Kasus Pembunuhan Malam Natal Di Kabin Utah 1990

Kasus Pembunuhan Malam Natal Di Kabin Utah 1990

Ketika penyusup kabin membunuh keluarga mereka, Linae dan Trish Tiede bersaudara harus menghadapi perjuangan yang mengerikan untuk bertahan hidup dari pembunuhan malam natal saat itu.

Saat menjelang Natal pada tahun 1990, Linae Tiede yang berusia 20 tahun dan saudara perempuannya yang berusia 16 tahun, Trish, sangat bahagia. Mereka akan berkumpul dengan orang yang mereka cintai untuk menghabiskan musim perayaan di sebuah pondok pegunungan milik keluarga mereka di Utah.

Terletak di Weber Canyon dekat Oakley, kabin itu berada lebih dari dua mil dari jalan utama dan dijuluki ‘Ketenangan Tiede’ karena kedamaian dan kesunyian yang ditawarkannya. Memang, lokasinya begitu terpencil sehingga hanya bisa dicapai dengan mobil salju selama musim dingin.

Kabin Utah Yang Ditempati Keluarga Linae
Kabin Utah Yang Ditempati Keluarga Linae

Linae mengingat dalam sebuah wawancara dengan CBS’s 48 Hours bahwa ibunya Kaye Tidwell Tiede (49) dan neneknya Beth Tidwell Potts (70) telah menjadikan kabin itu sebagai tempat yang nyaman untuk merayakan natal

“Ibuku bahkan menggantungkan kaus kaki Natal kami di bawah rak perapian,” katanya.

Kasus Pembunuhan Malam Natal Di Kabin Utah 1990

Pada tanggal 22 Desember 1990, keluarga meninggalkan kabin untuk menyelesaikan beberapa menit terakhir belanja Natal di Salt Lake City. Sedikit yang mereka tahu bahwa ketika mereka pergi, dua pria bernama Von Lester Taylor dan Edward Steven Deli telah menerobos masuk.

Taylor dan Deli adalah narapidana pembebasan bersyarat yang melarikan diri dari rumah singgah ketika mereka seharusnya mencari pekerjaan lebih dari seminggu sebelumnya. Deli telah dipenjara selama lima tahun untuk pembakaran pada tahun 1989, sementara Taylor dikurung 15 tahun untuk perampokan bersenjata.

Edward Steven Deli & Von Lester Taylor
Edward Steven Deli & Von Lester Taylor

Sekarang, mereka berada di dalam kabin Tiedes — lalu Taylor telah menelepon temannya dan memberitahu mereka bahwa dia berencana “untuk menembak beberapa orang”.

Tidak menyadari bahaya yang mengintai di dalam, Linae, Beth, dan Kaye mencapai kabin lebih dulu sekitar pukul 15:30. Mereka berjalan dengan susah payah melewati salju, meletakkan barang-barang mereka dan mulai mencoba menghangatkan diri lagi setelah perjalanan panjang di luar.

Saat itulah penyusup rumah memilih untuk menyerang.

“Dari belakang lemari es datang seorang pria berambut keriting dengan kaos abu-abu dan pistolnya menunjuk ke arahku. Segera setelah ibuku naik ke atas tangga, keluar dari kamar tidur belakang, perampok lain dengan kacamata botol coke yang sangat tebal menodongkan pistol ke ibuku, ” kata Linae kepada 48 Hours.

Tanpa ragu, Taylor menembak mati Beth dan Kaye. Ketika Kaye mulai berdoa sebelum dia ditembak, Taylor diduga mengatakan kepadanya bahwa itu tidak akan ada gunanya karena dia menyembah iblis.

Ibu, Ayah dan Nenek dari Tricia - Linae
Ibu, Ayah dan Nenek dari Tricia – Linae

Penuh ketakutan dan trauma, Linae tetap berusaha mengeluarkan para penyerang dari kabin secepat mungkin untuk melindungi ayahnya Rolf dan adik perempuannya, Trish. Mereka masih dalam perjalanan mendaki gunung di suatu tempat di belakang, dengan bahagia tidak menyadari bahwa sepotong kecil surga mereka telah berubah menjadi neraka.

Tetapi terlepas dari upaya terbaiknya, semua sudah terlambat. Saat Rolf dan Trish tiba di jalan masuk, kedua pria itu menangkap mereka di bawah todongan senjata dan menyeret mereka ke kabin, di mana Rolf dengan ngeri melihat putri sulungnya sudah ditawan.

“Ayahku bisa melihat air mata di mataku. Dan itu adalah komunikasi yang tak terucapkan. Dan dia tahu, pada saat itu, bahwa sesuatu yang buruk telah terjadi pada Ibu dan nenek,” kenang Linae.

Dua bersaudara itu menyaksikan, saat salah satu pria mengeluarkan senjatanya. Meskipun gagal dua kali, tembakan ketiga tepat mengenai wajah Rolf dan dia tersungkur ke tanah, di mana para penyusup menyiramnya dengan bensin dan membakarnya.

Para Pelaku Melarikan Diri

Setelah meninggalkan Rolf untuk mati, para penyerang menyirami kabin dengan bensin dan membakarnya juga. Kemudian, mereka membuat kedua gadis itu memasukan barang-barang mobil salju dan membawa mereka pergi melewati salju, satu orang di setiap kendaraan untuk memastikan Trish dan Linae melakukan apa yang diperintahkan.

Pada titik ini, seseorang di kabin di dekatnya telah mendengar suara tembakan dan memeriksa keluar kemudian melihat dua mobil salju melarikan diri ke kejauhan sebelum memanggil pihak berwenang.

Panik karena ketakutan dan curiga bahwa mereka mungkin akan dibunuh begitu kedua pembunuh itu sampai di jalan, Trish berkata bahwa dia mencoba mencari cara untuk melarikan diri.

Tricia dan Linae
Tricia dan Linae

“Aku memiliki berbagai macam rencana tentang bagaimana menghancurkan mobil salju, bagaimana menabrakannya ke pohon, bagaimana menyingkirkannya. Tapi yang bisa kupikirkan hanyalah aku tidak bisa meninggalkan saudara perempuanku. Tidak ada yang membantu kami. Tidak ada tempat untuk pergi,” komentarnya.

Kemudian, Trish dan Linae melihat seseorang yang mereka kenal: paman mereka, Randy Zorn. Dia telah melihat mobil salju dan melambai pada keponakannya, dengan asumsi mereka sedang membawa beberapa teman.

Tetapi dengan keberanian yang luar biasa, gadis-gadis itu mempertahankan kecepatan mereka dan tetap menyapu jalan, sama sekali mengabaikannya.

“Aku tahu hidupnya bisa dalam bahaya. Aku tahu jika orang-orang ini tahu Randy adalah paman kami di sana, mereka akan membunuhnya,” Linae menjelaskan dalam wawancara 48 Jamnya.

Taylor dan Deli membawa Linae dan Trish ke mobil keluarga di pinggir jalan dan memaksa mereka masuk ke belakang. Saat kedua pria itu menjauh, mereka kembali melihat Randy. Dan lagi, para wanita muda berpura-pura tidak mengenalnya untuk menyelamatkan nyawa pamannya dan menyarankan bahwa itu hanyalah tetangga mereka yang ramah.

Sebuah keajaiban dan pengejaran yang menakutkan

Ketika Randy berdiri di belakang mobil mereka, bertanya-tanya apa yang sedang terjadi, dia akan mendapat kejutan yang lebih besar. Sebuah mobil salju tiba-tiba terdengar, dan di atasnya ada seorang pria tanpa mantel, sarung tangan atau pakaian hangat lainnya dan wajah berlumuran darah — itu adalah Rolf Tiede.

Mengingat pemandangan saudaranya dalam wawancara 48 Jam, Randy berkata: “Wajahnya besar dan penuh darah dan hanya – besar. Mata bengkak tertutup. lingkaran darah — karena dingin … dia dalam kondisi yang sangat buruk.

Dan dia berkata, ‘Aku telah ditembak. Istriku telah dibunuh dan anak-anak perempuanku telah diculik’.”

Randy Zorn
Randy Zorn

Rolf entah bagaimana selamat dari tembakan di wajahnya, bahkan setelah disiram dengan bensin dan dibakar. Dia telah berjuang ke kamar mandi untuk merobek pakaiannya yang terbakar sebelum melompat ke mobil salju dalam upaya putus asa untuk menyelamatkan kedua gadisnya.

Randy memasukkan Rolf yang berdarah dan sakit parah ke bagian belakang mobilnya dan bergegas ke kursi pengemudi. Keajaiban lain di saat tidak semua kendaraan dilengkapi radio, Randy memiliki ponsel yang dapat ia gunakan untuk melakukan panggilan 911.

Saat di telepon, dia sedang mengejar mobil yang berisi Trish dan Linae dan mampu memberikan arahan ke Departemen Sheriff County Summit yang sekarang juga sedang mengejar.

Pengejaran 90 mph yang mengerikan terjadi sebelum penyerang kehilangan kendali dan mobil mereka jatuh dari jalan ke tanggul. Beruntung tidak terluka, Trish dan Linae mengangkat tangan mereka dan berteriak bahwa mereka adalah sandera ketika polisi mengepung kendaraan dan menembaki dua pria yang telah menahan mereka.

Akhirnya, Taylor dan Deli menyerah. Von Lester Taylor, 25, dan Edward Steven Deli, 21, masing-masing didakwa dengan dua dakwaan pembunuhan tingkat pertama, satu dakwaan percobaan pembunuhan tingkat pertama, dan dua dakwaan penculikan berat.

Mereka juga didakwa dengan penyerangan, pencurian, pembakaran, dan kegagalan dalam mengindahkan sinyal polisi untuk berhenti.

Pengadilan dan Akhir Kasus

Pada Mei 1991, Taylor mengaku bersalah atas tuduhan pembunuhan dan dijatuhi hukuman mati pada sidang fase hukuman dua minggu kemudian. Dalam sidang terpisah, Deli divonis bersalah atas pembunuhan tingkat dua dan dijatuhi hukuman penjara seumur hidup.

Meskipun Trish dan Linae bersaksi, kehadiran Rolf di ruang sidang adalah kartu truf nyata untuk penuntutan.

Rolf Di Persidangan
Rolf Di Persidangan

“Aku ingat melihat ekspresi wajah Deli saat dia melihat ayahku lagi. Dan sangat jelas bagiku bahwa dia tidak tahu bahwa ayahku telah selamat. Dan raut wajahnya sangat berharga; seperti dia telah dikalahkan. Ayahku selamat. Kami menang,” kata Trish.

Deli menulis surat kepada Linae pada tahun 2001 mengatakan dia bukan lagi anak laki-laki yang melakukan kejahatan, dan setelah pertimbangan yang intens, Linae memaafkannya atas apa yang dia lakukan. Namun, dia bersikeras ini tidak berarti dia telah melupakan kejahatan kejinya atau merasa dia harus bebas.

Adapun Taylor, ia telah mengajukan sejumlah banding terhadap hukuman matinya, termasuk tiga di depan Mahkamah Agung Utah. Dia terus berargumen bahwa para korban pembunuhan dibunuh oleh .44 Magnum Deli, bukan .38 Special miliknya, dan bahwa dia terkejut ketika rekannya mulai menembak.

Dia bahkan mengklaim dia harus diselamatkan karena dia mungkin mengalami kerusakan otak.

Namun, Linae dan Trish bersikeras ini tidak mempengaruhi mereka, dan menunjukkan bahwa dua penyusup telah duduk di kabin dan merekam diri mereka sendiri sedang membuka hadiah Natal saat mereka menunggu keluarga kami kembali, bukan hanya sekedar merampok dan pergi.

Tricia, Linae Dan Rolf
Tricia, Linae Dan Rolf

Ada keputusan mengejutkan oleh Hakim Pengadilan Distrik AS Tena Campbell pada tahun 2020 untuk membatalkan hukuman mati Taylor karena dia tidak diberi pembelaan yang memadai dari pembela umum, tetapi ini dibatalkan pada tahun 2021 oleh pengadilan banding federal untuk menempatkan Taylor kembali di Death Row.

“Putusan hari ini menempatkan Taylor kembali ke jalan menuju keadilan. Sayangnya, itu tidak mengakhiri kasus dan mengizinkan eksekusi langsung Taylor,” kata Asisten Jaksa Agung Andrew Peterson seperti dikutip The Associated Press.

Terlepas dari apa yang terjadi pada Taylor dan Deli, Trish dan Linae telah menolak untuk membiarkan peristiwa sore Desember tahun 1990 itu menentukan mereka. Keluarga Tiede memastikan kabin di pegunungan dibangun kembali dan bahwa keluarga membuat kenangan baru di sana setelah bangkit dari abu api yang menelannya.

Rolf meninggal karena kanker beberapa tahun kemudian dan kedua gadis itu masih mengenang ayahnya sebagai pahlawan hidup mereka, dan apa yang dilakukan dua bersaudara ini telah membuktikan bahwa apel tidak jatuh jauh dari pohonnya.

There are things known and there are things unknown, and in between are the doors of perception ~

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Back To Top
error: Alert: Konten Dilindingi !!