Misteri Hilangnya Esther Dingley di Pegunungan Pyrenees

Misteri Hilangnya Esther Dingley di Pegunungan Pyrenees

Hutan belantara di dunia kita tampaknya terus-menerus memanggil para petualang, memikat mereka dengan janji sensasi, petualangan, dan pelarian dari masyarakat modern. Sudah menjadi sifat beberapa orang untuk ingin pergi ke alam liar dan menjalani hidup yang sederhana, melepaskan kenyamanan modern dan menikmati apa yang disediakan oleh bumi.

Namun ada satu hal yang menakutkan akan hal ini, yaitu terkadang alam tidak menginginkan orang-orang tersebut untuk kembali ke peradabannya. Inilah yang menyebabkan beberapa orang hilang secara misterius dan menjadi kasus aneh yang belum terpecahkan hingga saat ini.

Salah satu kasus aneh tersebut menimpa seorang wanita yang memiliki mimpi untuk pergi hiking ke salah satu hutan belantara, menyatu dengan alam dalam sebuah petualangan yang ambisius. Hanya saja, perjalanan tersebut membuatnya hilang dari muka bumi ini secara misterius.

Siapakah Esther Dingley dan Dan Colgate?

Esther Dingley dan pasangannya, Dan Colgate, pertama kali bertemu sebagai mahasiswa di Wadham College, Universitas Oxford, dan setelah lulus Dan mengambil karir akademis yang sukses di laboratorium penelitian kimia Oxford sementara Esther mengejar gelar master.

Mereka kemudian berakhir di Cambridge, di mana Dan mendapat posisi sebagai asisten peneliti pasca doktoral di departemen teknik, Esther mengambil pekerjaan sebagai pelatih pribadi, dan tampaknya hidup mereka berada dalam kondisi yang hebat sampai serangkaian rintangan membuat mereka menilai ulang arti kehidupan.

Esther didiagnosis dengan kelelahan kronis dan depresi, Dan mendapatkan komplikasi yang berpotensi mengancam nyawanya setelah operasi yang dilakukan, dan mereka berdua menjadi lelah dengan kehidupan membosankan mereka.

Menyadari hidup mereka sedang dalam masa-masa sulit, pada tahun 2014 mereka memutuskan untuk melakukan sesuatu yang liar, menyimpan semua harta benda mereka, menunda pernikahan yang telah direncanakan, dan memulai perjalanan keliling Eropa dengan mobil van camping mereka.

Seharusnya mereka berdua akan mengalami petualangan terseru dalam hidup mereka, tapi sayangnya hari-hari yang kelam sudah menanti mereka di depan perjalanan tersebut.

Esther Dingley dan Dan Colgate

Perjalanan itu dimulai dengan cukup baik. Selama beberapa tahun pertama dari perjalanan selama 6 tahun yang direncanakan, pasangan itu berkeliling ke berbagai tempat eksotis, di sepanjang jalan menjalani kehidupan sederhana dengan bersepeda, hiking, dan mendaki gunung.

Pada musim gugur tahun 2020, mereka tinggal di sebuah rumah pertanian terpencil di desa Arreau, di daerah Gascony, Prancis di kaki bukit pegunungan Pyrenees. Pada titik ini, Esther memutuskan bahwa dia ingin melakukan perjalanannya sendiri, jadi sementara Dan tetap tinggal di rumah pertanian, dia pergi untuk tamasya seorang diri selama sebulan.

Ini seharusnya akan menjadi pendakian dan petualangan besar terakhir mereka sebelum keduanya pulang ke rumah, tetapi Dan tidak tahu bahwa pendakian tersebut memang “benar-benar” menjadi pendakian terakhir Esther, karena setelah itu dia seolah menghilang dari muka bumi.

Misteri Hilangnya Esther Dingley

Esther tiba dengan mobil van di desa Benasque, Spanyol, pada tanggal 15 November 2020, dimana ia memulai perjalanannya ke Pyrenees. Pada 17 November dia terlihat di Angel Orus Refuge di ketinggian 7.000 kaki, dan pada saat itu dia dikatakan sedang bersemangat tentang pendakian yang dilakukannya.

Dia masih menghubungi Dan pada 22 November dari atas Pic de Sauvegarde melalui WhatsApp, mengirimkan foto dan mengatakan bahwa dia berencana untuk berjalan delapan mil antara Port de la Gléré dan Port de Venasque sebelum turun gunung ke Refuge Vénasque, di Prancis, untuk bermalam.

Itulah terakhir kalinya Dan mendengar kabar dari Esther. Ketika dia pergi ke pertemuan yang telah direncanakan sebelumnya pada 25 November, Esther tidak terlihat di mana pun dan pihak berwenang kemudian diberitahu akan hal ini.

Lokasi Diduga Hilangnya Esther Dingley

Pencarian kemudian dilakukan, dan dengan segera mereka menemukan tempat kamp yang ditinggalkan, tetapi pada saat itu belum ada terlalu banyak kekhawatiran, karena Esther dikatakan sangat bugar secara fisik dan sangat menyukai alam terbuka serta seorang pendaki berpengalaman, selain itu cuaca juga dalam keadaan cerah, dengan cahaya terik matahari dan sedikit salju.

Dia tahu bagaimana bertahan hidup di hutan belantara dan diduga bahwa dia mungkin sedikit tersesat atau membutuhkan waktu lebih lama untuk mencapai tujuannya dari yang diharapkan, tetapi seiring berlalunya hari tanpa kabar lagi dari wanita itu, pencarian menjadi lebih mendesak.

Tim penyelamat gunung menggunakan anjing pelacak, helikopter, dan drone untuk menjelajahi daerah itu tetapi tidak ada tanda-tanda keberadaannya, dan tidak ada jejak bahwa dia pernah mencapai tujuan yang disebabkannya. Sementara itu, ada beberapa petunjuk baru yang kemudian dikembangkan tim pencari.

Petunjuk Kasus Hilangnya Esther Dingley

Polisi yakin bahwa orang terakhir yang melihatnya adalah seorang pria bernama Marti Vigo del Arco dan pacarnya, yang melaporkan bahwa mereka pernah bertemu Esther saat naik ke Pic de Sauvegarde tak lama sebelum dia melakukan kontak terakhir dengan Dan.

Mereka menjelaskan bahwa wanita itu membawa tas ransel dengan muatan yang sangat banyak dan meminta beberapa buah kepada mereka, tetapi petunjuk ini kemudian berakhir ke jalan buntu.

Petunjuk potensial lainnya adalah ternyata Esther telah meninggalkan postingan Facebook pada tanggal 19 November yang menyebutkan pendakiannya hari itu ditunda karena salju tebal, juga menyebutkan bahwa seorang pria yang tidak disebutkan namanya memberinya tumpangan menuruni gunung ke camp.

Pihak berwenang segera mulai melacak keberadaan pria misterius ini, percaya bahwa dia adalah bagian penting dari teka-teki hilangnya Esther Dingley, tetapi polisi belum menemukan cara untuk mengetahui siapa dia sehingga pria itu belum dapat diidentifikasi.

Esther Dingley

Petunjuk lain datang dari seorang pria bernama Jose Antonio Ballarin, yang pada tanggal 21 November, sehari sebelum Esther menghilang, memberinya tumpangan ke jalan setapak menuju gunung tempat dia terakhir terlihat.

Namun, menurut Ballarin, Esther memberitahu dia tentang rutenya yang direncanakan, dan itu jauh berbeda dari apa yang dia katakan kepada orang lain dan yang diyakini oleh polisi telah dia ambil.

Sementara diperkirakan, bahwa rencananya adalah untuk mengambil rute memutar dari Port de la Glere ke Port de Venasque melalui Pico Salvaguardia di Spanyol, sedangkan percakapannya dengan Ballarin menunjukkan bahwa dia sebenarnya berencana untuk menyeberangi Pyrenees ke Prancis ke kota Bagneres de Luchon. .

Artinya, jika yang dia katakan kepada Ballarin benar, berarti rutenya telah berubah secara drastis dan tim pencari mencari di tempat yang salah. Tapi kenapa dia melakukan ini? Tidak ada yang tahu.

Ballarin sendiri mengatakan:

Mengerikan sekali jika mengingat aku adalah salah satu orang terakhir yang melihatnya hidup-hidup. Tetapi ketika saya mengingat lagi saat itu, saya tidak pernah berpikir dia akan melakukan sesuatu yang bodoh. Dia tampak sangat bahagia. Tidak ada yang membuat saya khawatir saat melihatnya. Dia hanyalah seorang wanita muda cerdas yang sedang melakukan perjalanan ke pegunungan untuk petualangan beberapa hari.

Dia tampak seperti wanita muda yang bijaksana. Saya menurunkannya dan itu terakhir kali saya melihatnya. Hanya beberapa hari kemudian saya menemukan ada seseorang yang hilang dan itu adalah wanita yang saya beri tumpangan. Polisi berbicara kepada saya dan saya memberi mereka informasi yang sama.

Mengerikan sekali memikirkan sesuatu yang buruk telah terjadi padanya. Saya hanya berharap dia ada di kota di Prancis dan tidak dapat dihubungi karena suatu alasan karena jika dia masih di pegunungan, saya tidak tahu bagaimana dia akan bertahan.

Teori Misteri Hilangnya Esther Dingley

Pihak berwenang memikirkan kembali operasi pencarian mereka dan menyisir beberapa rute alternatif, tetapi mereka masih tidak menemukan jejak Esther dan mulai curiga bahwa dia tidak lagi berada di daerah tersebut atau bahkan di pegunungan tersebut.

Satu teori lain adalah bahwa dia telah memutuskan untuk pergi meninggalkan hidupnya, meninggalkan pesan terakhir itu kepada Dan dan rute yang diberikannya dinyatakan sebagai pengalihan untuk menutupi penerbangannya menuju ke kehidupan barunya.

Didiuga Ada Masalah Antara Esther Dingley dan Dan Colgate

Teori ini muncul karena pihak berwenang mengetahui bahwa ada petunjuk tentang Esther yang mungkin tidak senang untuk kembali ke kehidupan lamanya setelah perjalanan 6 tahun keliling Eropa, serta bahwa dia dan Dan mengalami beberapa masalah.

Beberapa petunjuk untuk kemungkinan ini adalah bahwa rekaman CCTV dari Esther sebelum dia menghilang menunjukkan dia terlihat stress dan sedih, dan ada juga fakta bahwa jika seandainya ponsel milik Esther dalam keadaan aktif, lokasinya mungkin dapat di triangulasi melalui menara seluler, tetapi ternyata ponselnya mati, rusak, kehabisan baterai, atau sengaja dimatikan.

Perwakilan Dan Colgate membantah kemungkinan dia melarikan diri, dengan mengatakan:

Ini benar-benar di luar karakternya, dalam segala hal. Selain itu, Ester tidak memiliki motif atau sarana untuk melakukannya. Dia belum mengakses dana apa pun. Tidak ada penarikan tunai besar dalam beberapa minggu menjelang perjalanannya.

Dia juga akhirnya sudah melakukan urusannya sendiri sebagai bagian dari hubungannya yang biasa dengan Dan. Dia tidak perlu menghilang untuk mendapatkan waktu bagi dirinya sendiri.

Teori lain yang muncul adalah bahwa yang menimpa Esther hanyalah kasus kematian tragis karena kecelakaan. Dia mungkin jatuh ke danau yang membeku atau tersesat di hutan belantara kemudian meninggal.

Hanya saja dia adalah pendaki yang sangat berpengalaman dengan banyak perbekalan. Juga tampak aneh bahwa tubuhnya tidak ditemukan padahal saat dia menghilang cuaca sedang baik dan cerah.

Dan tidak percaya bahwa dia tersesat atau mati di alam liar, dan berkata tentang ini:

Mempertimbangkan tingkat pengalaman Esther yang tinggi, sifat medan, cuaca baik yang akan dia alami, fakta bahwa dia memiliki rute yang ditentukan dengan jelas untuk Minggu malam dan Senin, dan berbagai faktor lainnya, kedua koordinator pencarian pada dasarnya memberitahuku bahwa pendapat umum di tim pencari adalah dia tidak ada di sana. .

Jika dia jatuh dari salah satu jalan setapak, mereka benar-benar akan berharap menemukannya mengingat intensitas, kedekatan pencarian, dan fakta bahwa sebagian besar jalan setapak benar-benar lurus melintasi tanah terbuka. Dia juga telah berhasil naik turun puncak yang sama pada hari sebelumnya.

Jika dia merasa itu sulit, dia tidak akan kembali sendirian. Esther suka berpetualang tetapi bukan pengambil risiko yang serampangan. Seorang wanita muda yang bahagia, berpengalaman, peralatan lengkap, dan bugar hilang di daerah dengan jalan setapak yang jelas dan sebagian besar medan terbuka itu sangat mustahil.

Namun, aku tak tahu kenapa pencarian intensif tidak menemukan tanda-tanda keberadaannya, atau bahkan peralatannya. Seolah-olah dia menghilang di telan bumi.

Tentu saja, selain itu ada juga teori kelam tentang permainan kotor yang menyelimuti kasus misterius hilangnya Esther Dingley. Bagaimanapun, dia adalah seorang wanita muda yang sendirian di negeri asing di lingkungan yang keras dan terpencil.

Jadi tidak terlalu sulit untuk membayangkan dia mungkin menjadi sasaran pihak jahat yang membunuhnya atau menculiknya, atau dia mungkin secara tidak sengaja ditembak oleh seorang pemburu.

Misteri Hilangnya Esther Dingley

Pada saat itu wilayah tersebut diisolasi karena Covid-19, jadi tidak ada yang secara teknis diizinkan melakukan perjalanan lebih dari satu kilometer dari rumah mereka, tetapi ini juga bisa tidak berarti apa-apa.

Dan Colgate pernah berkata tentang ini:

Isolasi tersebut tidak berarti bahwa takkan ada orang lain yang berada di sana. dan seseorang yang berani melanggar peraturan tentunya akan melihat sebuah kesempatan ketika bertemu dengan seorang pendaki wanita yang sendirian.

Di lokasi pegunungan seperti itu, tidak ada cara praktis untuk mengawasi siapapun yang memilih untuk mengabaikan pembatasan pandemi yang sedang terjadi. Selain itu, karena pencarian intensif bahkan tidak menemukan jejaknya, maka inilah alasan mengapa penyelidikan kriminal mutlak diperlukan.

Dengan pengetahuan tambahan bahwa tidak ada orang lain yang boleh berada di dekatnya dan dekat dengan jalan, maka seseorang dengan senjata dapat memaksa siapapun untuk kembali ke kendaraannya.

Aku yakin bahwa ada orang lain yang terlibat dalam hilangnya Esther dan bertentangan dengan keinginannya. Ini adalah gagasan yang menakutkan dan aku berharap bisa percaya yang sebaliknya, tetapi aku tidak bisa.

Jadi apa yang terjadi dengan Esther Dingley? Kemana dia pergi? Bagaimana dia bisa benar-benar menghilang tanpa jejak seperti ini tanpa jejak atau petunjuk yang nyata? Apakah ini karena medan yang mengalahkannya, atau apakah itu kejahatan kriminal, keinginan untuk pergi dari hidupnya, atau sesuatu yang lain?

Alam liar seolah-olah baru saja membawanya pergi, dan untuk saat ini tidak ada memiliki jawaban untuk keberadaan Esther, kasusnya akan tetap dingin seperti kasus orang hilang misterius lainnya, dan hanya dia yang tahu apa yang sebenarnya terjadi dengannya.

Please follow and like us:

Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*