hidungnya, dan bahkan aku bisa melihat dia meneteskan keringat.

Kakinya mulai gemetar, dan kemudian perlahan-lahan giginya juga bergemeletuk. Aku mengikuti tatapan Hide dan mencoba menempatkan diriku di dalam posisinya, tetapi tidak peduli bagaimana kamu melihatnya, itu tidak lebih dari seseorang yang membungkuk di depan kami.

Orang ini tampak seperti baru saja keluar dari era Showa juga. Itu kesan pertamaku padanya. Wanita ini mengangkat tangan kanannya ke udara, dan kemudian menebasnya ke tanah di depannya seperti pedang.

Ada sekitar empat atau lima lubang di depannya seukuran lubang got.

Sejujurnya, tanpa lampu, aku tidak tahu apa yang dilakukan wanita ini. Aku juga tidak tahu apa yang ada di dalam lubang itu.

Kami berenam memperhatikan wanita ini dari belakang saat dia bekerja dalam diam. Kami bisa mendengar suara wanita lain menyanyikan sesuatu dari rumah sebelah.

‘Apa-apaan ini?’ Pikirku dan tersenyum pahit, ketika tiba-tiba area di sekitar wanita itu menyala. Segera diikuti oleh suara rana kamera.

Sebelum aku secara sadar menyadari bahwa Itsuko pasti telah mengambil foto, Aku ditarik oleh pemandangan di depanku. Wanita itu memegang parang di tangan kanannya, dan cahaya memantulkan warna merah di sekelilingnya.

Tapi apa yang membuatku menelan napas adalah apa yang ada di dalam lubang. Dalam kilatan cahaya singkat itu, aku melihatnya. Tangan, kaki, jari, dada, baju robek, kacamata, kulit, dan rambut. Bagian tubuh, dan banyak!

Bintik-bintik merah menutupi semuanya, dan aku yakin aku bahkan melihat beberapa organ dalam berwarna merah terang juga.

Potongan-potongan tubuh yang dipotong wanita itu tergeletak di kakinya. Aku merinding. Kakiku bergetar. Tiba-tiba Hide lari ke arah gerbang. Dia berlari lebih cepat dari yang kukira bisa dia lakukan dengan kaki kanannya.

Saat aku berbalik untuk melihatnya melarikan diri, wanita itu memasuki tepi penglihatanku. Dia perlahan berdiri dan bergoyang dari sisi ke sisi.

Salah satu gadis berteriak, dan itulah tanda yang kami butuhkan. Wanita itu berputar di tempat, memutar tubuhnya. Dengan parang di tangan kanannya, dan tidak ada apa pun di tangan kirinya, bagian atas tubuhnya terpelintir, dan kemudian bagian bawahnya mengikuti.

Dia menangkap gadis yang berteriak dengan parang.

Gadis itu bergerak dalam waktu yang sama dengan dia, dan pada saat itu juga teriakannya terputus, setelah tenggorokannya menjadi satu dengan parang. Dia jatuh secara tidak wajar ke tanah. Itsuko-kun, aku sendiri, dan dua gadis lainnya mengambil kesempatan untuk berlari.

Kami berempat berteriak dan bahkan bernapas bersama.

“Aaahhhh!” Salah satu gadis tiba-tiba mengerang. Wanita mengerikan itu memegang kepalanya saat dia berlari. Dia telah mencengkeram rambutnya yang panjang dan menariknya ke belakang. Aku berbalik ke depan dan terus berlari. Aku meninggalkannya untuk mati di sana.

Kepalaku penuh dengan ketakutan, hanya itu yang bisa kulakukan.

“Berhenti, aaahhhhh!” gadis itu menjerit dan mulai menangis. Aku bisa mendengar suara parang turun melalui jeritannya saat kami terus berlari.

Itsuko-kun, gadis lain dan aku berlari ke jalan kerikil secepat yang kami bisa. Gadis yang berlari di depan kami tiba-tiba mengubah arah dan berlari ke salah satu rumah dengan lampu menyala, menggedor pintu depan.

“Bantu kami!” dia berteriak dan menggedor. Saat dia hendak membuka pintu, pintu itu tiba-tiba terbuka dengan sendirinya, dan momentum itu menyebabkan dia tersandung. Dia jatuh ke dalam.

Aku mengikutinya masuk. “Tolong!” Aku berteriak sekeras yang aku bisa, suaraku serak. Itsuko-kun berhenti sejenak, ragu-ragu, dan kemudian berlari ke arah lain.

Di dalam rumah juga tampak aneh. Itu penuh dengan bola lampu oranye yang tergantung dari atap di atas. Di meja makan kecil ada sup miso, ikan goreng, dan beberapa lauk sayuran semua berjajar.

Ada TV besar di ruang tamu, serta beberapa pintu geser dan bantal lantai.

Namun tidak ada seorang pun di sana. Seolah-olah orang-orang di dalamnya telah menghilang. Namun aku terus berteriak. “Seseorang! Siapa pun!”

Menangis, wajah kami tertutup ingus dan air mata, gadis itu dan aku saling berpandangan.

“Tidak ada orang di sini…”

Kami tidak tahu apa yang sedang terjadi.

Tiba-tiba ada suara.

Aku pikir jantungku akan meledak. Seseorang telah membuka pintu dan masuk ke dalam. Apakah itu Itsuko-kun? Atau penghuni rumah?

Wajah gadis itu menegang dan menatapku. Itu adalah wanita itu. Secara naluriah tanganku melesat ke arah lemari yang penuh dengan koran baru. Aku mengabaikan gadis itu dan melompat ke dalam.

Dia segera mengikutiku. Kami dengan lembut menutup pintu lemari dan menahan napas.

Kami mendengar derit langkah kaki. Aku berkeringat. Derit itu terus berlanjut. Dia sedang mencari di area itu. Saat lebih dekat, aku bisa mendengarnya tertawa. Suaranya terdengar melengking dan bernada tinggi.

Jantungku berdetak tak karuan.

Tiba-tiba, suara-suara itu berhenti. Aku juga tidak bisa mendengar suara wanita itu. Tidak ada suara apapun. Aku dan gadis itu saling berpandangan.

“Kau di dalam, ya?”

Pintu terbuka dan sebuah tangan terulur ke arah kami. Tangannya berlumuran darah. Dia meraih leher gadis itu dan menariknya keluar ke ruang tamu.

“Tidaaaaaaak!” dia berteriak.

Aku keluar dari lemari. Bukan untuk membantunya, tapi jika aku akan lari, ini akan menjadi satu-satunya kesempatanku. Wanita itu memperhatikanku dan tertawa.

Lalu dia menunduk menatapku. Wajahnya abu-abu pucat, dan berlumuran darah korbannya di bawah lampu oranye dia tampak seperti lukisan abstrak yang aneh.

Bibirnya lembab secara tidak wajar dan matanya setengah putih. Sebuah suara keluar dari bibirnya seperti udara yang bocor. Dia memegang leher gadis itu di tangan kirinya, dan dengan parang di tangan kanannya, membawanya ke arahku.

Benda -benda kecil seperti ulat terbang di depanku. ‘Apa itu?’ aku bertanya-tanya, dan ketika aku melihat lebih dekat, aku menyadari bahwa itu adalah jari manusia.

Aku tidak dapat memahami situasinya, namun ketika aku meletakkan tangan kiriku di tanah untuk berlari, Aku menyadari bahwa aku kehilangan jari manis dan jari kelingking kiri ku. Mereka telah tergantikan dengan semburan darah.

“Aaaahhhh!” Aku berteriak menyedihkan dan berguling-guling di lantai. Semua bulu di tubuhku berdiri. Itu adalah rasa sakit yang tak tertahankan yang belum pernah kurasakan sebelumnya.

Jantungku terasa seperti bom waktu yang dapat meledak kapan saja. Sambil menopang tangan kiriku, aku pergi ke pintu masuk secepat mungkin. Aku mendengar jeritan dan suara piring berjatuhan saat aku keluar dari pintu.

Tidak masalah siapa, aku hanya butuh seseorang, siapa pun untuk membantuku. Darahku sendiri membanjiri pakaianku, air mata dan keringat mengalir di wajahku. Aku berlari secepat mungkin ke jalan tempat kami berasal, berteriak sepanjang waktu.

Suara kerikil di bawah kakiku berubah menjadi aspal, dan aku terus berlari.

Aku tidak terlalu ingat apa yang terjadi setelah itu. Hal berikutnya yang aku tahu, aku sudah berada di rumah sakit. Rupanya seseorang telah menemukanku berlumuran darah dan menangis di pinggir jalan, dan mereka mengantarku ke rumah sakit terdekat.

Orang tuaku belum menghubungi polisi karena normal bagi mereka saat aku tidak pulang ke rumah, jadi mereka pertama kali tahu kabar tentangku ketika aku bangun dan memberi polisi nama dan alamat rumahku.

Saat keadaan mulai tenang, akhirnya saya memberi tahu dokter dan orang tuaku tentang apa yang telah terjadi.

Tentang tempat yang kami kunjungi untuk menguji keberanian. Tentang pemandangan yang berubah saat kami berjalan. Tentang wanita dengan parang yang menyerang kami, dan tiga gadis yang kulihat mati.

Namun mereka tidak pernah menemukan tubuh teman-temanku, sehingga mereka dianggap sebagai orang hilang.

Kami juga masih tidak tahu di mana Itsuko-kun. Mungkin wanita itu juga menemukannya, aku tidak tahu.

Hide adalah satu-satunya yang kembali ke rumah, tetapi dia menolak untuk berbicara tentang apa yang terjadi. Dua hari setelah aku bangun, dia datang mengunjungiku di rumah sakit.

“Ada sesuatu yang harus aku katakan padamu…” katanya. “Yang pertama, aku senang kamu baik-baik saja.”

Kata-kata itu membuatku marah dan semua darah mengalir ke kepalaku.

“Kau bajingan! Apa yang membuatmu senang? Jika kamu tidak mengajak kami untuk pergi ke sana maka semua ini tidak akan terjadi, tolol! Aku juga memanggilnya dengan berbagai nama binatang.

Dia menunggu sampai aku selesai dan kemudian berkata, “Yah, kau tahu …”

Inilah yang dia katakan padaku.

Pada kenyataannya, ini adalah kali kedua Hide ke desa itu. Sebelum dia mulai sekolah menengah, salah satu anak yang lebih tua telah mengajaknya untuk pergi ke sana, jadi dia ikut. Sama seperti saat kami pergi, pemandangan mulai berubah, dan dia membawanya ke sebuah rumah bernama Shinobara. Dia diserang oleh wanita dengan parang, sama seperti kami.

Salah satu anak yang lebih besar mencoba menghentikan wanita itu tetapi dia berhasil menyayat perutnya. Yang lain, semua berlari untuk hidup mereka. Kemudian, anak yang lebih tua yang mengajaknya mengatakan hal ini…

“Karena wanita itu, tidak mungkin aku bisa hidup lama. Dia perlahan mengambil anggota badan dari orang yang aku kenal dan menarik mereka ke dunia itu. Suatu hari, ketika aku tidak memiliki anggota badan yang tersisa, dia pasti akan datang untuk kepalaku juga.

“Tapi ada cara untuk menunda dia datang dan membunuhmu, dan itu membuat orang lain memikirkannya. Dia berkeliaran tanpa pandang bulu, membunuh siapa pun yang tahu tentang dia. Dengan kata lain, jika bahkan satu orang lagi mengetahui keberadaannya, maka itu berarti peluangnya untuk datang padamu berkurang.

“Hal yang sama pernah terjadi padaku, begitulah cara aku mengetahuinya. Untuk menurunkan kesempatanku untuk mati, aku memaksa kalian untuk mengetahuinya. Jika kamu ingin terus hidup, kamu perlu memberitahu orang lain tentang dia juga ”

Empat bulan kemudian, Hide mengalami kecelakaan sepeda dan kehilangan kaki kanannya. Pada saat kecelakaan, dia melihat wanita itu di sudut penglihatannya, sedang meraih kaki kanannya dan tertawa.

Ketakutan itulah yang menyebabkan dia membuat kami mengetahui keberadaan wanita itu juga.

Aku tercengang. “Maaf,” katanya, berdiri dan meninggalkan ruangan. Di luar, seekor burung bulbul menangis.

Seperti yang kukatakan di awal, ini semua terjadi hampir sembilan tahun yang lalu. Aku telah menghabiskan hidupku sejak itu mencoba untuk melupakan apa yang terjadi.

Setelah keluar dari rumah sakit aku mencoba untuk kembali ke sekolah, tetapi aku menghabiskan sebagian besar waktuku di rumah, dan pada akhirnya aku drop out.

Setelah itu aku mencoba menyelesaikan sekolah melalui online sambil bekerja di toko bento keluargaku.

Satu tahun yang lalu saya jatuh dari tangga. Aku mendarat dengan buruk dan kaki kiri saya patah. Tepat saat aku jatuh, aku melihat seorang wanita berdiri di puncak tangga, bibirnya membentuk senyuman aneh.

aku harus dirawat di rumah sakit dan kaki kiriku digips, jadi aku tetap melanjutkan studiku.

Namun aku merasakan panas yang hebat di dalam kakiku, jadi aku meminta kepada dokter untuk melepas gips ini dan memeriksanya. Ternyata kakiku membusuk. Mereka harus memotongnya.

Wanita itu mengambil kaki kiriku. Itulah yang kupikirkan. Kemudian, aku mulai memiliki pemikiran yang sama dengan Hide.

Aku harus memberitahu seseorang tentang wanita itu.

Sepanjang cerita ini, aku juga mencoba untuk menulis hingga detail yang sangat kecil. Ini agar kamu, para pembaca, dapat membayangkannya sebaik mungkin.

Dengan kata lain, kamu semua sekarang telah berbagi dalam ingatan wanita itu juga, dan aku telah memastikan bahwa peluangnya untuk datang lagi kepadaku telah berkurang. Aku sangat menyesal. Satu-satunya alasanku menuliskan semua ini adalah untuk memastikan perlindungan diriku sendiri.

Tapi, setelah menuliskan semua ini, aku juga lega. Paling tidak, aku berdoa agar wanita itu tidak akan datang mengunjungimu dalam waktu dekat.

There are things known and there are things unknown, and in between are the doors of perception ~

4 thoughts on “Shinobara

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Back To Top
error: Alert: Konten Dilindingi !!