The Harbinger Experiment (Part 1)

The Harbinger Experiment Part 1

Setelah lama tidak mengupdate kisah CreepyPasta Indonesia, kali ini Rumah Misteri akan membawakan satu CreepyPasta yang berjudul “The Harbinger Experiment” atau “Percobaan Harbinger”, kisah misteri ini sangat.. sangat panjanggggg, jadi akan dibagi menjadi 5 part.

•••

Dunia tempat kita hidup penuh dengan hal-hal yang tidak kita mengerti. Sebagai manusia yang ingin tahu, kita secara alami mencoba dan mencari hal-hal yang telah membawa kita pada penciptaan dan penemuan luar biasa yang tidak pernah kita bayangkan seratus tahun yang lalu.

Kita telah mengalahkan berbagai penyakit, membangun pencakar langit dan bahkan menciptakan mesin yang dapat membawa kita melampaui awan dan bintang-bintang. Jika nenek moyang kita bisa melihat kita dan apa yang telah kita ciptakan sekarang, aku yakin banyak dari mereka yang akan melihat kita sebagai dewa.

Namun, keingintahuan dan nafsu kita akan pengetahuan tidak selalu membawa kita pada hal yang Luar Biasa. Kejahatan dan kegelapan sejati juga telah terungkap dalam penaklukan pengetahuan manusia. Dan pada akhirnya, aku takut kejahatan ini akan menjadi azab kita.

Aku tidak mengatakan ini dari sudut pandang seorang filsuf besar yang hanya duduk dan merenungkan hal-hal baik, tidak, aku mengatakan ini karena aku telah melihatnya; mengalaminya. Aku adalah bagian dari itu.

Kejadian yang akan aku sampaikan kepada kamu adalah benar secara keseluruhan, aku bersumpah. Aku merasa yakin bahwa beberapa dari kamu akan pura-pura tuli dan bahkan percaya ini hanya cerita seram yang dimaksudkan untuk memberikan sensasi murahan, tapi aku berjanji bahwa itu bukan maksud atau tujuanku.

Tujuan dari cerita ini hanyalah untuk memperingatkanmu tentang apa yang tersembunyi di balik tabir dari apa yang dapat kita lihat dan pahami, untuk menunjukkan apa yang menanti kita di dalam kegelapan. Bahkan jika aku sendiri tidak memahaminya.

Apa yang akan aku ceritakan telah terjadi, dan aku yakin itu akan terjadi lagi.

The Harbinger Experiment

Pada tahun 1971 seorang ilmuwan yang tidak begitu terkenal memulai persiapan untuk sebuah proyek yang sangat rahasia yang dikenal hanya sebagai “The Harbinger Experiment”. aku ingin merahasiakan identitas ilmuwan itu untuk alasan pribadi, jadi selama penceritaan ini aku akan menyebutnya sebagai “Zimmerman”.

Latar belakang Zimmerman menjadi sangat tidak jelas setelah tahun 1971. Semua yang diketahui tentang dia sebelum waktu itu adalah bahwa dia dibesarkan di suatu tempat di Maryland dengan daya tarik aneh okultisme dan supranatural.

Ini kemudian membuatnya menjadi “orang buangan” di antara rekan-rekan ilmuwannya karena betapa mencemooh metafisika (dan masih) pada saat itu.

Pendapat Zimmerman tentang “dunia lain” bukanlah satu-satunya penyebab dia menjadi orang buangan, tapi juga metodenya yang membuatnya tidak diterima secara luas di antara rekan-rekannya. Zimmerman terkenal pada masanya karena kejam dan dingin tanpa batas.

Dia tidak pernah peduli tentang cara apa, semua yang penting baginya adalah hasil, dan jika dia memperkirakan hasilnya cukup berharga, apa pun akan layak untuk mendapatkannya.

Nafsu kebenaran yang tak terpuaskan dan brutal inilah yang membuatnya ditakuti di antara orang-orang yang mengenalnya. Dan hanya sedikit orang yang mengenalnya tetapi tidak takut padanya, percaya padanya serta mengikuti pekerjaannya dengan cermat.

Kata Harbinger sendiri memiliki rasa yang misterius dan menakutkan. Entah itu karena cara kata tersebut keluar dari lidah kita atau mungkin hanya karena hubungannya dengan proyek miliknya, tetapi kata itu sepertinya selalu membawa sejumlah malapetaka.

Secara harfiah, kata itu sendiri berarti “memperingatkan” atau “memberi pertanda”. Saya tidak dapat membayangkan alasan Zimmerman memberikan eksperimen ini nama tersebut, tetapi jika dipikir-pikir, itu sangat cocok.

Baca Juga:  Perampokan Bank

Zimmerman mendatangi beberapa orang terpilih (aku salah satunya), dia memberi tahu kami bahwa dia sedang mengerjakan “sesuatu yang besar” dan bahwa dia membutuhkan orang yang dapat menjaga kerahasiaan dan tidak menyebarkan gosip tentang pekerjaannya.

Meskipun dia tidak sepenuhnya mempercayai sebagian dari kami, dia tahu bahwa kami profesional dan karena alasan tertentu, kami semua memang sangat membutuhkan pekerjaan.

Aku pernah bekerja di klinik setempat sebagai dokter, tetapi aku ketahuan mencuri obat dan langsung dipecat. Ini meninggalkan bekas yang sangat buruk di resume-ku, yang tentunya membuatku sangat kesulitan untuk mendapatkan pekerjaan lagi.

Aku juga penduduk asli Alaska dan tinggal di dekat tempat eksperimen tersebut akan dilakukan, jadi aku rasa kamu juga berpikir bahwa itu adalah pilihan yang tepat, kan.

Seperti yang dapat kamu bayangkan, aku mengambil kesempatan itu. Sulit untuk tidak melakukannya ketika aku melihat bayaran yang dia berikan.

Total ada 15 dari kami yang dipekerjakan. Beberapa adalah rekan-rekannya yang telah bekerja dengannya untuk sementara waktu, yang lainnya adalah pekerja pemeliharaan dan beberapa dipekerjakan sebagai “keamanan pribadi”. Aku adalah satu-satunya profesional medis yang dipekerjakan.

Masih mengherankan bagiku bagaimana dia bahkan memperoleh dana yang diperlukan untuk percobaan ini, bahkan aku tidak akan terkejut jika pembiayaannya tidak sepenuhnya legal. Tapi legal atau tidak, aku butuh uang dan dia yang bisa membayarku. Meski, jika melihat ke belakang sekarang, ini adalah keputusan yang aku sesali.

Setelah Zimmerman memperoleh uangnya, ia menggunakannya untuk membeli sebidang tanah yang relatif luas, jauh di dalam hutan belantara Alaska yang beku. Dan di atas sebidang tanah itu, Zimmerman membangun struktur beton, yang sebenarnya tidak berbeda dengan bunker.

Satu-satunya perbedaan adalah tujuan bunker yang dia buat untuk menjaga potensi kerusakan yang terkandung di dalam struktur, bukan ancaman dari luar. Sebagian besar struktur yang digali di bawah tanah (yang akan aku sebut dengan “kompleks”) memiliki efek yang membuat kompleks bawah tanah ini tampak jauh lebih kecil daripada yang sebenarnya jika dilihat dari luar.

Hanya ada satu cara untuk masuk dan keluar dari struktur bawah tanah, dan itu melalui tangga yang mengarah dari sebuah bangunan beton kecil sederhana di permukaan (yang akan aku sebut mulai sekarang sebagai “pintu masuk”) ke jaringan di bawah ini.

Setelah semua orang tidur di malam hari, palka yang berisi tangga akan ditutup dengan penutup logam yang sangat besar dan tebal. Zimmerman sangat ketat dalam hal ini. Kemudian, terletak tidak terlalu jauh dari pintu masuk gedung ada serangkaian kabin kayu yang akan berfungsi sebagai tempat tidur untuk staf yang telah disewa Zimmerman.

Dibandingkan dengan ukuran pintu masuk yang berada di permukaan, sistem yang ada di bawah tanah sangatlah besar, dan di tengah kompleks ada ruang kontrol. Di sinilah semua fasilitas elektronik dan semacamnya terhubung, termasuk kamera keamanan, lampu, dan kontrol pintu.

Terhubung ke ruang kontrol ada tiga pintu; satu mengarah ke ruangan yang lebih kecil yang berfungsi sebagai rumah sakit, pintu lain mengarah ke ruang istirahat dan pintu terakhir mengarah ke lorong.

Lorong-lorong dimana kompleks mulai terasa sangat menakutkan. Mereka untuk beberapa alasan ditata dalam skema yang sangat membingungkan yang mengarah seperti lingkaran dan berakhir dengan jalan buntu.

Baca Juga:  Permainan Sederhana

Lorong-lorong ini yang membentuk sebagian besar kompleks dan akan sangat mudah tersesat seperti di labirin jika kamu tidak terbiasa dengan kompleks tersebut.

Tetapi jika kamu tahu ke mana kamu akan pergi, kamu akan berakhir di depan salah satu dari tiga ruangan berukuran 8 x 8 kaki. Setiap ruangan memiliki kamera yang terhubung ke salah satu sudut ruangan dan ketiga kamera tersebut terhubung ke monitor yang sesuai di ruang kontrol.

Kamera juga tersebar di seluruh lorong sehingga siapa pun yang mengawasi monitor terkait dapat melihat ke mana pun dan kapan pun mereka mau.

Pintu logam tebal berdiri di pintu masuk ke masing-masing dari tiga ruangan berukuran 8 x 8 kaki ini dan untuk membukanya kamu harus memasukkan kode empat digit ke dalam panel yang terletak di dekat pintu.

Aku ingat ketika aku pertama kali tiba di kompleks, dan aku juga ingat betapa parahnya lorong-lorong itu membuatku takut. Aku menderita Claustrophobia, dan lorong-lorong itu sangat sempit hingga membuatku sesak.

Kebisingan di telingamu (atau, lebih tepatnya, yang terjadi karena tidak adanya suara sama sekali) juga merupakan sumber ketakutan yang luar biasa bagiku di lorong-lorong yang suram dan sempit itu.

Kompleks selalu sunyi secara tidak wajar, seolah-olah seluruh dunia telah berhenti bergerak. Itu benar-benar membuat kamu merasa seperti terjebak di sana. Untungnya, aku jarang pergi ke lorong-lorong itu karena aku adalah satu-satunya profesional medis di fasilitas tersebut dan aku hampir tidak punya alasan untuk pergi ke sana.

Pada awalnya aku merasa sangat aneh bahwa Zimmerman akan meminta seorang profesional medis sepertiku untuk proyek seperti ini, tetapi pada saat semuanya selesai, aku mengerti mengapa.

Tujuan resmi dari percobaan Harbinger adalah untuk menguji dan mengamati efek isolasi yang diperpanjang pada pikiran manusia. Setidaknya inilah yang tercantum pada laporan yang dikirim . Tetapi tanpa sepengetahuan semua orang yang tidak berpartisipasi dalam proyek tersebut, kecuali subjeknya, tujuan sebenarnya jauh lebih mengerikan.

Seperti yang aku katakan sebelumnya, Zimmerman selalu terobsesi dengan hal-hal gaib dan supranatural. Dia berusaha membuktikan dirinya kepada mereka yang tidak percaya padanya. Dia menginginkan bukti fisik bahwa supernatural adalah fenomena nyata, dan dia ingin menjadi orang pertama yang mendapatkan bukti tersebut.

Tujuan sebenarnya dari eksperimen Harbinger adalah untuk menemukan bukti metafisik; dunia yang tidak bisa kita lihat. Pikiran ketika melakukan ini secara alami akan terasa menyeramkan, tetapi metode yang digunakan Zimmerman benar-benar mengerikan.

Zimmerman percaya bahwa dia akan dapat membuka portal antar dunia untuk sementara, memungkinkan tiga “entitas” acak untuk menyeberang ke dunia kita, dan masing-masing makhluk ini akan terperangkap di dalam salah satu dari tiga ruangan.

Zimmerman juga memiliki teori bahwa setiap “entitas” akan mencoba dan menempel pada makhluk hidup terdekat yang memiliki kapasitas untuk itu. Dia ingin menggunakan “teknik” ini untuk menjebak roh dalam bentuk fisik dengan membiarkannya memasuki makhluk hidup yang telah disuntik dengan campuran senyawa ciptaan Zimmerman.

Secara teori, senyawa ini akan mencegah entitas meninggalkan apa pun yang melekat padanya; satu-satunya cara ia bisa meninggalkan inang yang telah disuntik dengan senyawa itu adalah melalui kematian.

Menurut Zimmerman, sebuah inang haruslah sesuatu yang hidup, dengan “keinginan” yang cukup kuat untuk bertahan dari kerasukan (pengambilan kepemilikan). Dan hanya ada satu spesies yang diketahui memiliki jumlah Keinginan yang diperlukan untuk eksperimen ini:

Manusia.

There are things known and there are things unknown, and in between are the doors of perception ~

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back To Top
error: Alert: Konten Dilindingi !!