Peneliti Temukan Cara Berkomunikasi Dengan Lucid Dreamer

Peneliti Menemukan Cara Berkomunikasi Dengan para Lucid Dreamer. 

Apakah kamu seorang Lucid Dreamer? Salah satu orang yang beruntung (atau mungkin tidak) yang dapat menyadari bahwa mereka sedang bermimpi dan mampu mempengaruhi peristiwa dalam mimpi tersebut?

Pernahkah kamu bertanya-tanya apakah seorang yang mampu ber”mimpi-sadar” atau Lucid Dream bisa memberikan pengalaman langsung kepadamu dari mimpi yang mereka alami, misalnya memberikanmu mimpi buruk yang sangat mendetail, membingungkan bahkan yang paling erotis sekalipun yang dapat kamu ubah semuanya sesuai dengan keinginanmu?

Pertanyaan tersebut juga muncul di kepala para ilmuwan di Universitas Northwestern, tetapi, tidak sepertimu yang hanya bertanya-tanya saja, nyatanya mereka sudah mampu mewujudkan hal tersebut untuk pertama kalinya.

Cara Berkomunikasi Dengan Lucid Dreamer

“Sungguh menakjubkan bisa duduk di lab dan mengajukan banyak pertanyaan, lalu seseorang disana mungkin benar-benar dapat menjawabnya. Ini adalah jenis eksperimen yang langsung memberikan manfaat ketika dilakukan. Kamu tidak perlu menunggu untuk menganalisis data atau semacamnya, karena kamu bisa melihatnya langsung di sana saat mereka masih tertidur. ”

Pernyataan tersebut diucapkan oleh seorang Lucid Dreamer yang berada di lab Karen Konkoly, seorang mahasiswa PhD di Northwestern University dan penulis pertama makalah yang diterbitkan di Current Biology yang menjelaskan studi tentang Lucid Dreamer dan seberapa banyak yang dapat mereka lakukan dalam mimpi.

Eksperimen Lucid Dream

Seperti yang dia katakan pada media Vice dalam sebuah wawancara,. Hal yang paling mengejutkan sejak awal untuk para peneliti adalah:

  • Fakta bahwa berbicara dengan seseorang dalam Lucid dream tidak akan membangunkan mereka
  • Juga tidak membingungkan mereka saat berada dalam di dalam mimpi
  • Serta tidak seperti suara gumaman yang dibuat kebanyakan orang ketika mencoba berbicara sambil bermimpi, percakapan mereka dengan para peneliti sangat jelas dan jernih.

“Kami menemukan bahwa individu dalam kondisi REM dapat berinteraksi dengan eksperimen dan terlibat dalam komunikasi waktu yang nyata. Kami juga menunjukkan bahwa para pemimpi mampu memahami pertanyaan, terlibat dalam operasi memori kerja, dan menghasilkan jawaban atas pertanyaan yang diajukan.”

Seperti yang dijelaskan oleh penulis senior Ken Paller dalam siaran persnya, para pemimpi bahkan dapat membantu percobaannya. Penelitian ini melibatkan 36 orang di empat laboratorium berbeda di seluruh dunia, beberapa di antaranya adalah:

  • Pemimpi Lucid berpengalaman
  • Seseorang yang berharap memiliki kemampuan Lucid Dream
  • Serta orang-orang yang mampu melakukan Lucid Dream dan menderita Narkolepsi

Mereka diharuskan memberikan sinyal kepada para peneliti dalam gerakan mata kiri-kanan tertentu dan kemudian tidur dengan tersambung pada monitor REM. Setelah mereka memasuki REM (diketahui dari sinyal yang diberikan) percobaan pun dimulai.

Lucid Dreamer

Berikut ini adalah deskripsi tentang seseorang warga negara Amerika berusia 19 tahun yang terlibat dalam eksperimen dan pernah mengalami Lucid Dream Sebelumnya.

“Dia menerima isyarat suara selama 90 menit tidur siang, mendekati awal periode tidur REM. Dia menunjukkan bahwa dia berada dalam Lucid Dream dengan serangkaian tiga gerakan mata kiri-kanan (disebut LRLRLR).

Kemudian kami menyajikan soal matematika lisan: 8 dikurangi 6. Dalam waktu 3 detik, dia menjawab dengan dua gerakan mata kiri-kanan (LRLR) untuk memberi sinyal bahwa jawaban yang benar adalah “2”.

Soal matematika tersebut kemudian diulangi, dan dia kembali menghasilkan jawaban yang benar. Perhatikan bahwa peserta diinstruksikan untuk membuat gerakan mata cepat dengan pemindaian horizontal maksimal, menghasilkan sinyal EOG yang secara mencolok terlihat dari gerakan mata yang khas selama tidur REM. ”

Studi ini memberikan keberhasilan yang serupa dari keempat lab, yang masing-masing melakukan eksperimen secara berbeda. Sekitar 18 persen peserta berhasil. Ketika mereka terbangun, banyak dari mereka mengatakan bahwa mereka ingat pertanyaan-pertanyaan itu, yang mereka gambarkan seperti suara yang keluar dari pengeras suara.

Terdengar menyenangkan, kan? Konkoly sudah merencanakan eksperimen baru dengan membandingkan kemampuan kognitif selama mimpi vs bangun, memverifikasi keakuratan laporan mimpi pasca-bangun dan membantu orang dengan masalah tidur atau yang menderita mimpi buruk.

Jika kamu tertarik, Cognitive Neuroscience Laboratory di Northwestern University memiliki aplikasi ponsel Android dan petunjuk untuk berpartisipasi dalam eksperimen Lucid Dream dari jarak jauh.

Selamat Mencoba dan Mimpi indah!

Please follow and like us:

Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*