CreepyPasta Indonesia Sirene

Kisah Sirene ini terjadi di pedesaan tempatku tinggal. Ceritanya cukup panjang, jadi persiapkan dirimu. 

•••

Aku tinggal di desa pedesaan yang dikelilingi oleh pegunungan, di mana pada jam 9.00, 12.00, dan 18.00 setiap hari, stasiun pemadam kebakaran membunyikan sirene yang seharusnya menandakan waktu.

Mereka yang tinggal di kota mungkin tidak akan memahaminya, tetapi bagi orang-orang sepertiku yang lahir dan besar di sana, itu adalah kejadian sehari-hari yang normal.

Ketika aku menjadi siswa sekolah menengah, tidak ada arcade atau tempat karaoke untuk dikunjungi dan bersenang-senang. Yang kami miliki hanyalah gunung, sungai, dan bendungan yang terletak di pinggiran desa.

Namun, bahkan di desa kecil kami yang seadanya ini, kami memiliki tempat yang semua orang anggap sebagai tempat berhantu di Jepang yang menakutkan. Itu adalah Rumah Sakit Tentara Kekaisaran yang tua, dan menurut rumor, itu adalah tempat yang mengerikan.

Untuk mencapainya, kamu harus melewati jalan setapak pegunungan yang hanya diketahui penduduk setempat, dan kemudian naik sepeda selama sekitar dua jam untuk menemukannya. Jalan berkerikil yang kasar ini hanya cukup lebar untuk memuat satu mobil, jadi kebanyakan orang akan melihatnya dan berpikir, “Ah, jalan buntu.”

Aku mendengar dari orang tuaku bahwa itu adalah rumah sakit yang terbengkalai, tetapi tidak ada yang benar-benar berpikir mereka akan membangun rumah sakit di sana. Jadi, kami anak-anak menyebutnya “Fasilitas Eksperimen Rahasia“.

Jika kamu membangun tempat seperti itu di pedesaan, maka orang-orang akan bertanya-tanya tentangnya. Dan bagi anak-anak, kami menggunakannya sebagai tempat uji nyali. Jika kamu belum pernah kesana sebelumnya, maka kamu dianggap bukan benar-benar seorang pria!

Ketika aku duduk di kelas satu SMA, aku dipanggil oleh salah satu siswa senior. Rupanya itu adalah aturan untuk merahasiakan lokasi tempat itu sampai orang mencapai usia sekolah menengah.

“Kau mendengarkan? Pergi ke sana malam ini, dan kemudian kembali besok, ”katanya. Dan ternyata, tidak sembarang orang bisa mengikuti tes keberanian ini. Hanya aku sendiri, dan temanku yang kita sebut saja A, dan B, serta anak-anak yang pernah nakal di SMP, yang terpilih.

“Tidak mungkin anak-anak pendiam bisa melewatinya,” itu adalah tanggapan mereka.

Malam itu kami berangkat dengan pena hitam yang kami terima dari senior, peta yang digambar kasar, dan senter dari rumah, menyelinap keluar dan membawa sepeda kami untuk menemukan Fasilitas Eksperimen Rahasia itu. I

instruksi berikut ditulis pada catatan:

Berangkat jam 9 malam. Tiba pukul 11:30. Tulis namamu pada papan tanda dengan pena. Lari secepat mungkin.

Seluruh perjalanan akan memakan waktu lima jam dengan sepeda, pada malam hari, jadi kami agak kesal, tetapi juga bersemangat. Kami mengobrol sambil mengayuh sepeda di jalan pegunungan yang gelap.

“Apakah kamu benar-benar berpikir itu ada di sana?” B bertanya.

“Ini pertama kalinya aku mendengarnya,” kataku. “Jika demikian, itu cukup menakutkan, ya?”

“Jika tidak, aku akan menghajar mereka besok,” kata A.

Pada saat itu, kami lebih takut pada jalan ke gunung daripada tempat itu. Kami telah mendengar dari orang-orang yang lebih tua bahwa fasilitas ini dikelilingi oleh kawat berduri, pagar yang membentang jauh dan lebar di sekitar tempat itu.

Karena tidak mungkin masuk ke dalam, begitu kami menulis nama kami di papan nama di depan maka semuanya selesai

Karena kami tidak harus masuk ke dalam, sejujurnya kami pikir itu akan menjadi tugas yang mudah dan tidak terlalu mengkhawatirkannya.

Namun, rasa takut berkendara selama dua setengah jam di jalan yang gelap dan berkerikil di pegunungan agak berlebihan, jadi untuk menyembunyikan rasa takut itu kami bertiga mengobrol.

Setelah kami berkendara selama sekitar dua jam, lampu sepeda kami tiba-tiba menyinari sebuah pohon besar tumbang yang menghalangi jalan.

“Sial, awas!” A berteriak.

“Hei, aku tidak mendengar apa-apa tentang ini!” B kesal.

“Pasti tumbang karena topan tahun lalu,” ucapku. Kami turun dari sepeda dan memutuskan untuk menggotongnya. Pertama A, B, dan kemudian aku sendiri mengambil sepeda kami untuk memanjat pohon besar itu.

Kemudian…

“Ah!” Aku berteriak. Saat aku melangkahi pohon, sesuatu seperti kain putih bergerak di tanah. Karena terkejut, aku jatuh dengan sepeda yang menimpaku.

“Hei hei, apa yang kamu lakukan?” kata A.

“Apa yang terjadi?” B menimpali.

“Berhenti main-main!” Aku menangis. Baik A dan B tampak bingung. “Kalian baru saja mencoba menakutiku dengan kain putih itu, bukan?”

“Hah?” kata mereka berdua. Mereka menatapku kosong saat aku mengamuk. “Mungkin kamu hanya berhalusinasi?” kata mereka, dan tanpa berpikir panjang, kami semua kembali dan mulai bersepeda lagi.

Setelah dua setengah jam perjalanan, akhirnya kami tiba, tepat waktu. Ada pintu setinggi tiga meter yang ditutupi kawat berduri untuk mencegah orang membukanya. Kawat berduri terus ada di kiri dan kanan. Kami menyorotkan senter kami ke kejauhan, tapi sepertinya tidak ada ujungnya.

“Sial, itu menakutkan!” kata B.

“Bisakah kita melihat bangunan di dalamnya?” tanyaku.

“Ini membosankan, ayo selesaikan ini dan pergi dari sini,” kata A.

B dan aku sama-sama setuju bahwa tidak ada gunanya berkeliaran, jadi kami pergi untuk menulis nama kami di papan dengan spidol. “No Entry” muncul dalam huruf besar di bawah senter kami.

“Wow, itu surat-surat lama!” kata B.

“Itu agak aneh, ya?”

“Hei, lihat ke sini!” Kata A sambil menunjuk sesuatu. Ada banyak nama yang tertulis di papan tulis.

Semua anak-anak yang datang sebelum kami. Tapi di antara mereka ada coretan aneh.

“Pergi dari sini sebelum tengah malam.”

“Pfft, bodoh sekali,” kata A.

“Apa-apaan itu? Ayo pergi dari sini!” kataku.

“Kertas yang mereka berikan kepada kami mengatakan untuk pergi dari sini secepat mungkin,” B setuju. A segera melirik jam tangannya.

“Hei, tinggal 10 menit lagi sampai tengah malam, ayo kita tunggu saja!”

“Tidak mau , ayo pulang.” kata B.

“Yah, jika hanya 10 menit, kenapa tidak?” aku setuju.

Kami mengalahkan B, jadi pada akhirnya kami setuju untuk menunggu.

Sebelum tepat mencapai tengah malam. A memulai hitungan mundur.

10…
9…
8…
7…
6…
5…
4…
3…
2…
1…
0…!

…Tidak ada yang terjadi. Atau begitulah yang kami pikirkan.

Bruuuuuuuuuuuuuuuuum!

Sebuah sirene keras terdengar dari Fasilitas Eksperimen Rahasia di luar pagar kawat berduri. B dan aku panik lalu langsung melompat ke sepeda kami untuk melarikan diri.

“Hai! Apakah kalian tidak malu dengan diri kalian sendiri? ” A memanggil kami.

“Hah? Apa yang sedang kamu lakukan? Ayo pergi dari sini!”

“Jangan kabur. Ini adalah punchline-nya!”

“…Hah?”

“Orang-orang tahu sirene akan berdering tepat saat kita pergi, mereka melakukannya untuk menakuti kita.”

B dan aku tidak mengatakan apa-apa.

“Kita bisa lebih baik dari itu, mari kita balas dendam pada mereka”!

“Hah?”

“Bagaimana?”

A tersenyum seperti itu adalah hal yang sangat mudah

“Ayo masuk ke dalam.”

A Lebih besar dari kami dan bertindak seperti pemimpin. Tentu saja, kami takut, tetapi kami tidak bisa melawannya. Aku ragu-ragu, tetapi aku tahu bahwa A melihat dirinya sebagai pahlawan dan akan memandang rendah kami sebagai pengecut jika kami tidak setuju, jadi kami mengikutinya.

B masih tetap menentang, tetapi karena aku mengikuti ide A, B tidak ingin tinggal di luar sendirian dan setuju untuk ikut juga.

Kami mulai memanjat bagian pintu yang tidak memiliki kawat berduri. Begitu kami semua berada di dalam, kami memegang senter di tangan dan mulai berjalan.

Kami terus berjalan di sepanjang jalan yang baru saja kami datangi.

“Hei, kita tidak benar-benar akan masuk ke dalam, kan?” aku bertanya.

“Hah? Apa yang kamu katakan? Kita akan masuk dan menulis nama kita di bagian paling menakutkan di dalam!”

“Aku tidak bisa. aku akan tinggal di luar nanti, “kata B.

Kami mengobrol sambil berjalan, mencoba membunuh rasa takut kami. Akhirnya, kami sampai di gedung itu. Fasilitas Eksperimen Rahasia.

“Hei, apakah itu, beneran?” kata A. “A-Apa itu?” lanjutnya terkejut.

“Apa maksudmu?”

Tiba-tiba sebuah bangunan muncul di hutan gelap yang dikelilingi oleh pegunungan. Listrik tampak masih menyala, karena lampu di sekitarnya menyala. Bola lampu di dalam gedung juga menyala.

“Ini benar-benar terlihat seperti rumah sakit,” kataku.

“Inilah yang aku maksud.” A tersenyum.

“…Tidakkah menurutmu ini agak aneh?” kata B. Aku dan A menatapnya. “Apakah kamu melihat kabel listrik dalam perjalanan ke sini?”

Untuk sesaat, A dan aku sama-sama membeku.

“Mungkin mereka punya generator sendiri?” kami menduga-duga, mencoba mencari semacam penjelasan yang masuk akal, dan kemudian kami mendekati gedung itu.

Itu adalah bangunan sederhana berlantai dua tanpa huruf atau tanda apapun di luarnya. Saat kami berdiri di depan pintu masuk, aku menyadari sesuatu yang aneh.

“…Pintu depan terbuka.”

Seperti mengundang kami masuk. Pintu kaca depan terbuka.

“Tunggu sebentar!” B berteriak sebelum kami melangkah masuk.

“Apa? Berhentilah mengacau!”

“Apakah kamu benar-benar akan menunggu di sini?”

“Tunggu…” B menyorotkan cahayanya ke luar gedung lagi.

“…Hah?”

Bangunan itu bersih. Terlalu bersih. Seperti baru saja dibangun beberapa tahun sebelumnya. Sungguh luar biasa untuk sebuah bangunan yang begitu dalam di pegunungan.

B menyorotkan senternya ke lantai dua. Seorang perawat berbaju putih dengan wajah pucat menatap kami. Saat mata kami bertemu, dia menghilang ke belakang.

“Aaaahhhh!” Aku berteriak.

“Ada apa?”

“Apa yang terjadi?”

Sepertinya hanya aku yang melihatnya. “Kalian tidak melihat itu?” Aku gemetar dan mencoba menjelaskan, tetapi mereka tidak mempercayaiku.

“Kamu hanya mengatakan itu untuk mencegah kami masuk ke dalam, berhentilah.”

“Aku tidak bisa melakukan ini lagi. Berhenti main-main!”

Sepertinya mereka berdua juga menjadi takut. Saat itu juga…

Buuuuuuuuuuuuuuuum!

Sirine di atas gedung berbunyi lagi. Itu sangat keras sehingga aku takut gendang telingaku akan pecah.

“Telingaku!”

Kami berlari ke dalam gedung dan membanting pintu di belakang kami, mencoba menghindari suara itu. Saat kami masuk, sirene di luar berhenti.

“Apa itu…?” A berkata dan mencoba membuka pintu. Dia menggoyang-goyangkan pegangannya. “Hah?” Dia bergeming lagi. “Apa-apaan?” Dia dengan keras mengguncang pegangannya, dan kemudian mulai menendangnya.

B dan aku pikir dia mencoba menakut-nakuti kami lagi, tapi sepertinya pintunya benar-benar tidak mau terbuka. Kami berjuang untuk membuka pintu “rumah sakit” ini di bawah cahaya redup.

Saat kami menyadari situasi kami, rasanya seperti ribuan serangga merayap di seluruh kulitku.

Tak lama, kami mendengar suara lain. Seperti sesuatu yang berderit… Kami berbalik ke arahnya, dan sebuah kursi roda meluncur di lorong menuju kami dari kegelapan.

B dan aku berteriak, tapi A malah membentak ke arahnya.

“Berhenti main-main! Siapa ini? Apakah itu kau?” Dia berbicara tentang senior yang telah memberi kami perintah untuk datang ke sini lebih awal hari itu. “Kamu tidak akan menakuti kami dengan ini!”

A menuju kursi roda tua dan mencoba menendangnya, tetapi pada saat yang sama, sesuatu dengan paksa mengangkatnya ke udara dan kemudian mendudukkannya di atas kursi roda itu.

“Hei, apa-apaan ini?!” Dia berbalik untuk melihat kami. “B-Bantu aku—”

Sebelum dia bisa menyelesaikan kalimatnya, kursi roda itu terbang kembali ke kegelapan dengan kecepatan yang menakutkan. Kami sangat ketakutan sehingga selama beberapa detik, kami tidak bisa bergerak, kami juga tidak bisa berteriak.

Saat kami menyadari bahwa ini adalah kenyataan yang benar-benar terjadi, kelumpuhan yang mencengkeram kami pecah.

“Sial, sial!”

“Biarkan kami keluar! Biarkan kami keluar!”

B dan aku berteriak dan menggedor pintu masuk.

Ada yang berderit lagi…

Kali ini dua kursi roda tua muncul dari kegelapan. Kami berbalik. Kami melihat mereka. Kami berteriak. Wajah kami pucat, kami mulai menggedor pintu lagi.

Perawat berwajah pucat itu berdiri di sisi lain pintu, memelototi kami.

“Ahhhh!” kami berteriak dan kemudian pingsan.

Krik… krek…

Ketika aku sadar, B dan aku sedang didorong oleh perawat di kursi. Aku berbalik untuk menatapnya, dan dia menatapku, wajahnya kaku.

Aku tidak bisa bergerak.

Aku tidak bisa berbicara.

B sepertinya mengalami nasib yang sama. Seorang perawat berwajah pucat sedang mendorong kursinya.

Kursi B didorong ke dalam ruangan terlebih dahulu. Bahkan melihatnya dari belakang, aku bisa mengetahui bahwa tubuhnya tersentak ketakutan untuk sesaat. Kemudian kursiku didorong di belakangnya. Sama seperti B, sesaat tubuhku tersentak. Aku sangat takut aku akan mengompol.

Ternyata itu adalah ruang operasi. A diikat ke meja operasi, dan mereka membedahnya hidup-hidup. Ketika dia melihat kami, dia berteriak, air mata mengalir di pipinya.

“Tolong aku! Tolong aku! Maafkan aku! Maafkan aku! Maafkan aku! Maafkan aku! Aaaahhhh!”

Beberapa pria yang tampak seperti dokter berdiri di sekelilingnya, perutnya terbuka seperti katak saat mereka mengeluarkan organ satu per satu. B dan aku duduk di kursi kami mengawasinya, menangis.

Para dokter memberi perintah kepada perawat untuk mendorong kursi kami. Kemudian kami dibawa ke lokasi yang berbeda.

Kursi-kursi berderit. Itu adalah ruangan seperti sel penjara. Kami diikat ke tempat tidur, dan perawat memberi kami suntikan. Ketakutan menguasaiku ketika kesadaranku mulai memudar, dan kemudian aku pingsan.

… y.

… eh.

…Hai! Bangun!

Ketika aku bangun, seniorku dari sekolah menengah memanggil dengan khawatir. Aku tiba-tiba terkejut. Aku berada di satu-satunya rumah sakit kami di pedesaan. Aku menoleh dan B sedang berbaring di tempat tidur di sebelahku. Dua hari telah berlalu sejak ujian keberanian kami. Aku bertanya kepada dokter apa yang terjadi dan mengapa aku ada di sana.

Dia mengatakan kepadaku bahwa keesokan harinya, senior kami khawatir ketika kami tidak datang ke sekolah, jadi mereka memberitahu guru tentang ujian keberanian. Malam itu mereka berangkat mencari kami dan beberapa guru pergi ke rumah sakit yang ditinggalkan dengan mobil.

Rupanya mereka tidak menemukan pohon tumbang yang kami temukan di jalan.

Mereka menemukan jejak kaki kami melewati kawat berduri, jadi mereka mengikuti ke dalam dan ketika mereka melihat sekeliling, mereka menemukan kami semua tidur di kamar yang berbeda.

Aku menangis dan memberi tahu dokter semua yang telah terjadi pada kami, tetapi saat dia mendengarkan, dia memiringkan kepalanya seolah tak percaya. Jadi dia mengantar kami ke rumah sakit yang ditinggalkan.

Ketika kami melihatnya di siang hari, kami terkejut.

Seluruh bangunan telah terbakar habis. Hampir tidak menyerupai bangunan dan tidak tampak seperti bangunan bersih yang kami lihat malam itu.

Dengan gugup kami masuk ke dalam dan menemukan kamar tempat kami diikat dan ruang operasi A berada. Nama A tertulis di atas meja…

Rupanya ketika mereka menemukannya, A telah berteriak kesakitan, dan tidak ada obat penghilang rasa sakit atau obat penenang yang bekerja, jadi mereka memindahkannya ke rumah sakit besar untuk pengujian yang tepat.

Mereka tidak dapat menemukan sesuatu yang salah dengannya, di dalam atau di luar, jadi mereka pikir itu pasti gangguan jiwa dan memindahkannya ke rumah sakit jiwa. Kami pergi mengunjunginya berkali-kali setelah itu, tetapi dia tidak pernah kembali normal.

Beberapa bulan kemudian, A kehilangan akal sehatnya. Dia berhenti mengatakan hal-hal yang menyakitkan dan benar-benar hancur, seperti boneka hidup. Sedangkan B dan aku sendiri, malam tanpa tidur kami berlanjut. Setiap kali jam menunjukkan tengah malam, kami bisa mendengar sirene meraung dari rumah sakit yang ditinggalkan…

Buuuuuuuuuuuuuuummmm!

Seperti memanggil kami. Meminta kami untuk kembali.

Tempat apa itu, dan apa yang terjadi di sana? Satu-satunya catatan yang dapat kami temukan adalah bahwa itu pernah menjadi rumah sakit tentara, dan telah terbakar setelah perang.

There are things known and there are things unknown, and in between are the doors of perception ~

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Back To Top
error: Alert: Konten Dilindingi !!