Dark Riddles: Pawang Ular

Dark Riddles Pawang Ular
Teka-Teki Seram

“Wow, kamu benar-benar akan mengizinkan kami bermain dengan ular derik peliharaanmu?” Cassandra berseru.

“Tentu saja,” kata pawang ular itu. “Saya memiliki pengalaman bertahun-tahun dengan ular derik. Keduanya telah terlatih dengan baik. “

“Tapi katamu mereka awalnya adalah  hewan liar,” kata Christopher. “Bagaimana jika mereka mencoba menyakiti kami?

“Jangan khawatir,” pawang itu meyakinkan. “Mereka sudah cukup jinak sehingga selalu menuruti saya. Jika mereka berniat menyakitimu, aku akan memanggil mereka dengan peluit. ”

“Baik!” Christopher sangat bersemangat. “Lalu apa yang kita tunggu? Ayo”

Christopher dan Cassandra memasuki kandang ular derik. Mereka mencoba membelai ular, yang hanya menjentikkan lidah ke arah mereka, mengawasi kedua manusian itu dengan waspada.

Hingga akhirnya ular-ular itu bosan dengan interaksi tersebut dan mulai berderik kepada mereka sebagai peringatan, akan tetapi Christopher dan Cassandra tampaknya tidak memerhatikan karena  mereka terus tertawa dan mencoba bermain dengan reptil berbahaya itu.

Akhirnya ular derik itu bangkit dan bersiap untuk menyerang. Cassandra memanggil sang pawang ular dengan santai, mengira dia dan Christopher akan baik-baik saja.

 

 

Jawaban

Sang pelatih tidak akan bisa memanggil ular-ularnya dengan pluit, karena Ular Derik itu Tuli. Kemungkinan dia memang ingin mencelakakan Christopher and Cassandra.

Please follow and like us:
Baca Juga:  Dark Riddles: Selamat Ulang Tahun

Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*