Sejarah Kelam dan Misteri Jembatan Waterloo 

Sejarah Kelam dan Misteri Jembatan Waterloo

Jembatan Waterloo adalah salah satu jembatan paling ikonik dan megah di Inggris serta menjadi simbol pemandangan London yang sangat terkenal. Membentang sepanjang Sungai Thames di pusat kota London, jembatan ini pertama kali dibuka pada tahun 1817 pada ulang tahun kedua Pertempuran Waterloo sebagai Jembatan Untai.

Jembatan ini dulunya merupakan struktur granit yang dikenal dengan lengkungan dan kolom batunya, arsitekturnya membuatnya mendapat julukan “Jembatan Paling Mulia di dunia, ” dan sekarang juga terkenal sebagai jembatan bertulang beton pertama di atas Sungai Thames.

Nama Jembatan tersebut kemudian berubah menjadi Jembatan Waterloo untuk memperingati kemenangan Inggris atas pertempuran dengan nama yang sama tersebut, tetapi sejak sejak saat itu Jembatan Waterloo mulai memiliki sejarah yang agak bermasalah.

Setelah terbukti menjadi bencana keuangan, karena tidak ada yang mau membayar tol ketika ada jembatan lain di dekatnya yang gratis, jembatan itu menjadi tempat bunuh diri yang populer pada tahun 1940.

Selain itu, ada satu kecelakaan tragis di Jembatan tersebut yang pernah terjadi, yaitu sebuah kecelakaan di mana ada seorang warga Amerika yang melakukan aksi berani mati, Samuel Gilbert Scott, tewas karena tidak sengaja menggantung dirinya sendiri saat melakukan aksinya.

Kematian Mengerikan Sam Scott

Akhirnya, jembatan tersebut dihancurkan dan kemudian dibangun kembali pada tahun 1942, hingga menjadi Landmark utama di London yang terkenal di seluruh dunia dan mengubah sedikit kesan buruknya menjadi salah satu tempat romantis yang sangat populer dan sering digunakan dalam film serta acara televisi.

Namun meski demikian, masih ada beberapa sejarah dan misteri aneh yang sepertinya takkan bisa dihapus dari Jembatan Waterloo selamanya.

Sejarah Kelam dan Misteri Jembatan Waterloo

Salah satu misteri teraneh Jembatan Waterloo terjadi di 1 abad sebelumnya, ketika pada bulan Oktober 1857 penemuan yang sangat mengerikan terjadi. Pada hari itu, beberapa anak laki-laki sedang mendayung di sepanjang Sungai Thames ketika mereka melihat pemandangan aneh, yaitu sebuah tas karpet yang menjuntai dari salah satu penyangga jembatan.

Didorong rasa penasaran, mereka mengambil tas itu dan segera mengetahui bahwa tas tersebut basah oleh sesuatu yang diduga darah. Tetapi karena rasa ingin tahu yang tinggi, mereka kemudian memutuskan untuk membawa pulang tas tersebut dan melihat isinya, yang mungkin sekarang mereka harapkan untuk tidak melakukannya.

Ketika dibuka, tas tersebut tidak terisi oleh benda-benda berharga, melainkan Manusia, lebih tepatnya potongan tubuh manusia, lengkap dengan pakaian yang berlumuran darah.

Polisi segera mendapat laporan akan kejadian mengejutkan ini, dan setelah diperiksa mereka menemukan bahwa ada 23 bagian terpisah dari beberapa tubuh manusia yang dijejalkan ke dalam tas berlumuran darah itu.

Misteri Pembunuhan Jembatan Waterloo

Penemuan aneh di Jembatan Waterloo ini berjalan semakin aneh. Analisa lengkap dari potongan manusia misterius tersebut menunjukan bahwa semuanya berasal dari laki-laki, bagian kepala, tangan serta kaki semuanya hilang, dan semua tulangnya telah digergaji dengan rapi.

Daging-daging manusia tersebut juga telah dipotong secara kasar dari tulangnya, dan muncul bukti adanya tikaman berkali-kali, telah direbus dan kemudian “dibumbui” dengan garam pada beberapa bagian setelah kematian korban untuk alasan yang tidak diketahui.

Satu laporan berita pada saat itu menggambarkan jenazah yang ditemukan, adalah:

Bagian yang ditemukan terdiri dari tungkai, lengan, hampir seluruh tulang belakang, sendi bokong, dan sendi bahu. Seluruh kepala, dengan beberapa ruas tulang belakang, tangan dan kaki, tidak ada.

Berkenaan dengan kondisi jenazah, ditemukan bahwa sebagian besar daging telah dihilangkan dengan cara yang kasar. Tetapi, ada beberapa bagian otot yang tersisa pada tungkai yang diresapi dengan zat garam yang bersifat berpasir, seolah-olah tubuh korban telah direndam dalam air garam.

Dan menurut pendapat ahli bedah dan polisi bahwa cara seperti itu diterapkan untuk mencegah bau apa pun yang mungkin timbul dari pembusukan sebelum bagian tubuh itu dibuang.

Ada sekitar dua puluh bagian, tulang terbesar dari kaki dan lengan telah digergaji menjadi beberapa bagian, yang pertama telah dipotong di dekat sendi lutut dan paha, dan bagian lutut telah dirobek dari otot dan dagingnya secara berbeda-beda di setiap tulang yang ada.

Diduga bahwa pembunuhan itu telah dilakukan beberapa hari, tetapi dalam hal ini, tidak ada yang dapat dipastikan karena adanya bagian daging lain yang tersisa di tulang-tulang tersebut.

Beberapa pakaian yang juga ditemukan di dalam tas juga memiliki beberapa keanehan, yaitu tidak ada tanda atau ciri pengenal pada pakaian-pakaian itu, dan satu-satunya hal yang dapat ditentukan adalah bahwa ada kaus kaki yang dibuat di Jerman dan ada mantel dari jenis yang sangat mahal hanya yang akan dimiliki oleh seseorang yang kaya.

Yang juga aneh adalah bahwa kantong pakaian tersebut telah dibalik dan seseorang dengan sengaja memotong bagian belakang mantel dan kemeja. Mengingat tidak adanya bagian kepala dari korban dan sumber daya forensik yang terbatas pada saat itu, maka mengidentifikasi korban adalah hal yang mustahil, sehingga polisi mulai berusaha untuk mengumpulkan semua petunjuk yang bisa mereka dapatkan.

Mereka mendekati penjaga tol yang telah bertugas pada malam sebelum tas tersebut ditemukan, dan dia mengatakan bahwa dia ingat pernah membantu seorang wanita tua mengangkat tas karpet tebal di atas pintu putar tol.

Polisi berspekulasi bahwa wanita ini kemudian mencoba menurunkan tas di atas sisi jembatan dengan seutas tali dan menjatuhkannya ke Sungai Thames, tetapi tas itu justru terjerat di penyangga.

Tapi siapa wanita misterius itu, mengapa orang ini dipotong-potong, dan yang paling penting, siapa yang membunuhnya? Tidak ada yang tahu.

Mitos Hantu Tanpa Kepala di Jembatan Waterloo

Pakaian yang ditemukan di dalam karung dicuci dan dipajang dengan harapan seseorang akan tahu siapa pemiliknya, tetapi hasilnya nihil. Polisi kemudian mendapat petunjuk menarik dari seorang pemilik motel yang mengenali mantel tersebut, yang mirip dengan yang dimiliki seorang pria yang pernah menginap di propertinya tak lama sebelum hari penemuan tas tersebut.

Lebih menariknya lagi, pria tersebut ternyata ditemani seorang wanita yang cocok dengan deskripsi yang dilihat penjaga tol. Hanya saja, petunjuk ini tidak dapat membawa polisi kemanapun karena tidak ada identitas yang dapat diselidiki.

Pada akhirnya, polisi terpaksa menyimpulkan bahwa ada seorang pembunuh berantai yang berkeliaran di daerah tersebut, tetapi tidak ada tersangka yang pernah ditangkap atau diinterogasi sehubungan dengan pembunuhan tersebut, sehingga tubuh-tubuh tersebut tidak pernah teridentifikasi.

Tidak lama setelah penemuan mengerikan di Jembatan Waterloo tersebut, rumor-rumor seram mulai beredar, salah satunya adalah bahwa ada hantu yang bersembunyi di sekitar bayang-bayang disana, digambarkan sebagai hantu tanpa kepala yang berkeliaran seolah mencari sesuatu, mungkin kepalanya.

Namun sepertinya itu hanyalah rumor belaka yang disisipkan pada kasus yang sudah aneh sejak awal. Siapakah orang-orang yang dicincang di tas karpet tersebut dan mengapa seseorang ingin melakukan hal yang bahkan lebih kejam dari iblis itu? Siapa wanita misterius yang membawa tas itu? Mengapa tas itu dibuang di jembatan ini?

Apakah benar arwah-arwah mereka berkeliaran di sana? itu adalah pertanyaan yang tak mungkin dapat dijawab, dan berada pada sisi lain dari sejarah kelam Jembatan Waterloo yang panjang dan penuh misteri.

Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*